(Calon) Asmen

Hayooo... asmen apa hayoo?
asinan mentah? salah....#kenapa harus makanan?

Oke, gue ga bisa menemukan singkatan ngaco lain dari asmen. Hah, upaya melucu jadi gagal....


Jadi, asmen itu adalah ...... eng ing eng...... Asisten Mentor.
Bagi yang gatau definisi mentor apaan, em sebenernya gue juga gatau arti harfiahnya. Bisa dibilang uztadzah mungkin?? Atau guru?? Tapi ga cuma ngasih materi doang, melainkan juga menjalin kedekatan. Sering juga ngasih saran atau solusi kalo diminta. Atau cuma minta ngedengerin curhatan juga ga masalah. Bisa dibilang mentor tuh biasanya paling tau soal anak buahnya (?) selain orangtua, keluarga, dan teman-teman si anak itu sendiri hehe. Ini pengalaman loh....
Yang gatau definisi asisten? Cari aja di KBBI.

Jadi, singkatnya, gue direkomendasikan jadi asmen. 
Reaksi gue : "-------- " *baca : tanpa reaksi*


Intinya, ya kaget aja. Secara asmen hampir sama dengan mentor. Oalah, kayanya gue belum segitunya deh. Emang baru calon sih, ya tapi tetep aja, 1 langkah lagi udah jadi asmen. Kalo liat mentor tuh ya, berwibawa banget. Mau nanya apa juga, dari yang masuk akal sampe yang random dan konyol juga bisaaa aja ngejawabnya. Lah gue? Berwibawa juga engga. Ya gatau, menurut gue sih gue ga berwibawa.

Belum lagi kalo ada yang nanya pertanyaan yang berat banget. Kalo ilmu gue belum nyampe situ gimana? Masa dengan lempengnya gue jawab : GATAU. Atau kalo nanya pertanyaan yang saking konyolnya sampe bikin gue gatau mau jawab apa. Entar bisa-bisa malah gue jawab dengan jawaban yang super duper lebih konyol kuadrat dari pertanyaan dia.


Lagian jadi asmen kan kudu luwes, nah gue nih ga luwes sama orang, apalagi baru kenal. Kalo udah rada lamaan kenal, udah lumayan suka ngobrol, nah baru sikit-sikit gue luwes sama orang/lingkungan itu. Masih sikit itu juga luwesnya. Paling yaaa minimal lu harus kenal deket sama gue 5 tahun, baru gue bisa bener-bener luwes sama elu# ngaco
Gue tuh paling ga bisa basa-basi, langsung to the point. Gue ga gampang bercanda, gue bercanda cuma sama yang udah gue kenal banget aja. Makanya gue paling sering becanda dan ledek-ledekan sama si Ratu. 
Ah pokoknya kalo masalah nyampein materi sih atau jawab pertanyaan masih oke aja, cuma ini dia yang gue takutin : keluwesan gue kurang banget.


Tapi terlepas dari kurangnya keluwesan gue, gue mau jadi asmen. Lucu aja gitu (?) #ambigu
Ya kan lucu, entar temen-temen gue berstatus "ikut mentoring", sementara gue naik 1 level jadi berstatus "ngisi mentoring" gyahahaha~ #tujuan salah


Motivasi seriusnya, kalo jadi asmen kan bisa kenal sama ade kelas, bisa ngedengerin *baca : paling tau a.k.a fudul* curhatan orang lain dan bisa belajar menanggapi dan ngasih saran, terus suka ada yang nanya dan gue akan berusaha menjawab pertanyaan mereka dengan benar dan sewajarnya *baca: ga ngaco*, terus keren aja, tiap minggu ngubek-ngubek internet atau buku buat nyari referensi materi. Kan kaya orang kantoran gitu, keliatannya sibuk mulu hehe. Terus kalo bisa jawab pertanyaan anak buahnya juga rasanya senaaaang sampai ke langit. Rasanya isi otak gue akhirnya kepake juga heuheue


Doakan saya bisa jadi asmen yang baik. Kalo seandainya ga jadi asmen juga tetap doakan gue jadi maba UI 2013.... #ga nyambung

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

Promosi Jurusan