Gugatan Hari Ini

Banyak banget yang pengen gue ceritain disini. Mulai dari mana dulu ya?

Mungkin gue akan membicarakan rasa "tidak senang" gue terhadap beberapa pihak.
Aduh, lagi-lagi ngomongin orang. Tapi slow aja, gue ga bakal nyebut "merk" kok haha.

Jadi gini, udah 2 minggu berturut-turut mood gue di sekolah lagi jelek banget, apalagi minggu ini. Bayangkan! Minggu lalu, 3 hari berturut-turut ulangan melulu men! Seninnya Sejarah, selasa Pkn, Rabu Kimia. Minggu ini, Senin Jerman, Selasa Bio + PLH *khusus gue dan 12 orang lainnya ditambah remed fisika bab keseimbangan untuk ke-3 kalinya. Alhamdulillah (akhirnya) gue lulus*. Rabu : Matematika bab fungsi komposisi + invers. Jum'at besok : Matematika (lagi) bab limit. Sabtu besok : Fisika bab fluida.
Hasyemeleeee~
Feels like I want to dissapear from this world

Aing mah da! Dasar raja tega! Tega semuanya tegaaa!
Oke, gue akui gue punya otak dan terdiri dari milyaran sel, tapi belum tentu juga itu kebuka dan kepake semuaaaaa! Rasanya mau ngeluarin otak dan nyeburin tuh otak ke kolam, biar dingin. Udah over capacity nih!

Dan yang bikin kesel adalah :
1. Seringkali gue udah belajar sampe begadang, belajar 2 hari sebelum hari H, Belajar di sekolah tiap ada waktu kosong, udah bikin rangkuman, udah baca dan menghafal rangkuman, udah latihan soal, udah minta bokap bikin soal terus gue kerjain, udah ikutan tambahan di tempat les, udah usaha ngintrogasi anak kelas lain yang udah ulangan supaya ngasih tau tipe soalnya;siapa tau mereka keceplosan *untuk yang ini, jangan ditiru*, tapi tetep aja kena remed, atau hasilnya ga seperti yang gue targetkan.

2. Minder liat orang lain yang padahal belum belajar, suka main game di kelas, suka ngobrol dan becanda di saat gue sibuk belajar buat ulangan esok harinya,bawa tas enteng banget, ga ikut bimbel, tukang online + nge-tweet, dan suka ninggalin buku pelajaran di loker.
Tapi justru banyak yang kaya gitu tapi nilainya tetep bagus! Excellent bahkan! How come????!!!!
Apalagi yang ninggalin buku pelajaran di loker atau lebih parah lagi bukunya pada ilangan. Logikanya, gimana dia mau belajar di rumah, toh buku panduannya ga ada di rumah dia? Masa iya dia punya 2 buku panduan, 1 buat di sekolah dan 1 lagi buat di rumah? Udah kaya emang deh tuh orang...

Yaa gue ga mempermasalahkan orang yang belajar tapi nilainya bagus karena faktor X *baca : nyontek, buka buku, dapet bocoran, dll*. Itu sih ga usah dibahas, jelas-jelas gue mengutuk orang-orang itu. Ga ada rasa respect sama sekali dari gue buat orang itu.
Justru yang gue permasalahkan adalah teman-teman gue yang berkapasitas-otak-super-duper-mega-giga-tera. Gimana bisa sih kalian begitu? Itu tuh bukan kelebihan lagi, tapi MUKJIZAT tau ngga! Lu ga pernah baca buku aja nilainya bagus, gimana rajin baca buku coba?

Sepertinya gue sudah mulai masuk ke inti alasan kenapa postingan ini ditulis. Ya itu dia! Gue ngerasa minder, bahkan cenderung sebel sama teman-teman gue yang berkapasitas-otak-super-duper-mega-giga-tera itu. Bukan sebel yang sampe ga mau liat mukanya, ngeludahin tempat duduknya, nonjok ulu hatinya, apalagi pengen nenggelemin mereka ke Palung Mariana. Engga lah, gue ga separah itu. Bukan engga sih, tapi belum. Mungkin suatu saat saya akan melakukannya #plak

Oke, balik lagi.
Bukan sebel kaya gitu, lebih ke.... Kenapa mereka terlahir dengan sangat pintar? Kenapa mereka begitu, tapi gue engga? Oke, gue sadar gue udah kaya menggugat tuhan, jadi gue berhenti di pertanyaan itu. Gue ga mau kehilangan akal rasional gue soal ini #ceilah

Tapi ga bisa dipungkiri, pertanyaan ini selalu lewat di kepala gue, karena gue sedang berada di lingkungan yang lebih menghargai hasil, bukan proses, atau bisa dibilang menuhankan hasil. Istilahnya, lingkungan gue ini dan pihak-pihak di dalamnya ga bakal peduli mau gue udah belajar sampe jalan kaki ke China kek, demi mempelajari fungsi komposisi dan fungsi invers. Kalo hasil ulangannya jelek, yaa mereka tetep men-judge : Gue ga belajar, makanya nilai gue jelek. Kalo kayak gini kan mendingan berkapasitas-otak-super-duper-mega-giga-tera, ga usah ngapa-ngapain, tinggal leha-leha santai. Ujug-ujug ulangan dapet bagus aja, dan orang-orang akan berpikir kalo lu belajar sampe mata lu berjamur gara-gara kelamaan melek buat baca buku.

Karena gue menahan diri dari "gugatan-gugatan" lainnya, yaaa ini dia dampaknya. Makin lama makin kesel, bahkan gue berniat untuk sekalian aja ga usah belajar buat ulangan besok dan hari sabtu nanti. Toh hasilnya gitu-gitu juga, ujung-ujungnya tetep aja "remed tiada akhir".

Tapi gue tau banget gue ga boleh begitu, usaha = hasil. Hadits aja ada yang bilang kalo Allah ngasih sesuatu sesuai dengan yang udah kita usahain. Kalo hasilnya kecil begini, berarti usaha gue masih kecil banget kan? Gue yakin Allah adil kok, masa iya pilih kasih sama gue?
Ada kalimat yang gue inget banget dari Novel Tere-Liye yang Moga Bunda Disayang Allah : Tuhan itu maha adil, hanya saja manusia terlalu bebal dan bodoh untuk mengetahui dimana letak keadilannya.
Super sekali!Gue percaya banget kalimat ini

Tapi pertanyaan gue adalah, usaha gue harus sebesar apa? Gue tau darimana usaha gue udah besar apa belum? Terus, kenapa mereka yang tidak berusaha sebesar saya *dalam penglihatan saya* tapi mendapat hasil yang lebih besar dari saya? Dan pertanyaan pamungkasnya : Gimana caranya tawakal dalam berusaha,dan ikhlas belajar bukan karena mengharap nilai bagus, tapi lillahi ta'ala, tanpa memikirkan nanti hasilnya kaya apa ?

Secuek apapun gue, yaa tetep aja hal kaya gini kadang-kadang kepikiran juga. Lah gue punya sel otak buat apa atuh kalo bukan buat mikir ?
Rumit ya, makin tua rasanya makin banyak aja yang gue pikirin. Jadi pengen TK lagi deh :3

Komentar

Putra Mahendra mengatakan…
Lu sama gua kayaknya senasib dan sepikiran Mir, bener kata Bu lanti gua tuh orangnya emang banyak konflik, konflik batin utamanya... mengenai nilai2 dan masa depan PTN.

kita sama2 kesal sama orang2 dgn otak super duper itu, rasanya mreka enteng bgt bilang "hoki", "emang gua pinter","ah biasa aja" dan celetukan rendah hati yg kita tau bgt ga cuma itu modal kepintaran mreka.

tapi percaya deh sama mantera Man Jadda Wa Jada, dan sadari betapa beruntungnya kita yang akan mendapat pahala karena jalan kita dari bawah untuk ke atas tuh ga mudah, kita akan mempunyai alur yang lebih indah daripada mereka yang hidupnya mulus terus... InsyaAlloh
tuan rumah mengatakan…
wiiih... mahen super sekali!

yah semoga yang elu bilang beneran deh ya. Gue udah gatau mau nanggepin apa, udah keseringan mikir (?)

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

Promosi Jurusan