"Nyentil" tapi Engga Kerasa Sakit

Baiklah, gue akan membuka post kali ini dengan sebuah nostalgia. Kesannya lama banget, padahal engga juga tuh. Biasalah diksi gue emang rada-rada.

Gue punya kakak kelas atau "teteh" yang sangat gue kagumi. She's all packaged. Paket lengkap pokoknya menurut gue heuu. Satu hal yang sangat berkesan dari dia adalah, dia tau gimana cara "nyentil" orang dengan ga bikin tersinggung.

Waktu itu gue pernah dikasih suatu amanah untuk ngurus sesuatu. Progresnya lambat dan gue lamaaa banget ga lapor-lapor perkembangannya ke teteh ini. Intinya, dia minta laporan perkembangan, nentuin limit si a,b,c,d ini harus selesai kapan, dll. Tapi "anehnya" cara dia negur gue ga bikin gue humiliated atau gimana. Malahan bikin my heart races and blooms.Gue udah ngedelete chatnya di whatsapp jadinya gabisa di screenshot disini. Kurang ngena sih kalo dideskripsiin gini, but i'm trying so please understand  /apa/


Pertama, dia nanya, apa kabar gue. Lagi sibuk apa, di organisasi X lagi sibuk apa, kuliah gimana, kabar keluarga dan adek-adek gue, nanyain kabar liqo lancar apa engga. Terus yaa gue jawab semua pertanyaannya, terus gue tanya balik ke dia hal-hal serupa kaya yang dia tanyain ke gue. Terus teteh itu jawab, abis itu nanggepin jawaban gue tadi. Ngingetin jangan kecapean, jaga kesehatan, jangan suka skip sarapan (btw dia inget gue gasuka sarapan, padahal gue cerita selewat doang), jangan suka begadang (dia tau gue suka begadang nonton korea-koreaan), dan nasihat lainnya. Abis itu, dia mulai masuk ke bagian inti. Gue tau nanya kabar tuh cuma pembukaan tapi jarang juga kan orang yang mau pembukaan sepanjang itu.....

Mulai bilang dia seneng partneran sama gue, mulai nyebutin kelebihan gue, bilang dia percaya sama gue.
Next, dia ngomong urgensi amanah yang gue pegang. Amanahnya penting, dan karena dia percaya sama gue makanya dia ngasih ke gue. Abis itu mulai bilang kalo dia ga keberatan gue mengembangkan diri sebebas-bebasnya. Silakan ikutan kegiatan apapun selama itu baik. Malahan katanya harus ikut. Tapi, dia butuh gue di amanah yg satu itu. Kalo memang amanah yang dia kasih terlalu berat atau gue ga ngerti dan butuh bantuan, dia minta gue untuk terbuka dan dia pasti akan selalu ngedampingin dan bantuin.

Setelah itu, dia minta maaf kalo dia terlalu bawel nanyain mulu (padahal menurut gue frekuensi dia nanyain progres tuh ga lebay, suer). Kalo emang gue merasa annoyed sama sikap dia selama ngontrol kerjaan gue, disuruh jujur aja dan saling mengingatkan. Terus dia mulai bilang harapan untuk gue dan amanah itu.

Udah, abis itu yaa gue bales tapi singkat.

Cuma singkat aja.......

Lah gue terhenyak.......

Gatau mau bales apa......

Sepanjang itu, se-detail itu, se-rada ga nyambung itu sama tujuannya tapi tetep bisa nangkep maksud tersiratnya. Segitunya teteh ini menjaga perasaan gue supaya ga tersinggung. Padahal ga harus sampe segitunya untuk menjaga supaya gue ga tersinggung, gue ga baperan kok. Dan ini ga sekali dua kali doang, tapi tiap dia mau negur gue atau yang lainnya, dia pasti kaya gini. Termasuk nanyain kabar-kabar dulu di awal.

Kalo lo jadi seorang ketua terus lo nyuruh staf lo ngerjain sesuatu tapi kaga beres-beres, pasti dah nanyanya : gimana? 
Itu udah beres belum? 
Kok belum beres? 
Bisa diselesaikan kapan? 
Atau pertanyaan setipe itulah kira-kira.

Selain kemampuan super itu, teteh ini juga suka nge-share tausiyah, artikel, perkataan orang, atau apalah itu namanya. Dia kaya selalu tau (atau bisa nebak mungkin?) kondisi kita lagi gimana, terus ngebroadcast yang nyambung dan ngena banget sama kondisi kita. Kaya misalnya lo dalam kondisi lelah organisasi, mau kabur dan sembunyi aja tiba-tiba dia ngeshare tausiyah atau apaan gitu yang berkaitan dengan amanah atau amal jama'i.
Kan cenayang tuh.... gajadi kabur deh~

Sebenernya nostalgia ini bukan inti utama postingan gue haha. Ini pengantar aja.... kaitannya cerita pengantar itu dengan kondisi gue saat ini adalah : gue mau punya kemampuan "nyentil" orang tapi ga bikin sakit ala teteh gue itu ~~~

Ada beberapa hal, misalnya mau negur orang, mau memberi penjelasan, mau memberi pengertian, mau ngasih sudut pandang berbeda, tapi gamau pake cara yang memaparkan panjang lebar gitu. Soalnya kalo pake cara itu jatuhnya kaya menggurui ga sih? Orang liatnya juga kalo udah panjang lebar gitu males dan bakal mikir "gils gue diomelin".

Kalo elo jadi gue, dalam posisi punya suatu amanah yang belum tertunaikan, tiba-tiba teteh itu ngechat elo terus elo udah prediksi dia mau ngomel, nanyain, atau mau ngapain. Eh ternyata isi chatnya kaya di atas. Lo paham tujuannya apa, maknanya apa, dan apa yang diharapkan. Muncul perasaan embarrassed semacam, "Helloow ini kan kerjaan gue, bahkan ada orang yang lebih concern ketimbang guenya sendiri", kemudian akhirnya pengen give my best shot. 

Kan enak kalo kaya gitu untuk kedua belah pihak. Yang satu gausah ngerasa guilty karena abis "nyentil", yang satu ga perlu ngerasa sakit dulu untuk paham. 
.
.
.
.
Sayangnya gue gabisa kaya gitu hiks :(( 

Bukannya pesimis, gamau nyoba, atau apa sih, but I'm a type of person who don't openly show affection toward people.
I do love people around me *ciyee* with different levels, of course *ehem*
I do care toward people.
I do know and understand what people feel, even they don't have to tell me the whole story to make me understand.
I do can feel all kind of emotions. Their sadness, their anger, their joy, their desperation, their worried, etc.
I just don't show it. 
Conversation above really shows a lot of affection and it'll be awkward to me if I do that wahaha. Orang yang tiba-tiba digituin ama gue juga pasti langsung, "Lah ni orang kenapa....tumben."
Aaah otokhe~

Hmm ini juga bisa jadi salah satu alasan kenapa gue menganut paham jombloisme (?) sampe sekarang (selain karena prinsip). Yang jadi cowo gue mungkin akan merasa kurang kasih sayang (?) karena gue kaga bakalan repot-repot nanyain udah makan belom, lagi dimana, sedang apa, dan pertanyaan setipe lainnya. Oke ini selingan aja...

Mungkin bertanya-tanya, kenapa juga gue pusing-pusing mikirin gimana cara "nyentil" yang ga bikin sakit ?
Kadang lo lihat dalam organisasi tuh ada yang ngerti banget organisasi. Dia tau sistem, punya visi, idealis, ngerti misi dan harus ngapain, tau cara mencapai misi, langkahnya penuh kalkulasi, kalo ada masalah selalu tau alternatif solusi, pendapat/masukan/kritiknya selalu berguna, daan berbagai tindakan lainnya yang keren banget.
Unfortunately, some of them sometimes forget that they work with human :))

Tiap individu unik dan kadang perlakuan kita ke mereka gabisa disamain. Justru menurut gue seni organisasi tuh ada disini, how to maintain people in organization to work and achieve the vision. Se-spektakuler apapun inovasi dan rencana lo, kalo gabisa ngegerakin orang untuk melakukannya kan percumi. Menggerakannya itu butuh approach, and it can't be the same method for each person.

Organisasinya mah dimana-mana sami mawon. Mau organisasi publik, swasta, kampus, sekolah, lsm, dll pasti punya cetakan dan pola yang sama. Gue lebih respect sama orang yang ga terlalu jago soal organisasi2an but they know how to work with human daripada sama yang segala bisa tapi kalo kerja kaya sama tembok :))

In the end, still I have to try, meskipun pasti gue bakal geli sendiri saat melakukannya, haha. 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Promosi Jurusan

Tips Magang Ala-Ala

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia