Pro Kontra UU ASN

Sebelum ke inti topic kalo PNS Nuntut UU ASN (Aparatur Sipil Negara), gue  mau cerita dulu dikit (ga janji sih bakal Cuma dikit). Jadi gue sama Puput abis berburu buku Reformasi Kedua karangan bapak Wakil Menteri PAN RB kita Prof Eko (sekaligue dosen Adm. Negara). Kita nyari di Gramed deket Margo City. Kita nyari disono soalnya itu direkomen sama dosen gue yang ternyata anaknya Pak Juwono Sudarsono yang sekarang namanya diabadiin jadi salah satu nama gedung di FISIP. Gilaaa, dosen ADM keren-keren semua, makin cinta deh <3 #apasih


Balik lagi, setelah nyari disitu, ternyata ga ada loh, suer. Udah di search pake computer juga ga ada. Akhirnya sih dapet bukunya, tapi di Barel wakakak. Ternyata Gramed kalah canggih sama Barel, dapet diskon pula. Maafin loh, sumpah awalnya gue udah niat beli di Gramed tapi apa daya adanya di Barel. . .

Terus, gue udah baca tuh buku, baru 1 Bab sih nyehehe, yang bab Arah Pertumbuhan dalam Pembangunan Administrasi Publik di Indonesia.  Terus ada bagian tentang Reformasi Birokrasinya pokoknya. Tapi sebelum gue ngomongin isi tuh buku dan kaitannya dengan UU ASN, gue mau ngomongin yang nulis bukunya dulu. Dari dulu gue penasaran doi lahir taun berapa. Dan lu harus tau, doi kelahiran 1970! Sekarang baru 44 tahun masaa tapi udah professor dan jadi Wamen. Kalo baca biografi singkat di bukunya, udah dapet gelar doktor taun 2003 (berarti pas umur 33 taun) dan diangkat jadi Guru Besar ADM (professor) pas taun 2006 (berarti umur 36 tahun). Gila gila gila…kurang canggih apa. Makanya beliau dinobatkan jadi salah satu guru besar termuda di FISIP (atau se-UI juga maybe?) Duh penasaran gue mau tau rasanya diajar sama beliau kaya gimana. . . .

Okaay, kita kembali ke topic utama. Buku ini ditulis sebelum beliau jadi Wamen, jadi bisa dibilang ide reformasi birokrasi kayanya emang doi salah satu pemrakarsanya. Gue pikir UU ASN adalah salah satu langkah pertama untuk mewujudkan reformasi birokrasi yang dari dulu ga jelas mau dibawa kemana.

Mungkin ada yang bertanya-tanya, kenapa sih reformasi birokrasi tuh penting bet? Soalnya birokrasi emang mesin yang menggerakan pembangunan dan public service. Kalo mau tau kenapa Indonesia dari dulu ga makmur-makmur, soalnya birokrasinya masih power-oriented, bukan service-oriented. Setau gue, negara (yang diwakili birokrasi pemerintahan) punya mandat untuk mensejahterakan rakyat dan itu udah ada di konstitusi. Harusnya service-oriented kaan? Nah, apa jadinya kalo ternyata birokrasinya malah power-oriented? Ya kaya sekarang ini jadinya. Lu mau ngurus KTP aja ribet, kudu ngasih ini-itu, bayar ini-itu. Mending jadinya sehari, lah KTPnya baru jadi 2 bulan kemudian (gue ngalamin sendiri).

Nah, birokrasi tentunya berkaitan sama PNS, soalnya mereka yang menjalankan. Salah satu masalah birokrasi di Indonesia selain emang sistemnya yang old-fashioned, karena PNSnya juga bermasalah. Beberapa masalahnya adalah : kurang professional, kurang produktif, dan yang paling penting sih kurang “bersahabat” sama masyarakat. Jadi UU ASN ini mencoba mengubah PNS yang kaya gitu demi public service yang lebih baik.

Di matkul SANI, ada pertemuan yang ngebahas UU ASN. Gue akan nyoba share disini biar orang-orang tau positifnya UU ASN, terlepas dari kemungkinan ada kekurangannya.
Sebelumnya, UU no.5 tahun 2014 tentang ASN ini ngegantiin UU no. 43 tahun 1999. Kenapa diganti? Soalnya di UU no. 43 itu tidak mendefinisikan profesionalisme PNS dan ini dia salah satu masalah utama birokrasi, yaitu PNS yang ga professional.

Kenapa nama PNS (Pegawai Negeri Sipil) diganti jadi ASN (Aparatur Sipil Negara)?

Ini berdasarkan pemahaman bahwa negara itu bukan pemerintah. Seringkali orang nyebut nama “negara” padahal sebenernya mungkin yang dimaksud adalah “pemerintah”. Pemerintah itu Cuma segolongan orang yang melaksanakan kebijakan, biasanya pejabat politik kaya presiden, menteri, gubernur, sama walikota dan jajaran mereka semua. Kalo negara itu mencakup semuanya warga negara. Jadi, kata “negara” dalam ASN itu mengandung makna kalo ASN itu kerja buat “negara”, bukan buat “pemerintah”.

Terus, kenapa kata “Aparatur” yang menggantikan kata “Pegawai”?

 Kalo diliat dari literature, “Aparatur” berarti semua pihak yang bekerja untuk menjalankan fungsi negara. Sementara “pegawai” berarti punya keterikatan dengan lembaga tertentu. Dari sini jelas kan kalo pembuatan UU ASN ini menginginkan supaya ASN itu mengabdi pada negara, bukan mengabdi hanya pada lembaga tertentu.

Terus, selain dari segi nama, bedanya juga ada dari system perekrutannya yang kalo kata gue sih lebih fair dan bener-bener menjunjung meritokrasi. Di UU ASN ada 3 cara perekrutan, yaitu lowongan CPNS, seleksi terbuka, sama lolos mutu. Sekarang tes CPNSnya ga bulet-buletin lagi kaya UN, tapi udah komputerisasi. Pokoknya dibuat sedemikian rupa supaya tiap orang dapet soal yang beda, ga kaya UN yang bilangnya 20 paket padahal Cuma nomor soalnya dituker-tuker. Kalo lolos tes ini baru maju ke tahap wawancara. Kalo yang seleksi terbuka mirip lelang jabatan, terus kalo lolos mutu tuh kaya kalo misalnya lu lagi kerja di lembaga X terus ternyata memenuhi kualifikasi buat jadi ASN di lembaga Y, maka lu bisa dimutasi ke lembaga Y tanpa tes. Jadi susah juga tuh kalo lu mau titip-titipan, nyogok-nyogokan, atau kalo lu anak birokrat terus bisa dengan gampangnya ngikut bapaknya jadi birokrat juga.

Terus system perekrutan ini menghasilkan 2 jenis pegawai, yaitu PNS sama PPPK (Pegawai Public dengan Perjanjian Kerja). Bedanya yaa kalo PNS lebih terikat gitu kan, dia ga boleh nyari sampingan kaya jadi konsultan atau pegawai di lembaga swasta, kalo PPPK masih boleh. Kaya dosen tuh, kalo yang statusnya PNS yaa doi Cuma boleh ngerjain yang berhubungan sama akademis. Kalo yang PPPK boleh misalnya ditawarin jadi konsultan NGO manaaa gitu. CMIIW, kayanya gue lagi ngantuk pas bagian ini jadinya lupa-lupa inget #plak

Next, soal profesionalisme aparatur. Ini bagian favorit gue gyahahaha. Jadi kalo dulu kinerja PNS Cuma diukur dari DP3 (misalnya kepatuhan, kesetiaan, dll) sehingga nilai PNS ga ada yang jelek. Padahal kita tau bersama kalo PNS gabut tuh banyak banget. Kalo di UU ASN, profesionalisme aparatur tuh terukur dari tingkat produktivitasnya, adanya asosiasi profesi, sama sertifikasi. Terus ada penilaian output juga yang terukur. Kan lucu ya kalo misalnya ada PNS masuk jam 8 pagi terus pulang jam 5 sore, tapi kerjanya di kantor Cuma baca Koran sama main internet pake computer kantor. Nyebelin ga sih itu? Kalo pake system DP3 yaa si PNS ini dinilai baik kinerjanya soalnya cuma based on dia rajin dan on time dateng kerja. Naah kalo UU ASN, diliat tuh PNS ngantor dari jam 8 sampe jam 5 sore bisa ngehasilin apa. Kalo Cuma baca Koran sama online doang yaa nilainya bakal jelek. Terus kalo gue ga salah denger dosen gue, sekarang PNS bisa dipecat kalo kinerjanya jelek huahahaha. Pantesan banyak  yang mau jadi PNS, gue baru tau kalo sebelum UU ASN ini PNS ga bisa dipecat.

Terakhir, bedanya tuh di gaji. Kalo dulu gaji pokok PNS dikit tapi tunjangannnya banyak, sekarang gaji pokok banyak tunjangan dikit. Sebenernya ini usaha preventif KKN juga ga sih?Kalo misalnya PNS banyak tunjangan kan gatau tuh tunjangan apaan aja. Jangan-jangan salah satu tunjangannya hasil suap...

Hmm, kalo dari catetan gue sih gitu aja. Sedih bet yak 2,5 jam catetannya gitu doang hiks. Intinya, UU ASN ini baik kok dari segi tujuan. UU ASN ini instrument menuju reformasi birokrasi yang “real”. Sayang banget kalo dituntut Cuma gara-gara ada pasal yang menyebutkan kalo PNS harus ngundurin diri kalo mau mencalonkan diri sebagai pejabat politik kaya  DPR, Walikota, Gubernur, dan Presiden. Iya siih semua manusia punya hak memilih dan dipilih, tapi ketika lu memilih jadi PNS, itu artinya lu siap untuk mengabdi pada negara, pelayan masyarakat, bukan terbalik masyarakat yang ngelayanin elu. Lu siap netral melayani siapa aja tanpa pandang bulu. 

Kalo misalnya PNS yang nyalon jadi pejabat politik ga mundur dulu dari jabatan PNSnya terus ternyata dia ga kepilih, kan ga bisa dipungkiri kalo PNS tersebut akan punya hubungan dengan parpol atau kelompok yang mendanai kampanyenya. Nah kan yang begini-begini rawan KKN, gimana mau netral coba? Kalo orang-orang yang jadi PNS Cuma untuk tunggangan buat ngincer jabatan politik, yaa kelaut aja deh lu.  Kayanya PNS-PNS pada salah kaprah deh tentang makna PNS itu sendiri. Lu harus kuliah ngambil administrasi negara dulu deh, biar paham sebenernya lu jadi PNS buat apa, ngapain, dan untuk siapa.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Promosi Jurusan

Tips Magang Ala-Ala

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia