Postingan

Menampilkan postingan dari Juni, 2012

(Calon) Asmen

Hayooo... asmen apa hayoo?
asinan mentah? salah....#kenapa harus makanan?

Oke, gue ga bisa menemukan singkatan ngaco lain dari asmen. Hah, upaya melucu jadi gagal....


Jadi, asmen itu adalah ...... eng ing eng...... Asisten Mentor.
Bagi yang gatau definisi mentor apaan, em sebenernya gue juga gatau arti harfiahnya. Bisa dibilang uztadzah mungkin?? Atau guru?? Tapi ga cuma ngasih materi doang, melainkan juga menjalin kedekatan. Sering juga ngasih saran atau solusi kalo diminta. Atau cuma minta ngedengerin curhatan juga ga masalah. Bisa dibilang mentor tuh biasanya paling tau soal anak buahnya (?) selain orangtua, keluarga, dan teman-teman si anak itu sendiri hehe. Ini pengalaman loh....
Yang gatau definisi asisten? Cari aja di KBBI.

Master of Study

Gambar
Ini bukan motto gue buat bulan ini....
Eh, tapi kalo dijadiin motto boleh juga.Tapi ngga motto bulan ini juga, ntar kali yak kalo udah masuk sekolah #plak
Berhubung gue ga ada serep tontonan selama liburan, akhirnya gue mengulang nonton Master of Study sama One Littre of Tears. Karena One Littre of Tears udah pernah diomongin di sini, jadi kita langsung saja beralih ke Master of Study.  

Watch Your House

Pernah rumahnya kemasukan orang gila? Bahkan orang gila itu bisa-bisanya naked di pekarangan rumah elu? Yap, hanya di blog gue ada cerita selengkapnya*halah*
Ini bukan gue yang ngalamin, karena pas lagi kejadian "bersejarah" itu berlangsung, gue malah lagi tidur. Ah apes banget gue, ga bisa menyaksikan peristiwa "bersejarah" *aish* Yang ngalamin itu si Ratu. Bahkan dia bertindak sebagai saksi satu-satunya, dari si orang-yang-sudah-terbukti-'setres' itu muter-muter di pekarangan rumah kita berdua sampai mulai melakukan tindakan "itu" fufufu. Jadi, gue akan menggunakan sudut pandang si Ratu dalam postingan kali ini. Kalo kalian menemukan kata aku, saya, gue, abdi, aing, atau sejenisnya, itu adalah Ratu.Ingat baik-baik, itu adalah R-A-T-U. Jadi yang matanya udah terkontaminasi itu si Ratu wakakak

Kesan-Kesan Sebelum Bagi Rapot

Sebelumnya, maaf-maaf aja kalo ada yang merasa kesenggol sama postingan ini. Maklum, pikiran gue lagi di ambang kekacauan.Bawaannya mau maraaaah aja.Ya kalo gamau baca keluhan gue sok mangga dilewat aja. Baca postingan Master of Study aja, ada Yoo Seung Ho soalnya #gubrak
Berhubung usaha untuk benerin rapot juga udah ga bisa, ya bisanya berdoa doang, mudah-mudahan sih gada yang turun.  Ya kalo ada yang turun sok weh lah, gue udah bingung mau ngeluarin reaksi gimana. #pasrah : detected
Isi postingan kali ini bisa dibilang kesimpulan karakter manusia-manusia yang belakangan ini bersama dengan gue dalam sebuah sistem.  Ceilah, sistem. Bikin inget termodinamika deh #pukul-pukul kepala, biar lupa (?)

Percakapan Dalam Kepala Saat Ini

Gambar
"Cukup, Mir. Udah, jangan nambah lagi biasnya"
"Iya, gue juga tau bias gue kebanyakan. Ngurusnya susah. *halah* Tapi apa daya, mukanya enak diliat."
"Kasian Joong Ki sama Seung Ho noh. Ntar jadi ditigain (?)"
" . . ."

Review The Moon Embraces The Sun

Gambar
Ga bisa dibilang sinopsis juga. Mungkin semacam resensi atau review kali ya. Gue udah nonton, tapi baru sampe episode 14. Kyaa Elian Devina! Gue harus segera ke rumah elu untuk minta sisanya!
Jadi, setting ceritanya di era Joseon. Btw, sama kaya SKKS. Ternyata, setelah gue fudul authornya juga sama. Pantesan.... Ada Raja, punya anak 3. Anak pertamanya laki-laki, namanya Pangeran Yang Myeong (?) *kalo ga salah*. Yang kedua laki-laki juga, namanya  Lee Hwon. Yang ketiga perempuan, Min Hwa. Tapi yang jadi putra mahkota tuh si Lee Hwon. Usut punya usut, Pangeran Yang Myeong tuh anaknya Raja sama selir, jadi bukan dia yang jadi putra mahkota.

Menghibur Diri

Oke, gapapa kok... gapapa #ngelus dada

Saya sudah belajar. Beneran udah belajar, bukan bergaya belajar.
Tetep ada yang ga bisa? Ya wajar, namanya juga dalam proses pembelajaran
Kalo udah bisa ya ngapain kan sekolah? Buang-buang duit aja...

Pokoknya lain kali belajarnya harus lebih maksimal dari ini. Harus. 
Kalo bisa lebih maksimal pasti saya bisa. Insya Allah
Udah kebukti kan pas ulangan matematika? Tuh, bisa ngerjain kan? Hasil belajar selama full 8 jam. 
Tapi hasilnya yaa gimana nanti aja.

Terserah deh para "sampah" itu mau ngapain. Saya tetap pada pendirian saya.

Biarin mereka mau kerjasama. Biarin aja mereka mau buka HP. Biarin aja kalo mereka dapet bocoran. Biarin aja mereka nyontek. Biarin aja mereka bisa ngerjain dengan mudah. Biarin aja mereka yang ga bersyukur udah dikasih kemampuan berpikir. Biarin aja mereka yang bahkan ga percaya sama diri sendiri. Biarin aja mereka bahkan tidak mengakui eksistensinya sebagai seorang individu yang merdeka. Biarin aja mereka yang manj…

4 Jam yang Sia-Sia

Tidaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak!!


Oke, gue nyerah! 
Ga jodoh emang ya gue sama kimia...
Zonk banget, 4 jam belajar kimia, tetep aja gue masih ga ngerti sama asam-basa.
Kayanya asam basa + stoikiometri adalah musuh gue di urutan pertama, kaya trigonometri di matematika 


Aduh meni koplak, 4 jam yang sia-sia. Tau gini mah gue perdalam belajar sejarah aja. Mana gue baru belajar sampe PPKI doang. Masih ada peristiwa sekitar proklamasi yang belum dihafalin.
Ini mah, kimia kaga nyambung, sejarah jadi terbengkalai. Salah strategi. 
Harusnya dari awal gue pelajari yang kemungkinan bisa-nya masih ada, daripada belajar yang kemungkinan bisa-nya kecil. Bukan pasrah atau apa *atau emang bisa dibilang pasrah sih*, tapi emang mendingan ngusahain sesuatu yang ada peluangnya kan? Yaa itu menurut gue sih, bukan quotes dari mana-mana


Udah ah, anda menang, kimia. Saya mengaku kalah di hadapan anda.Please banget saya kapok ketemu sama anda. 
Pokoknya, seapes apapun gue ntar pas kuliah, gue GA BAKAL…

Wajib Ditonton!

Big Recommended : 


Kalian harus banget nonton drama ini. Ini keren banget tau. Apalagi yang suka nonton drama Korea. Temanya sih historical drama gitu. Yang nomor 1 malahan history-nya kental banget, ada dukun-dukunan segala. Kalo yang nomor 2 mah selewat doang, setting utamanya di perkotaan.
Bagi yang ga suka juga cobain nonton deh, mungkin akan ketagihan. Yang jelas gue lebih suka historical drama daripada drama Korea yang entah kenapa kadang ga masuk akal deh kalo diterapkan di kehidupan nyata (menurut gue). Kan suka ada ya, yang tokoh utamanya clumsy abis. Udah (kurang) cantik, (kurang) pintar, (kurang) tajir, nyebelin, ga bisa apa-apa, tapi ujungnya malah sama lawan mainnya yang super-duper perfect. Masa iya ada orang tertarik sama orang kaya gitu? Dimana letak daya tariknyaaa?
How is it possible in the real life? Bikin harkos kali...

Masih (Tetep) Kopong

H-2 UAS

Udah ngapain?

jawaban : belom ngapa-ngapain
. . . . . 
. . . . . 
. . . . .
#$#@$%^$#%UR^&(^*!!#^*&#!!@?