Wanita Karir VS Ibu Rumah Tangga

Di post kali ini saya mau agak serius dikit, menyangkut masa depan soalnya. Jadi saya mau pake bahasa agak formal dari biasanya.Jadi ga 100% formal, soalnya kalo 100% formal saya pegel bacanya, berasa bukan saya yang nulis.
Yah, berhubung saya tahun depan dapet KTP, jadi harus visioner fufufu, makanya saya mau membahas hal ini.


Oke, ide cerita post kali ini berasal dari Mentoring Plus *kita singkat saja menjadi MP--> emang singkatannya MP* yang selalu saya ikuti tiap minggu. Jadi tadi Teh Nadia cerita tentang skripsi yang dia bikin.Btw, Teh Nadia sekarang udah semester akhir di Ilmu Gizi IPB.Minggu depan SIDANG! Nyahahaha, tetehku semangat! Aku mendoakanmu dari sini fufufu~ 
Semoga lancar ya teeh.... amin \(^o^)/


Balik lagi.....Judulnya apa ya? Kurang lebih :"asupan gizi pada anak yang ibunya wanita karir vs anak yang ibunya ibu rumah tangga". Jadi teh Nadia ngambil sampel dari 120 anak SD dari 4 sekolah berbeda. 2 SD di Kota Bogor dan 2 SD lagi di Kabupaten Bogor.

Sebenernya saya bukan mau nyeritain isi skripsinya. Engga lah, akan jadi berapa bab postingan saya nanti? Jadi,Teh Nadia menyimpulkan bahwa asupan gizi anak yang ibunya kerja dan yang engga kerja tuh beda. Kebanyakan yang ibunya kerja tuh asupan gizinya kurang, soalnya lebih sering makan makanan instan semacam nugget *btw nulis "nugget" gini bukan ya?*, sosis, mie goreng, ceplok telor, nasi uduk, yaaa pokoknya yang begitu-begitu deh. Mendengar cerita itu, saya jadi mikir : Ntar kalo udah nikah, saya jadi wanita karir apa cukup IRT (ibu rumah tangga) aja ya?

Saya jadi galau.
Kalo jadi wanita karir, takut nasib anak saya nanti kaya gitu. Kalo kurus kerempeng gimana coba? Kan malu kali, ntar orang-orang yang liat anak saya pada mikir, "Nih anak kasian amat, ibunya ga pernah ngasih makan ya?" Huaaaaa andwae!!Ntar saya dibilang ibu yang tidak bertanggung jawab!
Belum lagi kondisi jaman sekarang yang "mengkhawatirkan". Anak-anak yang udah diawasin sama ortunya aja banyak yang menyimpang. Yaaa berarti kemungkinan anak yang ga diawasin ortu akan menyimpang kan lebih besar, meskipun ga selalu begitu.Saya takut aja kalo anak saya ntar "sesat", apalagi kalo cowo hwaaaa tidak!

Kalo jadi IRT, yaa enak sih, ga usah kerja,ngurus anak aja di rumah. Pola makan terjaga, bisa ngawasin belajar, bisa lebih deket sama anak, jadi bisa ngarahin anak supaya ga "nyasar". Lagian ibu mana yang ga seneng ngurus anak coba? Biarpun rempong, misalnya punya anak kembar 3 juga pasti tetep aja seneng. Tapi, ilmu yang saya dapet pas kuliah mau dipake apa? Saya juga kan mau punya amal jariyah....
Apalagi saya berencana kuliah manajemen atau ke FISIP. Gimana ngamalinnya kalo saya ga kerja?

Saya sih mikir alternatifnya gini. Saya kerjanya di rumah, misalnya buka butik atau catering. Kan beres tuh, kerjanya di rumah aja, ga usah kemana-mana, ilmu manajemen kepake. Duit dapet, ngurus anak juga bisa. Atau saya ngebangun sekolah di samping rumah saya, terus saya jadi kepala sekolahnya. Kan gampang, kalo ada apa-apa di sekolah tinggal jalan kaki ke sekolah. Kalo ada apa-apa di rumah, tinggal pulang ke rumah. Sambil masak nasi juga bisa deh ngawasin sekolah...
Kayak kepala sekolah TK saya dulu. Dia gitu tau, jadi persis sebelah TK saya ada rumah bercat putih. Ternyata itu rumah kepala sekolah saya....Asik banget ya kayak gitu


Atau saya jadi distributor, jadi kerjanya lewat internet. Misalnya saya punya temen, dia punya butik. Terus saya iklanin butik dia melalui FB, twitter, atau blog. Sekalian saya taro fotonya di FB,Twitter,dan blog. Nah, kalo ada yang pesen, bisa menghubungi saya, nanti saya sampein ke temen saya. Huahahaha... good idea! Tumben banget saya pinter #happy to the max

Tapi tetep aja, saya dari dulu pengen bisa keliling dunia. Atau ga usah keliling deh, ke negara manaa gitu. Ya ga mungkin kan saya ke Korea tapi badan saya tetep di rumah ? -______-

Ntar gabisa ketemu Hyun Brother *Kyuhyun + Jonghyun* #gubrak


Kalo dipikir-pikir, susah juga ya. Di satu sisi ingin me-raise anak supaya terkontrol, apalagi di jaman kayak gini. Tapi di sisi lain, ada cita-cita yang pengen diwujudkan dan merasa sayang kalo ditinggalin gitu aja. Rasanya saya jadi ngerti kegalauan menjadi orangtua...

Jadi, saya akan jadi wanita karir begitu selesai kuliah, tapi kalo saya udah nikah, saya berhenti kerja terus nyari kerjaan sambilan yang ga mengharuskan saya pergi dari rumah dan menghabiskan banyak waktu. Yeah!! 
Tapi, bisa tah? Setau saya banyak yang ga rela ninggalin karir dia setelah jadi wanita karir, apalagi kalo gajinya gede.
Ah gatau ah,ternyata mikirin gini doang ga kalah pusing sama ngerjain termokimia.

Biarin deh,masih lama ini..... *tadi katanya mau visioner?* #dasar ababil#

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

Tips Magang Ala-Ala

Promosi Jurusan