Lagi Kangen

Kangen Smansa
Kangen DKM
Kangen Aa Teteh forkom
Kangen tradisi-tradisi smansa
Kangen suasana islami smansa

Yang paling bikin kangen sih, kangen temen-temen seperjuangan

Waktu gue kelas 10, gue blank banget sama masa depan gue. Gue mau kuliah dimana, mau jadi apa. Boro-boro itu deh, ntar kelas 11 gue mau IPA atau IPS aja kaga gue pikirin. Tapi, dari  kelas 10 gue udah nemu orang-orang yang keren banget, menginspirasi gue. Mereka udah tau kelas 11 mau jurusan apa, mau aktif dimana, mau kuliah dimana, mau kuliah jurusan apa, mau jadi apa, alasan mereka bercita-cita seperti itu. Dan banyak dari mereka yang sampe sekarang masih konsisten dengan cita-cita mereka, malah udah one step ahead dengan cita-cita mereka. Rasanya gue kaya lagi buka photograph kalian, kaya lagi menelusuri biografi kalian. Gue bangga bisa jadi saksi primer atas keberhasilan kalian nanti, amiiin J

Dari situ, gue mulai nyari-nyari sebenernya gue mau ngapain. Gue mau jadi apa. Gue mau menekuni bidang apa. Sampe akhirnya sekarang gue udah tau gue mau ngapain, mau jadi apa, kenapa mau jadi itu. Kalo gue ga kenal sama orang-orang keren itu, mungkin gue masih luntang-lantung sampe sekarang, gatau mau ngapain.

Gue seneng banget ngobrol sama kalian. Mayoritas sih tentang cita-cita. Ga cita-cita doang sih, pokoknya tiap hal yang gue obrolin sama kalian tuh pasti worth banget. Membuka wawasan dan kepekaan gue.

Ada yang mau jadi orang berpengaruh di Negara ini. Sekarang udah di FISIP
Ada 3 orang yang dari dulu mau jadi dokter, keukeuh, ga pernah ganti. Sekarang tiga-tiganya udah di FK
Ada yang dulu labil, antara FK apa teknik. Sekarang akhirnya udah mantep di FTI
Ada yang mau jadi arsitek, ga jauh-jauh dari ngegambar. Sekarang udah di PWK
Ada yang ganti-ganti mulu, tapi tetep ga jauh-jauh sama eksak. Sekarang udah di Geofisika
Gue baru sadar, di antara kita Cuma 1 orang yang masih di Jabodetabek. Merantau juga, Bogor-Depok #plak
Masih banyak yang lain yang ga gue sebutin. Nanti bikin gue tambah kagum dan kangen sama kalian

Gue merasa miris ketika gue nanya sama temen-temen gue sekarang, kenapa lo milih jurusan ini? Ternyata mayoritas tuh jawabannya rada mengecewakan. Yang penting biar dapet undangan, saingan dikit, yang penting di UI, dipilihin ortu, salah  pengertian tentang jurusan, pokoknya semacam itulah. Gue belum nemuin yang milih jurusan ini karena emang ini jurusan yang dia pilih dari hati, tau seluk beluk jurusan, dan yakin kalo jurusan yang dia pilih ini bisa bawa dia ke cita-cita dia yang lebih tinggi. Dari situ gue nyimpulin, ternyata orang-orang yang punya visi jauh ke depan, orang-orang yang siap struggling demi impian dia, itu dikit banget. Dan sayangnya yang dikit itu ngumpulnya di smansa, which is gue ga di smansa lagi sekarang dan gue bakal jarang banget ketemu sama mereka. 

Ga masalah sih kalo lo emang ga berharap ada di jurusan ini atau kalo keberadaan lo di sini sekedar untung-untungan atau iseng-iseng berhadiah. Tapi, bukannya lo udah nyemplung? Ibaratnya kan kalo udah nyemplung, ya basah aja sekalian. Karena lo udah nyemplung, kenapa lo ga mencoba untuk bikin target yang pengen lo capai? Kenapa ga mulai membuat alasan lo bakal bertahan 4 tahun di jurusan ini? Lo yakin bisa survive di sini tanpa tujuan dan target kaya gitu? Ngawang-ngawang kaya tisu ketiup angin, gatau bakal jatuh dimana. Kalo jatohnya di aspal sih mending, kalo jatohnya di got gimana?

Satu lagi, tahu kata “bersyukur” kan? Ada ratusan orang loh yang mau ada di posisi lo sekarang. Bisa kan menghargai apa yang udah diberikan tuhan, salah satunya dengan tidak menyia-nyiakan? Makna menyia-nyiakan tuh luas bro… Lo yang ga punya visi misi, menurut gue itu namanya menyia-nyiakan.
Nemu orang-orang yang tanpa visi, terus kerjaannya mengeluh dan menuntut keadaan, pesimis, manja, ga ngerti kalo hidup itu emang harus berjuang tuh rasanya. . . . .

Orang-orang pada homesick, lah gue… smansasick (?)
.
.
.
Damn, I miss you guys so badly

Tiba-tiba keingetan jaman-jaman di smansa, apalagi jaman regen. Di situ, muncul orang-orang yang punya leadership yang keren banget. Bukan Cuma mimpin, tapi mereka juga peduli sama bawahannya. Istilahnya, mereka terpilih jadi pemimpin karena mereka emang punya potensi leadership dan disukai sama anggotanya, bukan gara-gara jadi pemimpin terus bersikap selayaknya yang diharapkan dari pemimpin dengan tidak natural.

Gue bingung deh, sebenernya motif lu ngajuin jadi penanggung jawab tuh apa? Biar eksis? Dikenal senior? Nambah nilai ospek? Atau apa?
Gue sih sangat tidak keberatan apapun motif lo jadi penanggung jawab, terlepas lo ikhlas apa engga. Yang gue permasalahkan adalah, kalo lo emang ngajuin diri jadi penanggung jawab, pantaskanlah diri lo sebagai penanggung jawab. Ini masa jadi penanggung jawab tapi gatau harus ngapain? Ketuanya bingung yaa apalagi anggotanya. . . Lo kan penanggung jawab, ketua, harusnya kan bisa solutif, tau pertama-tama harus ngapain, selanjutnya harus ngapain,dan terakhir harus ngapain.

Yang gue rasain, mayoritas kalian hanya berorientasi sama hasilnya. Yang penting tugasnya beres. Kalian ga peduli apakah tugas itu merupakan kontribusi semua anggota apa bukan atau tugas itu hasil kesepakatan bersama atau bukan. Kalian ga menikmati prosesnya, kalian ga dapetin esensinya. Ngapain kita beres ngerjain tugas, tapi ada aspirasi temen kalian yang ga ditanggepin? Ngapain tugasnya beres kalo ternyata ada anggota yang ga dilibatin? Ngapain tugasnya beres kalo ada anggota yang merasa engga terangkul?

Penting sih jadi penanggung jawab yang supel, tapi apa supel bisa nyelesain semua tanggung jawab lo sebagai penanggung jawab?

Gue inget banget jaman-jaman regen. Ada salah satu ketua ekskul yang gue ikutin yang sangat gue kagumi. Dia tuh menurut gue leadershipnya ada banget. Punya wibawa, solutif, humble, rela berkorban, manajemen waktu yang oke,dan sangat merangkul. Dia ketua angkatan, tapi kalo di forum ga mendominasi. Kalo diteken sama kaka kelas ga panik, tetep bisa jawab dengan tegas, dan jawabannya bukan asal jawab. Kalo dikasih tugas, cepet banget dia mikirnya. Tahap-tahapan kita harus ngapain, dia jelasin dengan jelas. Bahkan kita pernah bikin id yang deadlinennya besok pagi, sementara disuruhnya baru sore. Tapi gara-gara ketua gue visioner, udah pernah mikirin id, jadinya kita bisa beresin tugas id itu dalam waktu kurang dari 6 jam buat 26 orang, padahal yang ngerjain Cuma berapa belas. Kalo 20-30 tahun lagi ketua gue itu nyalon jadi presiden, seriusan deh gue mau jadi tim suksesnya.

Ada beberapa anggota kita yang bermasalah, gamau ikut regen, tapi dia ga pernah nyalahin orang-orang yang gamau ikut regen itu. Biarpun selalu dimarahin sama kaka kelas gara-gara jarang kumpul lengkap, dia ga pernah nyalahin siapapun. Pyur, murni, karena dia ngerti esensi regen itu. Bukan masalah ga bisa kumpul lengkapnya terus dimarahin, tapi masalah gimana cara dia ngedeketin temen-temen yang males ikut regen biar mau ikut. Gimana cara dia sebagai pemimpin bisa ngerangkul temen-temennya supaya akhirnya temen-temennya pun tersentuh dan akhirnya bisa ngumpul. Dan terbukti kan, akhirnya kita bisa juga ngumpul lengkap beberapa kali pas regen.

Gue kangen ketua gue yang kaya gitu.
.
.
.
.
Gue mau punya ketua yang begitu.

Komentar

dewi mengatakan…
gw juga kangen bgt, bgt sama lu mir. sama suasana smansa. sama segala yg gw tinggal di bogor. lu udh tahu gmna kabar gw d tumblr kan, kacamata gw lagi retak, makin parah dari hari ke hari. satu-satunya yg bkn gw ttp bertahan adalah kalian yang masih bilang "kami tunggu di sini Dew, tahun depan." cuma itu, dan masih di benturkan juga kadang-kadang dengan banyak kenyataan di sini :')
kita sudah berdiri di Mahameru kita masing-masing, sekarang tinggal bagaimana kita menghadapi kerasnya angin di puncak...

Postingan populer dari blog ini

Promosi Jurusan

Tips Magang Ala-Ala

B.A.P VS BTS