Terbukti! Semoga Bener Ga Salah Pilih

Sejak pindah kelas les jadi IPS, yang jelas-jelas berlawanan sama kelas gue sekarang, kok rasanya gue lebih "hidup" ya?

Ekonomi, ga ngerti sih, baru masuk 1 kali. Jujur, waktu kelas 10 juga economy is the one I hate the most between social subject. Tapi ga sepanik gue saat ga ngerti fisika bab arus AC-DC

Mate, surga dunia. Jauh lebih gampang. Kapan coba gue menyelesaikan TF 10 soal dan cuma ga bisa 2 soal? Itu juga bukan ga bisa, tapi lupa rumus kurva dan logaritma. Hanya di kelas matematika IPS gue bisa melakukannya.... 
Sejarah, asik banget. Berlawanan sama kelas sejarah di sekolah *ups
Udah materinya lebih seru, gurunya asik banget, kaya ensiklopedia berjalan. Kenapa guru-guru yang ngajarnya asik ga jadi guru sekolah aja coba? Pertanyaan yang udah gue tau jawabannya sebenernya. 
Udah menjadi latar belakang munculnya bimbel kali ya, karena guru yang ngajar di sekolah ga 100 persen asik, makanya munculah bimbel dengan pengajar yang lebih oke. Kalo guru sekolah ngajarnya pada asik yaaa bimbel ga laku. 

Jadi intinya, les pelajaran IPS tuh seperti mendengarkan guru yang lagi ngedongeng. And I like it!
Entah kenapa gue malah jadi menunggu-nunggu saatnya les daripada sekolah #gubrak

Dan kalian harus tau jadwal pelajaran gue mulai 11 sampe 15 februari, itu tuh berat banget. Berat (bagi gue), lah isinya pelajaran UN semua + ujian praktek. Ga ada lagi pelajaran nyantai kaya BK, PLH, bahasa jerman, dan bahasa sunda. Sejarah pun jadi menyusut tinggal 1 jam. Tapi ga ngaruh sih, wong materinya ga asik. Yasudahlah, 2 bulan lagi semua ini akan berakhir. 

Komentar

Jennie595 mengatakan…
bener bangetlah, kalo sekolah asik, tempat les ga laku :3
Putra Mahendra mengatakan…
Wah baru tau gua lu pindah IPS
Siplah lu bisa bagi-bagi ilmu sosial ke gua Mir :D

Postingan populer dari blog ini

Promosi Jurusan

Tips Magang Ala-Ala

B.A.P VS BTS