Lagi Iri

Akhir-akhir ini lagi iri. Iri sama orang yang bisa so sweet gitu. 
Bukan sama pacarnya, maksudnya sama keluarganya. Misalnya ayahnya atau ibunya ulang tahun, dia udah nyiapin kado dari hari sebelum-sebelumnya gitu. Atau adiknya dapet ranking 1, terus nyiapin hadiah. Atau adiknya pas ulangan dapet nilai jelek, terus dia beliin buku soal biar adiknya bisa latihan.
Aaah pengen banget gue bisa menjadi sosok kakak dan anak yang "sweet" begitu.... #cieee
Bukan apa-apa sih, tapi gue rasa sekali-sekali kaya gitu kan ga ada salahnya. Jujur aja gue emang ngerasa agak aneh, karena di lingkungan keluarga gue ga ada tradisi kaya gituan. Keluarga gue bukan tipe keluarga yang ngerayain ulang tahun, tahun baruan, bikin rencana liburan panjang, atau hal-hal semacam itu. Tapi kayanya asik aja gitu, ngasih hadiah buat orang lain. Tapi gue pasti bakal ngerasa getek sendiri, dan kalo nanti gue ngasih hadiah pas bokap atau adik gue ultah, mereka pasti akan langsung berpikir kalo ada sesuatu yang korslet dengan gue. Kan jarang-jarang gue begini...


Ntar mau nyoba ah, ke adik gue yang cewe dulu. Kan ulang tahunnya bulan depan, masih ada waktu buat nabung hehe. Bukan berarti gue ngerayain ulang tahun adik gue, tapi rasanya momen "ulang tahun" adalah saat yang pas buat ngasih kado. Kalo ga ada apa-apa terus tiba-tiba ngasih kado kan jadi ga ada alasan untuk ngeles fufufu~

Rasanya gue kaya si Kasanoda di manga Ouran High School. Dia tuh baik banget, perhatian sama semua pembantu *ceritanya dia anak Yakuza gitu, jadi pembantunya banyak* dan sama teman-temannya. Kalo ada yang ulang tahun suka ngasih kado, tapi ngasihnya diam-diam soalnya dia malu. Dia ga suka terlihat kalo dia perhatian sama orang lain. Kalo pas dia lagi "ngasih perhatian" terus ketauan sama orang lain, muka dia pasti langsung jadi serem. Itu mukanya serem bukan karena dia marah, tapi muka serem itu adalah wujud dia kalo malu. Jadi intinya dia tuh malu kalo ketauan ngasih perhatian ke orang lain. Tapi gara-gara muka seremnya itu, dia malah ditakuti dan dikira "berhati es".

Dari cerita ini, mungkin bisa menggambarkan kondisi gue saat ini. Gue juga suka malu kalo tiba-tiba baik banget sama adik gue, ntar bokap pasti bilang, " Kamu mau nyuruh -nyuruh ade kamu yaa? Makanya dibaik-baikin gitu adenya"
Jahat pisan eta si bapa... 
Atau kalo gue lagi baik sama bokap, ade gue akan bilang, " Teteh mau minta dibeliin apa sama ayah?" Huaaaaaaa cediih

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

Tips Magang Ala-Ala

Promosi Jurusan