"Knowing-Everything" Attitude ala Kemendikbud

Tadi abis baca surat buat Mendikbud yang isinya menolak UN. Gue pribadi pro, tapi ga pro sama keseluruhan sih. Gue pro sama 3 poin hal yg disampein di surat tersebut.
Hmm, gue jadi merasa bersalah pernah nulis kalo UN tuh gampang dan cukup belajar dari buku Detik-Detik aja. Ternyata UN taun ini ga kaya taun gue dan taun-taun sebelumnya. Katanya Kemendikbud menaikkan standar soal jadi standar internasional ya?--> mau ketawa ga sih lo? Kayanya terobsesi banget sama hal-hal berbau "internasional". Is everything that called "Internasional" always good?
Terus katanya banyak soal yang dirasa ga sesuai SKL. Aduh plis maap banget bagi yang pernah terpersuasi dengan kata-kata gue. Berhubung berita UN kelelep sama berita Pemilu, jadinya gue rada kudet sama UN *alibi* 
Pokoknya gue doain kalian (terutama yang udah ngotot memilih untuk jujur ;)) lulus dan bisa menjejakkan kaki di mahameru masing-masing. Amiiin allahumma amiiin
Maafkan kakak kelasmu yang soktau ini hiks. . . Pulangkan saja aku pada ayahku (?) #loh
.
.

Lanjut ke suratnya ya. 
You know what? Yang bikin gue ngakak adalah respon Mendikbud terhadap surat itu. Dibilang itu yang nulis bukan anak SMA. Omaigat, sedih bet dengernya. Menteri lo sendiri ngeremehin anak didiknya men! Kaga tau apa dia, anak SD aja udah banyak yang nerbitin cerpen sama novel teenlit keles. Emang situ udah pernah bikin cerpen atau novel? 
Kontradiktif deh, katanya anak Indonesia pinter-pinter eeh giliran ada yang bisa nulis bagus ga percaya. Pesimis bet dah idup ngana~
Nih ya, tambah seneng deh gue ketika apa yang gue pelajari di kuliah itu ada contoh real-nya. Waktu matkul Pengantar Ilmu Administrasi Negara semester kemaren, dosen gue (yang ganteng dan kepintarannya melegenda) bilang kalo salah satu Government Failure (sehingga pemerintah butuh di-backing sama swasta or civil society) adalah karena pemerintah punya “Knowing-Everything” attitude.
Bingo! Ini Kemendikbud banget gak sih? 
Lebih percaya sama temen kongkownya di Kemendikbud daripada sama siswa atau guru. Padahal yang lebih tau lapangan tuh siapa sih? Kayak situ seneng blusukan aja. Blusukan tuh jangan ke Jakarta, yaiyalah fine-fine aja wong sekolahnya bagus semua. Blusukan tuh ke Fak-Fak sono. .
Gue ngerasa Kemendikbud tuh stubborn banget. Kejahatan itu selalu selangkah lebih maju dari kebaikan, bro! Mengklaim soal UN ga bakal bocor, situ liat sendiri lahfaktanya. Gue sebagai yang pernah ngerasain UN juga tau curangnya kaya apa. Dibikin 20 paket menjamin ga bisa curang? Lah di kunci jawabannya kan dicantumin kalimat depan soalnya, jadi lo tinggal nyocokin kunci yang lo punya sama soal yang lo dapet (sumber : temen seruangan yang pake kunci jawaban saat UN 2013). 
Daripada Kemendikbud ngumpulin staf ahli buat penyelenggaraan UN dari orang-orang berumur yang sama kudetnya, mending rekrut mahasiswa atau guru yang concern sama pendidikan deh. Biar anda-anda bisa membuka mata kalo pendidikan di Indonesia itu tidak baik-baik saja. Plis banget ya buat para government yang terhormat, jangan berpikir idealis, normatif, dan konvensional. Einstein aja bilang : jangan nyelesain masalah saat ini dengan metode masa lalu
Gue jadi kepikiran, apa capres andalan gue itu jadi menteri pendidikan dulu aja ya periode ini? Ntar taun 2019 baru deh nyapres. Ah bapak, semangat nyapres ya. Gue makin paham kenapa mata panda pak SBY rasanya tambah lebar aja. .
.
.
.
. . . . . . . . Dear presiden Indonesia periode 2014-2019, tolong orang-orang kolot nan konvensional ga usah dikasih jatah menteri or pejabat apapun deh. Yang muda-muda kompeten, berintegritas dan aware sama perubahan jaman aja yang dipake. Biar cara-cara yang dipake buat nyelesain masalah pun pake cara yang kreatif dan out of the box. Indonesia jadi susah move on kalo pake metode masa lalu terus. . . . . . . . . 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

Tips Magang Ala-Ala

Promosi Jurusan