#DAY2 UAS Semester 5 : Tentang Medsos

Intensitas kepengen posting selalu tinggi ketika sedang ujian. Excuse emang selalu ada kalo dicari :(

Tapi ku cukup senang meskipun besok UAS ada dua biji. Evapro open book, yass the end of the story. Besok aja pagi-pagi sebelum ujian fotokopi file-file yang buat di-open HAHAHA dasar ga modal nyari :((

PO sit in tapi yaa entahlah karena gue seneng sama PO jadi dari tadi belajar ga beban-beban amat. Ini posting karena mulai bosan. Yaa gimana ga bosan kan melahap 7 file ppt dengan rata-rata 20 slide per ppt. So far udah 5 sih kaan tumbenan gue semangat banget belajar buat UAS.....

Terus tetiba random aja kepikiran kalo gue minim banget menggunakan medsos-medsos yang kini menjamur bak lumut di musim hujan. Kalo ditanya punya path, twitter, instagram, facebook, gue akan bilang : punya sih, tapi ga pernah dipake. Jadi ujung-ujungnya gue akan bilang gapunya juga. Apalah gunanya akun-akun itu kalo lupa username en passwordnya?

Kalo ditanya punya ask fm, snapchat, dan apalah lagi itu, gue akan bilang : gapunya. Terus kalo ditanya punyanya apa dan aktif dipake, paling yaa line, whatsapp, tumblr, blogger, email, sama duel otak kalo itu termasuk wkwk. 

Meskipun gue punya akun media social, tapi kayanya cara gue memakainya ga “social” banget wk. Terutama tumblr dan blog, gue seumur-umur ga pernah promosi minta di-follow atau dikunjungi. Kalo kebeneran ada temen gue nge-follow, artinya dia nge-stalk gue dan menemukan blog atau tumblr gue. Kalo engga dia maksa minta kasih tau alamat tumblr sama blog gue apaan. Atau gue yang visit duluan terus kelacak deh. Makanya follower gue di blog atau tumblr kebanyakan justru orang yang ga gue kenal yang kebetulan nyasar pas lagi blogwalking.

Sebenernya sah sah aja kan cara gue memakai media social yang ga social sama sekali ini? Toh balik lagi ke tujuan awal lo pake buat apaan. Sebelumnya gue mau cerita kenapa gue bikin instagram. Berawal dari gue yang jadi seneng olshop-an karena terhasut si Puput juragan olshop. Biasanya gue nebeng instagram doi  nyari kudungan tapi lama-lama ga enak juga yaa nebeng melee dan akhirnya memutuskan untuk bikin sendiri. Tapi tetep weh instagram tukangnya minta rekomendasi si Puput  -___- setidaknya kan gue bisa ngamatin foto kerudungnya sendiri hehehe jadilah gue punya instagram yang isinya tukang jilbab semua .___.

Kalo path, lagi-lagi si Puput yang download-in. Katanya biar kalo lagi jalan sama gue bisa nge-tag gue HAHAHA ketauan jomblo-nya luu tong kalo jalan ama gue mulu :(
Intinya, kedua medsos tersebut gue bikin tanpa niatan tulus inisiatif gue sendiri, melainkan diracunin sama orang.

Nah kalo yang ini baru…..Tujuan awal gue bikin blog adalah buat nyampis, karena gue lebih suka nulis-nulis histeris ga jelas sendiri daripada marah-marah ke orang. Terus suka lucu aja kalo gue baca-baca postingan gue terdahulu. Sampe sekarang gue masih ngetawain postingan gue jaman SMA, salah satunya yang cerita waktu lomba trivia sama Dewi dan Mahen mewakili XI IPA 5. Sumpah itu kocak banget yaa nama asli Lady Gaga dan Muhammad Ali.  Kalo cuma diomongin kan mana bisa lu liat-liat lagi kemarahan, kesedihan,  kesenangan, dan kelucuan yang pernah lu rasakan? Kalo ditulis kan akan mengendap selamanya #EAA

Kalo tujuan gue bikin tumblr, sebenernya karena pengen liat-liat gambar atau quotes bagus. As simple as that. Tapi lama-lama gue pake ngeblog juga kalo kebetulan pengen nyampisnya se-paragraf – dua paragraf doang. Tanpa sadar tetiba udah 600 post sekarang heu~ Blog gue yang udah dari kelas 3 SMP aja cuma 400an postingan. Kalo diliat tujuan gue bikin, yaa itu semua udah tercapai jadi meskipun kaga ada yang baca atau kaga ada yang komen juga bodo amat, that’s not my intention tho. Yang penting ku lega setelah mengungkapkan apa yang dirasakan dan dipikirkan uuyeah. Yaa itu doang sih, sisanya line sama whatsapp, itu juga dipake chatting kan. 

Yaa entahlah, gue ga menemukan kesenangan menggunakan medsos-medsos itu. Ga ada kepuasan yang gue capai ketika membuat medsos tersebut dan menggunakannya. Malah balik ga ngerti kenapa orang-orang seneng bener pake gituan. Apanya sih yang dicari? Tujuannya apa sih? Ngga ngerti saya. Tapi berhubung kita sedang memasuki jaman digital, mungkin perlu juga ya terutama di organisasi. Kan harus sensitive sama perubahan ye gakk. Tapi kalo buat pribadi mah ku tetep gag senang…

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

Regen Oh Regen

Tips Magang Ala-Ala