Marathon VCD di Malam Tahun Baru

Sepertinya post saya akan sangat panjang. Warning buat yang punya masalah dalam membaca tulisan panjang. Atau kalo males baca panjang-panjang dibagi 2 aja bacanya, hari ini baca sampe paragraf berapaa gitu, besok dilanjutin lagi #plak


Kali ini edisi spesial tahun baru *halah* Tahun baru gue, di rumah aja. Keluarga gue emang bukan tipe yang punya tradisi malam tahun baruan dimanaaaa gitu. Huah, untung aja gue ada tontonan yang daebak banget jadi ga bosen biarpun rutinitas gue cuma tidur-makan-main laptop-nonton-tidur lagi.


Kemaren gue marathon 2 VCD. Ya 2 aja, itu juga dua-duanya belum tamat, episodenya panjang bro. Gue mau nyeritain drama korea yaitu City Hunter dan drama jepang yaitu One Litre of Tears yang menurut gue ceritanya asli bikin emosi gue turun naik(?). One Litre of Tears, bikin idung meler dan ngucek-ngucek mata saking sedihnya, dan City Hunter bikin gue mangap soalnya yang mainnya ganteng ceritanya kaya agen rahasia, ada unsur politik, sosial dan kemanusiaan dan serasa lihat Detective Conan versi manusianya

yang jadi Aya Ikeuchinya cantik :3
Pertama, cerita drama jepangnya dulu.Judulnya One Litre of Tears atau bahasa jepangnya Ichi Rittoru no Namida. Itu tuh based on true story, soalnya di akhir tiap episode ada foto-foto orang yang menjadi sumber inspirasi drama ini. Ceritanya tentang Ikeuchi Aya, gadis SMA umur 15 tahun, anak dari keluarga biasa yang ayahnya bekerja sebagai pengusaha tofu dan ibunya sebagai konsultan kesehatan yang menderita penyakit .... aduh ini susah banget namanya, spinocerebellar degeneration, penyakit dimana ada kelainan pada otak kecil (kalo ga salah sih neuron di otak kecil pecah, gue ga terlalu ngerti juga soalnya subtitlenya pake bahasa inggris dan banyak istilah kedokterannya) yang menyebabkan si penderita perlahan-lahan ga bisa jalan, makan, menulis, dan berbicara. Ya kalo udah gitu mah lama-lama meninggal dan ga ada obatnya alias ga bisa disembuhin. 


Drama ini alurnya bagus. Jadi pertama digambarin suasana keluarga Aya yang hangat, terus ngegambarin kehidupan normal Aya sebelum penyakitnya mulai menunjukkan gejala. Berhasil masuk SMA favorit, gabung di klub basket, jadi class president, punya banyak teman, punya gebetan, aah pokoknya normal banget deh. Terus konfliknya mulai muncul pas si Aya berangkat sekolah kemudian dia jatuh sampe dagunya berdarah. Akhirnya dibawa ke rumah sakit. Ibunya Aya (Shioka Ikeuchi) ngerasa cara jatuh Aya aneh soalnya tangan Aya ga refleks nahan badan dia ketika jatuh. Selain itu, ibunya juga curiga sama Aya yang akhir-akhir ini suka jatuh, ga bisa ngambil makanan pake chopstick, pandangan kabur, ga bisa ngangkat benda berat dan kesulitan dalam mengukur jarak. Akhirnya Aya check up dan didiagnosa kena penyakit itu.


Sedih banget tau ini filmnya, sukses bikin gue hayang mewek. Tiap episode tuh pasti ada aja bagian yang bikin gue pengen nangis. Apalagi yang pas Aya tau kalo dia emang kena penyakit spinocerebellar degeneration. Aya nangis sampe kaya air terjun gitu di depan ayah, ibu, sama dokter Mizuno, dokter neurologist yang nanganin dia.Akhirnya ayah sama ibunya ikut-ikutan banjir air mata. Cocok banget ini judulnya One Litre of Tears.Malahan harusnya mah One Gallon of Tears kali yak.


Ada beberapa tokoh yang gue suka di film ini. Pertama, Aya lah pastinya. Dia tuh kuat banget, optimis terus, biarpun tau umurnya ga bakal panjang. Keluarganya sempet goyah ketika tau penyakit Aya, tapi justru dia yang nguatin keluarganya supaya tetep tabah. Huaaa suka banget setiap dialog yang keluar dari mulut Aya buat nguatin keluarganya :3 Sampe-sampe adik-adiknya, Ako yang awalnya egois dan keras kepala itu jadi ga egois lagi dan lebih care sama anggota keluarga lainnya dan Hiroki yang sempet malu sama keadaan kakak dan keluarga dia jadi ga malu dan menerima kondisi keluarganya dan malah membela Aya dan anggota keluarga lainnya mati-matian.

Selain mengubah adik-adiknya, Aya juga bisa ngubah temen sekelasnya yang juga anak kepala rumah sakit tempat rehabilitasi Aya, Asou Haruto. Awalnya Haruto ga pedulian gitu, ansos banget deh. Tapi lama-lama dia bisa berbaur dan lebih care, terutama sama Aya. Terus awalnya Haruto ga mau jadi dokter ngikutin jejak ayahnya, tapi akhirnya dia bertekad jadi dokter neurologist yang hebat biar bisa nyembuhin Aya. Ih waw so sweet banget deh Haruto :3


Terus gue suka juga sama dokter Mizuno. Dia tuh dokter langka banget deh, segitu carenya sama pasiennya. Sebelum Aya, dia juga pernah nanganin 2 orang pasien yang punya penyakit sama kaya Aya. Yang pertama laki-laki umur 10 tahun, tapi udah meninggal, namanya siapa teh, Shoka deh kalo ga salah. Terus yang kedua bapak-bapak, masih hidup, dirawat di rumah sakit tempat Aya check up dan rehabilitasi. Tapi bapak-bapak ini undah parah banget, bener bener cuma bisa baring di tempat tidur dan ga bisa ngomong sama sekali. Makanya Aya nangis sampe kaya air terjun pas dia tau kena Spinocerebellar soalnya dia ngebayangin nasib dia nanti kaya bapak-bapak itu. 

Jadi Dokter Mizuno ini gamau ngulangin kesalahan dia pas lagi nanganin Shoka, yaitu telat ngasih tau tentang penyakitnya ke Shoka karena kasian. Awalnya kan ibu sama ayah Aya nunda-nunda terus ngasih tau penyakit Aya ke Aya, tapi Dokter Mizunonya maksa kalo mereka harus ngasih tau, supaya nanti Aya ga nyesel gara-gara ga melakukan hal-hal yang ingin dia lakukan selama sisa hidupnya, kaya yang dialami Shoka. Terus dokter Mizuno juga bener-bener nyari cara gimana supaya Aya terus bertahan hidup. Juga ga lupa terus mensupport Aya dan keluarganya. Aaah keren banget deh dedikasi Dokter Mizuno ini. Semoga dokter kaya dokter Mizuno ini bermunculan di Indonesia...


Gue rekomendasiin banget drama ini, keren pisan soalnya. Banyak moral value yang bisa diambil dari drama ini. Tapi menurut gue sih moral value terbesarnya itu menghargai hidup, soalnya kita gatau kapan kita mati.Dan kita baru ngerasain besarnya nikmat sehat pas ngeliat orang sakit, apalagi penyakitnya kaya Aya.Aya yang ga full sehat aja bisa menebar kebaikan, masa kita yang sehat walafiat ga bisa?


Ya ampun, baru 1 aja udah panjang bener resensi drama jepang dari gue...


Langsung deh, drama Koreanya itu judulnya City Hunter. Yang main Lee Min Ho(yang jadi Goo Joon Pyo di BBF) kyaaa~ 
Ini temanya seru, ada politik-politiknya gitu, meskipun masih ada cinta-cintaannya juga sih.Gue liat di Drama Wiki sih genrenya action, suspence,romance jadi tetep ada cinta-cintaannya.


Jadi si Lee Yoon Sung (Lee Min Ho) itu ditugaskan oleh ayah angkatnya, Lee Jin Pyo buat membunuh 5 orang pejabat pemerintahan Korea yang 28 tahun lalu memerintahkan membunuh 21 tentara militer (termasuk Jin Pyo dan ayah kandungnya Yoon Sung) untuk menutupi skandal masa lalu. Sebelumnya, 28 tahun yang lalu, si Jin Pyo ini berhasil selamat dari peristiwa pembantaian 21 tentara itu soalnya ayah kandungnya Yoon Sung ngelindungi dia. Makanya dia sayang banget sama Yoon Sung lalu memutuskan untuk kabur nyulik Yoon Sung dari ibunya buat dilatih di Phuket biar nanti bisa balas dendam.Jadi Yoon Sung tuh tau banget beladiri, ngerakit bom, pake senjata, ah pokoknya udah kaya agen rahasia banget. 


Mulailah si Yoon Sung mengincar kelima pejabat ini. Tapi yang diingat oleh ayah angkatnya cuma 1 orang, yaitu Lee Kyung Wan (senator). Jadi sisanya harus dicari sendiri sama Yoon Sung.Setelah diselidiki sama Yoon Sung ,ternyata si Lee Kyung Wan ini koruptor sodara-sodara. Dia korupsi dana untuk yayasan yang mengurus anak-anak terlantar! Asli ngeselin sumpah. Pokoknya nanti masing-masing pejabat punya skandal tersendiri yang bikin mereka makin pantes dibunuh sama Yoon Sung. 

keren banget emang si Lee Min Ho ini *o*
Tapi ternyata Yoon Sung gamau ngebunuh, karena dia merasa hidupnya ga bakal tenang karena membunuh suami dan ayah seseorang dan dia gamau bikin orang lain bernasib sama kaya dia yang keluarganya jadi pisah-pisah karena ayahnya dibunuh.Dia cuma mau ngumpulin bukti yang bikin para pejabat itu bisa ditangkap dan diserahin ke prosecutor. Hal ini yang bikin ayah angkatnya marah dan akhirnya mereka jadi rival. Yoon Sung harus lebih duluan menemukan dan memenjarakan para pejabat itu sebelum para pejabat itu dibunuh sama ayah angkatnya.


Kalo bagian romancenya sih, jadi si Yoon Sung kan kerja di Blue House (tempat kerjanya presiden Korea), nah ada si Kim Nana (Park Min Young) yang kerja di situ jadi bodyguard anak presiden.Sebelumnya si Kim Nana kerjanya serabutan buat ngebiayain ayahnya yang koma selama 10 tahun di rumah sakit. Jadi si Kim Nana ini ada hubungannya sama orang yang pernah ditolong Yoon Sung di Phuket yang akhirnya jadi anak buah ayah angkatnya Yoon Sung. Jadi orang itu (namanya Kim Sang Gook) minta Yoon Sung jagain Nana soalnya dia ada hutang budi sama Nana. Jadi deh cinlok... Eh beneran cinlok kan? Lee Min Ho emang sama Park Min Young kan?Kalo ga salah mereka jadiannya juga gara-gara ketemu di drama ini *malah ngegosip*

Karena tindakan Yoon Sung yang menyelidiki dan menangkap Kyung Wan secara diam-diam dan rahasia, akhirnya dia dapet julukan City Hunter dari masyarakat Korea.Jadi para pejabat Korea yang punya skandal pada galau gara-gara tindakan dia. Aah coba di Indonesia ada City Hunter, pasti seru banget deh. Biar pada tau tuh para koruptor, dipermalukan dulu terus dipenjara wakakak.

Gue nontonnya belum beres, baru episode 5 dari 20. Iyalah, sampe episode 5 aja pejabat yang ditangkep baru 1.Itu udah bikin gue baru tidur jam setengah 2, sampe-sampe ga sadar udah tanggal 1 Januari 2012, padahal rame banget sama petasan dan terompet.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

SKB (Wawancara) CPNS LAN 2017