Suka Kokoreaan dan Jejepangan = Alay/Labil= Ga Punya Nasionalisme?

Gileee, ini judul terpanjang selama sejarah blog gue established kali yak #ngek

Gue mau menanggapi thread tentang Kokoreaan dan Jejepangan di kaskus yang jujur aja kalo kata gue frontal. Tapi gapapa….namanya pendapat orang toh.

Gini ya, berhubung gue sukanya Kokoreaan dan bukan Jejepangan (kalo jejepangan ngertinya cuma Detective Conan, Naruto, sama One Piece aja), jadi gue bakal lebih banyak membahas Kokoreaan. 

Daaaan gue mengakui kalo gue kpopers. Engga sejati sih, tapi no excuse kalo gue emang kpopers. Dari mulai lagu, boy groups (berhubung gue cewe, jadinya gue prefer boy groups daripada girl groups), drama, reality show, sampe kadang gue mengkhayal mau berkunjung kemana aja kalo udah liat keindahan Korea Selatan yang emang bikin mupeng. Wajar kan? I mean, kalo lu pelajari sejarahnya Korea Selatan, mereka merdeka barengan sama Ghana coy. Tapi kenapa sekarang kondisinya beda banget? Ga bisa dipungkirin kalo ada faktor yang jadi magnet yang bikin gue (dan orang-orang yang suka korea lainnya) kagum sama negara yang satu ini. Sama kaya Jerman, Inggris, dan Amerika Serikat, Korsel itu negara maju juga dan gue juga suka sama negara-negara itu. Tapi, faktor pembedanya adalah Korsel (dan Jepang) itu budayanya khas banget dan merekanya kaya bangga banget gitu loh. Mungkin itu yang bikin adanya fenomena Kokoreaan atau Jejepangan di Indonesia, bukan Jejermanan, Aamerikaan, atau Ingingrisan.

Tapi, asal lu tau juga sob, kpopers pun (menurut gue pribadi) ada tingkatannya. Maksudnya, lu ga bisa menyamaratakan semua kpopers itu labil atau alay. Plis banget, secara de facto dan de jure, gue itu ga labil dan ga alay, suer deh. Gue masih rasional untuk urusan yang satu ini. 

Contoh, gue bukan orang yang rela mengeluarkan uang ratusan ribu hingga jutaan buat beli album original, pernak pernik kaya kaos, lightstick, dll, atau nonton konser mereka. Dan ini ga perlu ngitung sampe seribu dulu bray. Begitu lu nanya gue mau nonton konser apa kaga atau mau beli album ori apa kaga, dalam sepersekian detik bisa lu pastiin kalo jawaban gue adalah KAGAK! Kenapa? Karena gue emang kikir buat masalah gituan. Udah turun-temurun di keluarga gue, kita lebih milih dandanan biasa aja tapi makan enak daripada dandanan wah tapi makannya nasi garem doang. Lain soal kalo tiba-tiba gue nemuin tiket konser di jalan atau menang kuis tiket konser gratis. Itu mah mau banget, tapi kayanya probabilitasnya cuma 0,00000001 persen deh.

Kesimpulan : Gue prefer beli makanan atau hal-hal penting dan mendesak lainnya daripada nyisihin duit sebegitu banyak buat nonton konser yang maksimal cuma 3 jam atau album ori yang lagu-lagunya pun bisa didonlot secara gratis di internet. Dan ga nonton konser mereka pun ga bikin gue meninggal. Yaaa emang gue honestly suka mupeng kalo ada konser, tapi kalo gue punya duit pun gue ga punya cukup nyali untuk menukarnya dengan tiket konser. Gue masih bisa nonton itu secara full dengan aman, damai, dan sejahtera di kamar gue dengan mendownload full konser mereka walaupun biasanya baru dikeluarin 6 bulan kemudian #pengalaman

Contoh lain, gue ga demen baca apalagi bikin fanfiction. Menurut gue ini salah satu hal absurd yang sering dilakuin orang yang demen Jejepangan atau Kokoreaan. Bagi lau lau yang gatau fanfiction itu apaan, gampangnya sih itu tuh semacem cerita yang tokoh-tokohnya tuh ngambil dari member group, aktor, aktris, atau siapapun lah artis pokoknya. Nah yang bikin absurd tuh terkadang (bukan kadang sih, tapi BANYAK) dari fanfic yang mengangkat cerita percintaan, malah ngambil tokoh yang sama-sama cowo atau sama-sama cewe. Gue pribadi siih, geli. 
Maksud gue, yaelah kalo misalnya lu memasangkan Baekhyun EXO dengan Taeyeon SNSD masih gapapa lah, tapiii udah menjurus ke absurd tuh ketika lu memasangkan Baekhyun dengan Chanyeol EXO sebagai couple di drama percintaan yang lu buat. Okelah yang dijadiin couple itu emang di dunia real-nya sahabat deket, tapi kan merekanya bakal getek juga kalo dijadiin couple. Percaya atau engga, ini salah satu yang bikin orang mengidentikan korea dengan homo. OMAIGADDD kalo gue jadi Baekhyun atau Chanyeol terus baca tuh fanfic, gue masak idup-idup deh tuh orang bzzzz….

Poin gue disini adalah, yaa gue gatau orientasi seksual kalian apaan, tapi plis control yourself. Bagaimanapun, yang namanya masang-masangin couple sejenis tuh masih terhitung penyimpangan sosial di Indonesia. Dan gue sih kasian aja sama artisnya, dijadiin objek kaya gitu tuh bukannya masuk penghinaan ya? Ga suka kan kalo atris idola lu dibilang homo gara-gara elu-elu juga yang membuat mereka terkesan homo?

Neext, gue ga pernah ikutan fanwar, paling jadi pengamat dan numpang ngakak aja baca komen-komennya. Ini juga hal absurd yang suka dilakuin kpopers labil. Emangnya dengan membela artis idola lu mati-matian dan ngejelekin artis lain idup-idupan (?), lu bakal dapet apa? Dapet award dari artisnya sebagai fans terloyal-kah? Suer deh sampe detik ini gue ga ngerti sama yang demen fanwar. Masalahnya ketika fanwar itu, berawal dari kpopers labil yang terlalu memuja, seolah-olah artis idolanya gada celah sedikitpun. Apa untungnya dia memuja idolanya sampe segitunya? Elu bakal dapet apa gitu loh. Toh si artisnya juga gatau “perjuangan” si fans ngebela si artis di dalam fanwar. Menang-kalahnya si artis dalam fanwar juga kayanya ga terlalu dipeduliin si artis deh, karena ga ngaruh ke royalty mereka juga sih. Istigfar deh lu semuanya…..

Terus gue mau menjawab kenapa kita (cewe-cewe kpopers) lebih milih cowo korea, yang dimata kalian wahai para cowo yang ngga ngerti kokoreaan tuh mereka kaya banci semua J
Hmm, sebenernya gue ga yakin ini bisa menjawab apa engga. Tapi gue coba jabarin dari sisi sosiologis dulu yah #eaaa#gaya

Setau gue, dimana-mana tuh yang namanya fakta sosial selalu beda-beda, tergantung budaya yang dianut oleh masyarakat tempat tersebut. Dan itu bisa sangat subjektif. Contoh, kalo di Indonesia, cewe yang dibilang cantik tuh pasti yang kulitnya putih, tinggi semampai, kurus, idung mancung, dll.  Tapi, di Amerika sono, cewenya yang udah putih berlomba-lomba berjemur di pantai biar item atau tanning ke salon. Menurut gue, contoh itu juga ga beda jauh untuk menganalogikan cowo. Di Indonesia, cowo dinilai macho (atau merasa macho) kalo brewokan, kulitnya item, hobinya otomotif atau demen olahraga. Tapi masalahnya, based  on fakta sosial , ga semua negara menganut standar yang sama untuk ukuran “cowo macho”. Nah, itulah yang terjadi di Korea. Kalo mereka menganut standar bahwa cowo keren kudu item, yaa lu bisa ngitung pake jari jumlah cowo macho di Korea, lah mereka mayoritas kulitnya putih semua. Ada siih mereka yang kulitnya agak gelap juga, tapi kalo dibandingin sama orang Indonesia yaa mereka kulitnya kalah gelap.

Karena di Indonesia udah kebiasaan yang dibilang cowo macho itu yang kulitnya gelap, hobi olahraga, atau hobi otomotif, naah otomatis ketika ketemu cowo yang misalnya putih banget, ga ngerti otomotif atau ga bisa olahraga, langsung dibilang “bukan cowo”. Jadilah para cowo korea yang berkulit putih dan mulus itu dibilang kaya banci atau homo. Atau fenomena yang bilang “cowo mah nge-band, bukan nge-dance”. Itu juga karena faktor budaya di Indonesia yang cowonya kebanyakan nge-band, bukan nge-dance.  Tapi gue ga ngerti deh, kenapa cuma cowo Korea yang nge-dance yang dibilang homo atau banci? Kok cowo-cowo Eropa dan Amerika sana ga dibilang banci atau homo? Setau gue, cowo barat juga banyak yang suka dance atau berprofesi jadi dancernya penyanyi gitu. Misalnya, yang breakdance atau street dancer itu kaya di film Step Up kan orang barat semua? Waaah rasis niih~

Teruus, kenapa pada suka sama member boygroups korea? Hmmm… emang ada sesuatu yang ngebedain siih dibandingin sama artis sini. Tanpa mengurangi rasa hormat gue terhadap artis-artis Indonesia, tapi kalo lu paham alur jadi artis di Korea, lu akan merasa bahwa disono jadi artis susah bet. Harus masuk agensi dulu, dan itu masuknya diaudisi. Kadang si artisnya asalnya darimana gitu, terus audisinya harus di Seoul. Abis diaudisi, di training dulu entah nari, nyanyi, rap, atau skill entertainment lain kaya public speaking atau acting. Ini juga bisa bikin gempor soalnya bikin dia pulang-pergi dari rumah ke tempat trainingnya. Dan FYI trainingnya ga sejam-dua jam doang tapi bisa sampe jam 11 atau 12 malem. Makanya suka ada yang drop out sekolah karena ga sanggup nyambi sekolah dan training. Naah trainingnya bisa bertaun-taun tuh. 

Gondoknya, training bertaun-taun tuh ga lantas bikin lu pasti debut, ada aja yang udah training lama tapi ga didebutin juga. Gara-gara ini, suka ada yang pindah agensi gitu biar lebih cepet debutnya. Pas udah debut pun, lu ada kontrak tertentu yang harus dipenuhin sebagai balas jasa terhadap agensi lu yang udah ngedebutin elu. Oia trainingnya tuh gratis, makanya pas si artisnya udah debut biasanya dikasih kontrak buat “bayar utangnya” itu. Terus biasanya artis korea tuh ngga “ngartis” walaupun mereka tuh artis, soalnya emang setoran ke agensinya biasanya lebih gede. Ga kaya artis Indonesia yang baru bikin 1 album aja udah mampu beli rumah.

Kalo gue pribadi, dari kisah perjuangan mereka jadi artis aja, udah bikin gue kagum dan megap-megap sama si cowo artis korea tersebut. Gimana engga? Logikanya, kalo lu ga keukeuh sama mimpi lu dan ga tekun ngejarnya, mana mau lu pulang pergi sampe malem buat training doang, rela drop out sekolah, atau pisah sama ortu bahkan harus adu argument sama ortu yang nolak elu jadi artis. Kalo lu ga disiplin dan ga bisa manage waktu, training lu ga bakalan ada perkembangan dan kaga didebutin juga. Dengan mereka bisa debut aja gue bisa nangkep karakter yang mereka punya gitu loh dan kadang ini yang disepelein sama orang Indonesia. 

Hmm gimana ya, jadi si artis korea itu biasanya saaangat memikirkan masa depan dan mimpi mereka ketimbang kisah percintaan mereka, dan ini sangat gue tiru sodara-sodara hahaha. I mean, mereka berusaha ngejar mimpinya dulu sampe mapan dan famous gitu, baru nyari jodoh. Kaya SNSD noh, udah mapan dan famous banget kan, makanya membernya satu persatu udah pada punya cemceman deh. Kalo yang masih bocah kaya EXO, B.A.P, BTS yaa mana mikirin gituan coba.

Teruus, mereka juga ga modal tampang aja tapi pastinya punya skill tertentu, entah nyanyi, nari, rap, public speaking, atau acting. Iyasih nyari yang ganteng juga, tapi kasarnya, mereka mungkin akan milih yang talented tapi “jelek” karena mikirnya kan bisa di oplas, daripada yang ganteng tapi ga bisa ngapa-ngapain soalnya nilai jualnya kecil juga gitu loh. Terus biasanya kalo udah talented di satu bidang, mereka tuh jago banget gitu. Contoh, calon suami saya Choi Junhong a.k.a Zelo, rapper (dancer juga sih, tapi lebih famous rap-nya) yang udah diakui di dunia per-kpop-an huehehehe. Sebenernya, kalo lu jeli dan mau mengamati, banyak yang bisa dipelajarin loh dari Kokoreaan ini, kek tadi gue menggunakan sudut pandang sosiologi. Bisa juga pake sudut pandang psikologi atau cabang ilmu lainnya.  

Ini menjawab ga sih? Jadi kesimpulannya mungkin  kita-kita suka sama artis korea bukan melulu dari tampangnya, karena kalo tampang pun orang Indonesia ga kalah kok. Tapi lebih ke ketekunan dan kegigihan sama sifat-sifat lainnya yang kadang disepelein dan hard to find di artis orang Indonesia.

Last but not least, penting nih. Gue ga memuja artis yang gue idolain sampe segitunya.Contoh, gue suka B.A.P, tapi gue ga membela mereka mati-matian seolah-olah mereka tuh malaikat yang ga punya kekurangan. Okelah secara visual mereka emang ga “mengalihkan duniaku” kaya boygroups lain dan gue suka deg deg ser kalo mereka ikutan reality show karena takut garing *ditampol Jelleu*, tapi daya tarik mereka bagi gue adalah performance, kemandirian, dan freedom yang mereka punya dalam bermusik. Tapi ini ga lantas bikin gue bilang perform B.A.P itu paling baguuuus dan ga ada yang ngalahin. Artis itu tiap waktu ada aja yang baru debut, dan bukan mustahil bakalan ada artis yang muncul dengan kualitas yang lebih bagus dari B.A.P dan gue juga ga bisa janji selamanya bakalan suka sama B.A.P. Gue ga loyal? Ya terus kenapa gitu? Gue cukup loyal sama Allah dan suami gue aja nantinya #iniapaaa~

Kaya waktu SMP aja gue demen SHINee sama SuJu, eh sekarang gue udah bosen bahkan ga ngikutin lagi. Terus bukan berarti gue suka B.A.P terus gue ga mengapresiasi artis lain. Gue suka BTS juga, gue suka kalo Infinite keluar lagu baru, gue suka kalo BTOB atau BEAST main di reality show, gue juga ngikutin artis manapun yang keluar album baru atau baru debut. Dan gue juga ga yakin ada fans yang dari dulu ampe sekarang yang loyal sama 1 artis aja. Ya kalo misalnya ada, itu bukan sesuatu yang pantes dibanggain dan dibandingin juga dengan mereka-mereka yang suka banyak artis karena ga ada apresiasi apa-apaan juga sih dari artisnya :p

Yang lebih miris tuh yang mikirin si artis idolanya sampe mengorbankan sekolahnya atau hubungan dengan keluarganya.
Hei, artis idola lu ga bisa menjamin masa depan elu bakal cerah loh : ) 
Artisnya ga bakal tanggung jawab juga kalo misalnya lu ga naek kelas atau ga lulus gara-gara di otak lu Cuma ada mereka doang…
Artis idola lu juga ga bakal ada disaat lu butuh orang untuk membantu menyelesaikan masalah lu atau butuh orang buat cerita : )
Biarpun mereka mengklaim kalo fans itu penting, aku cinta fans dll, yaa nyadar aja lah ya itu tuh fanservice doang, disuruh manajemennya. Kalo disuruh ngurutin orang yang paling mereka cintai juga lu ga bakalan masuk 50 besar deh hahaha. Coba maknain deh lagunya Epic High yang Fan, itu jleb banget buat fans labil. Terus, buat yang bisanya ngomongin Kpop doang tapi ga ngerti apa-apaan kalo ngomongin topic lain kaya politik atau perekonomian Indonesia, gue juga kasian sih. Suer deh ituu bukan keren sama sekali tapi ignorant J

Terus, buat yang bikin thread dan orang-orang yang benci sama fenomena Kokoreaan atau Jejepangan dan ngakunya cinta Indonesia soalnya demen dengerin lagu Indonesia atau makan makanan Indonesia J

IMO, yang namanya nasionalisme itu ga diukur dari lagu yang kita dengerin, makanan yang kita makan, tempat yang kita tinggali, atau baju yang kita pake. Pak Habibie misalnya, udah kuliah di ITB tapi malah pengen pindah ke Jerman, masa mau dibilang beliau ga punya nasionalisme? Atau Pak Anies Baswedan yang pernah kuliah di Amerika Serikat, lantas apakah itu mengurangi rasa nasionalisme beliau? Engga kan?

Menurut gue nasionalisme itu ukurannya ga sesimpel itu. Nasionalisme itu tentang apa yang bisa lu berikan dan perbuat untuk negara lu. Gue demen Kokoreaan, tapi silakan lu tanya apakah cita-cita gue pindah kewarganegaraan jadi Korea? Pindah domisili jadi di Seoul atau Pulau Jeju? Pengen punya suami orang Korea? Pengen berkarir disana? Apakah cita-cita gue itu sesuatu yang berhubungan dengan Korea?Engga, engga sama sekali. Gue emang mau punya kesempatan tinggal  di luar negeri, tapi tujuan gue adalah untuk memahami dan memiliki wawasan global. Pengen tau bedanya negara mereka dengan negara gue dan kenapa bisa beda. Pemahaman akar rumput aja gabisa bikin Indonesia maju, karena bagaimanapun Indonesia dan masyarakatnya adalah warga dunia. Jadi, suka sama suatu negara, bukan sesuatu yang salah bagi gue. 
Dengan paham bedanya negara lu dengan negara lain, lu jadi tau apa yang mau lu perbuat di negara lu. UU ASN aja banyak adaptasi dari sistem administrasi negara di Jerman. Kalo tim ahli perancang UU ASN ga pernah ke Jerman dan ga memahami seluk beluk Jerman, gimana mau bikin UU ASN?

Jadi, buat elu elu yang ngerasa dengan berbatik atau denger lagu daerah itu berarti nasionalisme lu udah tinggi dan merasa pasti lebih tinggi dari yang suka Kokoreaan atau Jejepangan, menurut gue itu cuma salah satu langkah kecil dari perwujudan nasionalisme bro. Kalo lu pake batik tapi ngomongin politik sama perekonomian Indonesia kaga ngerti dan gatau ke depannya apa peran lu bagi negara ini mah yaa gada bedanya sama kpopers labil dan alay :p

Terakhir, gue (lagi-lagi) mau menyadarkan dan berupaya membela diri kalo ga semua orang yang demen kpop bisa disamaratain jadi alay atau labil. Sama aja kaya penyakit ada stadium satu sampe empat, mungkin yang masuk kategori alay atau labil yaa yang stadium 4 ahahaha…. Pis, lop, en gahoelz, no offense yah (padahal banyak offensenya hehehehe)

Komentar

annisa mengatakan…
waaah keren nih postingannya. Setuju semua deh sama pendapat kamu :)
salam kenal yaaa
Miruchan mengatakan…
jangan-jangan kpopers juga? tos dulu lah kalo iya wkwkwk

wah makasih loh udah mampir, salam kenal juga :))

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

Regen Oh Regen

Tips Magang Ala-Ala