Promosi Jurusan


Ada salah satu temen saya, let’s say oknum M, ngasih ide buat bikin postingan tentang jurusan kita. Katanya sih buat ngebantu ade-ade kelas kita yang sekarang lagi di ujung tanduk (?) menuju detik-detik UN dan penerimaan mahasiswa baru, entah lewat jalur SNMPTN, SBMPTN, mandiri, tol, alternatif, jalur tikus, atau apalah itu namanya. Tapi kalo saya lebih nganggap sebagai ajang ngisi waktu, mengingat saya akan jadi pengangguran sampe 10 februari mendatang. 

Ngomong-ngomong soal UN, selow aja. Saya juga pernah di posisi kalian bro. Maksudnya bukan selow jadi ga belajar ya. Jangan dibawa stress gitu loh maksudnya. Beli buku DD UN deh. Biapun “cuma” terbuat dari kertas Koran dengan harga ga nyampe 20 ribu, tapi ngebantu banget dibandingkan buku-buku lulus UN 100 persen dan temen-temennya itu.

Alhamdulillah, biarpun masa-masa itu termasuk masa sulit, ternyata saya masih hidup sampe sekarang. Itu masa-masa dimana rasanya saya mau menon-aktifkan otak dan hati saya saking kompleks dan banyaknya materi dan perasaan di dalamnya. Buktinya, silakan baca postingan saya jaman-jaman UN yang super ga jelas mau kemana arahnya. Ternyata setelah dilewatin sih ga seburuk itu lah.  Emang bener kata seseorang, segalanya akan lebih mudah ketika waktu berlalu #tsaah  

Kalo kata idenya oknum M, kita bikin postingan tentang prodi kita. Tapi kayanya nanggung deh kalo prodi doang, jadi saya mau sekalian bahas fakultas dan departemen saya deh ya.

Jeng jeng jeng, here we go. Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik a.k.a FISIP UI. 
Saya ga akan ngomongin sejarah kapan dibangunnya, siapa dekan pertamanya, dll karena emang gatau#slap
sumber : here

sumber : here

Waktu pertama kali menjejakkan kaki di FISIP secara resmi, saya cukup kaget karena nama-nama gedung di FISIP itu kedengeran familiar. Kaya ada gedung Koentjaraningrat, gedung Selo Soemardjan, gedung Miriam Budiharjo, dll. Mungkin nama-namanya ga asing, apalagi kalo pernah belajar sosiologi. Ternyata orang-orang itu, yang selain diabadikan namanya sebagai nama gedung dan sering disebut-sebut di dalem buku itu emang alumni FISIP. Kalo Koentjaraningrat itu suka seliweran di buku sosiologi dan antropologi, pak Selo Soemardjan di buku sosiologi, dan Bu Mir di buku politik (CMIIW). Waktu itu juga saya baru tau kalo ternyata Miriam Budiarjo itu perempuan #plak

Lokasi FISIP di UI tuh bisa dibilang strategis. Kalo dari Stasiun UI, tinggal nyebrang ke pos satpam, ntar ada 3 persimpangan. Jalan itu selain menuju ke FISIP juga menuju ke FIB dan FPSI. Oh iya, itu jalannya ngelewatin kandang rusa. Gatau juga kenapa ada kandang rusa disono. Jadi, yang coba saya sampaikan adalah, seandainya kalian ngekos di barel atau kober atau pulang-pergi, ga perlu naik bikun dulu. Kalo kepepet bikunnya lama atau penuh ya jalan aja. Bahkan temen saya yang ngekos di Kutek aja suka jalan kaki, karena emang ga terlalu jauh dari mana-mana (kalo tau jalan tikusnya). Ga kaya FMIPA atau Vokasi yang ada di wilayah belakang, bisa gempor kalo jalan kaki kesitu, jadi mau ga mau harus mengandalkan bikun, ojek, atau spekun. Ke Perpusat (perpustakaan pusat, yang gedungnya gede, keren, dan adem banget itu loh) juga deket kok. 

Kalo digambarin, sebelah kiri FISIP itu FPSI, kanan ada FIB, belakang ada FASILKOM sama perpusat, di depan ada kandang rusa. Kalo lagi jaman-jaman ospek dan ga boleh makan di Takor (Taman Korea, nama kantin FISIP. Jangan Tanya kenapa namanya begitu karena saya juga gatau), biasanya mahasiswa baru (maba) pada ngungsi ke kantin-kantin fakultas terdekat. Kalo saya sih waktu itu ngungsinya ke Kancil (kantin cipsikologi) soalnya sebelahan sama Takor. 

Sekian soal lokasi, sekarang langsung ke inti tujuan postingan ini dibuat kekeke. Btw, sekarang saya kuliah di prodi Ilmu Administrasi Negara.
FISIP itu terdiri dari 8 departemen dan 10 jurusan, terbanyak di UI setelah FIB dengan 15 jurusan.  Departemennya ada Departemen Hubungan Internasional, Ilmu Politik, Kriminologi, Antropologi, Sosiologi, Kesejahteraan Sosial, Komunikasi, dan Administrasi. Masing-masing departemen juga merangkap sebagai program studi/jurusan, kecuali Departemen Administrasi yang masih ada 3 cabang prodinya lagi, yaitu prodi administrasi Negara, administrasi fiskal, dan administrasi niaga. Sekarang-sekarang lagi ada wacana pendirian Fakultas Ilmu Administrasi, tapi gatau kapan dan dimana. Kata dosen saya sih wacana itu bukan sekedar wacana, tapi adalah keniscayaan.

Mau curhat dikit ya, kalo saya pribadi lebih suka gabung sama FISIP aja, soalnya lebih solid gitu loh. Terus tiap departemen di FISIP tuh kaya punya karakteristik masing-masing, misalnya Kriminologi. Keliatan aja anak-anak Krim tuh pada garang dan suka pake baju item-item. Bahkan di Takor aja ada wilayah sendiri buat anak-anak Krim. Terus misalnya anak Komunikasi yang (ehem) kinclong-kinclong, anak politik yang aktif dan hobi debat di kelas atau anak sosio yang pada kritis. Nah, kalo ADM bikin fakultas sendiri, kurang heterogen gitu loh. . . 

FISIP juga bisa dibilang secara umum sih kuliahnya santai. Kenapa? Karena hmm yang saya rasain sih FISIP tuh persaingan antar individunya ga ketat-ketat amat. Maksud saya adalah, lo bisa dengan mudah saling tukeran kisi-kisi dan bahan buat kuis, UTS, atau UAS ke temen lo tanpa perlu khawatir nilai lo bakal dikalahin sama yang lain karena emang anak-anak ga terlalu mikirin mereka akan dikalahin. Gue denger cerita dari salah satu fakultas di UI yang mabanya kesusahan belajar buat UTS karena email berisi kisi-kisi dari salah satu dosen matkul yang horror dihapus oleh oknum maba. Jadi kaya maba fakultas X tuh punya email angkatan, dan dosennya ngirim ke situ. Tapi pas maba-maba mau donlot, eeh emailnya ga ada. Dugaannya sih, ada oknum yang setelah donlot email itu terus sama dia dihapus. Entah apa tujuannya ngapus, maybe biar nilai dia bagus sendirian? Yang jelas abis peristiwa itu maba fakultas X jadi chaos. Bahkan banyak yang nangis takut ga lulus karena emang matkul itu super susah. Belajar pake kisi-kisi aja belom tentu bisa, gimana ga ada?

Kontras banget kan sama FISIP? Jadi kebersamaannya ada banget, yang penting lulus bareng-bareng. Keinginan untuk dapet IP bagus pasti ada, tapi ga sampe ngejatuhin gitu juga lah. Bahkan angkatan gue punya blog khusus yang isinya bahan kuliah berbagai matkul dari berbagai dosen yang bisa dengan gampang didonlot oleh siapa aja. Terus ada anak-anak yang kerjaannya nerjemahin bahan yang pake b.ing ke b.indo, abis itu sama mereka diaplot ke blog. Super sekali!

Selain itu, menurut gue anak-anak FISIP bisa berbaur dengan gampang lintas departemen lintas angkatan. Gue pernah terjebak di tengah-tengah anak Krim karena ternyata gue mirip dengan salah satu anak Krim tapi ternyata mereka get along well meskipun tau gue anak ADM haha. Terus sama senior pun kalo udah kenal yaa ga perlu formal-formal amat.  Hmm, btw usaha gue untuk menulis pake “saya” ternyata gagal. .  .

Sekarang lanjut ke Departemen Administrasi. Menurut kaos ADM yang gue punya sih, ADM udah ada sejak taun 1962. Tapi baru ada Negara sama niaga aja, kalo fiskal itu tergolong baru tapi gue gatau kapan berdirinya. Pertanyaan yang suka muncul, salah satunya kenapa ADM masuk FISIP, bukan FE? Soalnya, ADM itu ilmunya pake pendekatan/sudut pandang administrasi, bukan pendekatan ekonomi. Kita lebih ke kenyataan di lapangan, yang pastinya butuh interaksi dengan ilmu-ilmu sosial, bukan pyur teori aja.

Berhubung gue takut kurang atau salah info kalo ngomongin niaga sama fiskal juga, jadi gue ga akan ngomongin mereka. Langsung ke Negara aja ya.
Gue akan nulis sesuai kisi-kisi (?) yang dikasih temen gue si oknum M

1. Kenapa milih jurusan itu?
Because. . . It’s my passion. Gue dari dulu emang tertarik sama dunia perpolitikan Indonesia. Kenapa ga milih Ilmu Politik aja? Soalnya kalo diliat dari matkulnya, ilpol jangkauannya terlalu luas. Ilpol itu sampe mempelajari politik di Negara-negara lain. Sementara administrasi Negara itu lebih menitikberatkan usaha yang dilakukan untuk menjalankan system pemerintahan di Indonesia. Jangkauannya dari lurah sampe presiden. Juga berkaitan sama pihak swasta dan rakyat, karena tanpa mereka roda pengelolaan Negara ga akan jalan. Jadi bisa dibilang adm Negara itu lebih praktikal. Gue agak kaget ketika menemukan fakta bahwa korupsi di Indonesia itu terjadi bukan karena salah aturan hukum atau salah system politik, melainkan salah system administrasinya. Makanya sekarang lagi giat dilakukan reformasi administrasi. Jadi kalo kata dosen gue, birokrasi di Indonesia ternyata emang mendorong buat melakukan korupsi, karena kalo ga korupsi justru sulit untuk menjalankan aturan-aturan yang ada. Penasaran kenapa gitu? Makanya masuk adm Negara! Hehehe. . . 

Terbukti loh, the power of passion. So far, gue merasa kuliah gue ga jelek-jelek amat. Malahan mungkin gue akan lebih jelek kalo ngotot di jalur IPA. Kalo tetep di IPA, mungkin gue akan meringis setiap mau kuis dan ujian, belum lagi ga bisa ikutan kegiatan yang gue pengen gara-gara terlalu ngoyo belajar karena takut ga lulus matkul.  Gue memilih jurusan dengan melihat passion dan potensi gue yang emang lebih gampang nangkep ilmu sosial daripada ngitung-ngitung pake rumus. Kalo dengan passion tuh kuliahnya ga perlu ngoyo, karena itu emang hal yang lo suka dan lo punya kemudahan tersendiri dalam memahaminya. Jadi, biasanya sih gue kalo sekali-dua kali diterangin dosen atau temen bakal langsung inget meskipun ga diulang lagi. Malahan gue bisa nerangin ke temen-temen karena gue dianggap lebih ngerti. Dengan gitu, gue punya banyak waktu untuk ikut kegiatan yang pengen gue ikuti. Beda banget kaya waktu SMA yang begitu selesai ulangan rumus-rumus fisika di kepala gue langsung menguap.

2. Kelebihan jurusan adm Negara UI dibanding yang lain?
Apa ya? Hmm mungkin dosennya. Dosen-dosen Adm Negara itu banyak yang merangkap sebagai peneliti juga. Mereka udah punya banyak riset yang riset-risetnya banyak dipake dalam system administrasi Negara di Indonesia. Salah satunya tentang reformasi administrasi. Untuk melaksanakan itu, pemerintah banyak pake jasa dosen-dosen UI biar tau reformasi yang seperti apa yang diperlukan. Terus banyak yang udah bergelar master dari luar negeri kaya di Jerman atau AS. Jadi kita bisa liat gaya ngajar dosennya lebih pake sudut pandang mana. Oh iya, tau Wakil Menteri Pemberdayagunaan Aparatur Negara, Prof. Eko Prasodjo? Dia dosen Adm. Negara UI loh :3

3. Penjelasan Matkul yang aneh-aneh
Berhubung gue masih semester 1, yaa gue masih dapet matkul pengantar Universitas kaya MPK Agama, MPK Seni/Olahraga, MPKT A. Terus dapet matkul pengantar fakultas kaya Pengantar Ilmu Politik, Pengantar sosiologi, Pengantar Antropologi, Penulisan dan Presentasi Ilmiah (PPI), sama matkul buat prodi gue sendiri baru dapet Pengantar Ilmu Administrasi Negara (PIAN). Yang agak asing paling MPKT A. Kalo ini sih kaya PKn campur BK gitu dah. Ada temennya MPKT B, tapi gue baru dapet ntar semester 2. Alhamdulillah dosen MPKT A gue sih ga aneh-aneh, asal ngerjain tugas juga beres. Tugasnya juga ga pusing-pusing amat. Intinya sih, susah-engganya lo menjalani matkul tersebut tergantung lo dapet dosennya siapa. Dapet yang pelit nilai-kah, dapet yang suka ngasih tugas ribet-kah, dapet yang ceramah bikin ngantuk-kah, atau dapet yang jarang masuk-kah, itu semua tergantung takdir lo. Kalo ternyata nasib lo kurang beruntung, ya perbanyak doa. 

4. Prospek
Kalo ditanya prospek adm. Negara, liat namanya pasti mikirnya jadi PNS, iya kaaan? Tapi emang bener sih haha. Malahan sekarang ada beberapa bidang yang butuh kualifikasi PNS dengan latbel pendidikan adm. Negara, jadi jangan takut ga kebagian jatah PNS.Tapi ga sebatas PNS doang kok. Seperti yang gue bilang sebelumnya, adm. Negara itu meliputi lurah sampe presiden. FYI, dari lurah sampe presiden tuh ada banyak tingkatannya. Kalo adm. Negara cakupan prospeknya mungkin lebih ke legislative sama eksekutif, soalnya kalo yudikatif kan latbelnya harus orang hukum. Eksekutif tuh luaaaas banget, dari presiden, wapres, menteri yang membawahi kementrian, ada pejabat setingkat menteri, ada eselon I sampe eselon IV, gubernur dan jajarannya, walikota dan jajarannya, atau camat sampe lurah, banyak banget pokoknya. Belom lagi kementrian di Indonesia kan banyak banget. 

Selain itu bisa di lembaga kaya Lembaga Administrasi Negara (LAN), di BPK, KPK, atau NGO (non governmental Organization) kaya LSM atau swasta. Kenapa bisa di LSM atau swasta? Soalnya kita belajar ilmu-ilmu kaya akuntansi dan manajemen organisasi juga, terus ada matkul keuangan daerah juga belajar pengantar pajak. Jadi nyambung lah. . .  Kalo gue pribadi maunya kerja di Kementrian atau BPK atau KPK hehehe. Pengen juga jadi anggota DPR. Tapi lebih pengen jadi istri solehah dan ibu yang baik sih #plak

Intinya, liat prospek sih liat matkul yang bakal dipelajari, soalnya kalo liat nama jurusannya aja bisa ketipu. Kalo info soal UI sendiri bisa dengan gampang diperoleh di internet, asal rajin aja nyarinya. List matkul yang bakal dipelajari selama 4 taun juga ada.

5. Tipe mahasiswa ADM
Gimana ya? Maksudnya apaan sih ini? Kalo secara umum sih yaa macem-macem. Ada yang SO (study oriented), ada yang hobi organisasi, ada yang ga dua-duanya alias sukanya ngegaul, ada yang separo-separo, yaah heterogen lah. Ada banyak sub-sub lingkaran dalam lingkaran lah pokoknya. Kalo di FISIP sendiri, ADM itu langganan juara umum olimpiade olahraga se-FISIP

6. Cerita-cerita di balik prodi/departemen/fakultas
- Hmm…kalo nyari jurusan dengan ospek tersingkat, ADM salah satu pilihannya! Cuma 2-3 bulan bro, sementara yang lain sekitar 1 semester (bahkan Krim 1 taun). Makanya waktu mau UTS, cuma ADM doang yang ga lagi ospek haha. Ospeknya juga biasa aja, ga menghalangi kuliah (kalo kata gue). Tugasnya gampang dan ga menyita waktu(menurut gue yang udah ngerasain regen di Smansa). Kebanyakan tugas kelompok gitu, lumayan membantu untuk kenal temen-temen sedepartemen. Oia, kita diospeknya per departemen, jadi Negara bareng sama fiskal dan niaga. 

- Sekelas adm. Negara itu rata-rata Cuma 30-40 orang per kelas per angkatan. Kelasnya sendiri cuma 2, ada kelas regular sama parallel. Bedanya di jadwal masuk, dosen yang ngajar, sama biaya. Jadi jangan khawatir ga kebagian lahan kerja wkwkwk. Gue masuk kelas regular dan sekelas cuma 33 orang. Ga Negara doang sih, niaga sama fiskal juga sekitar segitu. 
- bagian yang rada ga ngenakin di FISIP adalah : Rokok. Yap, FISIP itu sebenernya harusnya sih daerah tanpa rokok, tapi lo bisa menemukan kepulan asap rokok dimana-mana (kecuali di dalem kelas, musola, sama perpus FISIP alias MBRC sih).

-Bagian ga ngenakin selanjutnya (bagi gue sih) adalah… ketika gue terbiasa dengan suasana yang kondusif dan aman di Smansa. Di sini, engga kaya Smansa. Sangat-engga-kaya-smansa (info: Smansa tuh SMA negeri, bukan pesantren). Waktu SMA, gue merasa kalo gue “aman”, tapi ketika masuk sini, maka lo akan merasakan bagaimana keimanan itu diuji. Gampangnya, kaya kalo bagi lo yang muslim pergi keluar negeri. Berasa minoritas. Engga, secara jumlah gue ga merasa muslim itu minoritas di sini, tapi practically yes. Gue mencoba beradaptasi dengan kondisi, tapi gamau prinsip gue harus bergeser karena adaptasi tersebut. Gue gamau punya title tertentu karena menurut gue itu akan menyulitkan gue sendiri, jadi gue mencoba bergaul dengan berbagai lapisan orang. “Berbaur tapi tidak melebur” emang ampuh banget. . . 

- FISIP itu bisa dibilang banyak banget acaranya. Tiap bulan pasti ada aja eventnya, entah dari BEM, BPM, atau HM (Himpunan Mahasiswa) yang ngadain. Kalo lewat di koridor kopma dan IT Center tuh ada aja pajangan, spanduk, banner, dan sejenisnya. Dan tiap bulan tuh beda-beda mulu. Gue dan temen gue sering merasa kalo perasaan baru kemaren ada acara dari HM A, eh besoknya ada acara lagi dari HM B, terus HM C, dan begitu seterusnya. Jadi kalo ada kelas kosong atau abis kelas males langsung pulang sih bisa banget berpetualang di FISIP.

-Selain itu, di FISIP juga banyak acara kaya seminar, pelatihan, diskusi, kuliah umum, dan sejenisnya. Terus acaranya juga ada yang gratis ada juga yang bayar. Tapi bayarnya paling 10-30 ribu perak. Bisa banget jadi ajang berburu sertifikat. Dalam 1 semester kemaren, gue berhasil ngantongin 4 sertifikat seminar hehehe. . . Sebenernya bisa lebih sih, cuma banyak seminar yang mau gue ikutin yang waktunya barengan sama jadwal kuliah gue.Segitu baru di FISIP loh, belom lagi yang diadain fakultas lain.
Gue udah kehabisan ide mau nulis apaan lagi. Segini aja deh…
Kalimat penutupnya sih, gue ga mencoba mempersuasi seseorang supaya masuk jurusan gue. Itu semua tergantung lo maunya kemana. Jangan ngikutin kata orang, yang mau kuliah kan elu, bukan orang lain. Jadinya putusin sendiri, jangan diputusin sama orang lain. Pesen gue sih, kuliah itu pake hati, kalo engga, entar jadi makan hati #apasih

-----------------------------------------------------------------------
Depok, 13 Februari 2016

Oke, gue rasa gue perlu memperbarui postingan blog gue yang satu ini karena imo sudah agak-agak tidak relevan sebenarnya. Dan sejujurnya,  setelah 2 tahun ngepost ginian, gue menyimpan dendam-dendam (?) yang mau gue ledakin sekarang HUAHAHAHA. Sori kalo bikin sakit hati, tapi gue juga lelah kalian gituin (?) dan sebagai orang yang lebih duluan idup dari kalian-kalian yang nanya, gue rasa gue perlu meluruskan mindset kalian tentang beberapa hal

1. Ilmu Administrasi Negara, Niaga, dan Fiskal sudah memisahkan diri dari FISIP UI dan berdiri sebagai fakultas baru, namanya FIA UI (Fakultas Ilmu Administrasi) di bulan Maret 2015. Dampaknya apa? Jadinya kurikulum dan matkulnya udah beda sama jaman gue, sementara di tulisan gue itu kebanyakan kondisi ketika masih gabung sama FISIP. Jadi kalo lu-lu pada nanya matkulnya apa dll, mohon maap saya gabisa jawab karena gatau. Mendingan lu cari anak FIA angkatan 2015 dah kalo mau lebih valid jawabannnya, saya mah angkatan tua~ 
 
2. Di era digital dimana segala sesuatunya bisa dicari melalui internet, gue heran sama kalian-kalian yang masih nanya : matkulnya apaan aja. Masa gue harus sebutin dan jelasin atu-atu itu matkul selama 8 semester?????
.
.
.
.
PLIS BANGET ITU BERTEBARAN DI INTERNET YAAAK
Apalagi UI yang kalo lu nyari keterangan matkul tiap jurusan tuh dijamin ada karena menurut gue UI tuh informasinya gampang banget diakses dan selalu muncul di halaman pertama search engine SELAMA ELU MAU TABAH DAN TEKUN DIKIT NYARI DI INTERNET. Itu smartphone jangan cuma dipake bukain line terus share-share dan like-like akun macem Prestigeholic, Story of Life, dll akun galau ga bermutu lainnya deh. Mulai asah dah tuh skill searching di browser untuk nemuin informasi yang valid soalnya bakal kepake buat elu nyariin macem jurnal, ebook, dll pas udah kuliah. Kadang bukannya ga ada, tapi keyword yang dimasukin kurang relevan jadinya gamau keluar. Yaaa kreatif aja mikirin berbagai keyword~ Gue ngomong gini bukan karena gue udah kuliah makanya lebih tau, tapi gue meng-compare waktu dulu gue SMA dan cari-cari info jurusan. Gue ga pernah dateng ke BKUI atau acara stand univ sejenis apalagi nanya senior, karena bagi gue informasi yang pengen gue tau itu udah tersedia semuanya di internet.

3. Stop asking me something like : kak nilai aku segini, kira-kira peluang aku masuk snmptn gimana ya? 
.
.
.
.
.
DIKIRA GUE CENAYANG TAU GITUAN?

Sampe detik ini, dimana gue akan lulus Agustus 2017, gue bahkan ngga tau apa yang menyebabkan gue lolos adm Negara UI saat SNMPTN 2013. Nilai gue? Sekolah gue? Atau apanya? Gimana ceritanya gue menerawang nasib elu sementara waktu dulu aja gue gabisa menerawang nasib gue sendiri .___. Emang sih katanya diliat juga hal-hal kaya akreditasi sekolah, track record alumni yang masuk univ tsb, dll, tapi ya kita ga pernah tau (dan emang ga dikasih tau sama panitianya) bobot penilaian masing-masing komponen gimana. Ketika gue bilang rata-rata rapot gue 84,6, ngga jaminan elu yg nilainya lebih tinggi bakal lolos atau elu yg nilainya lebih rendah ga bakal lolos. Saran gue, jangan terpaku sama undangan deh. Gue dulu waktu kelas 12 ikutan bimbel dan masuk ke kelas IPS, padahal gue dulu anak IPA. Gue merasa belajar untuk UN masih bisa gue handle sendiri dan bisa nanya temen-temen di sekolah kalo ngga ngerti, makanya dari awal semester 2 kelas 12 langsung nekat masuk kelas IPS tanpa nunggu UN-nya kelar dulu. Segitunya loh gue nyiapin buat SBMPTN dan emang sengaja gamau ngandelin SNMPTN. 

4. Jangan juga nanyain ini : peminatnya banyak apa engga. 
.
.
.
.
KALO BANYAK EMANG KENAPA TONG? KALO DIKIT KENAPA?
Gue ngga ngerti esensi lu nanya pertanyaan ginian. Lagian, buat tau peminat jurusan tertentu tuh lu bisa liat di web SNMPTN/SBMPTN. Lagi-lagi cuma karena males nyari kan?

Mari kita masuk ke hal yang lebih mendasar. Mungkin alasan gue merasa annoyed sama pertanyaan ginian, karena di dalam benak gue ketika ada yang nanyain hal kaya gini, dia pasti lagi nyari jurusan yang kira-kira cocok sama nilai rapotnya buat daftar SNMPTN. Menurut gue, itu hal yang sangat aneh. Itu ciri orang gapunya mimpi dan cita-cita mau ngapain. 
 Sebenernya salah satu hal yang gue syukuri pernah sekolah di SMA gue, adalah teman-teman disana mengajarkan gue untuk bermimpi. Dari gue masuk kelas 10 aja, banyak yang udah cita-cita masuk FK, FT, FE, dll. Ketika nilai rapot dia gabisa bikin dia masuk fakultas yang mereka pengen lewat SNMPTN, mereka ga lantas pindah haluan ke jurusan lain yang sesuai sama nilai mereka. Mereka tetep nyoba SBMPTN, Jalur Mandiri, bahkan ke swasta dan Luar Negeri demi dapet jurusan yang dipengenin. Mungkin bagi sebagian orang itu lebay, tapi bagi gue itu nunjukin elu orang kaya gimana. Ini lain soal kalo misalnya emang lu punya banyak minat ya, jadi lu punya beberapa alternative jurusan untuk dipilih karena emang minat. Yang gue gasuka adalah ketika lu nyari jurusan yang kira-kira sesuai sama nilai rapot elu demi menghindari tes tulis, padahal lu juga ga tau tentang jurusan itu bahkan sebenernya gasuka. Atau bahasa nyelekitnya, lu gamau bersusah payah. Tengs. Udah jangan message gue. Emang sih itu hak elu, tapi kan hak gue juga mau nanggepin orang yang ngirim pesan ke gue kaya gimana HAHAHA

5. Terus nih ya, gue gasuka ketika gue cerita dikit soal kuliah (misal, bahannya bahasa inggris, tugasnya kebanyakan paper, dll) terus langsung ngeluh kuliah susah.
.
.
.
.
HELOOOWW KALO GITU YA NGGA USAH KULIAH TOH MBAKNYAA~ GITU AJA KOK SUSAH~~~
Udah resiko lah lu mau merasakan pendidikan tinggi, ya harus terima. Cetek bener lu bilang kuliah susah cuma gara-gara tugas banyak dll. Kalo situ pede merasa tanpa kuliah pun bisa menjamin masa depan situ, yowes itu beda soal ya. Tapi gue pribadi sih ga pede. . . Bahkan udah kuliah pun kadang gue masih ga pede bisa bersaing atau survive di masyarakat. 

Demikian sekelumit curahan hati gue yang selama 2 tahun ini cukup sabar menyimpan semua keluh kesah di atas huhuhu. 2 TAHUN LOH EBUSET KAPAN LU MENEMUKAN SPESIES KAYA GUE MEMENDAM PERASAAN SELAMA 2 TAHUN #ambigu

Pesen gue sih intinya JANGAN MANJA! Teknologi udah ada, kita jauuuuh merasakan lebih banyak kemudahan dibanding jaman bokap nyokap dulu, PLIS USAHA DULU. Jangan semua-semua maunya serba instan, mentang-mentang sekarang udah ada go-jek, go-food, go-laundry, go-salon, dll, kemudian lu berharap ada go-SNMPTN atau go-kuliah gitu?

Kemudian, kalo udah nyari info, pastiin INFONYA VALID. DARI SUMBER TERPERCAYA. BUKAN KATANYA-KATANYA DOANG. EMANGNYA IBU-IBU DI TUKANG SAYUR SUKA GOSIP?

Terakhir, daripada lu galau, gundah, gelisah, gamang, atau apapun itu nanyain nilai rapot gue, ranking parallel gue, peluang snmptn dll, MENDINGAN RAJIN SOLAT DHUHA SAMA INFAQ. Ciusan. Itu lebih ampuh untuk menjawab yang gitu-gitu lu tanyain yang sifatnya gambling. Jangan lupa ada tangan tuhan yang bermain. Kan Dia yang maha kuasa, jadi Dia yang harusnya didekati :)

Komentar

Anonim mengatakan…
kira kira nilai rata rata masuk adm negara jalur undangan snmptn berapa ya kak? buat perbandingan... makasih
miruchan mengatakan…
waktu gue kemaren taun 2013 sih, 84,6. itu rata2 rapot dari semester 1-5 semua mapel
Anonim mengatakan…
Kak memang kalo masuk adm negara harus pinter bahasa inggris ya kak?:(
Miruchan mengatakan…
sebenernya ga adm negara aja, semua jurusan juga hrs bisa b. ing soalnya rata-rata bahan kuliah bakal pake bahasa inggris

ga harus jago banget sih, gue juga yaa alakadarnya aja ga sampe cas cis cus hahaha~
Anonim mengatakan…
Oke makasih kak infonya;)
Anonim mengatakan…
jauh banget dri rata rata kaka... rata2 saya cuma 81.31
Miruchan mengatakan…
kamu sekolah dimana btw?

setau gue, parameter snmptn ga liat rata-rata aja kok. banyak faktor yang mengaruhin, misalnya :
1. akreditasi sekolah & pamor sekolah di PT tsb
2. Kiprah alumni sekolah di PT tsb
3. Ada sebaran penerima SNMPTN based on daerah juga
4. Yang apply ke jurusan tsb di angkatan kamu berapa orang

dan faktor lainnya~ saran gue sih cobain aja.... SNMPTN sih gambling haha
Anindya Aya mengatakan…
Halo Kakak salam kenal:)
Aku pingin masuk adm niaga nih hehe. Prospek kerja ke depannya kira-kira jadi apa ya? Aku ditanya gitu nih sama ortu-_- Aku gak bisa ngejelasinnya.

betewe makasih postnya kak lumayan mencerahkan
Miruchan mengatakan…
Lah situ nanyanya niaga ya? Saya kan negara... Coba dijawab yah ;)

adm. niaga itu kan intinya (sepemahaman gue) tata kelola organisasi, dalam hal ini lebih ke organisasi swasta.
Niaga tuh mirip-mirip manajemen, wong kurikulumnya aja 60 persen sama haha. Cuma, setau gue niaga lebih sempit, makanya peminatannya cuma 3, ada marketing, finance, sama HR.

Kalo ditanya prospek, yaa intinya lulusan adm niaga pasti bisa kerja di organisasi/perusahaan swasta manapun. Mana ada sih perusahaan yang ga ada divisi marketing, finance, atau HR-nya? Ya gak?
Makanya matkulnya juga "bisnis" banget kek matematika bisnis, akuntansi biaya, dasar-dasar keuangan, dll

Karena skill yang ditekankan oleh dept. ADM UI sendiri itu tata kelola organisasi, jadi lulusan dept. adm UI sebenernya bisa ditempatin di organisasi/perusahaan apa aja. Jangan mentang-mentang namanya administrasi jadi mikirnya kita matkulnya kek kesekretariatan gitu ya, haha...

Kalo lo suka berorganisasi, pasti nyambung kuliah di ADM, soalnya itu makanan sehari-hari kita banget ;)

#lahjadipromosi


Sori ya kalo kurang membantu. atau mau gue kenalin sama temen gue anak niaga? siapa tau jawaban dia lebih mencerahkan daripada gue wkwkwk
hana sholiha mengatakan…
kak punya kumpulan soal-soal simak UI ga??
Miruchan mengatakan…
Waduh maafin saya ga punya :(

tapi kayanya di toko buku atau di internet gitu banyak deh
Miruchan mengatakan…
Waduh maafin saya ga punya :(

tapi kayanya di toko buku atau di internet gitu banyak deh
Anonim mengatakan…
Di adm.negara stau adm.fiskal Kaka rata2 rapot mata pljrn ekonomi 85 bisa masuk ga ya trs kalo rata2 rapot keseluruhan 83 ,kira2 msk ga ya? Btw aku dari sma 22
Anindya Aya mengatakan…
Ya kan kakak juga adm jadi sedikit banyak pasti tau lah, itu buktinya jawabannya panjang wkwk. Makasih jawabannya kak:)

Emang adm ngurusin orang banget ya? Aku gak begitu suka kerja bareng-bareng.. Kalo berorganisasi sih gak masalah.

Wah boleh banget tuh kak dikenalin ke temennya hehehe
Andira Dinta mengatakan…
salam kenal kak :)
kak aku dari jurusan ipa nih, pengen masuk administrasi niaga lewat jalur undangan, administrasi terbuka gak ka buat anak ipa lewat undangan? soalnyakan ada beberapa jurusan ips yang undangannya gak bisa anak ipa, makasih kak sebelumnya :)
btw, kaka anak ipa ya dulunya? masuk lewat jalur apa ka?
Miruna mengatakan…
anonim : wah gue jujur aja gatau deh nilai pasti buat diterima undangan, karena panitia SNMPTN tuh dari pihak univ, bukan mahasiswa dan itu mekanisme seleksinya tertutup

mendingan cobain aja daripada penasaran terus nyesel hehe :)

andira : waktu taun gue (gue angkatan 2013 btw) undangan terbuka buat ipa yang mau nyebrang ips, gatau deh kalo sekarang. coba aja liat di web snmptn, nanti kan ada keterangannya kalo jurusan itu buat ipa/ips, ada syarat kesehatan atau engga, dll.

gue ipa juga, lewat undangan
Roza Persuri mengatakan…
Kak tlg tanyain dong ama tmn kakak yg adm niaga dulu nilainya berapa
Roza Persuri mengatakan…
Kalau bisa sama junior kakak yg angkatan tahun kmrn ini juga lebih bagus. Plis ka aku mau ngukur2 ama nilai aku nih:(
Miruna mengatakan…
Roza : jangan desperate gitu dong, cheer up hehehe~

yg angkatan gue rata-ratanya sekitar 85, kalo yang angkatan bawah gue gatau soalnya ga kenal. Maap yaak
Aisya N. mengatakan…
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Aisya N. mengatakan…
Kaak aku boleh minta contact kakak gaa? Aku mau nanya2 banyak niih hehehe
Miruna mengatakan…
Aisya : email aja ke mirnarahmadina@gmail.com yaah
Variella mengatakan…
jadi anak an itu keren.. kita bisa jadi tim survey dan ahli invenstigasi pemerintahan..
AGUNG PRATAMA mengatakan…
kak aku mau nanya. niAga negara fiskal susAhan mana ya msk nya lwt sbm? oke pasti kk bkl jwb semuany susah tp mnrt kk apa? urutin dr yg susah-agak mendingan
Miruna mengatakan…
Agung : Susahan mana? mungkin maksudnya tingkat keketatan/persaingan (jumlah kursi : jumlah peminat)? Soalnya kalo susahan mana ya sama aja wong soal sbm-nya kan sama

Setau gue, banyakan yang minat ke fiskal sih. Kalo negara sama niaga ya sama aja. tapi coba cari aja di internet, banyak kok. Liat kalo makin dikit kursi yang tersedia tapi yang minat makin banyak, berarti itu makin ketat saingannya.
Anonim mengatakan…
Kak aku mau nanya, jadi di semester 1 di jurusan adm.negara itu belajar matkul apa aja sih ka? alhamdulillah aku udah diterima di adm.negara ui tahun ini dan mulai pengen nyari2 buku ttg matkul yg bakal dipelajarin di semester 1 nanti.... makasih banyak ka.....:)
Miruna mengatakan…
anonim : widiih selamat yaw ;)

jadi gini, kamu kan maba angkatan pertama FIA, jadi matkulnya beda sama gue yang dulu masih ngikut FISIP haha. kalo bahan kuliah, nunggu pas masuk kuliah aja. Ntar dikasih yang namanya SAP (satuan acara perkuliahan), ntar dibilangin tuh disitu materi per pertemuan selama 1 semester ada apa aja + buku buku referensinya. bahan kuliah tuh ga kaya SMA yang satu semester sumbernya cuma dari 1 buku. Bisa aja di buku A adanya bahan untuk pertemuan 1 aja, di buku b adanya bahan pertemuan 2 aja, dll hahaha~ kadang juga ga pake buku, ntar ama dosen dikasih PPT atau bahan softcopy gitu.
semangat untuk kegiatan mahasiswa baru-nya!
putri ayu iramaya mengatakan…
kak, emang iya adm udah jadi fakultas sendiri? kemarin aku ikut simak masih fisip keterangan nya
wafagan mengatakan…
hai kak aku mau tanya kalo adm fiskal itu gimana ya kak? dan belajar apa aja?
miruna mengatakan…
Putri : iyaa udah jadi FIA. Karena masih transisi jadi emang masih ada miskom sama UI waktu penerimaan mahasiswa baru. Tapi udah fix kok


Wafagan : duh sejujurnya gue kurang paham fiskal belajar apaan. Tapi dr yang gue tau, fiskal itu belajar ttg pajak, tapi bukan sebatas ngitung tapi juga belajar pajak sebagai instrumen pendapatan utama negara. How to collect and how to allocate it. Gimana caranya bikin kebijakan pajak yg pas sesuai dengan kondisi dan tujuan. Gitu deh. Maap kalo ga membantu. Kayanya searching2 ada deh penjelasan fiskal belajar apa wahahaha
Fellycia y mengatakan…
Kak, maaf nih aku masih kurang paham apa perbedaannya Ilmu Administrasi Negara, Niaga dan fiskal ka hehe ��
Fellycia y mengatakan…
Kak, maaf nih aku masih kurang paham apa perbedaannya Ilmu Administrasi Negara, Niaga dan fiskal ka hehe ��
Nursabur Aji mengatakan…
Assalamualaikum
Salam kenal kak, kakak smansa mana? bogor kah?
saya juga dari bogor nih dr sma swasta sma uq. kata guru bk saya, anak ipa gabisa snm pindah ke ips di UI tapi setau saya bisa dan fakta bahwa kaka bisa sedikit membingungkan saya.
Jadi, sebenarnya bisa tidak sih ka?
Thanks
admin mengatakan…
aji : yaps smansa bogor.

dulu pas jaman gue bisa nyebrang ipa ke ips lewat undangan, tapiii setau gue sejak diberlakukannya kurikulum 2013 itu jadi gabisa lagi. sumber : kata adek kelas gue yang sekarang kelas 12 juga. untuk kevalidannya mungkin bisa searching di web snmptn
Dita Ditdhot mengatakan…
Haaaaaaaa heterogen~ entah knp pngn ngakak baca itu wkwkwkwk
Gue bulan ini mau nyoba paralel simak ui admin niaga lumayan lah bikin optimis baca koran ginian wkwkwkwkw
Fayza Sabira F mengatakan…
kak ikut nimbrung nih, boleh tuh kak kenalin sama temennya ehehe, mau nanya seputar ad. niaga..
Cici Paramida mengatakan…
Kak aku SMK nya jurusan Administrasi Perkantoran, kalau kuliah ambil jurusan Ilmu administrasi negara masing nyambung ya kak? Maksud nyambung disini apa yang pernah saya pelajari itu sebagai modal/basic saya mengambil jurusan ilmu administrasi negara?

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

Tips Magang Ala-Ala