Watch Your House


Pernah rumahnya kemasukan orang gila? Bahkan orang gila itu bisa-bisanya naked di pekarangan rumah elu? Yap, hanya di blog gue ada cerita selengkapnya*halah*

Ini bukan gue yang ngalamin, karena pas lagi kejadian "bersejarah" itu berlangsung, gue malah lagi tidur. Ah apes banget gue, ga bisa menyaksikan peristiwa "bersejarah" *aish*
Yang ngalamin itu si Ratu. Bahkan dia bertindak sebagai saksi satu-satunya, dari si orang-yang-sudah-terbukti-'setres' itu muter-muter di pekarangan rumah kita berdua sampai mulai melakukan tindakan "itu" fufufu. Jadi, gue akan menggunakan sudut pandang si Ratu dalam postingan kali ini. Kalo kalian menemukan kata aku, saya, gue, abdi, aing, atau sejenisnya, itu adalah Ratu.Ingat baik-baik, itu adalah R-A-T-U. Jadi yang matanya udah terkontaminasi itu si Ratu wakakak

Jam 8 pagi, waktu itu hari apa ya? Gue lupa, pokoknya udah beres ulangan tapi belum bagi rapot. Di rumah gue udah ga ada orang. Kakak gue udah berangkat kuliah, nyokap gue udah dari subuh kali berangkat kerja. Para bocah-bocah sepupu gue yang juga merangkap sebagai adiknya Mirna juga udah berangkat sekolah dianter bapanya. Ah,hari gini masih sekolah? Huahaha*ketawa setan*

Karena ga ada kerjaan di rumah, akhirnya gue ke rumahnya si Mirna. Eeh, dia, jam segini, masa masih tidur? Ga asik emang nih anak. Akhirnya gue numpang nonton tv sebentar di rumah dia.
Tapi yaa namanya acara tv jaman sekarang, udah mah iklan mulu, ga ada yang seru pula.Akhirnya gue memutuskan balik lagi aja ke rumah. Pas gue nyampe di depan pohon mangga depan rumah gue, eh ada cewe berdiri deket sumur di sebelah kandang kelinci. Pake kaos merah sama celana coklat sedengkul. Dianya ngelongok ke dalam sumur gitu, kaya mau bunuh diri. Gue udah takut dia berniat bunuh diri di situ. Bisa-bisa gue masuk TV, gara-gara gue bertindak sebagai satu-satunya saksi yang tersisa. #ngehayal

Akhirnya gue bertindak bodo amat. Gue pikir mungkin dia pembantu baru si Mirna atau apalah gitu, makanya gue diemin aja. Terus gue lanjut nonton Gokusen 2. Anjir kocak pisan, biarpun udah nonton beribu-ribu kali (?). Btw gue ada movie-nya Koike Teppei tapi kok ga bisa di-play di kompi gue ya? #OOT

Tapi lama-lama penasaran juga, itu tuh makhluk apa siapa sebenernya. Yaudah gue ngintip dari jendela ruang tamu. Eeh, gue malah mendapati pemandangan paling mengerikan dalam hidup gue. DIA LAGI MANDI Di DEKET SUMUR. N-A-K-E-D. OH MEN! Asli, gue liat sendiri. Aaah tidak, mata gue udah ga perawan lagi !!!

Dan yang bikin gue makin penasaran, kenapa bisa-bisanya dia bawa sabun? Apakah dia udah menargetkan pekarangan rumah gue sebagai tempat mandi dia berikutnya? Ga mungkin juga dia nemu sabun deket sumur itu, wong itu sumurnya bukan dipake buat mandi dan cuci-cuci, cuma buat nyiram tanaman sama ngasih minum kelinci.

Terus gue mengalihkan pandangan gue kembali ke Gokusen untuk menetralisir racun (?) yang baru masuk ke mata gue. Beberapa menit kemudian, gue memutuskan berangkat ke rumah si Mirna buat melaporkan cewe yang udah bertindak meresahkan.Takutnya abis dia mandi, dia malah maling jemuran gue buat nyari baju ganti. Setidaknya kalo bareng si Mirna gue bisa ngeroyok dia kalo dia macem-macem. Kalo gue sendiri, nanti gue doang yang disalahin. Kalo berdua kan disalahinnya bareng-bareng #plak
Pas gue keluar, ternyata dia udah pake baju. Pake baju dia yang tadi pastinya, bukan ngambil jemuran gue.

Terus, entah dapet motivasi darimana, gue malah ngajak dia ngobrol. Begini 'obrolannya' :

G = gue
D = dia

G : " Ngapain di sini?"
D : " Oh, saya lagi libur. Saya mau nyari kerja di sini."
G : (naikin alis) "Emang mau kerja apa?" ---> entah kenapa gue bisa terbawa suasana
D : " Oooh.... itu. Kerja di bangunan" (nunjuk rumah si Mirna yang lagi dibangun sambil nyengir)
G : (bergidig sambil nahan ketawa, bukan karena nunjuk rumah si  Mirna, tapi karena dia ga punya gigi seri dan gigi taring bagian atas sama sekali) "Rumahnya emang dimana? Kok nyari kerja ke sini?"
D : " Di Kebayoran"
G : (Kaget, jauh amir nyasarnya sampe ke Bogor) "Kenapa ga pulang?"
D : " Ga punya ongkos"
G : " Ooh, bentar ya"

Jeng, gue baru sadar sepersekian detik kemudian. Kenapa gue malah bilang " Oh, bentar ya" ???? Itu tuh harkos banget kalo gue bakal ngasih ongkos ke dia. Akhirnya gue lari ke rumah nenek gue, berencana minta duit sekaligus melaporkan orang-yang-sudah-terbukti-'setres' itu.
Ternyata......Oh men, nenek sama kakek gue kaga ada. Anjir, gue sendirian di rumah (bersama si Mirna yang lagi tidur), terjebak sama orang-yang-sudah-terbukti-'setres' itu.

Gue ngumpet sebentar di tempat cuci rumah nenek gue, takutnya tuh orang setres ngamuk karena gue ga juga ngasih ongkos ke dia. Tapi ternyata dia ga menunjukkan tanda-tanda "mengamuk", akhirnya gue balik lagi ke rumah gue. Olala, dia muncul, tapi dari halaman belakang rumah si Mirna. Dan sekarang dia ngegendong kucing sama tas bekas TK si Mirna yang gambar sapi. Dan lagi-lagi gue termotivasi ngajak dia ngobrol.

G : " Itu, tasnya kenapa di bawa?"
D : " Oh, ini buat bawa buku"
G : (^&%^&*) "Emang buku buat apa"
D : " Nanti buat sekolah kalo udah masuk sekolah"
G : (Mulai bingung, karena dengan wajah setengah baya gitu dia ga keliatan kaya anak sekolah sama sekali.)
D : " Saya mau pulang, tadi ditelepon sama ibu"
G : (Tambah bingung, perasaan gue ga liat dia bawa handphone.And, emang dia bisa pake handphone?)

Terus gue ngangguk-ngangguk aja. Dan si Mirna masih belum menunjukkan tanda "bangun tidur". Terus kakek gue dateng. Gue cerita kalo tadi ada orang-yang-sudah-terbukti-'setres'. Eeh, bukannya khawatir atau at least ketawa lah, si kakek malah marahin gue, bilang pagernya ga gue kunci jadinya ada orang-yang-sudah-terbukti-'setres' masuk ke rumah. Wong gue ga megang kuncinya, gimana mau ngunci??

-end-

Komen gue (yang punya blog):
Asli gue ngakak pas dia nyeritain ini. Apalagi yang bagian itu cewe giginya ompong sampe 4 biji. Ah gue makin nyesel kenapa ga ikut serta dalam peristiwa yang jarang-jarang terjadi di rumah gue ini. Tapi gue gamau liat yang bagian naked, soalnya Si Ratu terkena mental pressure gara-gara ngeliat orang-yang-sudah-terbukti-'setres' naked. #lebay

Aneh banget deh rumah gue. Kayanya punya magnet yang bisa menarik makhluk-makhluk yang  sedang tersesat. Jangankan orang nyasar, monyet lepas sama anjing lepas aja pernah masuk pekarangan rumah gue. Mungkin karena rumah gue kaya hutan belantara (?), karena emang banyak pohon, tanaman, kolam ikan, sampe solokan juga ada, makanya mereka pada pengen ke sini. . .

Komentar

Jennie595 mengatakan…
mir... itu serem....
tuan rumah mengatakan…
tapi pas Ratu cerita gue malah ngakak jen fufufu~

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

Tips Magang Ala-Ala

Promosi Jurusan