Kenapa Harus Itu? Kenapa Harus Di Situ?


Tiba- tiba saya merasa harus menulis tentang ini. Biar ga pada nanya lagi, biarpun yaa belum tentu juga pada baca #gubrak

Btw, “Di Situ” dan “Itu” tuh apa ya? Apa cobaaa?? Ntar juga tau…

Yang jelas, saya mau kalian tau kalo saya milih ga sembarangan. Saya bener-bener mikirin berdasarkan passion, kemampuan, dan prospek. Ya kalo prospek sih ga se-cerah teknik kali ya. Tapi yang penting saya suka. Kalo saya udah suka, insya allah mau gimana juga jalannya nanti, akan saya jalani dengan ikhlas dan senang hati #eciee

Pertama, soal alasan atau bahasa detektifnya sih motif saya milih FISIP.
Saya pernah baca buku, judulnya lupa, pokoknya ada kata “dream” dan “catcher” karya Alanda Kariza *bener ga sih namanya?*. Itu buku hasil pinjem ke Dewi. Dewi ternyata dapet minjem ke Jennie. Terus ternyata itu buku hadiah dari Lufhti buat sweet seventeen Jennie. Oke, part ini ga penting.

Di situ, tertulis beberapa hal yang berkaitan dengan mimpi seseorang, salah satunya berupa alasan-alasan yang biasanya menjadi dasar atau pondasi mimpi/cita-cita seseorang. Salah satu poinnya adalah “Ketidakpuasan atas keadaan saat ini dan keinginan untuk mengubah atau memperbaiki”. 

Gotcha! 

Seperti yang kita  simak sekarang-sekarang ini, yaa you know lah kondisi negara kita saat ini seperti apa. Kalo nonton berita atau baca artikel bawaannya kalo ngga pengen marah yaa pengen nangis atau bahkan pengen ketawa. Marah, kenapa orang-orang yang ga punya iman yang harus duduk di pemerintahan. Nangis, soalnya orang-orang yang udah menderita malah dibikin makin sengsara. Ketawa, ngeliat orang yang udah jelas salah malah banyak omong untuk membela diri, dasar sok suci.  Ah, pengen nabok deh.

Mungkin itu latar belakang saya milih FISIP. Ya, saya mau jadi bagian dari orang-orang yang menghendaki dan akan melakukan perubahan juga perbaikan atas negeri ini. Cie banget ini bahasanya, saya gatau itu kalimatnya efektif atau engga.  Tapi emang serius, saya mau banget duduk di lembaga pemerintahan.  Walikota, gubernur, anggota DPR, menteri, atau presiden sekalian saya mau. Atau jadi anggota KPK, Indonesia Corruption Watch, Badan Pemeriksa Keuangan, atau apalah lembaga-lembaga semacam itu. Jadi penulis atau pembicara yang ngerti kondisi negeri ini juga mau, biar saya ga asal nyerocos kaya sekarang. Setidaknya kalo saya udah kuliah di FISIP kan saya ngerti teorinya gitu, jadi kalo saya ngomong atau nulis soal politik ga subjektif banget dan bisa melihat dari berbagai sudut pandang. Wishlist saya pribadi sih, 10 tahun lagi kalian akan melihat saya di lembaga pemerintahan. Mudahkan ya Allah…. #amiiin

Tapi jujur aja, saya masih belum terlalu mantap sama jurusannya. Kalo cita-cita saya kaya gini, bener ga sih kalo saya milih Ilmu Politik atau Administrasi Negara? Tapi kayanya kalo soal pemerintahan mah apa aja nyambung deh di FISIP #sotoy.com

Lanjut, kenapa pilihan 2 saya itu Psikologi?
Untuk yang ini saya masih belum begitu mantap sih. Yang jelas, alasan pertama kenapa seseorang punya cita-cita kan biasanya karena memang bidang itu yang dia sukai. Mungkin saya juga begitu. Tapi saya masih belum begitu ngerti bedanya Psikiater sama Psikolog. Setau saya, jadi psikiater lebih ribet soalnya menggali “dalamnya” manusia. Kalo jadi psikolog lebih ke “luar” manusia, maksudnya antara si manusia itu sendiri dengan manusia lain atau lingkungannya. Intinya, psikiater lebih ke sains, psikolog lebih ke sosial. Bener ga sih ini teori bikinan saya?

Kadang suka dicurhatin temen, tapi ujung-ujungnya ga bisa ngasih solusi apa-apa. Yaa biarpun rata-rata orang curhat cuma pengen didenger doang, tetep aja saya maunya ngasih advice. Terus suka heran sama teteh-teteh mentor saya. Kalo lagi mentoring kan suka ada sesi curhat-curhatan, kok tetehnya selaluuuuu aja bisa ngejawab dengan jawaban berbobot dan menentramkan hati? Ah, saya juga pengen kaya gitu. Makanya pilihan 2-nya ituu psikologi hehe. 

Maunya sih, saya ambil jurusan psikologi yang ada hubungannya dengan anak. Kalo kuliah psikologi, saya mau kerjanya jadi konsultan pendidikan atau konsultan anak gitu. Saya sebenernya suka anak-anak, tapi emang saya kurang luwes sama anak-anak. Ga anak-anak doang sih, sama yang lain juga. Tapi dari lubuk hati yang paling dalam, saya suka anak-anak dan nanti mau punya anak. Nanti loh yaa, nanti…. #plak

Saya juga prihatin sama anak-anak jaman sekarang. Kasian tau, udah mah dewasa sebelum waktunya, terus beban sekolah mereka tuh berat banget. Kelas 1 SD aja udah belajar IPA, IPS, Pkn, sama PLH. Padahal, apa bedanya IPA dan PLH buat seukuran anak SD? Apa bedanya IPS sama Pkn? Puheliiis deh itu yang bikin aturan kaya gitu siapa sih? 

Terus anak-anak jaman sekarang tuh ga keliatan ‘lucu’ dan ‘polosnya’ anak-anak lagi. Ya kali masih kecil nyanyi lagu bertema cinta-cintaan. Masa sih seumuran segitu sudah merasakan galau? Dengan kondisi anak-anak yang udah ga kaya hakikatnya (?) lagi kaya gini, saya mau ‘ngelurusin’ lagi, salah satunya dengan cara bikin sekolah dengan system dan kurikulum buatan saya sendiri. Pokoknya sekolah buatan saya akan mengedepankan imtaq dan tata krama/akhlaq hohoho. 

Terus, di sekolah bikinan saya ini, anak akan diarahkan sesuai minat, bakat, dan passion mereka. Kalo sukanya masak, yaudah ke SMK aja, ga usah maksa ke SMA. Saya juga mau ngasih penyuluhan ke orangtuanya supaya ga maksa si anak buat begini, begini, dan begitu. Karena anak itu adalah individu yang udah dianugrahi kemampuan dan passion masing-masing. Terus saya juga mau memberitahu pentingnya untuk professional di bidang apapun yang kita tekuni, salah satu caranya dengan membatasi jumlah mata pelajaran di sekolah. Gimana mau fokus dan professional belajar, kalo setingkat SMA ada sampe 15 mata pelajaran? Saya denger di Jerman cuma ada 8 mata pelajaran untuk setingkat SMA. Menurut saya, belajar banyak mata pelajaran ga bikin kita lebih pinter, malah bikin kita jadi kesulitan untuk mendalami dan memahami sesuatu saking terbaginya fokus kita sama seluruh mata pelajaran. Makanya, nanti saya mau bikin sekolah yang pelajarannya ga banyak-banyak. Cukup pelajari bidang yang mau dipelajari sampe ke akar-akarnya, ditambah pelajaran wajib kaya bahasa inggris, agama dan Pkn. Menurut saya, ini salah satu factor yang bikin Indonesia suka ketinggalan sama negara lain. Kalo di negara lain, ada ahli geologi ya emang ahli banget karena seumur-umur dia belajarnya geologi doang. Sedangkan orang Indonesia gimana bisa fokus kaya gitu, wong semua-semua harus dipelajari, padahal belum tentu suka dan kita berminat melanjutkan karir di bidang itu. Jadi, menurut saya jadi ahli/professional di salah satu bidang tuh PENTING banget.

Next, kenapa harus di UI?
Padahal kan banyak PTN lain yang ada fakultas semacam FISIP, kaya di Unpad atau UGM. Tapi kenapa harus UI?
Simpel sih, soalnya yaa yang paling deket sama rumah ya cuma UI doang. Bogor ke Depok mah kan naik kereta sekali juga nyampe, jadi bisa bolak-balik. Saya gamau nge-kos. Bukan karena saya ga punya kemandirian buat nge-kos, tapi alasan saya adalah: keluarga. Adik-adik saya masih SD, saya rasa dengan kondisi ayah saya yang single-parent, beliau akan sangat membutuhkan saya buat bantuin ngurus 2 adik saya yang lucu,imut dan menggemaskan itu. Apalagi kan saya perempuan, jadi harus belajar mengurus rumah tangga #eeh, kejauhan

Belum lagi nenek sama kakek saya. Namanya udah tua kan butuh orang yang siap nganterin atau nemenin kemana-mana, misalnya buat check-up kesehatan. Makanya, sebagai anak dan cucu yang baik, saya maunya bolak-balik aja biar bisa bantu-bantu tiap hari. Kalo nge-kos kan pulangnya cuma weekend doang. Hmm, saya jadi inget salah satu scene di drama God of Study, yang bagian neneknya Hwang Baek Hyeon tiba-tiba sakit pas H-1 si Baek Hyeon mau ikut ujian masuk universitas. Gilaaaa itu mah sedih pisan, jadi mengingatkan saya dengan nenek saya. Makanya, sebisa mungkin saya maunya ga jauh-jauh dari keluarga biar kalo ada apa-apa yang di luar perkiraan manusia, saya bisa ngerespon dengan cepat.

Sebenernya saya juga berencana ga ikut ekskul atau kegiatan apa-apa selama kuliah, kecuali ntar adik saya udah SMP. Ah, tapi namanya juga manusia bergolongan darah AB, saya ini suka unpredictable fufufu. Kaya sekarang pas SMA, udah tau anak rumahan alias indoor, tapi akhirnya saya malah ikut 3 ekskul.

Emang sih, motif saya jauh lebih kuat ke FISIP daripada psikologi. Tapi saya mau dua-duanya dijalani hehe. Mungkin S-1nya FISIP, nanti S-2 baru psikologi. Yang jelas, saya mau cita-cita saya ini bisa ngasih manfaat ke orang lain. Oke, kuliah itu emang salah satunya kerja, alias dapet duit. Tapi, tujuan akhir kita kan bukan duit. Pokoknya, kita harus bisa bermanfaat bagi orang lain dengan duit yang kita hasilkan atau ilmu yang kita dapat. Pokoknya, kita *dan saya khususnya* ga boleh lupa akan hal itu. 

Semangat meraih cita-cita, kawan!! Semoga oleh Allah dimudahkan :)


Komentar

Dewi mengatakan…
Dear Miru-ku yg baik,

Di Psikologi ada pula cabang Psikologi pendidikan. Saya baca (punten ya lagi gunain bhsa formal) kalau di post anda srg menyoroti ketimpangan pendidikan di Indonesia yang kita cintai dengan sedih ini; kenapa tidak rengkuh FISIP dan Psikologi berbarengan, jika Anda dapat menemukan titik potong keduanya?

Psikolog akan melihat dari sisi sosial seseorang juga; secara indivual-singular terhadap lingkungannya baik perseorang atau masyarakat atau masalah (itu yg membedakan dgn sosiolog yg melihat dri segi masyarakat plural)
Psikolog mendengar, memberi opini, meluruskan sudut pandang dan bisa memberikan solusi-solusi secara umum;
"Kamu bisa mencoba kesibukan lain utk melupakannya." Psikolog berbicara pada pasien yg sadar, yg tahu masalahnya, yg tidak butuh hipnoterapi pada sesi2 pengobatannya.
Dan Psikolog tidak boleh merumuskan resep obat penenang atau apapun.

Psikiater, adalah psikolog medis.
Kami (amiiin) mengurusi masalah yg ada hubungannya dengan alam bawah sadar, hal-hal yg tdk dapat dicapai lewat pemikiran sadar;
"Aku sudah melupakannya."
padahal dia memimpikanya setiap malam secara tdk sadar; dan seorang psikoanalis akan dapat mengartikan pesan2 tersembunyi otak tersebut.
Beberapa penyakit kejiwaan medis seperti OCD atau schizophrenic ditangani oleh Psikiater, krna ada sangkut-pautnya dgn kondisi medis seseorang, dibawah kesadarannya. Dan penyakit kejiwaan itu bukan hanya berdasarkan masalah umum (dia bercerai, lantas dia akan mengadu pada psikolog, bukan psikiater) tapi kondisi-kondisi non-homeostasis pada tubuhnya; kelebihan hormon2 tertentu dpt memicu gangguan kejiwaan.
Psikolog bisa kerja di mana saja, Psikiater kerja di RSJ atau balai Rehabilitasi medik. Termasuk yg menangani trauma medis pasca peperangan.

Psikolog menyentuh smua masalah umum (perceraian org tua, abused child) psikiater hanya boleh menyentuh ranah yg berhubungan dengan medis. Kalau org normal bermasalah, dia ke psikolog.

Also, Psikiater itu S1 nya harus kedokteran. Psikologi tidak.

Enough? hehe
Semoga membantu. Kalau pusing njelimet anda bisa ke kelas saya :3
miru mengatakan…
waw... super!

dear dewi sayang#hoek

ah, kau membuat aku makin bingung.Saya tuh mau semuanya. Kalo kuliah bisa sampe S5, mungkin saya akan pelajari semuanya fufufu~

kyaaa saya harus solat istikharah dengan bener-bener deh, soalnya perasaan yang kemaren kayaknya belum dijawab (?)
Dewi's Blog mengatakan…
Jangan membatasi dirimu hanya dengan satu cita-cita...
Bukankah banyak, org yg S1 nya teknik lalu jadi politician?
Aku mau jadi doktek bedah, psikiater, menteri pendidikan, sekjen PBB...
Dan yang paling penting, aku mau menemukan jawaban2 atas pertanyaan2ku.

Kata Andrea Hirata, hidup itu seperti kepingan puzzle yg membentuk mozaik kehidupan.

Yang aku tahu, S1 tdk menentukan hidupmu. Itu menentukan bagaimana kamu akan mencari makan sampai kamu menemukan mau dibawa kemana hidupmu dan akan bagaimana kamu pertanggungjwabankan.

Gamblangnya, buatku, sejujurnya, S1 itu untuk cari makan...

Ah, Miru, saya suntuk, jengah dan pongah. Ada yang begitu mengganggu pikiran2 saya...

Pikiran2 bawah sadar saya.

Postingan populer dari blog ini

Promosi Jurusan

Tips Magang Ala-Ala

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia