Analogi Data Jenuh



Data Jenuh itu misalnya gini nih. Gue mengajukan sebuah pertanyaan kepada responden A, B, dan C. Responden A jawab X, responden B jawab Y, dan responden C jawab Z. Terus gue nanya lagi ke responden D,E,F. Tenyata jawaban responden D itu X, responden E jawab Y, dan responden F juga jawab Z lagi. Nah, kata dosen gue itu namanya data jenuh. Kalo udah sampai tahap seperti itu, berarti udah bisa mulai analisis data soalnya udah dapet scope datanya jadi ga akan melebar kemana-mana. Wallahu 'alam, semoga pemahaman gue ga salah.... 

Kenapa judulnya data jenuh? Ini analogi yang gue buat untuk menceritakan fenomena tugas kuliah gue selama 3 minggu terakhir. Sekitar 3 minggu yang lalu, gue pikir minggu itu adalah titik kulminasi tugas-tugas kuliah, itu banyak banget suerr dan nyusahin semua. Eeeh ternyata berlanjut dan berulang di minggu setelahnya, sampe minggu ini. Prediksi gue, akan terus berulang pola ini sampe UAS. Bener kata temen gue, mending UAS ajadah~ 

Kenapa gue bilang berulang, karena itu emang tugas-tugasnya gitu-gitu lagi, rasanya kaya de javu. Senin, pasti bikin review atau esai yang deadlinenya senin pukul 10.59 WIB. Selasa pasti ada kuis SMI dan tugas Otda kelompok dan/atau individu yang mungkin presentasi, mungkin juga bikin paper. Selasa juga ditambah deadline revisi MPA tiap jam 20.00 WIB. Rabu pasti ada tugas bigove yang soalnya dari bahan PPT minggu lalunya. Kamis pasti disuruh bikin PPT dan/atau paper kelompok. Gitu aja terus ampe member EXO punya pacar semua (?) Belum lagi ada 4 paper/makalah prasyarat UAS yang menunggu untuk dimusnahkan dikerjakan... 

Teruuus, percaya atau engga, bahkan temen-temen gue yang ambi kalo ngerjain tugas aja mulai kelelahan bung. Yang biasanya kalo ada tugas langsung ngerjain tuh akhirnya pada baru ngerjain malemnya atau bahkan pagi-paginya (kaya gue). Mereka sepertinya udah ga peduli sama perfeksionitas (?) dalam mengerjakan tugas yang mereka anut sebelumnya, yang penting kelar... Terus nih ya, yang pada anti cabut kelas juga mulai goyah imannya untuk cabut, dengan alibi mending nugas. Kedua fenomena tersebut gue jadikan indikator betapa ganasnya tugas di semester 4 ini hiks sediih /peluk zelo/yhaaaela~ 

Satu cobaan lagi nih, my lovely leppi Acer Aspire 4740 yang umurnya udah  6 tahun ini kan emang udah menunjukkan bahwa dia kepengen pensiun, jadilah beberapa bulan terakhir gue pake notebook bapake. Eeh kemaren bapake nagih balik tuh notebook gegara mau dipake dan si leppi Acer kembali ke pangkuan (?) gue. Cukup sabar emang gue menghadapi dia. Udah gede, berat kalo dibawa-bawa, cepet panas, baterai bocor, dan yang bikin keuheul adalah lelet, apalagi kalo nyambung ke internet. Masya allah, kurang apalagi coba :" 
Gue sekarang harus mengestimasi waktu browsing gegara leletnya itu.. Tapi alhamdulillah ya masih ada yang bisa dipake, setidaknya gue ga perlu ke warnet atau mendem di MBRC/ruang imac. Tapi si leppi ini berkesan lah, dia jadi saksi bisu kegilaan gue terhadap kokoreaan di jaman SMP sampe sekarang yang kadarnya sudah menurun tapi masih suka kumat wkwk. Terus dia juga nyimpen harta karun gue yang kalo ilang mungkin gue bisa pundung sebulan  (re : MV, reality show, drama korea, movie, dll).

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tips Magang Ala-Ala

Promosi Jurusan

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia