PRJ Jadi Saksi

Sebelumnya, mulai saat ini sepertinya saya harus hati-hati kalo mau posting. Kampus yang satu ini channelnya dimana-mana, besar kemungkinan saya akan ke-gap seliweran posting di dunia maya. Bisa gawat kalo saya ketangkep gara-gara postingan saya. Jadi intinya sekarang saya ga bisa seenaknya "memaki" atau "menyindir" apapun, kaya yang suka saya lakuin semasa SMA#ups

Saya mau banget ceritain wawancara yang satu ini. Pertama kalinya ke Jakarta ga sama orang tua, tapi sama temen-temen. Barengan kelompok OKK yang kocak dan seru, terutama temen sekelompok saya yang geng Lampung yang gatau kenapa saya selalu ketawa kalo mereka ngomong.

Saya ga bisa nyebutin nama kelompok dan member kelompok saya secara gamblang. Juga ga bisa nyebutin narasumbernya, yaa takutnya saya mengalami hal seperti yang telah saya sebutkan di atas.

Jadi ceritanya kita udah register kelompok OKK, dan didapatlah nama narasumbernya.Yang jelas beliau (sebenernya narasumbernya masih mahasiswa, cuma kalo pake kata 'dia' rasanya kurang sopan) tuh orang penting. Yaiyalah, semuanya juga disuruh wawancara orang penting dari IKM. Jauh-jauh hari sebelumnya kita udah bagi tugas, dan temen saya dari Sumut kebagian tugas bikin janji sama beliau. Ketika di sms, beliau ngasih opsi:
1. Wawancara di Depok tapi abis tanggal 8 Juli, soalnya beliau lagi magang di PRJ dan baru kelar tanggal 7 Juli
2. Wawancara sebelum tanggal 7 Juli tapi di tempat magangnya

Otomatis kita milih yang sebelum 7 Juli, soalnya 6 dari 10 orang kelompok kita tuh line-sumatra. Mereka udah pada beli tiket buat pulang kampung begitu beres latian padus. Saya yang dari Bogor aja gamau balik lagi ke Depok tanggal 8 Juli cuma buat wawancara, apalagi mereka...

Tadinya pengen naik kereta, tapi ga jadi soalnya kita gatau harus turun di stasiun apa dan jalan ke PRJ lewat mana. Agak aneh juga tuh temen saya yang anak Jakarta, masa gatau lokasi PRJ? Tapi bisa dimaklumi sih, saya akui arah-arah dan trayek angkot/metromini di Jakarta emang bikin bingung.

Terus baru hari itu dikonfirmasi, hari itu juga kita nekat berangkat abis pulang padus. Padahal itu udah jam 2 dan tau sendiri Jakarta macetnya kaya apa. Tapi demi memperoleh liburan full selama Juli, apapun kita lakukan #ceilah

Photobucket

Untungnya temen saya yang anak Jakarta itu bawa mobil + supirnya. Akhirnya kita naik mobil dia. Sebenernya mobil dia itu mobil keluarga, tapi ya kita bersepuluh + supir tetep aja rasanya kaya naik motor matic berlima. Di dalem mobil rasanya udah kaya di dalem box berisi ikan asin.Udah sempit, ditambah lagi pengap dan bau-bauan ga keruan. Mendingan box ikan asin malahan, kan ada es batunya, adem. Nah ini AC-nya ga kerasa sama sekali, terutama yang di baris belakang (yaitu saya). Dikit-diki kaki saya kesemutan, mau ganti posisi tempat duduk aja susah. Sampe ada temen saya yang terpaksa dipangku.

Jadi, pas kita berangkat tuh narasumbernya belum ngasih alamat lengkap kantornya. Beliau cuma bilang PRJ, ga ada embel-embel lain, padahal PRJ segitu luasnya. Berkali-kali ditelpon dan di-sms buat nanya alamat, eeh ga direspon. Dengan kondisi pada saat itu yang sempit dan luar biasa gerahnya jelas aja semuanya pada emosi. Saya jadi mikir, apakah kita sengaja dikerjain gini, dibikin panik? Kan ga lucu kalo kita udah sampe sana dan ternyata beliau udah pulang dari magang. Malahan sampe ada yang nyeletuk, "Kalo orangnya ga ganteng, awas aja!" Sumpah itu langsung bikin ngakak semobil.
Apakah orangnya ganteng ? Kalo mau tau baca terus postingan ini fufufu~

Karena gatau narasumbernya ada dimana, akhirnya kita asal aja parkir. Kita parkir di pintu 22B. Sekitar10 menit menunggu, narasumbernya sms. Katanya jangan parkir disana, di pintu 2B aja soalnya pintu 22B jauh dari kantor dia. Hasyemele &^)&*&^#%$#@!@
Photobucket
 kenapa juga kaga bilang dari tadi?!

Akhirnya kita jalan ke pintu 2B, soalnya kalo pake mobil terus masuk lagi lewat pintu 2B kita kudu bayar parkir lagi. Terus kita berenti di pintu G, soalnya kata satpam pintu 2B itu sebenernya deket pintu G, tapi kita kudu masuk area PRJnya. Kalo mau lewat luar arena PRJ, ke pintu 2B masih jauh banget. Terus kita diem di pintu G dan mencoba menghubungi si narasumber. Lagi-lagi beliau ga ngerespon.

Sekitar 20 menit menunggu, beliau mengabarkan bahwa dia juga lagi diwawancara sama kelompok lain di kantornya. Terus beliau nyuruh kita masuk ke area PRJ. Ya kita gamau lah, wong masuknya kudu bayar 30 ribu. Masa harus bayar cuma buat wawancara? Masih mending kalo sempet main dulu. Tapi kita bener-bener ga kepikiran buat main dulu soalnya panik udah sore. Bisa-bisa nyampe rumah malem banget, padahal besoknya ka masih ada padus.

Terus kita nunggu lagi 10 menit. Finally, beliau sms, katanya lagi otw kesana. Lagi-lagi kita semua kumat emosinya, soalnya udah mau maghrib dan pada belum makan #eeh.
Pas lagi kesel begitu, tiba-tiba narasumber muncul gitu aja dari arah yang ga kita duga. Entah kenapa, atmosfer yang tadinya penuh dengan amarah, tiba-tiba mereda. Kenapa?

.
.
.
.
.
.
Soalnya, narasumbernya ganteng woy! *o*
Photobucket
Langsung pada diem, dan ngerasa takut luapan amarah mereka kedengeran sama beliau hehehe. Gue dan yang cowo-cowo langsung ngakak ditahan gitu, gara-gara pada diem gini melihat narasumbernya yang ganteng hahaha. Langsung bisa pada senyum lagi tuh yang cewe-cewe, setelah sebelumnya mukanya kisut semua. Terus wawancara pun dimulaaai! Ga usah dicertain kali ya isi wawancaranya, panjang bangeet. Intinya tema wawancara tuh nanyain kegiatan organisasi dan UKM yang ada di UI.

Menurut saya sih, narasumbernya ga ganteeeng banget, cuma ganteng aja nyehehe. Tapi yang bikin wow mungkin karena kita udah tau kalo dia itu orang penting. Keliatan dari cara ngomongnya yang santai tapi berbobot. Menurut saya sih yang namanya petinggi meskipun ga ganteng juga pasti tetep punya aura atau karisma. Apalagi kita-kita (terutama saya) yang maba, gimanaaa gitu kalo liat kaka kelas fufufu.

Selesai wawancara, mulai deh pada heboh, terutama yang cewe-cewe. Sampe temen saya yang dapet tugas reservasi bilang, " Sumpah deh gue ga percaya, dari kemaren gue sms-an dan telponan sama orang yang ganteng kaya gitu"... Hadooh dasar maba #sendirinyajugamaba

Abis itu, pada makan dulu di warung pinggir jalan deket PRJ. Maklum, makan di dalem pasti mahal. Abis itu, (alhamdulillah) temen gue nganterin kita balik lagi sampe UI. Tapi kalo gue lebih milih turun di stasiun pasar minggu, karena gue ga tahan lagi kalo harus duduk di mobil kaya boks ikan asin gitu, plus lagi Jakarta yang macetnya ampun deh.

Pesan moral :
1. perbanyak khusnudzon, jangan suudzon
2. kalo mau ngapa-ngapain harus ikhlas, karena Allah pasti menyediakan hadiah buat kita. Contoh, yaa dapet narasumber ganteng. Itu bukan hadiah sih, hadiahnya mah pahala. Tapi lumayan loh, bonus nyahaha~

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

Tips Magang Ala-Ala

Promosi Jurusan