Gerak, Bergerak

Gue sempet nimbang-nimbang mau nge-post tentang ini. Rada gimana gitu, lah gue ga ikutan "turun" jadi kesannya sepik doang. Kurang dapet feel-nya. Sebenernya mau, tapi jujur aja motivasi masih kurang kuat. Lebih ke motivasi eksternal sih tepatnya, lingkungan ga mendukung. Tapi, gue benar-benar mendukung apa yang dilakukan oleh teman-teman yang lainnya kemarin :) 

Sampe mupeng liat foto-fotonya : ternyata yang ikut sebanyak itu! Aaah disitu saya merasa sediih...

Kemarin itu hari yang cukup "In" dari biasanya. Bahkan jadi obrolan di lorong kampus, di kelas, di kantin, sampe di bikun : "Lo ikut aksi ga?". Suer gue denger ada orang ngomongin ini di bikun. 
Seinget dan sepengetahuan gue, belum pernah ada aksi yang sampe orang-orang non organisatoris aja tau dan ikutan ngomongin selain yang ini, ye ga?

Heem, fokus postingan gue kali ini lebih ke pendapat personal gue tentang aksi itu sendiri dan beberapa perspektif orang-orang yang gue tahu mengenai aksi, yang beda sama gue tepatnya.Biar seru wahaha~

Jadi, gue pernah terlibat obrolan sama salah satu teman gue :
"Kenapa sih mahasiswa tuh dikait-kaitin sama rakyat melulu? Kenapa yang wajib bela rakyat tuh harus mahasiswa?"
Doi nanya gitu. Terus gue bingung jawab apa. Bukan karena gatau, tapi karena jawaban gue atas pertanyaan itu tuh lebih ke hasil "renungan" diri gue sendiri. Terus gue jawab :

"Karena kita lahir dari rakyat dan bagian dari rakyat. Karena kita termasuk 10 persen dari 250 jutaan rakyat Indonesia yang dapet kesempatan megang titel 'mahasiswa'. Karena kita (mahasiswa) katanya yang 20-30 tahun lagi megang tongkat estafet kepemimpinan di negeri ini. Kalo jadi pemimpin, emangnya siapa yang dibela? Anggep aja sekarang buat latihan 20-30 tahun lagi." 
Rada normatif dan puitis sih jawabannya, tapi seriusan hasil renungan gue sih begitu.

"Emang bentuknya harus selalu dengan aksi?" Doi nanya lagi.

"Emang engga, tapi menurut gue itu salah satu cara efektif ketika segala himbauan dll udah ga digubris. Biar masuk media, bener. Tapi tujuannya bukan narsis. Melalui media, rakyat tahu masih ada yang belain. Melalui media, pemerintah tahu ada yang berperan sebagai watch dog, jadi jangan sembarangan. Menurut gue itu bukan wujud "perlawanan" kepada pemerintah. Itu menunjukkan akuntabilitas masih berjalan. Dalam akuntabilitas, kita punya peran sentral sebagai citizen. Kita punya hak-hak politik dan hak-hak dasar yang harus lebih dulu dipenuhi pemerintah, terlepas lo miskin atau kaya, jelek atau ganteng, suku, ras atau agama apapun.

Sepengetahuan gue organisasi sekelas BEM ga bakal asal gerak kalo sebelumnya belum bikin kajian atau himbauan dll. Mereka juga menjadikan gerak sebagai upaya kesekian, bukan pertama, ketika upaya yang lainnya masih belum digubris juga."

"Emang ngaruhnya gerak apasih? Emangnya signifikan gitu loh"

"Yaa emang ga lo aksi lantas harga-harga langsung turun atau koruptor dipenjara seumur hidup semua. Tapi menurut gue itu better daripada mikir normatif : mendingan mahasiswa belajar aja yang bener terus ntar jadi presiden atau menteri. Nah baru deh benerin idup rakyat. 
Terus rakyat yang kelaperan sekarang harus nunggu lo 20-30 tahun lagi jadi menteri atau presiden? Keburu pada mati kali... 
Terus nangkepin koruptor harus nunggu lo 20-30 tahun lagi jadi menteri atau presiden? 
Keburu abis keles aset negara...

Bukannya gue bilang mahasiswa ga perlu belajar. Perlu lah, amanah itu bro! Tapi itu usaha long-term untuk benerin Indonesia. Usaha short-term dan middle-term juga perlu ada dong? Nah aksi itu salah satunya. Kita pernah ada bukti kok aksi itu berpengaruh signifikan. Lo kira kalo taun 1998 mahasiswa ga sampe naek-naek ke atas gedung DPR, orde baru bakal turun? Gue sih ga yakin."

Terus ada lagi yang mikir gini :

" Hati-hati jangan kebawa arus. Politik U* lagi ga bagus" 

Jujur, gue ga paham maksud "Politik U* lagi ga bagus". Mungkin gue yang kurang gaul gatau politik U* lagi kaya apaan. Tapi, orang awam seperti gue nangkepnya : Lo mau bilang supaya jangan dukung aksi ini, khawatir ini disetir golongan tertentu dan punya maksud terselubung. Udah. Ya begitulah pemahaman gue. Maap maap kalo salah.

Hmm, untuk menanggapi ini, gue suka statement dari temen gue :
 Banyak yang suudzon kalo ini agenda golongan tertentu. Kalo terus menerus ngomongin golongan, kapan geraknya :)))
Kalo terus menerus "takut kebawa arus", kapan geraknya :)))

Ya, gitu :) Terlepas dari ini agenda golongan tertentu atau bukan, sebagai orang yang udah belajar konsep citizen dan keterkaitannya dengan akuntabilitas, gue lebih menekankan pada... lo sebagai citizen punya hak loh buat monitoring pemerintah, dan ini salah satu caranya .Akuntabilitas itu lahir dari konsep citizen dan baru bisa terwujud ketika ada hubungan baik antara citizen dengan governmentnya. Kalo serba cuek dan ga peduli ya jangan harap bisa mewujudkan pemerintah yang akuntabel karena citizennya aja ga menunaikan hak nya. 

Terus gue masih bingung sama anggapan kalo politik tuh jangan masuk kampus. Sebenernya, politik yang seperti apa yang ga boleh masuk kampus? Nah itu gue juga gatau sih haha. Apakah kampus harus steril dari politik? 

Kalo emang gitu, kenapa di luar negeri kampanye capres suka diadain di audit kampus? Yang nonton mahasiswa.... Emang dengan ngadain kampanye capres di kampus itu artinya kampus tersebut dukung capres tersebut dan ga netral? Kan engga... Itu salah satu bentuk pendidikan politik menurut gue. Sama aja sih logikanya sama milih Lapangan Sempur buat masang panggung dangdutan kampanye capres di Indonesia. Emangnya kalo milih Lapangan Sempur berarti warga Bogor bakal milih capres tersebut? Kan engga, itu sih suka-sukanya timses aja mau masang dimana. 
Sori kalo misalnya logika gue ternyata ga bener wkwk. My bad...

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

Tips Magang Ala-Ala

Promosi Jurusan