Kampanye Akbar

Teretet tet tet.... As I promised to you, gue akan menceritakan kampanye akbar calon Ketua OSIS di sekolah saya fufufufu~ Maap yak baru nyeritain sekarang, padahal kampanyenya udah dari 2 minggu yang lalu kali. Abis gue nyariin foto tapi kok gada yang ngaplot sih beteee.... *Derita ga punya kamera sendiri*

Jadi, pertama-tama kita ga langsung nonton kampanye dari jam 7 pagi, tapi semua berubah saat negara Api menyerang kita belajar dulu 2 jam pelajaran. Kelas gue untungnya sih cuma belajar senbud doang. Senbudnya juga cuma disuruh gambar garis tapi gapake penggaris. Yah, setidaknya ga usah mikir hohohoo....



Jam setengah 9, teng nong-teng nong *bunyinya ga gitu juga sih*
Hooray!!! kampanye! Kampanye! Ga ulangan kimiaaaaaa~

Sebelum turun ke lapangan, kita nyiapin atribut dulu. Simpel sih, cuma ikat kepala dari kain batik, terus di tengahnya ada angka 6 dari gabus dilapisin kertas warna-warni. Terus bikin spanduk dari kertas karton. Secara salah satu kandidatnya kan ada di kelas gue, harus meriah dong fufufufu~

Udah gitu, kita diusir sama anak OSIS, disuruh langsung ke lapangan dalam. Terus kita nyari spot yang pas buat teriak-teriak ngedukung KPH, tapi kayaknya ga ada spot yang enak, soalnya 1000an murid gitu kumpul di lapangan yang ga lebih gede dari lapangan bola. Akhirnya kita desek-desekan kaya ikan teri. Mana panas banget lagi. Terus anak MPK bilang kita harus nyediain space buat KPHnya lewat. Haiyya, tambah sempit lah. Mana tinggi badan gue kurang dari rata-rata, makin tenggelamlah gue dalam lautan manusia (?)



Habis ituuu, mulai kampanye. Dari KPH 1 sampe 8.Tapi kampanyenya sendiri-sendiri. Pertama nyanyiin yel-yel dulu, baru ngomongin visi misi. Oia, mereka pake atribut gitu, yang udah disuruh sama kelas 12 sehari sebelumnya. Mereka pake balon, ditempelin kertas, disuruh pake gelang, disuruh bawa layangan segala,ah aneh-aneh pokoknya.Begitu kampanye dimulai, my sunbaes *kelas 12 maksudnya* langsung nyerbu ke barisan paling depan, pas banget di depan podium si KPH. Sepertinya mereka sudah siap untuk menghabisi para KPH dengan pertanyaan-pertanyaan dan sorak-sorai yang memekakan telinga *kenapa gue jadi puitis gini bahasanya?*. Beuh, kalo gue jadi KPH, gatau lagi gue mau ngapain. Secara di hadapan lu kelas 12 semua dan mereka semua memberi tatapan tajam dan kata-kata pedas yang jatuhnya malah jerit-jerit sambil ngomong. Akhirnya mereka ngomong apaan lu udah ga ngerti lagi kan? Kalo gitu mau jawab apa? Kalo ngomong, "Maaf teh, saya kurang jelas teteh ngomong apaan", yang ada semua kakak kelas akan berteriak, "KAMU FOKUS DONG!MASA KPH GA PEKA GITU?SAYA KAN ADA DI DEPAN KAMU, MASA KAMU GA DENGER SAYA NGOMONG APA!"

kelas 12 udah siap menerkam KPH

KPH udah pasrah siap diterkam sama kelas 12
Kalo gue bisa invisible, tepat di depan muka sunbae gue akan membela KPH dan ngomong, "YA GIMANA MAU DENGER, ANDA NGOMONG TEPAT 1 MILIMETER DI DEPAN KUPING SAYA JUGA GA BAKAL KEDENGERAN KALO NGOMONGNYA KUMUR-KUMUR BEGITU!"

Karena masalah itu, akhirnya bisa dibilang gue ga nyimak full kampanye akbar, soalnya tiap kalo ada kelas 12 yang nanya atau komentar, ya itu tadi, ga jelas ngomong apaan. Akhirnya gue ga bisa bersikap kritis kayak pengamat politik kalo ngamatin pemilu.Sebenernya yang namanya ngomong tegas bukan berarti harus teriak-teriak gitu kan? Yang ada gue sibuk kipas-kipas saking panasnya udara hari itu...

Terus pas bagian Haekal, KPH dari kelas gue, uuuu kita semua langsung maju. Tapi tetep, sama kelas 12 kitanya ga boleh depan-depan banget. Terus pas Haekal diabisin sama kelas 12, yang gue tangkep sih jawaban dia bagus. Emang dia ga langsung jawab begitu ditanya, sempet beberapa kali diem dulu. Tapi abis mikir itu jawabannya bagus. Daripada ngomongnya asal keluar, ya mending mikir dulu kan. Terus sempet beberapa kali dia dikasih pertanyaan, dan jawaban dia bisa membungkam kelas 12 hahahhahaa... Good job! Siapa dulu yang ngajarin? Ya bukan gue yang jelas, mungkin bapanya #plak

Go go Haekal \(^o^)/
Terus gue juga suka KPH 7, Indi. Gue sempet jadi partner dia pas TAKBIR dan yang gue tangkep dia emang calon politisi *ceilah*. Jawaban dia juga bagus-bagus, ngomongnya lancar. Dia juga bisa membungkam anak kelas 12 sampe-sampe begitu Indi selesai jawab, kelas 12 pada hening.Kayanya sih mereka lagi nyari kata-kata buat ngebales Indi hahaha.
udah kaya anggota DPR aja ya Indi fufufu~
Terus, kampanyenya selesai sekitar jam 1. Abis itu, ada simulasi buat KPH. Jadi mereka ditantangin ngatur seluruh murid supaya membuat lambang sekolah gue yang bentuknya kaya perisai gitu di lapangan dalam. Beneran deeh ini tambah puanas tau. Mana udah siang gini aaah aya-aya wae. Terus anak OSIS kelas 12nya pada ngeledekin dan ngegangguin gitu deh. Terus yang calon OSIS juga disuruh ngebantuin. Mungkin karena banyak yang ngatur, kitanya juga bingung. Si A nyuruh geser ke kanan, si B nyuruh mundur, si C nyuruh kepinggir dulu, oalaaah bingung saya. Tapi akhirnya beres juga sih hehe....
btw lambang sekolah gue ga abstrak begini sih
Udah gitu, pulang deh hoho.
Oia, hasilnya, Ketua OSISnya itu Haekal.... prok-prokprok *menambah daftar pejabat di kelas IPA 5*
Terus Indi jadi Sekretaris Umum..... Yeeey! Chukkae....

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

Tips Magang Ala-Ala

Promosi Jurusan