Enaknya Milih Jurusan Apa Ya? (part 2)

Kalo part 1 nya kan itu gue full copas, nah kalo part 2nya gue mau melaporkan hasil penyelundupan gue di Expo kemaren huahahaha (?)
Gue bilang penyelundupan soalnya sebenernya sekolah mengadakan ini buat kelas 12. Tapi masa iya gue harus nunggu 1 taun lagi untuk meniti masa depan *aish bahasanya...* Lebih cepat kan lebih baik. Lagian ga ada yang nyegat gue ini pas masuk hehehe~

Jadi di sekolah gue emang rutin diadain expo tiap bulan-bulan menjelang akhir taun gini.Secara kan bentar lagi kelas 12 akan UN dan melanjutkan studi menuju perkuliahan. Isinya tuh jadi kaya ada stand-stand dari berbagai universitas, baik dari dalam maupun luar negeri. Terus ada konsultan pendidikan juga, sama kaya ada.... apa sih itu namanya, kaya agen gitu deh, yang memfasilitasi kita kalo mau kuliah ke luar negeri. Nah, di Expo kemaren itu terserah kita mau nanya apa aja dan berapa kali aja sama si mas-mas atau sama si mbak-mbaknya, soalnya kan mereka emang dibayar buat ngomong :p #bletak

 Kalo gue perhatiin, dari animo murid-murid di sekolah gue, kayanya yang paling rame dikerubungin tuh standnya UI sama agen yang nyalurin kuliah di Jepang *serasa TKI, pake istilah "nyalurin"* Gue sempet masuk ke kerumunan di stand UI dan disitu anak-anak buanyaaaak banget yang nanya-nanya seputar jurusan-jurusan di UI, kayak "Mbak, kalo metalurgi itu belajar apa ya?", "kalo administrasi fiskal itu apa?", "bedanya administrasi sama manajemen tuh apa?","kalo teknik lingkungan prospek kerjanya gimana?", "Mbak, yang diterima di kedokteran lewat snmptn tertulis berapa persen dari keseluruhan?", "Mbak, kalo mau snmptn undangan nilainya minimal berapa?", "Kalo FE sama FH banyakan mana mbak saingannya?" 

Yah, pokoknya pertanyaan-pertanyaan begitu yang jujur aja emang pengen gue ketahui.jawabannya. Gue heran sama si mbak dan masnya itu, ga cape apa ya menjawab pertanyaan yang kebanyakan tuh itu-itu lagi tau ngga. Gue sih jujur aja kasian sama mereka.Tapi yaa sekali lagi, mereka dibayar untuk itu hehe.....


Dan dari yang gue dapet sih, yang jelas emang alangkah lebih mudahnya kalo kita itu ikut snmptn undangan aja ketimbang yang tertulis, soalnya menurut si mbak-mbaknya, yang diterima melalui snmptn undangan itu jauh lebih besar persentasinya, yaitu 65 persen dari keseluruhan kursi yang disediakan tiap jurusan.65 persen broooo!! Apalagi kalo incaran kita tuh fakultas-fakultas bergengsi kaya FK atau FE (ini sih di UI ya, gatau di univ. lain mah).Terus di UI tuh gue liat yang jadi incaran nomor 1-nya tuh jurusan HI (hub.Internasional), yang kedua tuh Kedokteran.Terus gue baca prodi yang kedokteran.Dari 33 ribuan yang daftar, masa yang diterima snmptn tertulis cuma 37 apa 27 orang gitu. kyaaaa~ Untung aja gue ga kepengen jadi dokter kekeke.... Pokoknya gitu deh yang snmptn tertulis, yang daftar berapa ribu gitu, eh yang diterima paling beberapa puluh doang.Dan gue tanya, kuota jurusan kedokteran tuh emang cuma dikit, maksimal 180 orang. Itu udah termasuk yang lewat snmptn undangan, tertulis, sama simak. Weeeww..... huft *speechless*


Btw, kenapa gue malah tau banget soal kedokteran? Bukannya nyari tau jurusan yang gue minati? 

Well, soalnya emang gue ga bisa nanya banyak sama si mbak-mbaknya (saking padatnya orang) dan mayoritas tuh nanyanya emang kedokteran melulu. Ya kalah deh gue....


Kalo masalah snmptn undangan, didaftarin-engganya kita sih tergantung sekolah. Tapi tetep, diterima-engganya kita tergantung universitas. Tapi gue ga ngerti kriteria diterima-engganya tuh gimana, soalnya banyak kaka kelas gue yang padahal mereka tuh anak olim, atau sertifikatnya bejibun tapi tetep ga diterima. Nah jadi harus gimanaaaaaa?????

Terus gue baru sadar, ternyata di kelas gue banyak yang pengen kedokteran. Pas mereka tau fakta-fakta yang makin menguatkan kalo masuk kedokteran itu susah, mereka langsung pada menggalau #eaaa
Udah masuknya susah, biayanya juga huft banget. Kira-kira 450 juta coy..... Gila, gue kalo punya duit segitu sih mendingan dipake kuliah ke Jerman. Kan kuliahnya gratis, paling biaya hidup doang yang gue denger sih kurang lebih 5 juta perbulan.Diitung-itung, kuliah 4 tahun = 48 bulan. Terus 450 dibagi 48 sekitar 9 komaan. Berarti cukup kan itu biaya bulanannya? Lebih malah...Belum lagi bisa kerja sambilan. Gue udah ngebayangin bisa beli tiket SS4 di seoul + nonton langsung tuh....


Dari tadi ngomongin orang, lah gue sendiri gimanaaa??
Gue sudah memutuskan, gue rencananya mau ke FE jurusan manajemen hehe. Atau Fisip, tapi masih belum tau mau apaan. Gue mulai penasaran sama administrasi (negara,niaga,fiskal). Ntar gue cari tau dulu deh hoho.
Tapi gue maunya komunikasi atau ilmu politik sih, tapi gue merasa skill berbicara gue masih jongkok banget. Tapi emang kalo mau kesana kemampuan berbicara emang mutlak harus bagus ya? Maksudnya bisa ngedebat gitu.Ntar gue tanya guru BK ah...

Yang jelas, dengan lapang dada gue mengakui kalo kemampuan gue emang di sosial *biarpun sekarang gue nyasar di IPA*, terutama di pelajaran semacam Pkn atau bisa dibilang ketatanegaraan. Pokoknya kalo masalah negara gitu gue cepet ngerti dan gue juga suka bikin analisis tentang itu.Gue juga suka menyusun pendapat gue tentang itu.Dan gue lebih cepet menghafal tulisan-tulisan yang panjangnya berlembar-lembar *lebay mode on* gitu daripada menghafal rumus yang biarpun cuma 1 baris tapi gue ga bisa mengaplikasikannya dalam soal. Terus kemampuan gue juga lebih ke bahasa. Meskipun susah, tapi gue menikmati proses mempelajarinya. Menurut gue, meskipun kita ga jago dalam suatu bidang, tapi kalo kita enjoy menjalaninya, pasti ga akan ada yang sulit. Ketimbang kita memaksakan diri suka sama suatu bidang hanya karena gengsi atau malu, padahal kita ga nyaman sama sekali mempelajarinya. 

Dan gue ntar gamau kaya gitu, kuliah selama 4 tahun, mempelajari hal yang gue gabisa dan ga gue minati. Gue emang ga minat ke teknik, *kecuali teknik informatika* kenapa? Soalnya emang kemampuan gue kurang di sana. Di teknik pasti akan banyak banget ngitung, sedangkan gue ga terlalu mahir dalam matematika dan fisika. Dan kalo gue maksain masuk teknik cuma gara-gara gengsi gue yang anak IPA, buat apa? Yang ada gue langsung KO...

Kata bapa gue, di tiap jurusan pasti akan ada matematika, sastra sekalipun; tapi kadarnya akan berbeda-beda. Makanya gue sekarang harus bisa mengurangi tingkat ketidak-bisaan gue dalam matematika dan fisika, supaya nilai di rapot bisa terus naik dan gue bisa *insya allah* daftar snmptn undangan. Lagian kan kalo bisa juga ga rugi, siapa tau ntar kalo gue punya anak bisa ngajarin ke anak gue... Tapi ya itu dia, menjalani proses menuju "bisa" itu yang susah, secara emang itu ga terlalu gue minati. 

But I'll try!! 


"Set your goals high, and don't stop till you get there."



Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

Tips Magang Ala-Ala

Promosi Jurusan