The Things I Learned from Bumi Cinta

Gue nemu ebooknya Bumi Cinta karya Habiburrahman El Shirazy. Udah ngincer dari kelas 10, kebetulan waktu itu disuruh bikin web berkelompok. Kelompok gue temanya entertainment gitu, gue kebagian ngisi postingan tentang novel. Iseng-iseng gue nemu review novel ini dan gue langsung tertarik sama ceritanya nyehehe. Tapi ga kesampean beli, maklum banyak pengeluaran. Gue udah sampe halaman 622, 300-an halaman lagi huft... semangat!

Disini gue gamau nyeritain sinopsisnya, udah banyak yang ngepost. Gue mau menceritakan kesan gue sama novel itu. Seneng aja, soalnya kan settingnya di Rusia, dan banyak nyeritain sejarahnya gitu. Terus banyak dialog yang pake bahasa Rusia, gue jadi tau beberapa, misalnya terima kasih banyak : spasiba balshoi gyahaha~
Tuh kan, belajar sejarah tuh asik tau. Gue mau aja kuliah jurusan sejarah, tapi kan kalo di Indonesia prospeknya kecil. Ga bisa bilang engga kalo nyari kerja tuh tujuan utama kebanyakan orang pas lulus kuliah, begitu juga gue. Kalo nanti gue udah punya pemasukan, baru deh mengarungi mimpi-mmpi yang lain #ceilah
Perusahaan mana juga yang mau bayarin penelitian sejarah? Mereka pasti lebih milih investasi yang lain kaya ruko, mall, perumahan,dll. Kalo gue dapet bea kaya si Ayyas (tokoh utamanya) sih gue mau banget.


Salah satu yang gue dapet adalah, gue jadi punya pandangan lebih jauh mengenai PKI. Selama ini, gue pikir yang peristiwa G30S/PKI itu yaa 7 jendral AD-nya dibunuh terus dikubur. Udah beres. Ya jahat juga sih, tapi kalo gitu doang kan biasa, makanya dulu gue suka bingung kenapa PKI heboh banget dan dibilang jahat banget. Ternyata, itu ga dibunuh doang, tapi disiksa dulu mabro. Dan nyiksanya keji banget naudzubillah min dzalik. Sumurnya yang gue kira lebarnya segede sumur di rumah gue, ternyata diameternya cuma 75 cm. Oalah, kambing 1 aja itu mah susah masuk, gimana masukin 7 orang coba? Gue bersyukur ikut studi tur ade gue ke Lubang Buaya, jadi gue bisa nonton film PKI dan mengetahui kalo 7 Jenderal AD itu disiksa dulu sampe mati. Dan PKI bisa sejahat itu karena berkiblat pada raja Komunisme Rusia, si Stalin. Dan itu gue ketahui dari novel ini.Ternyata alasan kenapa orang berideologi komunis itu selalu jahat karena mereka ngikutin si Stalin ini yang katanya pas jaman perang dunia kedua aja ngebunuh sampe 20 juta orang karena maksa mereka buat ngikutin ajaran komunis. Gelooo.....

Di film PKI yang gue tonton, PKI tuh udah kaya orang barbar. Yang namanya 7 jendral itu dikelilingin, disiksa gantian, merekanya megang obor gitu, terus teriak-teriak apaan tau, kaya baca mantera. Pokoknya itu tuh kaya orang Indian dapet hewan buruan deh, suka nonton kan di film-film? Sumpah primitif abis. Eh, tuh kan malah cerita PKI....
Intinya, gue jadi tau orang-orang ideologi komunis tuh kaya apa. Ternyata segitu parahnya akibat dari ga percaya sama eksistensi tuhan......

Kedua, ada banyak argumen tentang tuhan dan agama islam di novel ini. Bisa banget dipake kalo ada orang mempertanyakan keberadaan tuhan, atau menguatkan keyakinan kita kalo tuhan tuh beneran ada.Karena novel ini novel islami yaa berarti novel ini bisa menguatkan keimanan kita kepada Allah. Pas si Ayyas debat sama orang atheis tuh argumennya keren banget, pake ilmu filsafat gitu. Gue suka bingung, banyak yang bilang kalo filsafat tuh bikin gila dan bikin orang ga percaya sama tuhan. Tapi buktinya itu ga berlaku buat Ayyas.Dia justru ngebalikin argumen si orang atheis itu pake ilmu filsafat. Dan setau gue banyak ahli filsuf jaman dulu yang muslim kan? Berarti, kalo seseorang menguasai ilmu filsafat dan diimbangi dengan keimanan yang kuat, justru bisa makin menguatkan keimanan orang itu. Sayangnya logic gue jalannya lelet jadinya butuh interpretasi yang cukup lama bagi gue untuk memahami argumennya si Ayyas nyehehe...Abis bahasanya dewa banget.

Next, ternyata negara yang paling liberal di dunia itu bukan Amerika, tapi Rusia. Si pengarang bener-bener menggambarkan segimana "bebasnya" masyarakat Rusia itu dan itu SERIOUSLY bikin bergidig. Dari sini, gue amat sangat bersyukur karena lahir sebagai muslim, dari keluarga dengan suasana religius yang kental, tinggal di negara yang mayoritas muslim, tinggal di negara yang masih memegang adat ketimuran sehingga gue bisa lebih meng-explore agama gue dengan nyaman. Ga ada yang protes gue pake jilbab, ga ada yang protes kalo gue mau sholat, adzan selalu kedengeran, masjid dimana-mana ada, tiap subuh sama sebelum magrib selalu ada yang dzikir dan tilawah dari masjid, kalo bulan puasa banyak dikasih kemudahan (sekolah pulang cepet, restoran pake gorden, ada THR, ada libur lebaran, dll), dan keistimewaan lain yang mungkin ga ada di negara lain. Kalo gue tinggal disono, udah ga kebayang deh. Di sini yang notabene lingkungannya religius aja masih belum menjalankan semua syariat yang diperintahkan Allah, gimana disana?
Dan si Ayyas keren banget imannya hehe... 
Sebenernya ada 1 quote dari Ayyas,waktu ditanya Anastasia dia lagi suka sama orang apa engga. Pokoknya dia jawab kalo dia cuma mau mencintai 1 wanita dalam hidupnya, yaitu istrinya kelak. Terus apa lagi gitu, ah keren pisan kalimatnya.
Pokoknya cewe manapun kalo dikasih kalimat itu pasti langsung nyess. Bahkan si Anastasia yang digambarkan sebagai orang yang punya harga diri tinggi aja meleleh denger quote ini. Aaaa jadi gregetan sendiri, gue mau nulis quote itu disiniiiii~

Udah deh segitu aja. Sebenernya banyak yang gue dapet dari novel ini, tapi males ngetiknya jadi yang paling penting aja. Btw, overall gue suka novel karena ceritanya seru tapi gue kurang suka gaya penulisannya. Terlalu apa ya.... terlalu sederhana mungkin. Bahasanya jauh lebih sederhana daripada novel-novelnya Tere Liye. Tapi itu subjektif sih, tergantung selera. Lagian mungkin emang sengaja dibikin sederhana biar pembacanya bisa dari berbagai kalangan.  Sebagai orang yang kata hasil psikotes word smart *halah*, wajar kalo gue lebih suka yang bahasanya menantang gyahaha....

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Promosi Jurusan

Tips Magang Ala-Ala

B.A.P VS BTS