If I were....

Boleh kan ngehayal?
Emm, jangan ngehayal deh, kesannya cuma pengen doang tapi ga ada usaha. Sebenernya ini cuma andai-anadaian aja. Gue juga ga tau pengen jadi salah satu dari profesi di bawah apa engga. Paling maunya kalo ga jadi angota DPR yaa jadi Presiden hahaha~ *prok prok prok*
Ganti jadi : If I were...

Kalo saya adalah seorang dokter, mau jadi the real "doctor". Seperti kata dr. Araide :
"my duty is to save the victim's life to prevent the murder" - dr. Tomoaki Araide, Detective Conan vol.24

Ga usah ngitung sampe 10 apalagi sampe 1000 buat nolong orang-orang yang butuh banget sosok seorang dokter. Ga usah mikirin gue untung apa engga. Kenapa untuk berbuat baik aja harus mikirin ada untungnya apa engga? Nanti juga dapet kok di akhirat. Kalo biaya mah, at least obatin aja dulu, bayar semampunya pasien aja. Masa orang udah miskin masih tega aja dipaksa suruh bayar. Dasar raja tega!


"Do you need a reason? Do you need a reason to save someone's life?
People kill each other and i don't understand why, but for saving a life, is a logical reason necessary?" - Shinichi Kudo, Detective Conan vol.35


Kalo saya adalah seorang polisi,hakim, apalah itu namanya
Mau jadi orang yang adil, ga bedain antara orang kaya sama orang miskin. Yang salah ya salah, yang bener ya bener. Kerjanya ikhlas, bukan karena pengen naik pangkat. Mau deket-deket pemilihan, baru deh kerjanya rajin. Terus engga bakal kasar juga, lah orang demo kok dihajar. Masa mau demo aja ga boleh? Masa dikritik ga mau? Emang situ udah bener kerjanya? Yaa tapi kadang yang salah emang pendemonya sih suka anarkis. Tapi ga pake kekerasan juga kan? Apalagi sampe ada yang luka dan (parahnya) meninggal. Yang berhak ngambil nyawa cuma yang Maha Memiliki Nyawa, emang situ yang punya nyawa manusia?


Kalo saya jadi mahasiswa
Mendingan jadi mahasiswa kupu-kupu (kuliah-pulang)
Daripada keluyuran tapi cuma demo apalagi hura-hura
Percuma demo mah, ga bakar didenger. Sama kaya penonton bola pas tim kesayangan mereka kebobolan. Mau neriakin strategi  atau maki-maki pemainnya pun, ga bakal mengubah skor. Kalo mau mengubah skor biar menang, ya jadi pemain. 
Makanya, daripada demo, mending kuliah yang bener. Masuknya rajin, dengerin dosen pas ngajar, ngerjain tugas, sama jujur pas ujian, jangan pake joki. Insya allah lulus dengan halal dan jadi sarjana yang berguna. Kalo udah jadi sarjana, baru ngisi tempat tempat strategis di pemerintahan. Jadi ketua KPK, jadi hakim, jadi menteri, jadi presiden juga sok mangga. Orangtua bayar kuliah mahal loh.... Kasian.
Apalagi demonya sampe ngerusak fasilitas umum dan nyakitin orang. Emang situ bisa ganti rugi? Bayar kuliah aja udah ngos-ngosan.


"Keberanian adalah kata kebenaran untuk membangkitkan semangat diri.Tidak boleh digunakan sebagai alasan membunuh orang."- Ran Mouri, Detective Conan vol.31


Kalo saya jadi anggota DPR
Saya mau memperjuangkan aspirasi rakyat, kaya namanya aja, Dewan Perwakilan Rakyat
Ya aspirasi rakyat yang dibela, bukan aspirasi anggota DPR. Ga usah study tour segala, betulin kantor (kecuali kantornya bocor)*ya kali kantor DPR bocor*, atau dikasih mobil dan laptop pribadi. Terus mikir juga pake otak, kita dikasih jutaan milyar sel otak sama Allah, ya dipake lah. Rakyatnya butuh apa, itu yang diusulin. Jangan lupa, kita punya akidah, ga usah bikin RUU yang bikin kita makin jauh dari agama. Kalo suatu negara ga berlandaskan agama, tunggu aja kehancuran negara tersebut.
Pake juga rasa malu yang udah dikasih Allah , jangan dipotong urat malunya.  Masa udah keren-keren pake dasi, masih berantem pas sidang? Kaya anak TK aja berebut mau naik perosotan. 

Kalo saya jadi presiden
Saya akan merhatiin bawahan saya, kerjanya udah bener apa belum. Percuma aja kalo saya amanah tapi anak buah saya engga. Kalo bisa mah, bawahan saya kaya tentaranya Muhammad Al-Fatih semua, ga pernah melewatkan shalat 5 waktu dan tahajud sejak baligh, jadi imannya pada kuat semua. Kalo disogok, ga mempan. Korupsi? Ga kepikiran. Buahaha, susah teuing kayanya.
Terus mau jadi pemimpin kaya Umar bin Khattab juga waktu jadi khalifah. Suka keliling negaranya tapi nyamar dulu, jadi gada yang ngenalin dia. Jadi saya bener-bener mengenal kondisi sebenarnya negara saya seperti apa. Kalo ketauan ada yang ga sekolah, ga dapet makan, atau ga punya rumah, bisa langsung saya tangani.
Ga perlu lah berkunjung ke sana-sini, wong negara sendiri aja belum bener.

Kalo saya jadi insinyur
Mau banget punya penemuan yang bisa majuin teknologi indonesia. Atau ga usah penemuan deh, ilmu aja udah cukup. Kalo bisa pake tekniknya orang Jepang, belajar sampe ke luar Jepang terus balik lagi ke Jepang dengan mengamalkan ilmu yang didapat. Atau kaya B.J Habibie. Udah dapat gelar kehormatan di Jerman, tapi rela balik lagi ke Indonesia buat jadi menteri riset dan teknologi karena diminta sama Soeharto. Terus dia bikin pesawat asli buatan Indonesia yang bisa dijual ke negara lain. Kan itu penting banget. Jadi Indonesia selain punya bahan mentah, punya alat untuk ngolah juga. Ga ada ceritanya Indonesia jual bahan mentah ke negara lain, terus negara lain yang ngolah, eeh bahan jadinya dijual ke Indonesia lagi. Meni ngenes pisan...

Tapi, yang jelas saya mau jadi diri saya sendiri
Yang masih belum tau nantinya bakal jadi apa, tapi insya allah akan jadi sesuatu yang worth, hehe *muka pede*
"Kejar terus bintang sampai batas akhir!  " - officer Chiba, Detective Conan vol. 33

"Kalau lari terus, aku tak akan menang!! " - Ayumi Yoshida, Detective Conan vol. 43

oia, karena menurut Aoyama Gosho hari ini adalah ultahnya Shinichi Kudo, jadi quotesnya gue ambil dari manga Detective Conan semua huahahaha. Keren kan gue, udah inget quotesnya, inget siapa yang ngomong, inget juga itu di komik nomor berapa #plak
Huahahaha Conan-lovers banzai!!!!
best cover kategori unyu - menurut gue

best cover kategori keren - versi gue

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Promosi Jurusan

Tips Magang Ala-Ala

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia