PSAK -- Hari 1


Kali ini gue mau cerita soal ospek fakultas gue.

Tapi jujur loh, kalo dibandingin MOS smansa mah parahan smansa kemana-mana. Eh beneran tau, gue ga lebay nih sumpah. Di ospek fakultas gue, kalo lu ga ngelakuin kesalahan apapun, maka lu ga bakalan kena damprat para tibum (ketertiban umum). Kalo di smansa tibum tuh kaya PJ devil deh hahaha. POSKO-nya itu para ketua lembaga fakultas. Mirip-mirip kaya di smansa juga, sama-sama petinggi organisasi. 

Entah karena ngeremehin atau gimana, gue tetep bertahan dengan rompi gue yang berfungsi sebagai nametag yang warnanya lebih terang dari yang lain. Padahal sejak 2 hari sebelum mulai ospek, temen-temen gue udah ngewanti-wanti supaya gue bikin baru lagi. Tapi guenya aja males nyari bahan. Lagian kain tetoron jingga udah langka dimana-mana, maka tambah pesimis dan pasrahlah gue. Dan bener aja, hari pertama gue keciduk gara-gara warna rompinya beda. Untung ga sendirian, ternyata banyak juga yang warnanya beda. Lagian ga jelas juga sih, gradasi warna jingga kan banyak. Padahal pas beli gue udah bilang “beli kain tetoron warna jingga”, tapi ternyata warna jingganya beda sama temen gue yang beli tetoron dengan kalimat yang persis sama dengan yang gue lontarkan.

Selain karena kesalahan warna rompi, yang ngelakuin kesalahan-kesalahan kaya warna sepatu ga item, kaos kaki ga putih/item, tulisan di rompi ga bold, dateng telat, dll juga ikut dihukum. Dan tahukah anda hukumannya apa sodara-sodara? Disuruh ngangkat tangan tinggi-tinggi, persis kaya ritual “roti smansa”. Itu lumayan juga pegelnya, 10 menit mah ada kali. Sambil sesekali dimarahin dan dibentak-bentak sama tibum. Tapi gatau deh, mungkin karena gue merasa udah biasa “disiksa” di smansa, rasanya gituan doang mah gada apa-apanya #ditakoltibum

Terus, alasan lain kenapa gue merasa mendingan ospek fakultas daripada mos gue waktu SMA adalah karena pas ospek fakultas kebanyakan  kitanya duduk manis sampe pantat tepos ngedengerin seminar-seminar. Namanya juga siswa yang bertransformasi menjadi mahasiswa, jelas ada banyak perbedaan dan hal-hal yang perlu dijelaskan. Jadi acara marah-marahnya cuma pagi-pagi pas meriksain atribut sama pas evaluasi mau pulang. Beda banget pas gue SMA. Udah mah pagi sebelum masuk kelas dimarahin Posko, di dalem kelas dimarahin PJ, eeh pas pulang disemprot lagi sama Posko. Selain itu, tugas ospek gue cuma disuruh bikin rompi dari kain tetoron jingga (yang akhirnya dikatain kaya pelampung bahkan celemek) sama bikin scrapbook dengan beberapa karangan. Itu juga dikasihnya sebulan sebelum ospek, jadi selama 4 hari ospek tuh gada tambahan tugas apa-apa. Ga kaya waktu gue MOS SMA atau pas regen. Sehari bisa bikin 4 karangan, belum lagi ada tugas per kelas dan tugas angkatan.  Oalah, sampe gue pernah nangis sendiri gara-gara jam setengah 11 baru pulang dari rumah temen bikin tugas per kelas dan sampe jam 2 pagi belum beresin tugas ngarang pas MOS. Akhirnya gue tidur sampe jam 4 dan bikin sisa karangannya di angkot.  Dan gue menyumbang seri buat kelas gue gara-gara tulisannya kaya ceker ayam. Kamfret, tau gitu mah ga usah gue kerjain aja sekalian…

Akhirnya, gue dan orang-orang yang salah rompi kudu ngebenerin dan besoknya kudu udah bener tuh rompi. Gue sih sanggup bikin rompinya, masalahnya tuh nyari kainnya dimana. Selama hampir sebulan gue tinggal di Depok, gue ga pernah kemana-mana selain muterin UI. Padahal temen-temen gue yang dari luar Jabodetabek aja udah pada pernah ngebolang ke Margo City atau Detos, lah gue trayek angkot aja kaga tau. Akhirnya gue nekat aja nyoba naik angkot yang tulisannya Depok-Pal. Pal itu setau gue nama pasar, temen gue cerita kalo dia dapet kainnya di situ. Sumpah deh ini berbahaya banget kalo ditiru, bisa-bisa lu ga bisa pulang kalo ngikutin kenekatan gue ini. Untungnya gue barengan sama anak administrasi niaga yang salah rompi dan berniat beli kain juga. Tapi dia juga sama-sama kaga tau pasar pal dimana. Lumayanlah, setidaknya gue bakal terdampar berdua sama dia kalo seandainya kita nyasar dan ga bisa pulang #plak

Pas udah nyampe Pal, kita dikasih tau supirnya terus turun deh. Keliling-keliling nyari toko bahan, bermodal nanya-nanya sama tukang dagang, tapi tiap toko yang direkomendasiin pedagang yang kita tanyain selalu tutup. Gue lupa bilang kalo itu tuh hari minggu dan waktu telah menunjukkan pukul 6 sore. Kita juga udah pesimis bakal ada toko yang masih buka. Akhirnya sampe di toko bahan yang diceritain sama temen gue, dan itu tutup juga. Udah nyerah, kita bikin plan B. Isinya, pasrah aja kalo besoknya keciduk lagi sama tibum. Pas lagi berusaha mengikhlaskan diri kalo keciduk tibum, ada 2 orang yang sama-sama nyari tetoron ngedatengin toko yang kita datengin. Mereka berdua anak politik. Akhirnya kita berempat bikin aliansi pencari kain tetoron.

Pas lagi bikin rute pencarian kain tetoron, ada bapak-bapak tukang cukur yang bilang kalo toko bahan yang kita samperin itu biasanya suka buka lagi abis isya. Jadi kalo maghrib istirahat gitu, makanya tokonya tutup. Makasih loh pak atas infonya. Kita langsung masang muka terharu karena masih menemukan harapan untuk besok biar ga diciduk tibum*ceilah* 

Sambil nunggu tokonya buka, kita solat magrib sama makan baso dulu. Sekitar jam 7 lewat kita balik lagi kesono, tapi tokonya masih tutup juga. Pas lagi harap-harap cemas nungguin tuh toko buka, eeh nemu lagi anak fisip yang nyari tetoron. Ada 2 cowo pake motor. Pas liat tokonya tutup, mereka langsung cabut ke suatu pasar (gue lupa namanya apa) karena katanya di sana ada. Iri sama tuh cowo, gini nih nasib orang yang ga bawa kendaraan pribadi. Mau aja sih kita kesana, tapi pasarnya jauh dan jalanan juga lagi macet. Akhirnya kita milih nunggu aja. Terus dateng lagi 2 cowo, pake motor juga. Mereka sama kecewanya dengan 2 cowo sebelumnya pas liat tokonya tutup. Gue bilang ke mereka kalo tokonya bakal buka lagi, jadi tungguin aja. Tapi mereka kayanya udah cape jadi memilih menyerah dan pasrah aja kalo besoknya disemprot tibum. Malang banget buat 2 cowo itu, sekitar 3 menit setelah mereka tancap gas, si pemilik toko dateng. Bisa-bisanya si pemilik toko nyengir sambil bilang, “Pada nyariin saya yaaaa?”

Mission completed! Kainnya dapet, sekarang tinggal bikin. 2 temen gue yang anak politik itu ngajak naik taksi, karena kita juga gatau kita sedang berada dimana. Kita berempat udah jauuuh banget dari tempat gue dan temen gue yang anak niaga turun angkot. Akhirnya kita milih naik taksi sampe masuk ke UI. Temen gue yang anak niaga turun di stasiun, 2 temen gue yang anak politik turun di kutek, dan gue turun di asrama. Dan gue rasa itu bakal jadi pertama dan terakhir kalinya gue naik taksi buat pulang ke asrama. Sumpah deh, gue kapok, ga lagi-lagi pokoknya. Gara-gara macet dan argonya jalan terus, tarifnya sampe 50 ribu! Dibagi 4, sekitar 12 ribu per orang. Dan gue kena bayar paling banyak soalnya gue turun belakangan. Hasyemelee~ Apapun deh selain taksi!  Hidup angkot lah pokoknya!

Pas gue pulang, udah jam 9. Temen gue ada yang ngajak ngerjain bareng di kantin asrama, tapi Gue cape banget, jadi mutusin buat tidur dulu baru ngerjain. Jam 2 gue bangun dan jam 4 kurang tuh celemek udah jadi. Tuh kan, bikinnya tuh gampang tau, nyari kainnya yang setengah mampus dah. 

Sekian PSAK hari pertama. Masih ada 3 hari lagi looh~
.
.
.
.
.Doakan saya selamat sampe hari terakhir fiuh

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Promosi Jurusan

Tips Magang Ala-Ala

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia