First-Time (But Not Last) as a Teacher

Recently, gue mengajar di salah satu sanggar belajar sekolah dasar di daerah Lenteng Agung, Jaksel. Sebenernya udah di-hire dari Desember, tapi karena nanggung sama libur sekolah akhirnya baru mulai di Januari ini. Tapi yah karena jadwal semester 4 gue ga match sama jadwal ngajar, akhirnya gue memutuskan untuk ngajar selama Januari aja. Next time, I'll visit them :))

Awalnya, gue mengira kalau sanggar ini kaya bimbel, dimana anak-anaknya udah punya target mau nerusin ke sekolah mana, dapet nilai berapa, or at least mereka punya sesuatu yang ingin didapat dari bimbel. Yah, taulah yaa tipikal anak-anak bimbel di bimbel-bimbel terkenal. Ternyata, dugaan gue meleset. Allah gives me the interesting one ;)

Sanggar ini nerima semua murid SD kelas 1-6 dengan keluhan (?) apapun. Ada yang ngerasa sulitnya di matematika. Ada yang ngerasa sulitnya di Bahasa Inggris. Ada juga (bahkan majority) ngerasa sulitnya di semua mapel. Jadilah gue mengajar semua mapel dari mate, bahasa inggris, bahasa indonesia, IPA, IPS, and whatever they want me to. Dan lebih menarik lagi, disini juga nerima anak-anak SD yang belum bisa membaca dan menulis.


Sekarang, gue (tambah) ngerti kenapa Pak Anies bikin gerakan Indonesia Mengajar yang tujuannya untuk membangun leadership melalui mengajar. Gue menemukan banyak fenomena yang menggelitik, membuat gue ga habis pikir, sekaligus prihatin. Benar-benar banyak mengucap syukur deh pokoknya atas kehidupan gue saat ini.

Pertama, gue angkat masalah mengajar pelajaran membaca dan menulis.
Dulu, jaman gue SD, emang kebetulan gue udah bisa baca sebelum masuk TK karena sambil belajar ngaji juga. Jadi bokap gue mikir yaa sekalian aja diajarin baca. Akhirnya gue masuk SD dalam kondisi udah lancar membaca. Tapi waktu itu tulisan gue masih acakadut bak ceker ayam. Gue sampai detik ini masih memfavoritkan guru SD kelas 1 gue yang berjasa dalam menyelamatkan gue dari tulisan bak ceker haha.

Balik ke soal baca-membaca. Waktu gue kelas 1 SD, mungkin sekitar separuh anak kelas gue masih belum bisa baca samsek. Sisanya mungkin bisa tapi masih belum lancar. Paling 5-6 orang yang udah lancar banget. Dan peran guru disini adalah membuat teman-teman gue itu bisa lancar baca tulis, and she did it.
Gue masih inget segala metode mengajar beliau. Ada yang namanya dikte, mencongak, disuruh maju ke depan satu-satu, khusus pelajaran bahasa indonesia ada 2 jenis buku yaitu buku tulis biasa sama buku anggun untuk nulis huruf tegak bersambung, ga segan-segan ngasih nilai tulisan 50 kalo emang tulisannya tidak layak dibaca, ngertiin kelemahan dan kelebihan muridnya satu-satu dan ga ragu buat nasehati atau ngasih apresiasi, dll.
Guru teladan dong guru SD gue? Ya ga? Dan emang seharusnya guru begitu toh?

Lucunya adalah, guru SD kelas 1 jaman sekarang malah "lepas tangan" sama anak didiknya yang belum bisa baca-tulis. Mereka ga peduli kalo ada murid yang ga bisa mengikuti pelajaran karena belum bisa baca-tulis, yaa lanjut aja gitu semuanya dianggap udah bisa. Sehingga banyak ibu-ibunya yang ngirimin anaknya ke sanggar tempat gue ngajar buat belajar baca-tulis. Lucu ga sih? Bukannya diajarin malah nyuruh orangtuanya nge-les-in anaknya. Lah tujuan sekolah buat apa gitu loh kalo kaya begini?

Terus, gue perhatiin tulisan mereka masih jelek. Bukan cuma jelek dari unsur estetika, tapi dari aturan EYD aja salah. Dulu, kalo dikte gue nulis kurang tanda titik doang aja disalahin sama guru gue. Nama orang, nama tempat, sama huruf pertama harus kapital tuh menurut gue pengetahuan standar dalam tulis-menulis. Even they can't write correctly. Huruf f,g,j,p,y itu kakinya sampe bawah ngelewatin garis. Yaa kalo soal ginian sih engga mutlak banget, tulisan orang kan beda-beda. Bagi gue gapapa tulisan seseorang tuh jelek, asalkan masih proporsional gitu loh. Bisa dibedain antara mana yang kapital dan mana yang bukan sama masih rapi terbaca. Tapi bahkan hal se-minimal ini aja mereka masih belum paham.
Rasanya pengen gue samperin gurunya dan gue semprot pake air comberan.....

Hal yang lucu kedua adalah, gue melihat fenomena orangtua yang.... entah pasrah, nyerah, kurang perhatian, males, atau apalah namanya, sama anaknya. Hal "se-sepele" baca sama nulis aja sampai di-les-in. Sepenglihatan gue, mayoritas ibu-ibu yang ngelesin anaknya di sanggar adalah ibu rumah tangga, which is they have a lot of time. Emang seberapa banyak sih pekerjaan rumah tangga sampe ngajarin baca-tulis aja ga sempet? Nyokap gue yang kerja aja masih sempet ngajarin gue sambil ngerjain kerjaan rumah, karena di rumah emang ga pake jasa asisten rumah tangga.
Padahal biasa ngerumpi sama ibu-ibu lain di sekolah, ngerumpi di tukang sayur, sempet nonton ftv juga. Masa ngajarin baca tulis ga sempet?

Kalo emang orangtuanya ga bisa baca sih yaa wajar. Atau kalo soal pelajaran kaya bahasa inggris, matematika, dll masih okelah, bisa aja ortunya udah lupa. Tapi orangtua dengan smartphone, apa iya ga bisa baca-tulis? Seolah-olah anaknya udah les, udah aja. Tamat. The end. Padahal paling penting tuh ngulang di rumah. Yakali les cuma 1,5 jam langsung lancar.

Gue mikir ini bisa dijadiin penelitian atau ide PKM gyahaha. Kenapa orangtua murid yang les di sanggar cenderung menyerahkan anaknya untuk les aja? Apa alasannya? Faktor apa yang membuat mereka berlaku demikian? Dapatkah dikatakan kalau opsi mengirimkan anaknya ke sanggar/bimbel bagi orangtua cenderung meningkat?

Next, gue mengangkat kecenderungan perilaku anak jaman sekarang.

Gue ngajar anak kelas 3. Ada 2 orang anak kelas 3 cewe yang berhasil bikin gue rasanya mau pake kekerasan aja sama mereka. Antara gantung mereka di plafon dengan posisi terbalik atau celupin mereka ke panci baso. Alhamdulillah gue masih bisa mengontrol diri.

Kalo liat tingkah dan gaya bicara, ketauan banget nih anak 2 pasti hobi nonton sinetron atau acara-acara kurang mendidik lainnya. Sedih juga gue mau bilang kalo acara TV Indonesia mana juga yang mendidik selain berita sama upin-ipin. Sayangnya anak kecil mana yang suka nonton berita. Dan gue paling "pengen nabok" sama anak yang kaya gitu, even adek gue kalo udah ketauan nonton sinetron atau bertingkah/ ngomong bak artis di sinetron pasti gue maki-maki sampe dia malu sendiri.

Bersamaan dengan ngajarin tuh anak 2, gue juga ngajar dua anak kelas 3 juga yang kalem dan ga liar kaya dua anak yang gue ceritain pertama. Terus keliatan juga kalo mereka berdua ikutan les tuh serius pengen dapet sesuatu gitu. Konfliknya adalah, mereka sekelas dan mereka berempat ga akur. Persis kek nonton sinetron dimana geng yang satu isinya anak gaul dan centil yang suka gangguin geng dua yang isinya anak pinter nan kalem.
Ohmaigat rasanya gue makin pengen nyalahin sinetron sebagai acara tidak berpri-keanak-an yang harus dijahanamkan *pake bahasa upin-ipin* dimusnahkan dari dunia ini.

Kalo gue merhatiin geng kesatu, geng kedua ga keurus. Soalnya tingkat kemampuan mereka beda. Geng kedua udah hafal perkalian sampe 10 terus lebih fokus dan lebih cepet paham sementara geng satu (ngakunya) hafal sampe 5 dan dikit-dikit ribut mulu. Kalo gue merhatiin geng kedua, geng pertama mulai melanglangbuana kemana-mana, bahkan gangguin kelas lain -____-
Rasanya mau pinjem kekuatan BoboiBoy yang membelah jadi tiga *efek liburan tiap hari nontonnya Upin Ipin sama BoboiBoy*

Sekian soal anak kelas 3. Doakan gue jangan sampai makan mereka idup-idup saking emosinya....

Lanjut ke case anak kelas 6 yang mirip-mirip geng pertama kelas 3. Ditambah 3 hal lagi yang super duper gue benci, terutama sejak SMA : suka nyontek dan sejenisnya, minim usaha, no respect.

Gue baru ngajar mereka sekali, berhubung guru yang biasa ngajar mereka ga masuk. Dan gue bertekad kalo bisa sih ga usah ngajar mereka lagi heu. Gue prefer ngajar yang mungkin nyerap pelajarannya agak lama ketimbang yang no respect dan minim usaha. Gue mau menerapkan metode yang gue pake ke adek gue *baca : senggol bacok :p * ke mereka, tapi yaa ga mungkin juga karena however mereka anak orang lain. Kalo komplain ntar gue juga yang kena.

Gue bilang no respect dari segi bahwa mereka ngebales mulu kalo gue ngomong. Rasanya mau gue sambelin tuh mulut. Disuruh ngerjain PR, "yaaaaah" ; disuruh latihan soal, "yaaaaah" ;  Udah dikurangin latihan soalnya masih, "yaaaaah"
TERUS GUNANYA LO LES APAAN, TAPLAK?

Dan begitulah, tipikal pelajar curang dan manja. Ngerjain soal kerjasama, nyontek punya temen, ngasih contek ke temen. Ga bisa dikit minta gue yang ngerjain. Males baca buku. Hadoh, lelah adek bang....

Denger-denger obrolan mereka, anak 1 rangking 3, anak 2 rangking 5 dan anak 3 rangking 8. Huah, makin ngeri gue ngebayangin yang rangking paling bawah bakalan se-liar apa. Rasanya pengen gue omelin :

"Kamu udah bangga rangking 3,5,sama 8? Kamu rangking segitu dari berapa orang sih? Baru sekelas aja kan? Yakin masih rangking 3,5,sama 8 kalo diadu seangkatan? Yakin masih rangking 3,5,sama 8 kalo diadu se-Lenteng Agung? Yakin masih rangking 3,5,sama 8 kalo diadu se- Jakarta Selatan, DKI Jakarta, apalagi Indonesia?
Jangan jumawa gitu makanya dek. Mentang-mentang rangking 3,5,sama 8 terus belajarnya ga serius, protes melulu, mudah nyerah, males baca, males latian. Kalo serius belajar terus kamu jadi orang hebat juga kan kamu sendiri yang ngerasain. Terus jangan pinter doang dek. Orang pinter tapi gapunya etika dan ga tertib juga ga bakal jadi apa-apa. Siapa juga mau deket-deket orang pinter tapi ga menghormati orang yang sedang bicara?Siapa juga mau deket-deket orang pinter tapi di kelas kelakuannya ribut mulu kaya di pasar?"

Selanjutnya, masih masalah no respect.
Kebetulan gue punya murid kelas 6 SD yang "spesial". Dia masih belum hafal perkalian, even pembagian kurung juga belum bisa, jadinya dia dapet treatment berbeda dari temen-temennya yang kelas 6. Waktu pertama ngajar dia, gue agak menyalahkan orangtua dan gurunya maybe. Kenapa dia bisa naik kelas terus sampai kelas 6? Kenapa dia harus dinaikkin ke kelas-kelas berikutnya? Kalo perkalian aja ga hafal kan mungkin harusnya ga naik kelas 4. Kalo gini kan kasian anaknya juga. Emangnya dosa kalo ngga naik kelas? Justru ngga naik kelas bisa jadi evaluasi yang bagus buat anak dan ortunya, soalnya gue punya sepupu yang pernah ga naik kelas. Justru dia makin meningkat gegara ga naik.

Yang gue sebel adalah, temennya yang lain tuh ngejadiin dia bahan ejekan. Suer deh, belom pernah gue liat pem-bully-an live kaya gini. Gue kira pem-bully-an kek gini cuma terjadi di Amerika sono. Bukan tonjok-tonjokkan sih, tapi pem-bully-an verbal. Tambah sebelnya adalah, padahal kan ada gue disitu gitu... dan guru lainnya. Tapi cuek aja tetep ngata-ngatain. Kammmpppfayy banget ga sih tuh anak-anak aargh.
Dikira mereka jauuuh lebih baik apa daripada dia? Cih #astagfirullahal adzim

Gimana cara supaya orang ga suka ngata-ngatain kekurangan orang? Bahkan adek gue suka gitu.
"Iiiih itu orang ga punya tangan!" ; "Iiiih kok kulitnya putih banget???!" ; "Iiih kok mulutnya gitu sih???!!"
Ya emangnya harus diteriakkan sampai dunia tahu? Cukup dipendam dalam hati aja bisa kan?

Dear god, miris dan prihatin ga sih? Segitu gue ngajar di Jakarta loh, ibukota Negara Republik Indonesia. Kota yang katanya Metropolitan. Gimana ya kalo gue ikutan Indonesia Mengajar terus dikirim ke pulau antah berantah. Bisa nangis tiap hari.....

Biarpun gue banyak menuangkan keluh kesah disini, from the bottom of my heart gue suka ngajar kok. Bener kata bokap, hal paling menyenangkan ketika lo ngajar adalah pas murid lo paham apa yang lo sampein. Ga cuma pelajaran kek matematika, bahasa inggris, dll aja. Paling superb itu ketika lo bilang 'harus semangat dong belajarnya', 'ayo dong jangan nyerah', 'kamu pasti bisa', dan kalimat-kalimat motivasi lainnya, kemudian murid lo berhasil tersugesti dengan kalimat-kalimat tersebut and then they did well.

Udah sambil ngajar gini gue juga baru beli novel Tere Liye yang Burlian. Aduh, kesian adek sama anak-anak daerah yang punya keinginan untuk majunya tinggi tapi terkendala infrastruktur. Harusnya acara semacem Jika Aku Menjadi di Tr*ns TV itu yang dikirim ke antah berantahnya anak-anak kota yang ga bersyukur sama segala kemudahan yang mereka punya macem di atas aja. Atau acara Tukar Nasib, tuker noh anak Jakarta sama anak pedalaman Bukittinggi.
Anyway, sepertinya dua acara itu sudah punah dari pertelevisian Indonesia.....

Siapapun yang jadi Menteri Pendidikan, atau menteri yang bidangnya nyerempet-nyerempet anak, pendidikan, moral, dll, kayanya harus ngajar dulu biar sadar. Di tengah perasaan gue yang prihatin gini, kondisi perpolitikan makin gajelas. Yaelah.... pada persis kek murid gue tuh yang ngakunya pejabat.

Btw, gue nulis ini juga sebagai note to myself. Kalo kata quote yang gue liat di tumblr, count your blessings, not your heartache. Emang ga terhitung nikmat yang kita punya, mungkin kitanya aja yang ga sadar. Jangan sampai diambil dulu baru nyadar *naudzubillah

Pen ngajar lagiiiii~~~

Komentar

Jennie595 mengatakan…
mir, seneng banget bacanya! pengalaman kayak gitu banyak suka dan dukanya ya haha :)

bener tuh, kadang pengen nabok kenapa ibu-ibunya ga sempet ngajarin mereka baca. padahal anak SD sendiri kan pulangnya cepet --"

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

Tips Magang Ala-Ala

Promosi Jurusan