Mempertanyakan Hakikat Bertanya Dalam Debat

Belakangan ini gue lagi kepikiran sama hakikat bertanya pas ada presentasi/debat. Sebenernya, tujuan elu bertanya tuh apa sih? Kalo gue pribadi, gue akan bertanya ketika ada hal yang tidak dapat gue mengerti, makanya itu gue mencari pembenaran dan penjelasan atas ketidak-mengertian gue dengan bertanya, bukan semata-mata karena kalo nanya bakal dikasih poin plus sama guru. Makanya, gue lagi bingung nih sama debate yang diadain guru bahasa inggris gue. Murid-muridnya disuruh bertanya supaya nambahin nilai buat rapot semester 5. Ya jelas aja temen-temen gue pada eager untuk nanya. 


Gue pribadi kurang setuju kalo guru ngasih poin plus ke semua murid yang nanya pas ada presentasi/debat. Kalo gue jadi guru sih ya, gue bakal ngasih poin ke murid yang pertanyaannya berbobot aja. Kalo sekedar cari-cari pertanyaan mah ga bakal gue kasih deh. Terus terang aja gue ga suka ketika seseorang bertanya cuma untuk dapet nilai speaking. Apalagi pertanyaannya engga banget, misalnya si X menanyakan hal yang sebenernya udah bisa didapat jawabannya dari slide, si Y nanyain hal yang OOT (out of topic) dari tema yang diangkat, atau si Z nanyain pendapat si penyaji tentang hal yang diangkat jadi objek debat kepada si penyaji itu sendiri. Lah wong debat tuh isinya kan emang pendapat si penyaji, plus ditunjang oleh fakta untuk memperkuat pendapat si penyaji, ngapain ditanyain lagi pendapatnya? Kan aneh…

Kalo tujuan seseorang untuk dapet nilai kemudian dia bertanya atau ngasih opini yang berbobot sih ga masalah. Tapi kan faktanya banyak yang cuma nyari-nyari pertanyaan doang. Mana guru bahasa Inggris gue ikut-ikutan nanya yang sialnya itu justru pertanyaan-pertanyaan yang udah siap gue lontarin. Jadi ya jangan ngomel-ngomel nyuruh muridnya bertanya tanpa menyadari kalo beliau sendirilah yang (secara tidak sengaja) mengambil kesempatan muridnya untuk bertanya. Inilah yang bikin gue bingung, mau nanya berbobot udah diambil guru gue duluan, sedangkan kalo nanya ga berbobot rasanya... gimanaa gitu.

Selain ga suka kalo ada yang nanya asal-asalan, gue juga ga suka kalo lagi presentasi/debat, si penyaji ngejawab atau menanggapi dengan asal-asalan. Ya kalo gatau mah bilang aja gatau, ga usah ngeles kesana-kemari yang ternyata jawabannya itu menyesatkan. Makanya gue ga terlalu sering merhatiin sesi tanya jawab pas presentasi karena hal-hal di atas sering terjadi. Sebenernya jangan ditiru, ya tapi siapin kesabaran aja kalo anda juga sama-sama sensitive dengan kedua hal tersebut kaya gue nyahaha~

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Promosi Jurusan

Tips Magang Ala-Ala

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia