#DAY3 UAS Semester 5 : Counting Down -Adkesma HM

Judulnya agak ga relevan. Tapi gue mau jumawa aja kalo gue menulis soal ini di minggu UAS. Nanti gue bikin yang versi Hubnas Salam 18 deh.

Jennie bilang lagi mood posting. Aku juga! Kapan gue ga mood posting ketika lagi ujian, karena emang sengaja mencari pembenaran untuk ga belajar #YHA

Tetiba mau sedikit nostalgia sama tim kesayanganku ini hihi. Lupakan pelayanan public sejenak, toh katanya UASnya soal kasus. Biasanya kalo udah kasus gue tetep pusing mengaitkan teori dengan kasusnya meskipun malemnya udah ngapalin #edisipasrah

Adkesma tuh berkesan banget buat gue, selain karena ranahnya adkesma emang “gue banget”, ditambah 6 orang lainnya yang I’m sooo grateful to know you gaes :)

Dimulai dari pertengahan semester 3, gue tetiba ngajak Puput bidding. Tadinya Puput mau di Forbi, tapi gue bilang Adkesma aja yukk. Doi ada pengalaman, gue ada kemauan *uyeah* jadilah kita memutuskan untuk bidding jadi BPH Departemen Adkesma. Suatu kebanggaan buat gue karena kita berhasil lulus dengan meraih predikat yang satu-satunya tanpa syarat dibanding departemen lain. Padahal kita berdua sebelumnya bukan anak HM wakakak.

Terus mulai nyari staff. Gue masih inget proses gimana kita mendapatkan 5 orang bocah-bocah itu ahahaha. Dari awal wawancara udah mikir, “Nah, gue butuh yang gini-gini nih” ketika ketemu dan ngewawancarain mereka. Ga ada kesulitan buat nentuin karena kita emang punya criteria yang wajib dipenuhi : join di adkesma bukan karena kepentingan diri dan bersedia berkorban buat orang lain
I really have no regret, seriously.

Kita punya challenge gegara FIA resmi berdiri sehingga kerjaan kita akhirnya nambah*ngga maksud nyalahin juga sih*. Kalo Adkesma di HM Departemen lain mungkin cuma jadi saluran dari Adkesma BEM ke warga jurusan, tapi kerjaan kita nambah karena selain jadi perantara BEM FISIP ke anak-anak ADM, kita juga harus kaya kerjanya Adkesma BEM untuk anak-anak FIA 2015. Belom lagi ada beberapa kerjaan tambahan yang diserahin ke kita. 
And now, knowing that we almost in the end of our journey, we’ve through it all smoothly. 
Ga ada kendala yang berarti di intern kitanya sendiri.

Pada dasarnya kerja Adkesma tuh harus gercep dan valid, karena menyangkut hajat hidup orang banyak. Dan gue senang karena kerja tim kita tuh bisa ngikutin ritme. Terus kaliannya juga gampang disuruh dan cepet respon. Ah pokoknya mungkin gue dan Puput adalah salah satu dari sekian BPH yang gapunya masalah sama staf wakakak. Dari gue sendiri beneran ga ada keluhan yang berarti untuk kalian. Benturan-benturan sifat yaa itu udah hukum alam, gimana nge-handle nya aja. Tapi dengan sifat yang beda-beda itu kita tetep sinergis kalo kerja dan itu juga yang jadi salah satu bagian kesukaan gue. Kalian tetep professional ngerjain kerjaan kalian meskipun lagi ga sreg sama si A,B, atau C. Sesuai banget ama tagline kita heuheu ga salah milih tagline :”

Salah satu hal yang bikin gue bangga sama kalian semua adalah contohnya di tengah UAS begini. Sejak 2 mingguan terakhir kita puyeng mikirin update BOPB yang kaga ada kabar, pencicilan juga lama bener keluar kabarnya, masalah BM anak FIA yang nyasar ke FISIP, ngurusin anak 2015 dan 2014 ke atas yang mekanisme-nya beda ngurusnya, daan serangkaian hal lainnya. Terus tetiba update BOPB dan pencicilan udah fix ada dan pengajuannya di tengah UAS begini. Otomatis kita kepalang repot. Tapi kalian GA ILANG SAMSEK ditengah UAS kaya begini. Ga mentingin UAS doang tapi berusaha profesional ikut bantuin dan ga lepas tanggung jawab. Tetep ikhlas ngurusin, nanyain, ngeladenin pertanyaan satu-satu, disuruh tanya sana-sini mau aja, dll. 
AH UMI BANGGA SAMA KALIAN NAK :"

Pesen buat penerus :
Hmm apa ya… 

Pertama, lurusin niat dan tujuan. Maunya apa, goal-nya apa. Biar kalo lagi demot ada yang bisa diinget. Karena ini adkesma, tujuannya yaa berorientasi kepada orang lain. Apapun tindakan atau keputusan yang diambil, balik lagi dasarnya untuk mensejahterakan.

Kedua, harus ngerti urgensi adkesma. Segimana butuhnya mahasiswa sama Adkesma. Biar nanti-nanti ga tega buat melalaikan tugas karena dengan melalaikan tugas bisa jadi ada yang terzolimi. Dan setiap amanah meminta pertanggungjawaban. Bukan dalam bentuk LPJ atau pas Evaluasi Akhir Tahun, tapi langsung dengan Tuhan :)

Ketiga, perhatiin beberapa prinsip. Misalnya ketepatan dan kecepatan informasi. Jangan sampe cepet ngasih info tapi hoax/php, atau infonya bener tapi telat. Terus, kita emang “pelayan” mahasiswa, tapi jangan manjain. Harus punya batasan kita ngerjain sampe mana, sisanya biar mereka cari info atau kerjain sendiri. Give, but don’t let yourself be used. Trust, but don’t be na├»ve. Yang penting kita udah bukain jalan, tinggal mereka yang mau pake jalan itu atau engga. Gunakan bahasa yang santun dan menenangkan. Jawab senetral mungkin tapi solutif kalo misalnya emang gatau, jangan gengsi daripada soktau eh gataunya salah. Harus tau yang mana info yang pantes dikonsumsi umum dan mana yang dikonsumsi kita sendiri. Rajin meriksain info biar ga ketinggalan. Jangan gampang percaya juga, usahain selalu kroscek info yang didapet.

Keempat, bikin tim yang nyaman. Organisasi bukan tentang kamu tapi tentang kita *tsaaah* Dari seleksi punya criteria yang jelas. Jangan nuntut banyak tapi ngasih dikit. Kasih banyak, ajarin, kasih pemahaman, kasih contoh, apresiasi, insya allah nanti responnya positif. Leader itu bukan berarti tinggal nyuruh, tapi gimana bisa memberi contoh dan menggerakkan.

Kelima,  jangan lupa kita punya stakeholder. Pelihara hubungan baik sama stakeholder jadi kalo ada apa-apa gampang ngomongnya. Tetep jaga etika kalo misalnya beda pendapat atau ngerasa ga dibantu, jangan menghakimi atau gimana gitu. Jangan terlalu heroik belain mahasiswa, karena kita punya system dan mekanisme juga dan itu juga harus dihormati.

Terakhir, be happy :)) Jalani dengan ikhlas, insya allah happy-happy aja meskipun badainya kaya apa ahahaha ~
 
meme gagal....
Udah segitu aja, kek surat wasiat lama-lama -___-

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Promosi Jurusan

Tips Magang Ala-Ala

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia