Kesan-Kesan Sebelum Bagi Rapot


Sebelumnya, maaf-maaf aja kalo ada yang merasa kesenggol sama postingan ini. Maklum, pikiran gue lagi di ambang kekacauan.Bawaannya mau maraaaah aja.Ya kalo gamau baca keluhan gue sok mangga dilewat aja. Baca postingan Master of Study aja, ada Yoo Seung Ho soalnya #gubrak

Berhubung usaha untuk benerin rapot juga udah ga bisa, ya bisanya berdoa doang, mudah-mudahan sih gada yang turun. 
Ya kalo ada yang turun sok weh lah, gue udah bingung mau ngeluarin reaksi gimana. #pasrah : detected

Isi postingan kali ini bisa dibilang kesimpulan karakter manusia-manusia yang belakangan ini bersama dengan gue dalam sebuah sistem. 
Ceilah, sistem. Bikin inget termodinamika deh #pukul-pukul kepala, biar lupa (?)
Kadang gue suka ga ngerti sama kalian. Apalagi kalian yang pinter-pinter. Suka heboh banget bilang ga belajar, seakan kaya ada meteor berjari-jari 10000 km bersiap menghantam bumi. Padahal persepsi “ga belajar” versi kalian sama versi gue tuh beda. Kalo versi gue, “ga belajar” tuh berarti elu bener-bener gabaca buku, ga bikin rangkuman, yah pokoknya ga berhubungan sama sekali dengan usaha memasukkan pelajaran ke dalam otak. Sedangkan biasanya “ga belajar”versi kalian tuh berarti elu ga belajar sampe begadang.
Kalo itu mah ya artinya elu sebenernya udah belajar kan, Cuma kalian kurang puas sama durasi belajar kalian. 
Ayolah, kenapa harus riweuh gitu sih? Apa kalian tuh pengen setelah kalian heboh bilang ga belajar, ternyata abis ulangan ga remet atau bahkan dapet nilai spektakuler (dan emang selalu kaya gitu hasilnya), terus gue harus bilang WOOOW???
Terus urang kudu salto???
Pengen banget dibilang : “Waaaw dewa abis lu,keren banget, padahal ga belajar tapi nilainya tetep bagus!!”  
Kan kalian tuh udah dari sononya pinter,anda masih sadar kan? Udah seriiiiing banget ga belajar tapi tetep ga remet, terus kenapaaaa masih harus heboh dan riweuh HAAAH?

Gue juga sebel banget kalo ada orang yang padahal nilainya udah bagus, atau at least ga remet lah, tapi suka ngomong, “ Ih sebel, nilai gue Cuma segini. Ga puas gue. Kenapa nilai gue Cuma segini sih? Itu pelit amat gurunya Cuma ngasih nilai segini. Anjir tuh padahal gue udah $#@$^$%%&*^!!!!!!!!!****"
Dan apalah itu kata-kata yang memekakkan telinga.

Yang lebih nyebelin lagi itu tuh ngomongnya di depan orang yang nasibnya lebih jelek dari dia. Bayangin atuh suasana hati orang yang nilainya lebih jelek dari segini. Udah mah mental pressure gara-gara nilainya jelek, ya tambah mental breakdown ngedenger orang ngomong kaya gitu.
“Terus gue harus main lompat tali sama nilai elu? Atau jalan-jalan ke Dufan terus naik Roller Coaster sama nilai lu? Mau lu apa hah? Ngajak berantem bukan?” Rasanya gue mau teriakin kalimat ini ke muka si-orang-orang-yang-dapet-nilai-segini

Oke, fine, gue tau kalian orang-orang berekspetasi tinggi. Ga level sama hal-hal yang berbau “biasa aja”. Gue tau target kalian tinggi dan pengen sesuatu yang lebih dari sekedar nilai segini atau ga remet. Tapi kan ga gitu juga kali....
Ada 1 kata yang wajib kalian ketahui, yaitu BERSYUKUR! Sebelum ngeluh, bersyukur dulu.Syukuri kalo kalian ga perlu bertempur lagi di ulangan remedial. Bersyukur kalo kalian ga perlu mengalami mental breakdown dan mental pressure.
Sama satu lagi, INTROSPEKSI DIRI. Sebelum nyalahin yang lain-lain, ya liat dulu ke diri lu. Lu pengen dapet nilai 100, kualitas sama kuantitas (plus doa) belajarnya udah pantes belum dikasih 100? Ya kali belajar H-2 jam ulangan terus pengen nilainya 100. Di drama Master of Study aja, si Chan Doo baru bisa dapet nilai mate 100 setelah belajar selama 4 hari, dan durasi seharinya 16 jam belajar. Gue udah kejang otot duluan kali belajar mate selama 64 jam.

Kedua, abis bersyukur dan introspeksi diri, liat dulu sekitar lu, adakah orang bernasib lebih jelek dari elu? Kalo ada, tahan tuh semua ocehan dan keluhan elu. Bawa aja sendiri atau kalo ga tahan pengen ngoceh, ngomongnya ke orang yang nilainya lebih gede dari elu. Menjaga perasaan orang lain tuh penting. Jangan jahat gitu dong, bikin orang yang udah merasa sampah, jadi merasa kaya tempatnya segala sampah. Asli itu nyebelin banget. 

Ketiga, ngeluhnya agak masuk akal. Jangan ngeluhin hal yang sepele dan akhirnya bikin orang lain emosi karena ngedenger kalian Cuma ngeluhin hal yang sama berulang-ulang. Akhirnya kesannya kalian jadi menumpahkan kemarahan kalian ke  orang itu gara-gara nilai kalian Cuma segini.  Kalo bilang, “gue tuh udah belajar, masa cuma dapet segini”, ya itu mah ga usah dikeluhin. Kalo kaya gitu ya jelas jawabannya, belajar lu ga sebanding sama tingkat kesulitan soal. Atau elu belajar kenceng, tapi berdoa kaga. Kan gampang, legowo aja kalo masalah itu. Kecuali kalo elu ulangan pake e-learning dan internetnya lagi lelet banget, jadinya bentar-bentar nge-hang dan akhirnya ngabisin waktu. Menurut gue itu masih masuk akal untuk dikeluhin…

Lalu, gue juga ga ngerti kenapa pada seneng banget having fun atau bahasa kerennya “ngabisin duit”. Dikit-dikit ngajak nonton, ngajak makan di restoran, mau piknik ga tanggung-tanggung meni ke pulau blablabla atau nginep di villa yang nyewanya sampe jutaan. Waduh?!

Plis deh, gue nih bertentangan sama kalian. Gue termasuk orang yang kikir kalo masalah ngabisin duit Cuma buat hal kaya gitu. Emang jalan-jalan ke Dufan aja ga cukup? Itu jadi ada Study Tour kan juga gara-gara kalian yang senengnya jalan-jalan. Ujung-ujungnya, asik tah jalan-jalannya? Bikin pegel dan kesel iya. Itu tuh keliatan banget kurang persiapan dari panitianya tau, kan Studi tur emang program dadakan. Segala sesuatu yang dadakan dan kurang persiapan emang ga bakal bagus hasilnya. Itu menurut gue sih,bukan quotes dari mana-mana.
Satu lagi, nginep. Bukannya gue suudzon atau apa ya, tapi apa umum kalo laki-laki sama perempuan yang rata-rata umurnya udah 17 tahun nginep di satu villa yang sama? Jujur aja gue risih kalo nginep di satu villa yang sama gitu, biarpun emang kamarnya dibedain. Tapi tetep aja itu mah kaya “serumah”. Udah kaya Lee Hwon sama Bo Kyung aja. *Aduh maap yak, lagi TMTETS fever* Mana katanya kalian maunya ga sama orang lain yang jagain. Aduh plis deh, gue bisa ga dianggep anak sama bokap kalo ikutan nginep. 

Dan yang paling bikin sebel adalah…… CURANG. Ya, anda tahu pasti arti kata yang satu ini. Gue benci, siapapun yang melakukan hal ini. Bagaimanapun modus operandinya, mau kerjasama, dapet bocoran, atau liat buku dikiiiiiiiiiiiiiiiit aja tetep gue BENCI! Mungkin gue keliatannya adem-adem aja dan ga peduli sama orang yang melakukan hal itu. Tapi percaya deh, kalo di dalem hati gue bener-bener mengutuk keberadaan kalian yang suka curang. 

Intinya, bisa ngambil kesimpulan, reader ? Terlalu frontal kalo gue tulisin kesimpulannya di sini hehe. Simpulin aja menurut pendapat kalian gimana.
 
Kelas 12, kelas pertempuran. Gue butuh sekelas sama orang-orang yang berorientasi ke masa depan dan punya cita-cita mulia, orang-orang yang nyaman dan ikhlas dalam mendekatkan diri sama Dia. Gue juga butuh orang yang punya semangat positif supaya gue dan dia (atau mereka) bisa saling mendukung. Bukan gue doang yang menyemangati, atau dia(mereka) doang yang nyemangatin. Tapi kami saling nyemangatin.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

Tips Magang Ala-Ala

Promosi Jurusan