Kamis, 23 Februari 2012

Menuju Pemilu Walikota 2013

Masih lama sih, tapi usaha para kandidatnya udah keliatan loh dari sekarang, malah dari tahun kemaren. Yang gue maksud bukan pemilu presiden, itu mah gue ge tau, tahun 2014. Maksud gue tuh pemilu walikota Bogor, taun depan. Secara gue urang asli Bogor yaa soal beginian mah cetil lah #belagu
 Gue gatau sih kandidatnya ada berapa, tapi yang kayanya "menonjol" dan "keliatan banget usahanya" itu ada 2 orang. Sebut nama ga yaaa? Ga usah deh hahaha. Seriusan deh, bahkan spanduk dan balihonya ada di perempatan deket rumah gue. Padahal rumah gue kan terhitung pinggiran kota. Dan sepanjang perjalanan dari rumah ke sekolah, setidaknya gue pernah ngeliat 3 baliho gede dari salah satu kandidat, sebut saja A. Terus ada salah satu kandidat (sebut saja B) yang bahkan ngadain turnamen sepakbola dengan nama -piiip- Cup. -piip-nya itu nama dianya, meni nama lengkap. Misalnya, nama gue kan Mirna Rahmadina Gumati, jadinya nama turnamennya Mirna Rahmadina Gumati Cup. Aduuh eta niat pisan...


Gatau ya kok tiba-tiba gue ngebahas soal ini, padahal ntar gue ga bakal ikut milih karena umur gue masih kurang dikit. Eh btw hak suara itu bisa kita dapet pas umur berapa sih? 18 atau 19? Apa 17 juga udah bisa? Kalo 18 berarti ntar gue bisa ikutan hahaha. Ga sabar deh, first election soalnya haha.

Bukannya gue ngeremehin usaha mereka sih, tapiiii emangnya dengan bikin baliho atau ngadain turnamen sepakbola, berarti mereka akan dikenal masyarakat dan bakal terpilih? Jujur aja sih gue ga yakin tuh. Menurut gue, untuk jadi "eksis" di kalangan suatu masyarakat tuh susah. Ya bisa aja sih lewat TV atau koran gitu, tapi kan kalo mau jadi pemimpin, rakyat bukan butuh tau wajah aja, tapi yang paling penting tau kepribadian si calon pemimpin. Emang lewat TV sama koran atau baliho atau poster, rakyat bisa tau personality si bakal calon ini? Engga kan? Dan jadi individu yang dikenal masyarakat lingkungannya-----dikenal dalam arti seluas-luasnya-----itu tuh sulit banget. Gini aja deh, ada ga sosok di kota lu yang dikenal semua masyarakat kota lu,dari mulai anak SD sampe pensiunan? Susah deh kayanya nemuinnya.Contoh lagi eks ketua OSIS di sekolah gue. Mungkin dia dikenal dari mulai guru, murid, bahkan sampai OB dan ibu-ibu kantin. Bahkan murid-murid di sekolah lain pun banyak yang kenal dia karena dia emang memegang predikat sebagai ketua OSIS terbaik se- Jawa Barat apa se- apaaa gitu. Tapi kalo dia dicalonin jadi calon walikota Bogor, apakah dia akan mulus-mulus aja gitu? Pasti engga lah, kan dia terkenal di kalangan pelajar SMA aja, lah anak SD sama orang-orang kalangan tua pada engga tau dia. 

Jadi kurang lebih begitulah maksud gue, bisa dimengerti ngga? Kalo ngga ngerti yaudah deh ga usah maksain.... Intinya calon pemimpin itu harusnya bisa dikenal baik oleh semua lapisan masyarakatnya. Ingat ya, dikenalnya bukan dikenal nama sama mukannya doang biar bisa dicontreng...

Tidak ada komentar: