Studying is a matter of consistency. You are what you do repeatedly


3 kali posting dalam sehari! Kemajuan banget setelah belakangan ini cuma ngepost pendek-pendek.



H-11 UAS. Apa kabar?

Masih....kopong 



Isi kepala saya sekarang lagi penuh sama masa depan. Belakangan ini, selalu ada faktor yang "nampar" saya untuk lebih mikirin masa depan. "Masa Depan" disini maksudnya kuliah, bukan nikah apalagi punya anak 
#syndrome belajar biologi bab sistem reproduksi

Udah 3 bimbel yang mengadakan presentasi di kelas saya. 1 manajemen pendidikan yang presentasi di kelas dan bahkan ngadain seminar. Guru-guru yang selalu ngingetin wacana "SNMPTN tertulis 2013 akan dihapus", jadi mau ga mau harus "tercabik-cabik" untuk dapat Jalur Undangan. 
Belum lagi orang-orang yang sibuk nanya,"Mir, kuliah mau kemana?"

Aaaah semua itu bikin saya frustasi dan merasa "Ok, it's time for being serious".


Studying is a matter of consistency. You are what you do repeatedly. *taken from Bewew's Blog*

Tapi susah. Susah. Untuk. Konsisten
Gini ya, saya bukan orang yang bisa makan, sms-an, nyatet, ngobrol sama temen, dan memperhatikan penjelasan guru dalam 1 waktu.
Maksudnya adalah, saya tidak bisa sekaligus menghafal kronologi Jepang masuk ke Indonesia, latihan soal termodinamika, ngafalin rumus turunan, ngejelasin siklus menstruasi dan hormonnya, nyiapin buat tes lisan tentang Hubungan Internasional, ngitung kelarutan dan hasil kali kelarutan, ngeinget-nginget basa lemes yang suka diomongin nenek saya, sibuk mikirin cara gampang ngebedain akkusativ sama dativ itu apa, sibuk meng-explore isi otak kanan saya untuk menemukan karya seni apa yang harus saya bikin, nginget-nginget rumus Visual Basic, latihan ngomong buat tes lisan Language is a Mean of Communication, sibuk nyari kata-kata sesuai EYD buat tugas makalah B.Indo . . .

*(^(&%^&$%#$%????!!!! 

Itu baru urusan sekolah aja, belum urusan ekskul yang serba rewel, kondisi orang-orang di sekitar yang suka ngeselin, tanggung jawab yang bukan hanya sebagai anak dan pelajar, urusan ngupdate berita terbaru seputar KPOP dan Kdrama, ngurusin hamster saya, ngurusin blog dan yang paling penting ngurusin diri saya sendiri. Kayanya mikirin itu aja udah ngabisin 2/3 otak saya. Mungkin ini penjelasan ilmiah dibalik kerontokan rambut saya, soalnya udah nyoba berbagai shampoo tapi tetep aja masih rontok *ups curcol

Hmm...
sebenernya yang ingin saya sampaikan adalah, bisakah pendidikan di Indonesia lebih dipermudah daripada sekarang? Anda-anda yang membuat sistem seperti sekarang pasti tidak pernah merasakan apa yang saya dan jutaan anak lainnya. Saya yakin anda-anda adalah orang-orang berusia sama dengan ayah saya, yang kalo kata ayah saya pendidikan jaman beliau tidak seberat sekarang. Bahkan kelas 1 sampai 3 SD cuma belajar baca, tulis dan hitung. Ngga kaya sekarang, bahkan anak SD kelas 1 pun ada IPA dan IPS. Apakah anda pernah mengamati, bedanya materi IPA - PLH dan IPS - PKN di buku panduan kelas 1 SD? Jawabannya. . . TIDAK ADA!

Balik lagi ke soal kuliah, teman saya pernah menanyakan saya mau kuliah dimana. Mungkin terbawa suasana yang belakangan emang ngomongin universitas melulu. Dan saya jawab : FE UI atau FISIP UI. Terus dia nanya, "Emang apa yang nanti apa yang elu harapkan dari FE atau FISIP?"

Dari nada bicara, pertanyaan itu bukan pertanyaan yang sifatnya meremehkan, tapi murni karena pengen tau, soalnya dia emang otaknya ilmiah banget. Sejujurnya, saya emang gatau bakal dapet apa.Apalagi kalo disuruh nyebutin prospek kerja alumni FE dan FISIP. Yang jelas, saya berharap dengan keberadaan saya di FE atau FISIP, jadi apapun saya nanti, saya bisa jadi pribadi yang kompeten di bidang yang serius saya tekuni.

Bukan karena ngejar gengsi, bukan karena ngejar materi, bukan karena pelajaran IPS katanya lebih gampang, bukan karena "abis masuk ITB susah banget, mending milih IPS aja yang gampang", apalagi cuma karena "gatau mau kuliah apa".

Saya memilih itu karena passion saya emang di situ, biarpun saya sekarang duduk di kelas IPA. Saya merasa itu cocok dengan saya yang dalam berpikir mengandalkan memori dan lebih tertarik pada huruf, bukan angka atau simbol. Mungkin dapat dipahami kenapa pelajaran eksak saya jelek terus, soalnya saya mempelajari eksak pake sistem menghafal, bukan memahami dan menghitung. Bukannya latian soal, tapi malah ngafalin contoh soal. Kalo ada soal yang divariasiin, pasti saya langsung ga bisa ngerjain. Jelas aja remed wae. . .

Ini dia yang saya maksud untuk "lebih mikirin masa depan."
Saya butuh informasi, tapi kurang sumber informasi. Pelajaran BK yang harusnya jadi sumber informasi malah nihil karena kepotong upacara mulu, padahal pelajarannya aja cuma 45 menit. Temen-temen yang lain, susah juga diajak diskusi karena emang mayoritas pengen ke jurusan IPA macem ITB. Terus tempat tanya-tanya saya tinggal internet doang. Internet kan terbatas, karena ga punya otak sendiri. Terus saya harus nanya siapaaa?? #garuk-garuk tembok

Haduh, jadi kepengen cerita pas saya menghadiri seminar yang diadain sama salah satu konsultan pendidikan yang suka ngirimin (?) mahasiswa ke luar negeri. Kesannya kok kaya TKI ya?
Dari situ saya mengambil kesimpulan kalo ternyata sekolah di luar negeri cenderung lebih gampang di Indonesia. Bahkan istilah "uang bangku" cuma ada di Indonesia! Waaaw *o*
Tapi di post yang beda aja deh...

Cao dulu, belum bikin pr agama sama pr fisika ciaaat!! (?)





Komentar

Dewi's Blog mengatakan…
"jadi apapun saya nanti, saya bisa jadi pribadi yang kompeten di bidang yang serius saya tekuni."

Ini subhanallah banget mir :)
masuk quote favorit kala muhasabah diri deh hehehe gpp ya, hitung2 ilmu yg bermanfaat.
Miruna Says mengatakan…
kebetulan lagi on hahahai~

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

Tips Magang Ala-Ala

Promosi Jurusan