Biografi Hamster Saya

Udah lama ga ngomongin hamster. Hmmm, mulai dari mana ya?

Terakhir kali gue cerita tentang hamster, jumlahnya masih 16. Dan tahukah kalian sekarang jumlahnya berapa? 17 sodara-sodara. Kalo dibilang nambah, engga juga, ceritanya panjang pokoknya. 

Awalnya kan ada 16, terus kabur 5 ekor. Mana yang kabur salah satunya adalah favorit gue, yang bulunya abu-abu semua. Terus ketemu bangkainya 2 ekor di dalem rumah gue, yang 3 lagi entah merantau kemana. Terus ada yang mati gara-gara dimakan si Brake alias kucing si Ratu. Kayanya dia udah nandain rumah gue sebagai ladang makanan buat dia. Tiap hari pasti nongkrong depan rumah gue. Belum lagi dia selalu nyari-nyari celah biar bisa masuk ke rumah gue. Sialan emang tuh kucing. Ditambah hamster terdahulu gue (Hammie dan Jumong), total ada 4 hamster gue yang dimakan sama si Brekele.

Jadi, hamster gue tinggal 9. Sempet bernafas lega juga, soalnya gue jadi ga perlu banyak duit untuk membiayai mereka. Eh tapi hamster-hamster gue kemarin memberi kejutan...

Jadi, hamster gue tempatin di 3 kandang, 1 akuarium kecil, 1 akuarium besar, (tanpa air pastinya), sama kandang yang suka dijual di pet shop. Yang akuarium kecil isinya 5, yang akuarium besar isinya tinggal 3 (si Brekele kalo berburu hamster entah kenapa selalu dari akuarium yang ini), terus yang di kandang cuma 1, yaitu si Pushu. Gue tempatin dia sendirian soalnya kayanya sih dia obesitas, makanya gue kasih kandang sendiri biar mainan puterannya ga rebutan sama yang lain, jadi dia bisa olahraga biar ga obesitas.


FYI, gue udah hampir setaun miara hamster,dan sampe sekarang gue ga bisa bedain mana yang jantan dan mana yang betina. Ketidak-mampuan gue ini ternyata membawa petaka...


Jadi, kemaren ada 11 ekor bayi hamster di akuarium kecil. Nah loh, gue gatau, anak hamster gue yang manakah? Bayi-bayi itu berasal dari 1 hamster atau lebihkah? Bapanya siapaaa? 
Kan kalo induk hamster punya bayi harus dipisahin sama bapaknya, nah ini gue gimana mau misahin, bapanya yang mana aja gue kaga tau.


Gue memutar otak, gimana caranya supaya gue tau mana yang cewe. Akhirnya adik gue yang cowo ngasih saran. Katanya, bayinya ditaro di kotak (kotak buat bawa hamster kemana-mana) terus coba masukin hamsternya satu-satu. Kalo ada yang nyusuin, berarti itu induknya. Bodohnya gue, malah gue ikutin saran itu tanpa gue cerna terlebih dahulu. 

Gue masukin satu-satu, sampailah pada giliran Kimi. Di mata gue, si Kimi keliatan ngeramin bayi-bayi itu. Mondar mandir, ngatur-ngatur serbuk kayu, mindah-mindahin bayi hamster, aah pokoknya gue menarik kesimpulan kalo Kimi itu ibunya. Tapi, analisis gue ternyata salah besar. Gue tinggal bentar buat masak nasi, eeh pas gue balik lagi si Kimi malah loncat-loncat sambil koprol *serius, dia beneran koprol* yang menyebabkan itu anak-anak hamster keinjek-injek sama dia. What a fool....


Akhirnya gue pindahin 3 bayi yang sempet gue selamatin ke kotak yang satu lagi. Ga sengaja, gue liat hamster gue yang ada di akuarium kecil, yang warna hitam, ternyata punya puting susu. Akhirnya 3 bayi itu gue serahkan pada si hitam.


Keesokan harinya atau hari ini, naas banget buat bayi hamster yang ga sempet gue selamatin. Mereka mati dikaki si Kimi. 8 ekor mabroooo~ Gue merasa sebagai salah satu tersangka atas kematian mereka, selain si Kimi pastinya sebagai tersangka utama.
Terus gue liat ke kotak si Hitam, eeh anaknya mati 1, tapi yang 2 masih hidup. Ternyata si hitamlah sodara-sodara induk hamster yang gue cari-cari. Kayaknya yang 1 itu udah sakaratul maut gara-gara diinjek si Kimi. Tapi untung yang 2 selamat, dan sekarang si Hitam sedang membesarkan mereka dengan penuh kasih sayang fufufu~


Terus, tadi pagi juga gue menyadari kalo si abu-abu dari akuarium besar juga melahirkan! 6 ekor pula! Gue mengkalkulasi total hamster yang gue punya, berarti 6 bayi + 3 dewasa + pushu + hitam + 2 anak hitam + kimi + 3 saudara si Hitam = 17 ekor

Untuk nama, saking banyaknya hamster yang gue punya dan gue ga bisa ngebedain karena banyak yang kembar, akhirnya yang gue kasih nama cuma 3 ekor. Nenek dan kakek moyangnya yang gue beli di Fikri, namanya Pushu dan Kimi. Gue juga ga tau dapet inspirasi darimana. Yang satu lagi saudaranya si Hitam, yang bulunya campur-campur warnanya, namanya Cho.Cho itu hamster kesayangan gue, soalnya dia jinak banget ahahaha. Makanya gue kasih nama Cho. Gue kasih nama Cho supaya simpel dan sebenernya nama itu mengingatkan gue pada seseorang #eaaaa *teringat seseorang yang sedang merantau di Korea*

Gue berencana ngasih mereka nama yang singkat-singkat aja. Tiba - tiba muncul nama-nama Korea di kepala gue, kaya Lee, Shin, Yong, Jung, Kim, Choi, dll. Boleh dicoba, tapi mendingan gue belajar ngebedain mana jantan dan mana betina sebelum ngasih mereka nama.



Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

SKB (Wawancara) CPNS LAN 2017