Obrolan yang Bikin Galau di Hari Lebaran

Dengan berat hati saya harus mengumumkan kalo pergolakan batin season 3 harus dimulai lagi...
fiuh~
Udah H-8 bulan UN masa sih masih harus mengalami pergolakan batin???

Masa saya harus bikin post My Next Destination *ter-paling baru*?

Jadi beginilah awal mula kebimbangan *ceilah* yang terjadi lagi pada saya...

Kejadiannya berawal dari lebaran. Sebenernya saya gamau nyalahin lebaran, tapi apa daya emang gara-gara lebaran kan saya jadi ketemu sama om saya hiks. Eh salah, masa ketemu sama om yang jarang-jarang ketemu nangis sih? Apalagi kalo dikasih duit, harusnya bahagia dong #plak

Jadi ceritanya saya ketemu sama om saya yang dari Bekasi. Pas hari pertama lebaran saya sama keluarga besar kumpul di rumah kakaknya nenek saya di daerah Bantar Kemang, Bogor. Kalo yang gatau, itu deket terminal Baranangsiang loh. Naik aja angkot 13 lalu turun di tanjakan, terus jalan dikit, nyampe deh.

Om saya ini anaknya kakak nenek saya. Saya juga gatau bener apa engga menyebut beliau dengan sapaan om. Mungkin lebih ke Ua kali ya, tapi sepertinya sapaan "Ua" agak janggal di telinga beberapa orang. Jadi pake sapaan "Om" aja yang lebih familiar.

Biasalah awal-awal kumpul keluarga besar, ada obrolan basa-basi dulu. Ditanya kelas berapa, sekolah dimana, bahkan nanyain udah punya pacar apa belum. Plis deh, saya ga boong tapi emang tiap taun pasti ada yang nanyain pertanyaan ini. Yah, namanya juga basa-basi, saya juga menganggap mereka ga serius banget nanyainnya. Cuma mau menciptakan obrolan sama saya aja.
Pas saya jawab kelas 3 SMA, langsung deh om saya yang satu lagi (maksudnya bukan om yang tadi di atas udah saya singgung, kita kasih nama aja Om B ya) nyerempet. Dia dengan tegasnya nanyain," Mau kuliah dimana teh?" Ya saya jawab di UI, mau ambil FISIP, tapi masih bingung mau ambil apa. Terus si Om B ngomong gini,"Hmm mending kamu ambil yang semacem akuntansi aja. Biar cepet kerjanya maksudnya." Nah loh!?

Terus si Om B ngomong lagi, " Kaya Om A tuh, sekarang kerjanya di BPK. Dulunya di STAN. Enak noh di STAN, kuliah cuma 3 taun, ga bayar, terus udah pasti dapet kerja. Kalo mau lanjut kuliah lagi juga bisa kok. Apalagi kamu kan almamaternya SMAN 1". Terus saya nyamperin Om A dan mulai mengintrogasi beliau soal STAN. Seperti yang dibilang sama Om B, emang kuliahnya gratis dan relatif lebih cepet kerja. Tapi emang tesnya agak susah dan cuma ada 1 jalan, yaitu lewat USM STAN aja. Kalo ke PTN mah kan ada jalur macem-macem, nah kalo STAN tuh ga ada. Dan bagian asiknya tuh pas udah kerja, soalnya langsung kerja di instansi pemerintah. Kalo om saya kebagian di BPK. Terus om saya cerita kalo beliau suka diteror sama perusahaan-perusahaan yang suka emoh bayar pajak gede-gede atau perusahaan yang emoh ngasih tau pemasukannya darimana aja atau istilah kerennya emoh diaudit. Waktu itu pernah ditelepon, di sms, dan malahan pernah nelepon kalo anaknya bakal diculik. Terus pernah ada yang naro kardus depan rumah om saya terus bilang isinya bom. Eeeh taunya ga ada apa-apa....

Jujur aja, saya jadi terpersuasi sama hasutan kedua om saya itu. Bagian yang paling bikin saya terhasut adalah bisa kerja di Depkeu atau BPK. Sama bisa diteror segala lagi. Saya penasaran banget rasanya diteror kaya apa #gubrak

Tapiiiiii, saya tetep belum bisa mengubah tujuan awal saya. Saya masih mau FISIP. Saya masih mau kuliah di UI. Udah terlalu banyak hal yang saya khayalkan tentang FISIP dan UI. Ga kebayang deh kalo harus ganti haluan lagi #eaaa

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

Tips Magang Ala-Ala

Promosi Jurusan