Fireworks!!

Hari ini, jam 2 lewat 41 waktu bagian laptop acer gue, gue lagi duduk manis depan laptop. Dan sekitar 1 setengah jam yang lalu, gue tidur siang huhahahaha.Jadi bisa dibilang ini gue baru bangun tidur. Baru bangun tidur langsung mainin laptop. Surga dunia banget (?)


Curiga ga sama situasi yang gue ceritain?
Padahal hari ini kan ga libur, lah bukan tanggal merah
Bukan juga karena gue sakit jadi ga masuk sekolah
Dan a big no no gue cabut dari sekolah saking frustasinya gara-gara senin besok mulai UAS #curcol
Sebenernya ini adalah alasan yang jarang terjadi. Jarang-jarang loh sekolah gue ujug-ujug dipulangin jam 11 gara-gara konslet pada.... apa sih itu namanya, yang kaya genset gitu, bentuknya kotak terus ada tombol merah kuning hijaunya, sehingga menyebabkan KEBAKARAN!


Lucu pisan siah. Honestly gue malah merasa excited karena berada di lokasi kebakaran. Gue ga pernah ngeliat peristiwa kebakaran dari deket hohoho. Kalo liat ade gue main bakar-bakaran kertas sih sering banget #gubrak


Ceritanya gini nih, ini sih versi gue. Kan gue lagi diem di kelas,lagi ngerjain tugas seni budaya yang malesin banget itu. Disuruh ngegambar motif yang pake penggaris gitu. Oalah ribet banget tau. Mana harus ditebelin pake drawing pen. Btw, malah ngalor ngidul...
Balik lagi, gue lagi diem di kelas, dan mayoritas classmates gue juga gitu, sama-sama lagi ngerjain tugas senbud. Terus lagi pada anteng gitu tiba-tiba ada suara kaya sesuatu nimpa seng. Gue kira sih itu awalnya cuma ulah anak-anak aja, misalnya main bola sampe bolanya nyangkut ke seng. Eeh taunya....


Sebelumnya gue jelasin denah sekolah gue dulu. Sekolah gue itu ada 4 lantai. Kelas 10 di lantai 3, kelas 11 lantai 2, kelas 12 lantai 1, nah di lantai 4 itu aula. Jadi itu bunyinya dari lantai 3, deket kelas X-8, yang deket tangga menuju aula. 

Pas ada suara seng itu, temen-temen gue pada langsung berhamburan ke luar kelas. Biasalah, penasaran, desek-desekan kaya mau liat artis. Sedangkan gue dan beberapa temen gue yang ga tertarik tetep weh stay cool, anteng ngerjain senbud. Terus ujug-ujug si Andre teriak, " woy kebakaran woy!". Gatau kenapa, respon gue lelet banget tau ga. Gue ngerti si Andre teriak apaan. Gue tau persis arti kata "kebakaran" itu apa tapi gue malah ga percaya gitu. Padahal mukanya Andre udah mendukung banget, ditambah lagi temen-temen gue langsung pada masuk ke kelas, ngambilin HP dan dompet serta barang berharga lainnya terus langsung turun ke lapangan luar. Karena gue ga percaya, ya gue liat sendiri,nantangin gitu dan ternyata bener bro!!

Pas itu gue liat anak-anak rame banget ke lapangan luar. Guru-guru juga pada rempong, ngasih aba-aba kita disuruh ninggalin kelas menuju lapangan luar. Sampe -sampe wakasek niupin peluit buat nyuruh kita cepet keluar, bikin suasana makin ricuh aja.Akhirnya gue langsung aja turun, cuma bawa badan sama duit 15 ribu di kantong. Boro-boro inget HP sama dompet deh gue mah. Terus ada sebagian anak-anak yang udah bawa - bawa tas. 


Sesampenya di lapangan luar, langsung pada heboh tau ngga. Pada rebutan cerita.Gue sampe detik itu masih kaya belum bisa mencerna apa yang terjadi. Gatau yeuh, gara-gara belum makan siang kali ya? Akhirnya gue mulai ngerti gara-gara nguping sana-sini. Jadi itu tuh genset/generator/apalah itu tuh konslet, jadinya ada percikan apinya, kaya kembang api. Tadi gue liat sih ada apinya sama ada asap, tapi ga sespektakuler kaya kalo kebakaran di Jakarta. Untung aja ga kebakaran yang besar, kalo kebakarannya besar gitu, gimana nasib buku-buku dan baju olahraga gue di loker?


Masih di lapangan luar juga, anak-anak langsung pada pengen pulang. Bukan gara-gara panik, trauma, atau bahasa kerennya shocked, tapi itu lebih ke arah memanfaatkan keadaan yang lagi riweuh, hahaha. Tapi akhirnya beneran siah, dipulangin! Wohooooo~~


Terus, sebelum pulang, ya ngambil tas dulu lah gue. Sayang kali kalo ditinggalin, itu ada buku paket fisika, ada dompet gue, ada tempat minum gue, sama binder gue juga yang-covernya-keren-banget-itu masa mau ditinggal? Terus kita naik ke kelas, ngambil tas. Pas gue liat ke lantai 3, percikannya sih udah ga ada, tapi asapnya masih ada. Akhirnya gue langsung tancap gas menuju gerbang depan, sebelum guru-guru mengubah pikirannya untuk memulangkan kita semua huahahahaha....


Terus gue sama Ratu pulang deh. Hmmm, sepertinya kita bisa dibilang tersangka utama yang menyebarkan kabar kalo sekolah kita kebakaran. Pas naik angkot, supirnya nanya kok pulang cepet. Ya kita jawab sejujur-jujurnya. Lagian itu supir angkot juga ga bisa diboongin kali, wong ada mobil pemadam kebakaran bolak balik.
Terus sebelum pulang, kita ke tempat les Ratu dulu. Terus si mbaknya nanya kenapa pulang cepet. Langsung kita ceritain apa yang terjadi (lagi). Terus ketemu temen lesnya Ratu, lagi-lagi dia nyeritain peristiwa kebakaran itu. Terakhir, kita nyeritain peristiwa itu sama tukang fotokopi gara-gara si mas-masnya nanyain kenapa jam segini udah pulang. Ya kita ceritain aja, daripada dikira kita cabut dari sekolah...

Hmm, gue suka bingung, endingnya kudu gimana kalo abis posting. Yaudah sekian aja laporan terakurat dari gue, jangan percaya sama koran atau apalah itu, soalnya itu salah semua. Yang jelas sih semoga besok masuk deh *tumben maunya masuk sekolah* soalnya gue belum susulan ulangan TIK sama belom ngumpulin tugas senbud.

Dadah! 
*ending yang aneh...*
 

Komentar

Mochamad Mahendra Putra mengatakan…
Hahaha XDD
pulang2 langsung diposting
keren mir
kalah nih jurnalis koran sebogor
miru mengatakan…
emang gue keren #bletak

ya kali kelas 10 IPS, lantai 2, ckckck
Harusnya mereka ngewawancarain gue~
huahahhaa

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

SKB (Wawancara) CPNS LAN 2017