Cerita Pilu Di Angkot

Judulnya, geli ih gue pake bahasa formal gitu, berhubung itu bukan gaya gue kalo nulis. Ya abis gimana, gue tidak berhasil menemukan judul lain, jadilah judulnya kaya judul sinetron.

Ceritanya kemarin gue sama Ratu pergi ke salah satu mall yang dibilang alay di kota gue. Tenang, gue sama Ratu bukan mau ngalay ke sana. Kita (bukan kita sih, tapi Ratu. Gue nemenin doang) mau nukerin VCD Drama Korea yang macet. Nuker Secret of Birth sama I Hear Your Voice. Sebenernya bukan karena macet doang, tapi gara-gara ga seru juga. Kalo semua pelanggan si abangnya semodel ama kita, bangkrut deh dia lama-lama hahaha. Peace lah bang, kan udah langganan

Pas di angkot, ada peristiwa yang sebenernya ga berkesan-berkesan amat. Tapi tetep kepikiran sampe sekarang.
Jadi pas kita naik angkot, ada 2 bocah sama ibunya. Anaknya cewe sama cowo. Yang cowo kakaknya, adenya cewe. Mereka udah SD lah kira-kira. Selama di angkot, tuh bocah dua gamau diem, berisik banget. Jadi kedua bocah itu duduk di kursi yang panjang, Ratu ada di tengah-tengah mereka berdua. Sementara gue ada di depan Ratu, di kursi yang buat 4 orang sama ibunya. Gue ga merhatiin ibunya kaya apa karena perhatian gue tersedot sama si bocah cewe. 

Kenapa si bocah cewe menyedot perhatian gue? Soalnya dia gamau diem. Dia buka jendela angkot gede-gede dan dikit-dikit ngeluarin tangan atau kepalanya sambil nyanyi-nyanyi. Emang cuma dikit sih bagian yang dikeluarin, tapi kan tetep aja bahaya. Mana dia dikit-dikit berdiri-duduk-berdiri-duduk, ya tambah bahaya. Masalahnya dia duduk di depan pintu angkot, yang dibelakang supir. Gue ngerinya kalo angkotnya ngerem atau belok dia bakal jatoh atau kelempar, entah ke jendela atau ke pintu. Jadi gue fokus banget sama tuh anak kaya lagi ngerjain soal UAS. Si bocah tetep aja becanda sama kakaknya. 

Yang gue ga ngerti adalah, kenapa ibunya diem aja sementara anaknya bertindak gamau diem dan mengganggu gitu di tempat umum? Serasa mereka bukan anak dia gitu. Gue bilang ngenganggu soalnya mereka berisiknya ampun dan gue kasian sama si Ratu yang ada di tengah-tengah mereka berdua. Si ratu kaya ga dianggep manusia di situ, cuek aja mereka nyelip-nyelip di belakangnya sama nyenggol-nyenggol.

Yang parahnya sih si anaknya ngeluarin anggota badan atau berdiri gitu ga dicegah sama sekali, padahal kan bahaya itu. Gue tadinya mau ngasih tau ke anaknya langsung biar jangan ngeluarin anggota badan sama berdiri di kursi angkot, tapi gue takutnya ibunya tersinggung. Kalo gue jadi ibunya dan ada orang lain yang lebih concern sama anak gue lebih dari gue sendiri, jujur gue sih bakal malu. Nah, karena mikir takut ibunya merasa kesindir yaudah gue gajadi ngomong dan cuma bisa ngejagain. 

Singkat cerita, si anak cewe udah pindah ke sebelah kakanya, jadi si Ratu udah engga ditengah-tengah mereka lagi. Terus, itu anak dua mainin jendela. Dibuka-ditutup-dibuka-ditutup, sampe akhirnya si anak yang cewe kejepit dan nangis. Gue tambah gemes sama ibunya, masa anaknya nangis tapi dia diem aja, ga berusaha nenangin bahkan ga berusaha liat anaknya luka apa engga. Jadilah seangkot dipenuhi suara tangisan. 

Setelah tuh anak berenti nangis, ibunya ngomong kalo dia mau ngecas HP. Gue gatau dia mau ngecas dimana, tapi yang jelas dia bilang ke anaknya kalo dia bakal ninggalin tuh anak dua dimanaaa gitu, sementara dia ke tempat lain buat ngecas HP. Ya Allah, masa anaknya ditinggal cuma buat ngecas HP? Emang ga takut ilang?Kan itu anaknya masih kecil-kecil? Kenapa ga diajak aja gitu kalo mau ngecas HP doang.

Akhirnya, keluarga itu turun di Stasiun Bogor. Pas udah nyampe mall, gue mulai mengeluarkan unek-unek gue soal ibunya yang nyuekin anaknya itu. Terus si Ratu mikir kalo itu ibunya semacem pentolan atau preman gitu. Soalnya pas si anak cowonya berisik, masa ibunya nendang kaki anaknya terus ngomong apaa gitu. Terus pas si anak cewenya nangis, dia bilang "Diem ga lu, ntar dilempar nih ke kali". Pokoknya keluar kata-kata "penjara", "mati", "bunuh", dll waktu si ibunya mau ngediemin anaknya. 

Gue emang di sebelah ibunya (tapi posisinya jauh, gue lebih ke pinggir deket pintu, ibunya di pojok) dan gue nengoknya ke anak cewenya, yaa jadi gue ga meratiin. Tapi Ratu ada di hadapan ibunya jadi dia bisa liat. Ketika Ratu bilang ibunya preman, gue merasa kalo gue pernah liat anaknya yang cowo ngamen, soalnya gue biasanya suka ngasih pengamen yang masih anak-anak, jadinya merasa pernah liat. Dan tampilan mereka emang mendukung dengan kaki kotor, sendal lusuh dan rambut kecoklatan, sementara ibunya pake cat kuku -___-
Dan pas denger itu gue merinding, rasanya mau menyelamatkan itu anak berdua. . . 

Ini asiknya belajar ilmu sosial. Mau praktek atau liat fenomena aslinya, ga usah jauh-jauh karena di angkot pun kita bisa nemuin. Dari penggambaran tadi, gue berspekulasi bahwa mereka adalah keluarga korban kesenjangan sosial. Entah mungkin karena himpitan ekonomi, mereka turun ke jalan. Himpitan ekonomi pun bisa membuat seorang ibu jadi ga mikirin anaknya, karena mungkin merasa anaknya sebagai beban hidup sementara dia gatau gimana caranya harus menghidupi anaknya. Tekanan dari sana-sini bikin personality-nya engga lembut lagi sebagaimana seharusnya seorang ibu. Padahal, kalo dia tau bahwa ngurus anak dengan baik bisa bawa dia ke surga, gue yakin deh ga bakal begitu. Ah, kasian, sedih gue. 

Ga heran anaknya jadi gamau diem dan susah diatur. Keluarga adalah agen sosialisasi pertama, kalo anaknya liat ibunya cuek dan kasar kaya gitu, otomatis anaknya begitu juga. Anak yang hidup di tengah-tengah lingkungan begitu, ya jangan heran kalo peluang dia tumbuh jadi orang yang cuek dan kasar juga akan lebih besar. Ngilangin anak ajalan sama anak punk di jalan, bukan dengan razia atau ngasih penyuluhan. Pencegahannya emang harus dari orangtua. Orangtua harus ngerti kalo perilaku anak mencerminkan kondisi dalam keluarganya. Kalo emang belum siap, belum mampu,atau gamau punya anak, yaudah deh ga usah, jangan maksa. Kasian anaknya tau. . .

Tri dharma perguruan tinggi : pengabdian masyarakat. Well, concern gue kalo mau melaksanakan tridharma yang ketiga kayanya soal ini deh. Tapi gue masih bingung harus mulai darimana. Harus rajin-rajin nyari info gimana caranya bikin semacam foundation gitu...

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

Tips Magang Ala-Ala

Promosi Jurusan