Merdekaa!

Ketika gue menulis post ini, gue udah ada di home-sweet-home tercinta uhuhuhu, biarpun orang rumah ga bakal ada di rumah sampe natalan gara-gara piknik ke Garut dari tempat kerja bokap. Sialnya gue ga ikut (tepatnya ga diajak gara-gara dikira gue belum liburan), tapi gapapa lah, gue masih punya duit sisa bulan ini nyehehehe. Modem dan laptop pun setia menemani uuulalala~
Gatau kenapa pas makin mepet libur semester gue malah makin pengen pulang. Padahal pas awal-awal ngampus gue malah gamau pulang hahaha, dasar anak durhaka.

Jadilah selama UAS gue digentayangi keinginan untuk pulang selain mukanya Yoo Seung Ho. Kok ga nyambung sih? Yaa muka dia emang muter-muter di kepala gue gara-gara sambil UAS gue juga nekat aja nonton drama I Miss You yang nemenin gue belajar. Tapi fakta di lapangan sih jadinya bukan belajar ditemenin nonton, tapi nonton-ditemenin-belajar. Mulai belajar abis magrib sampe jam setengah 3an, tapi you know lah ujung-ujungnya belajar cuma berapa lama wakakakak...
Kalo dipikir-pikir, emang nekat sih. Oh man, ini bukan pertama kalinya gue melalaikan belajar untuk ujian demi nonton drama. Jaman SMA malah lebih subur, parahnya frasenya berubah jadi nonton-ditemenin-buku. Jadi gue buka buku doang, kaga dibaca. Kan kalo sekarang bahan dan catatan gue masih dibaca, biarpun fokusnya malah ke mukanya si Harry Borrison itu. Tapi beneran deh, gue merasa bersalah. Plis sekarang tuh ga ada remed bzzz~

Mau review UAS pertama gue sebagai yang katanya mahasiswi. Fakultas gue termasuk yang mulai UASnya belakangan, baru tanggal 16 Desember, dimana farmasi dan psikologi malah udah beres tanggal 18. Hari pertama tuh Pengantar Ilmu Politik. Bisa dibilang ini salah satu matkul yang gue suka, dari segi dosen, tingkat kesantaian, dan materi. Dosen, soalnya ngejelasinnya jelas terus ga aneh-aneh haha. Nyantai, soalnya tinggal duduk manis doang, ga pake tegang gara-gara takut ditanya tiba-tiba. Materi, yaa gue suka materinya karena emang pada dasarnya gue tertarik sama politik. Tapi dengan semua advantages itu gue malah merasa fail karena 1 hal : kisi-kisi hoax

Gue sebel banget, jadi ceritanya ada yang nyebarin kisi-kisi soal dari seorang dosen. Dan itu emang beneran dari dosen politik temen gue, jadinya gue percaya. Isi kisi-kisinya tuh kaya soal banget deh, ada 8 soal gitu dan tipe-tipe kalimatnya tuh kalimat soal banget. Dilengkapi kata-kata "sebutkan, jelaskan, dan berikan contoh yang relevan". 
Gue pikir seorang dosen ga bakal php-in dengan kisi-kisi model gitu.  Bikin kisi-kisi model gitu kan ribet, kalo gue jadi dosen sih gue ga bakal susah-susah bikin kisi-kisi yang menipu gitu kalo emang bukan itu soal yang bakal dikeluarin. Yaa paling yang dikeluarin soalnya cuma 5 atau disuruh milih gitu, biar mahasiswanya agak usaha belajar jadinya dikasih sampe 8. Itulah yang ada di pikiran gue. Jadinya gue belajar dari kisi-kisi itu. Yaa belajar sih dari  sumber lain juga, tapi kan fokus gue udah diambil sebagian besar ke kisi-kisi itu yang kampretnya soal aslinya ga kaya gitu!  Justru kebanyakan dari bahan-bahan yang gue pelajari serpihan dan debunya doang itu hiks. Gue masih dendam sama nilai-nilai demokrasi menurut Henry B. Mayo aargh

Di hari ke-4, gue merasa de javu. Lagi-lagi ketua kelas matkul Pengantar Ilmu administrasi Negara ngejarkom kisi-kisi, ada 5 soal. Karena gamau diharkosin kaya PIP, gue abaikan aja tuh kisi-kisi. Engga full diabaikan sih, ada yang gue pelajari dari situ soalnya bahannya harus nyari di internet. Tapi ga gue hafalin bener-bener gitu loh. Eeh gataunya itu kisi-kisinya keluar semua! Tapi soal aslinya ada 8 dan kita disuruh milih 5. Yaa tapi pokoknya itu bukan kisi-kisi hoax kaya PIP. Rasanya gue pengen banget makan pulpen saat itu#jedukinkepalakebangku

Yaa lupakan segala matkul yang dikasih kisi-kisi itu. sekarang next ke hari selasa, ada PPI sama Pengantar Antropologi. PPI tuh Penulisan dan Presentasi Ilmiah, jadi kaya cara bikin paper atau laporan ilmiah ilmu sosial gitu. Ini mah disuruh bikin dan ngumpulin paper doang, jadi ga usah dibahas lah. Pengantar antrop lumayan seru (untuk diceritain maksudnya) soalnya yang ngawas sampe ada 3 senior gitu. Soalnya ada 2 jenis, dan alhamdulilahnya gue dapet yang gampang (dibandingin yang satu lagi). Antrop ini rada horor soalnya bukunya pake bahasa inggris dan itu the one and only bahan buat antrop. Jadinya kalo ga belajar dari situ yaa mau baca apaan lagi? 

Lanjut hari rabu, ini matkul yang paling gue takut pulpen gue tiba-tiba abis pas ngerjain, MPKT A. Ini sih mirip-mirip Pkn dicampur pendidikan karakter gitu lah. Rata-rata anak pasti ngerjain UAS MPKT sampe 3 halaman folio. Yang nambah folio lagi keren banget sekaligus heran, emangnya lu ga pegel ya? 
Hmm.... gue gatau gimana perasaan gue ngerjain UAS MPKT, soalnya itu tuh kaya soal analisa gitu, dan karena gatau patokan analisa yang bener tuh gimana jadinya gue gatau hasil kerjaan gue itu bener apa salah.

Loncat ke hari ke-5, UAS MPK Agama Islam. Itu juga cuma pendapat-pendapat gitu. Yaudah skip aja deh ke sabtu. Ini paling horor se-FISIP soalnya bahannya dari Macionis. Itu trending topic banget. Macionis tuh pengarang buku Pengantar Sosiologi. Dari namanya aja bisa ketebak, buku setebal seribuan halaman dengan menghabiskan sampe 600 MB itu pake bahasa inggris bray...
Sebenernya untuk sosio ada 2 bahan, satu lagi buku Kamanto yang pake bahasa Indonesia. Tapi biar seru kali ya, dosennya malah ngambil dari Macionis.
Bedanya sama antrop, kalo antrop masih ada dosen yang menyediakan ppt berbahasa indonesia dan ga apa-apa kalo kita cuma belajar dari ppt dan ga baca langsung bukunya. Nah kalo yang ini dosennya ngotot harus baca karena emang soalnya dibuat dari situ. Setelah gue kerjain emang bener dari situ semua. Untuk soal isian sih gue lumayan optimis, tapi esainya engga. Untung esainya cuma 30 persen bobotnya hoho...

Tapi dari sekian matkul yang bahannya bahasa inggris, untungnya gue ga terlalu ngeri sama hal itu. Lagi-lagi gue harus mengucap syukur entah ke-berapa kali karena jadi bagian dari almamater smansa. Biarpun sekolah gue dulu bisa dibilang RSBI abal-abal, tapi bahan sekolah banyak yang dari buku, ppt, dan software bahasa inggris, jadinya dikit-dikit mulai kebiasaan. Belom lagi hobi nonton yang emang gue lebih suka pake subtitle english dan  hobi denger lagu Inggris rekomendasi dari temen-temen gue. Sampe gue dibilang tukang galau pake lagu bahasa inggris sama temen-temen gue sekarang bzzzz -_____-

Terus dibilang jago gitu gue bahasa inggrisnya wakakak gara-gara ngerti isi Macionis sama Kottak (buku antrop). Yaelah gatau aja gue mah sekuku jempol temen-temen SMA gue, yang ngigo aja udah pake bahasa inggris kali haha

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

Tips Magang Ala-Ala

Promosi Jurusan