Nusa XXIII

Nusa adalah :
Nuansa Alam Smansa, yah semacam acara tracking buat kelas X.Acara Nusa ini udah yang ke XXIII

Ada apa aja sih : 
Jadi selama  tracking,kelas X dipandu sama PJ dari anak OSIS kelas XI. Terus ntar mereka melalui 3 pos. Yang ngisi pos itu dari ekskul olahraga. Posnya dipisah jadi 3, ada Pos Beladiri (Karate, Taekwondo, MP, Kateda), Pos Bola Besar (Basket, Volley, Sepakbola), sama Pos Bola Kecil (Bulutangkis,Baseball,Tenis Meja). Di Pos, kita ngasih materi seputar ekskul masing-masing terus ada permainannya.

Hubungannya sama writer : 
Ya jelas ada dong! Kan gue ikutan ekskul beladiri, jadi gue punya hak untuk ikutan ngisi pos nyahahaha. Kita ngisi pos beladiri ber-10. Dari karate ada gue, Fahad, sama Ratu. Dari Taekwondo ada Fauzan sama Hilmy, dari Merpati Putih ada Radit, dari Kateda sebenernya ga ada, soalnya anak katedanya itu merangkap sebagai OSIS. Tapi akhirnya Nabiel yang ngisi. Terus ada anak OSIS juga kaya Kubil, Tika,sama Afi. 


Awalnya dikasih tau kalo pengisi pos itu jam 5 berangkat ke Gunung Mas. Mwo!? Jam 5 ?! Ke gunung !? Can you imagine how cold there? 

Geloo.... gue dari rumah mau berangkat jam berapa? Jam setengah 5 gitu? Aya pan angkot udah narik jam segitu?

Akhirnya gue sama Ratu berangkat jam 5 kurang 10 dari rumah. Awalnya kita jalan kaki dulu, soalnya ga ada angkot yang lewat. Tapi akhirnya ada juga. Tadinya gue mau minta anter sama ayah gue, tapi engga deh. Gue harus belajar mandiri, yeah!! *tsaaaah*


Sampe sekolah jam 5 lewat 15. Sudah gue duga sih, berangkat jam 5 itu pasti cuma gertakan supaya kita kaga ngaret. akhirnya mah berangkat jam setengah 6. Pengisi Pos sama PJ pos dari OSIS berangkat duluan. Gue seangkot sama 10 orang, ga usah disebutin deh ya, males. Brrrr, dingin pisan broo!! Mana angkotnya ngebut lagi, maklum masih pagi, jadinya belum ada macet-macet di Puncak. Terus kita nyampe jam setengah 7. Sampe disana langsung pada kebelet pipis. Yaiyalah, pada kedinginan semua gitu....


Tempatnya sama kaya tahun kemaren, pas angkatan gue yang ikut nusa. Ada kuda, ada tukang jualan, ada tukan souvenir. Terus kita yang udah nyampe nganggur dulu sampe jam 7an. Sambil nunggu, yang ngisi pos beladiri bikin kalung permen buat hadiah games nanti. 


Jam setengah 8an, pengisi pos mulain tracking. Letak posnya bener-bener sama kaya tahun kemaren. Pos Beladiri ada di tengah-tengah, di lokasi yang paling tinggi dan paling susah dicapai dibanding semua pos, hahahaha. Jadi nyampe ke sana juga butuh banget perjuangan.Mana jalannya banyak batunya, udah kaya pijat refleksi gratisan. Terus banyak rumput yang basah dan kalo kena kaki bisa gatel-gatel. Ah rintangan banget deh sampe ke sana.


Penderitaan belum berhenti sampe disitu. Kita sampe pos sekitar jam 8an. Dan sesampainya di sana, kita kudu nunggu sampe jam 9.45, soalnya anak-anaknya baru START tracking jam segitu. Sebenernya mereka udah nyampe dari jam setengah 9, tapi di start awal tuh ada macem-macem kaya pembukaan lah, sambutan, ngetes yel-yel, dan segala tetek bengeknya  itu.


Apa yang harus kita lakukan di tengah alam bebas begitu selama 1 setengah jam?


Akhirnya yaa cuma bisa ngobrol doang. Ternyata si Radit dan Ojan adalah salah satu orang terlawak yang gue kenal. Sebenernya mereka asal ceplos doang tapi gatau kenapa itu tuh selalu lucu. Kaya waktu si Ojan mau kencing. Olala, ini di tengah gunung, mana ada WC coba. Yaa yang ada cuma pohon teh sejauh mata memandang. Mereka debat, Si Radit nyuruh Ojan jalan dulu yang jauh, terus begitu nemu pohon dia kencing di belakang pohon, sedangkan si Ojan gamau soalnya takut ada yang ngeliat atau takut ga higienis *mana ada kencing sembarangan yang higienis coba -____-* . Yaudah, langsung rame tau ngga ngedengerin perdebatan mereka yang kocak banget. Tapi akhirnya si Ojan ngikutin sarannya Radit saking ga tahannya.


Terus waktu ada 2 anjing gembala gede banget lewat bolak-balik di sekitar pos kita. Mana tuh anjing datengnya dari belakang lagi.Kalo si Hilmy ga ngasih tau, mungkin badan kita udah kena jilatan anjing. Eeh beberapa saat kemudian, ada truk yang dateng dari belakang, ngangkut daun teh sama sayur-sayuran. Sumpah deh, kenapa pos Beladiri penuh hal-hal ga terduga begini?


Akhirnya bocah-bocah yang ditunggu dateng juga. selamat untuk X-2 yang pertamax datang di Pos Beladiri! #prok prok prok
Hmmm, pas kelas X-nya main di Pos gausah diceritain deh ya, 9 kelas brooo!! Cape gueee...


Jam setengah 12, beres juga huft. Terus kembali ke lapangan start awal. Pas dateng tadi kan kita lewat jalan yang ngelewatin pos bola besar, sekarang kita mau nyobain lewat tanjakan dan turunan yang ekstrim banget dan melalui pos bola kecil.Pas turunan tuh curam tau ga, bener-bener harus miringin badan dan ga bisa lari soalnya kalo lari bisa-bisa malah nyusruk.  Setelah jalan pelan-pelan melalui turunan, saatnya menanjak tanjakan yang serasa tanjakannya itu 90 derajat. Yah pokoknya tracknya penuh tanjakan sama turunan deh, sesuatu banget itu jalannya. Tapi pas udah nyampe di puncak tanjakan rasanya puas banget, soalnya pemandangannya emang bagus banget. Terus banyak pohon yang daunnya merah gitu. Jadi serasa ada di Canada deh hehehehe...


Sesampainya di lapangan awal, kita makan dulu, terus solat. Terus ada pengumuman pemenang kelas terbaik, blablabla terbaik gitu dah pokoknya.Terus ada penutupan, ngomong-ngomong gitu. Gue sama Ratu cuma nonton dari warung, soalnya di lapangannya panas banget sih...


Jam setengah 2. kita pulang~~~
Di jalan tuh macet parah. Sumpah ya padahal baru jam 2 kok udah macet. Apa sih asiknya Puncak sampe orang-orang tuh milih Puncak buat berwisata? Ga ngerti deh gue kenapa Puncak kalo sabtu-minggu rame wae. Mana cuacanya panas banget. Kalo macet tapi hujan mah ga masalah deh. Ini mah udah macet pake panas segala, bikin makin emosi. Terus kita liat banci yang bikin gue makin ilfil lagi ngamen terus kaget soalnya hampir ketabrak motor. Si Acha sama Anti malah ketawa ngakak keras banget. Untung bancinya kaga denger. Coba kalo denger, dijamin itu si Acha sama si Anti pasti langsung dicium *hiiiiiiiy*


Jam setengah 4, sampe lagi di sekolah dengan selamat sentosa dan badan pegel-pegel sampe-sampe pas gue turun dari angkot kaki gue rasanya gemeteran. Terus pulang deh. Pulang-pulang gue langsung tidur. terus dibangunin pas magrib. Abis solat isya gue tidur lagi, baru bangun jam 6.Kaget gue, kirain telat berangkat sekolah. Huah, gue kira udah hari senin lagi, taunya baru hari minggu hahaha #fail banget

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

Tips Magang Ala-Ala

Promosi Jurusan