Pendapat Saya Soal SNMPTN Undangan

Ah saya bingung sama judulnya. Ya udahlah ga penting. Kalo baca blog saya ya jangan kepengaruh sama judul, soalnya saya kurang bisa nulis judul yang ‘menjual’ hehe, soalnya ini subjektif banget.

Jadi, hmm ini lumayan membuka pikiran saya tentang sesuatu. Nanti juga kalian tau ‘sesuatu’-nya itu apa. Terutama yang sekarang sedang senasib sama saya, berada pada tingkatan dimana sedang galau sama masa depannya mau dibawa kemana #ceilah
Jadi, sekitar 2 minggu yang lalu, saya main ke rumah temen saya. Ga main juga sih, tapi ngerjain tugas biologi. Disuruh menanam biji dalam gelas plastik dan diamati pertumbuhan + perkembangannya. Ah, umum banget kan tugasnya? Pastinya udah pada ga asing sama tugas macem begini. Jadi, rumah temen saya itu di Bogor Nirwana Residence. Itu loh, kalo kalian mau ke kolam renang The Jungle pasti lewat sini. Dari depan perumahan ke rumahnya tuh jauh pisan, kudu naik ojek. Saking jauhnya, sampe saya kudu bayar 10 ribu buat ojek. Ah nasib, lain kali kalo saya ke rumah dia, saya harus minta jemput sama dia. Saya emoh bayar 10 ribu lagi cuma buat ojek. Tapi untungnya temen saya yang lain bawa motor, jadi pulangnya bisa nebeng.
Bagus deh rumah temen saya ini, rumahnya bernuansa putih gitu. Tapi sayangnya halamannya kecil. Dan  saya ga begitu suka sama rumah yang halamannya kecil.

Eh, kenapa jadi ngomongin rumah temen saya? Sebenernya saya bukan mau ngomongin rumah temen saya kok.

Back to topic ya. Saya ngerjain tugas ini bersama  4 orang temen saya. 1 kelompok ada 5 orang, 2 perempuan dan 3 laki-laki. Kita ngerjainnya di rumah temen saya yang laki-laki. Terus terang satu sama lain tuh belum terlalu deket, tapi saya seneng-seneng aja di kelompok ini karena cowo-cowonya tipe mood-lighter dan temen saya yang cewe ini tipe orang rajin hahaha. Selama ngerjain kita ga berenti-berenti ngakak. 

Percakapan kita tuh random banget emang. Gue ga nyangka cowo seneng ngegosipin orang juga, cuma dengan cara dan kata-kata yang lebih lucu. Kalo cewe ngomongin orang kan biasanya nada sinis gitu ya, nah kalo mereka tuh ngomongin orang tapi ujung-ujungnya tuh lucu, kaya bahan untuk ngelawak. Awalnya ngomongin –piip- *sebut saja salah seorang teman kita yang udah fenomenal di sekolah saya*, terus berlanjut ke ngomongin guru #astagfirullahal adzim

Oke, saya emang ga ikut cerita tapi ya tetep aja saya dan temen saya yang cewe ikut ketawa. Jadi intinya kita semua sama-sama bikin dosa. Tapi dari obrolan yang penuh dosa ini (?) saya jadi menyadari sesuatu yang menurut saya tuh PENTING, dan mengubah pemikiran saya akan sesuatu. 

Hmm mendingan saya ceritain dulu background dari masing-masing anggota kelompok saya ini. Jadi, 3 orang (2 cowo+1 cewe) dulunya waktu kelas 11 berasal dari kelas IPA kecil (antara 11 IPA 1-11 IPA 4), sedangkan saya sama temen saya si tuan rumah berasal dari kelas yang sama (11 IPA 5) dan kelas saya dikategorikan kelas IPA besar. Jadi bisa dibilang kelompok saya ini sangat heterogen dan kami punya pendapat masing-masing tentang guru yang pernah ngajar kami.

Kita mulai dari guru yang mengajar mata pelajaran yang pastinya dikejar sama orang yang pengen jadi dokter hehehe. Temen saya yang IPA kecil bilang, intinya dia ga terlalu suka sama guru dia ini. Menurut dia, guru ini tuh moody orangnya, dan tipe guru yang subjektif kalo ngasih nilai. Kalo dia seneng sama seorang murid, dia ga segan-segan ngasih nilai gede, meskipun pada praktiknya si murid itu ga pinter-pinter amat. Begitu juga sebaliknya, ga segan-segan ngasih nilai kecil sama murid yang udah dia cap jelek, meskipun sebenernya si murid itu udah berupaya memperbaiki diri.
Kesimpulan saya : untung saya ga diajar sama guru ini, karena saya bukan tipe orang yang gampang akrab dan luwes sama guru. Saya juga paling bingung menemukan cara untuk disenangi oleh guru selain dengan nilai ulangan yang bagus. Kalo saya diajar guru ini, pastinya bakal susah buat saya untuk meraih nilai gede.

Next, kita ngomongin guru mata pelajaran yang sangaaaat esensial. Mau IPA, IPS, bahkan Bahasa pasti bakal ketemu pelajaran ini. Kata temen saya yang IPA kecil, guru mereka tuh ENAK! Bukan enak ngajarnya, tapi enak dapet nilainya. Intinya mah, asal ga bermasalah sama gurunya, dapet nilai di atas 85 bakal gampang, biarpun nilai ulangan lu mau seancur apapun.
Kesimpulan saya : Sangat berlawanan 180 derajat sama guru saya. Saya yang remed udah tuntas aja cuma dapet 79 di rapot. Miris banget dibandingin sama anak IPA kecil yang mungkin remed belum tuntas tapi nilai 85 udah di tangan, hanya dengan menjadi anak-yang-baik-bagi-si-guru.  Ah damn, saya kan anak baik banget, kalo saya diajar guru itu mungkin saya bisa dapet 90 sebagai award karena saya sudah menjadi anak-yang-baik-bagi-si-guru.

Lanjut ke pelajaran musuh besar saya. Kalo kalian pembaca setia blog saya, pasti tau banget pelajaran yang udah saya tekadkan sebagai bidang yang ga bakal saya sentuh sebagai lahan kuliah dan pekerjaan saya nanti. Emang lebay, tapi saya emang ga ngerti lagi sama pelajaran satu ini. Jadi harap maklum dengan kalimat saya yang sangat hopeless itu. 

Masih dari temen saya yang IPA kecil, dia bilang gurunya ini ngajarnya bikin ngantuk. Abis itu, ngasih nilainya pelit pisan. Tapi kalo ulangan, soalnya ga sesusah guru saya. Saya pernah diajar guru ini pas kelas 10. Sebenernya emang bikin ngantuk, tapi saya ngerti aja diajarin sama beliau. Dan kalo ulangan tuh soalnya emang ga terlalu susah, masih masuk akal deh pokoknya. Kalian akan ngerti pengertian ‘soal yang masuk akal’ dengan ‘soal yang tidak masuk akal’ kalo udah diajar sama guru kimia kelas 11 saya. Itu tuh udah abstrak banget deh pokoknya. Pas latian soalnya masih normal, eeh pas ulangan mendadak unidentified gitu. Mending mana sih, guru yang pelit nilai tapi soal ulangannya masih normal, sama guru yang sebenernya ga pelit nilai, tapi seolah-olah jadi pelit nilai karena soal ulangannya susah banget? Masih lebih masuk akal opsi yang pertama kan? Setidaknya lu masih punya peluang dapet nilai bagus karena soal ulangannya masih normal. Dibanding elu udah ga punya peluang dapet nilai bagus karena apa yang elu pelajari selalu melenceng dari soal ulangannya.
Kesimpulan saya : Guru pelit nilai itu lebih mending daripada guru yang suka ngasih soal ulangan susah, karena saya jadi ga punya standar soal mana yang sebenernya udah bisa saya kerjain, saking seringnya dikasih soal yang susah. Padahal yang gampang aja belum tentu bisa.

Sebenernya masih banyak guru yang kita omongin, tapi 3 ini sepertinya udah cukup untuk menyimpulkan perihal ‘sesuatu’ yang eraaaat banget kaitannya sama nilai rapot. Yap, SNMPTN undangan. Dari tadi sebenernya ini yang mau saya singgung, ya tapi pake prolog dulu lah biar bertele-tele, karena trade mark blog saya itu ya bertele-tele(?). Tapi dapet suatu poin juga kan dari percakapan saya dan teman saya itu? Bahwa SNMPTN undangan belum punya dasar dan standar nilai rapot yang jelas sebagai indicator seseorang diterima di PT atau tidak. Tuh liat sendiri kan dari kasus yang udah saya terangkan, bahwa cara penilaian tiap guru itu beda banget. Segitu saya sama temen saya masih di satu sekolah yang sama. Gimana dengan sekolah lain?

Saya ambil sampel dari sekolah saya. Sekolah saya punya 8 kelas IPA. Ga mungkin kan 1 guru megang 8 kelas untuk tiap mata pelajaran? Apalagi mata pelajaran yang esensial macam MIPA, B.indo dan B.Inggris. Bisa tepar itu gurunya. Makanya, at least sekolah saya punya 2 guru untuk tiap mata pelajaran. Makanya tadi saya sempat menyinggung pembagian kelas jadi IPA besar dan IPA kecil.  Dan tiap guru ini pastinya punya cara mengajar dan cara menilai yang beda-beda. 

Kita ambil dari kasus guru mata pelajaran yang esensial di kelas manapun. Kalo begini, bisa diambil kesimpulan kalo anak IPA kecil pasti rata-rata mapel ini bakal lebih besar dibanding anak IPA besar, karena guru ini bisa dengan gampang ngasih nilai besar. Sementara SNMPTN undangan itu sistemnya mengambil 50 persen siswa yang nilai rapotnya tertinggi dan stabil. Besar kemungkinan akan lebih banyak anak IPA kecil yang diterima SNMPTN undangan daripada anak IPA besar, padahal belum tentu anak IPA kecil aslinya lebih pinter-pinter daripada anak IPA besar. Belum lagi anak-anaknya,  berlaku curang. Salah satunya dengan ngakalin ulangan lewat e-learning untuk naikin nilai rapot mereka. Juga guru-guru yang sibuk mengkatrol nilai supaya banyak murid dari sekolahnya yang keterima SNMPTN undangan sehingga dapat meninggikan pamor sekolahnya. Terus orangtua yang pada main 'titip-titipan'. Lu kira anak lu masih TK pake 'titip-titipan' segala?!!
Aigoo, they're driving me crazy...

Ini yang sebenernya (dari tadi) mau saya garisbawahi. Saya adalah salah satu pihak yang terlibat ga setuju sama system ini.  Dan saya merasa ga adil sama system ini. Dan satu-satunya sistem yang paling adil buat orang jujur (baca: SNMPTN tulis) udah berencana dihapus *atau udah fix-kah dihapus?*
Terus orang-orang yang jujur harus gimana? Masa harus ikutan curang? 

Belum lagi pola pikir siswa jadi berubah. Berlomba-lomba untuk belajar biar ulangan bagus jadinya bisa dapet undangan. Terus terang pola pikir saya juga jadi begitu, eager banget pengen dapet undangan. Padahal esensi pelajar kan emang dari sananya buat belajar. Biarpun ga ada SNMPTN undangan ya tetep kudu belajar, ya tetep nilainya harus bagus. Nilai bagus kan kita juga yang seneng, orangtua juga seneng. Nyenengin orangtua = dapet pahala. Sekolah itu tujuannya bukan sekedar biar bisa kuliah di tempat yang diinginkan dan dapat pekerjaan yang mapan. Menurut saya sekolah itu maknanya lebih dari itu. 
Saya sekolah soalnya saya punya keinginan untuk meng-upgrade diri saya jadi orang yang lebih terpelajar dalam bidang apapun. Pikiran, hati, kepekaan, kepedulian, kerja keras, ah pokoknya banyak banget yang bisa kita dapat dari sekolah dari cuma sekedar nilai di rapot. Setelah meng-upgrade diri, upgrade juga keadaan supaya lebih baik. Orang pinter tapi kalo ga bisa bermanfaat buat lingkungan dan orang-orang di sekitarnya ya buat apa?

Sebenernya yang salah bukan SNMPTN undangannya. Saya tahu kok niatnya baik, supaya menghargai hasil belajar siswa selama di SMA. Tapi menurut saya yaa nilai rapot selama SMA ga terlalu berhubungan sama kuliah. Belum tentu bagus di SMA dan nantinya di universitas bakal bagus juga. Rapot sama nilai UAN itu evaluasi berhasil atau tidaknya kita selama sekolah di SMA, sedangkan melanjutkan ke universitas itu seleksi sudah pantas atau belum kita untuk ke universitas tertentu. Belum tentu yang lulus SMA udah capable bakal bisa lanjut kuliah, wong yang lulus SMA tapi pas kuliah kena drop out aja banyak. Kuliah kan ga butuh otak doang, butuh kematangan mental dan kemandirian juga. Akan ada masalah-masalah yang mungkin belum pernah kita hadapi selama  di SMA. Jadi, saya pribadi agak kurang sreg kalo Rapot atau nilai UAN dijadiin penilaian buat melanjutkan ke universitas. Dan katanya pihak universitas juga ga setuju kan? Kalo saya baca di internet sih ada beberapa poin alasan mereka yang sama kaya pendapat saya. Intinya sih, selama kecurangan di sekitar SNMPTN undangan belum bisa dipecahkan yaa saya masih belum setuju. Kenapa ga tertulis aja sih? Masa cuma karena biayanya gede aja diilangin? Para koruptor yang udah ketangkep ya suruh ganti rugi aja, terus masukin uangnya ke kas Negara. Beres kan? #belagu

Komentar

Anonim mengatakan…
sama sih. guru skrg lbh suka membantu murid. tp gk dkt jg yg ksh bocoran UNAS dan tips bntu tmen pas UNAS ~~
Anonim mengatakan…
Pasti tuan rumahnya itu berinisial HDS hehehe

Undangan itu SAMPAH!!!
gua rindu sama rapot yang apa adanya kayak pas SMP dulu

-Penghuni XII Ipa 8-
tuan rumah mengatakan…
@anonim 2 : aduh ini siapa? -_-

HDS? itu siapa?
bukan ah, tapi MRHH gyahaha
Putra Mahendra mengatakan…
oh lu ga sekelas sama H++++m ya?

Anonim 2 itu ane gan
tuan rumah mengatakan…
ooh, gue sekelas sama HDS sama MRHH juga..

atuh lah ngapain pake anonim segala? -____-

Postingan populer dari blog ini

Promosi Jurusan

Tips Magang Ala-Ala

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia