Curahan Hati yang Dipendam Selama 2 Tahun (?)

Oke, gue rasa gue perlu memperbarui postingan blog gue yang satu ini karena imo sudah agak-agak tidak relevan sebenarnya. Dan sejujurnya,  setelah 2 tahun ngepost ginian, gue menyimpan dendam-dendam (?) yang mau gue ledakin sekarang HUAHAHAHA. Sori kalo bikin sakit hati, tapi gue juga lelah kalian gituin (?) dan sebagai orang yang lebih duluan idup dari kalian-kalian yang nanya, gue rasa gue perlu meluruskan mindset kalian tentang beberapa hal

1. Ilmu Administrasi Negara, Niaga, dan Fiskal sudah memisahkan diri dari FISIP UI dan berdiri sebagai fakultas baru, namanya FIA UI (Fakultas Ilmu Administrasi) di bulan Maret 2015. Dampaknya apa? Jadinya kurikulum dan matkulnya udah beda sama jaman gue, sementara di tulisan gue itu kebanyakan kondisi ketika masih gabung sama FISIP. Jadi kalo lu-lu pada nanya matkulnya apa dll, mohon maap saya gabisa jawab karena gatau. Mendingan lu cari anak FIA angkatan 2015 dah kalo mau lebih valid jawabannnya, saya mah angkatan tua~ 


2. Di era digital dimana sekarang segala sesuatunya bisa dicari melalui internet, gue heran sama kalian-kalian yang masih nanya : matkulnya apaan aja. Masa gue harus sebutin dan jelasin atu-atu itu matkul selama 8 semester?????
.
.
.
.
PLIS BANGET ITU BERTEBARAN DI INTERNET YAAAK
Apalagi UI yang kalo lu nyari keterangan matkul tiap jurusan tuh dijamin ada karena menurut gue UI tuh informasinya gampang banget diakses dan selalu muncul di halaman pertama search engine SELAMA ELU MAU TABAH DAN TEKUN DIKIT NYARI DI INTERNET. Itu smartphone jangan cuma dipake bukain line terus share-share dan like-like akun macem Prestigeholic, Story of Life, dll akun galau ga bermutu lainnya deh. Mulai asah dah tuh skill searching di browser untuk nemuin informasi yang valid soalnya bakal kepake buat elu nyariin macem jurnal, ebook, dll pas udah kuliah. Kadang bukannya ga ada, tapi keyword yang dimasukin kurang relevan jadinya gamau keluar. Yaaa kreatif aja mikirin berbagai keyword~ Gue ngomong gini bukan karena gue udah kuliah makanya lebih tau, tapi gue meng-compare waktu dulu gue SMA dan cari-cari info jurusan. Gue ga pernah dateng ke BKUI atau acara stand univ sejenis apalagi nanya senior, karena bagi gue informasi yang pengen gue tau itu udah tersedia semuanya di internet.

3. Stop asking me something like : kak nilai aku segini, kira-kira peluang aku masuk snmptn gimana ya? 
.
.
.
.
.
DIKIRA GUE CENAYANG TAU GITUAN?

Sampe detik ini, dimana gue akan lulus Agustus 2017, gue bahkan ngga tau apa yang menyebabkan gue lolos adm Negara UI saat SNMPTN 2013. Nilai gue? Sekolah gue? Atau apanya? Gimana ceritanya gue menerawang nasib elu sementara waktu dulu aja gue gabisa menerawang nasib gue sendiri .___. Emang sih katanya diliat juga hal-hal kaya akreditasi sekolah, track record alumni yang masuk univ tsb, dll, tapi ya kita ga pernah tau (dan emang ga dikasih tau sama panitianya) bobot penilaian masing-masing komponen gimana. Ketika gue bilang rata-rata rapot gue 84,6, ngga jaminan elu yg nilainya lebih tinggi bakal lolos atau elu yg nilainya lebih rendah ga bakal lolos. Saran gue, jangan terpaku sama undangan deh. Gue dulu waktu kelas 12 ikutan bimbel dan masuk ke kelas IPS, padahal gue dulu anak IPA. Gue merasa belajar untuk UN masih bisa gue handle sendiri dan bisa nanya temen-temen di sekolah kalo ngga ngerti, makanya dari awal semester 2 kelas 12 langsung nekat masuk kelas IPS tanpa nunggu UN-nya kelar dulu. Segitunya loh gue nyiapin buat SBMPTN dan emang sengaja gamau ngandelin SNMPTN. 

4. Jangan juga nanyain ini : peminatnya banyak apa engga. 
.
.
.
.
KALO BANYAK EMANG KENAPA TONG? KALO DIKIT KENAPA?
Gue ngga ngerti esensi lu nanya pertanyaan ginian. Lagian, buat tau peminat jurusan tertentu tuh lu bisa liat di web SNMPTN/SBMPTN. Lagi-lagi cuma karena males nyari kan?

Mari kita masuk ke hal yang lebih mendasar. Mungkin alasan gue merasa annoyed sama pertanyaan ginian, karena di dalam benak gue ketika ada yang nanyain hal kaya gini, dia pasti lagi nyari jurusan yang kira-kira cocok sama nilai rapotnya buat daftar SNMPTN. Menurut gue, itu hal yang sangat aneh. Itu ciri orang gapunya mimpi dan cita-cita mau ngapain. 
 Sebenernya salah satu hal yang gue syukuri pernah sekolah di SMA gue, adalah teman-teman disana mengajarkan gue untuk bermimpi. Dari gue masuk kelas 10 aja, banyak yang udah cita-cita masuk FK, FT, FE, dll. Ketika nilai rapot dia gabisa bikin dia masuk fakultas yang mereka pengen lewat SNMPTN, mereka ga lantas pindah haluan ke jurusan lain yang sesuai sama nilai mereka. Mereka tetep nyoba SBMPTN, Jalur Mandiri, bahkan ke swasta dan Luar Negeri demi dapet jurusan yang dipengenin. Mungkin bagi sebagian orang itu lebay, tapi bagi gue itu nunjukin elu orang kaya gimana. Ini lain soal kalo misalnya emang lu punya banyak minat ya, jadi lu punya beberapa alternative jurusan untuk dipilih karena emang minat. Yang gue gasuka adalah ketika lu nyari jurusan yang kira-kira sesuai sama nilai rapot elu demi menghindari tes tulis, padahal lu juga ga tau tentang jurusan itu bahkan sebenernya gasuka. Atau bahasa nyelekitnya, lu gamau bersusah payah. Tengs. Udah jangan message gue. Emang sih itu hak elu, tapi kan hak gue juga mau nanggepin orang yang ngirim pesan ke gue kaya gimana HAHAHA

5. Terus nih ya, gue gasuka ketika gue cerita dikit soal kuliah (misal, bahannya bahasa inggris, tugasnya kebanyakan paper, dll) terus langsung ngeluh kuliah susah.
.
.
.
.
HELOOOWW KALO GITU YA NGGA USAH KULIAH TOH MBAKNYAA~ GITU AJA KOK SUSAH~~~
Udah resiko lah lu mau merasakan pendidikan tinggi, ya harus terima. Cetek bener lu bilang kuliah susah cuma gara-gara tugas banyak dll. Kalo situ pede merasa tanpa kuliah pun bisa menjamin masa depan situ, yowes itu beda soal ya. Tapi gue pribadi sih ga pede. . . Bahkan udah kuliah pun kadang gue masih ga pede bisa bersaing atau survive di masyarakat. 

Demikian sekelumit curahan hati gue yang selama 2 tahun ini cukup sabar menyimpan semua keluh kesah di atas huhuhu. 2 TAHUN LOH EBUSET KAPAN LU MENEMUKAN SPESIES KAYA GUE MEMENDAM PERASAAN SELAMA 2 TAHUN #ambigu

Pesen gue sih intinya JANGAN MANJA! Teknologi udah ada, kita jauuuuh merasakan lebih banyak kemudahan dibanding jaman bokap nyokap dulu, PLIS USAHA DULU. Jangan semua-semua maunya serba instan, mentang-mentang sekarang udah ada go-jek, go-food, go-laundry, go-salon, dll, kemudian lu berharap ada go-SNMPTN atau go-kuliah gitu?

Kemudian, kalo udah nyari info, pastiin INFONYA VALID. DARI SUMBER TERPERCAYA. BUKAN KATANYA-KATANYA DOANG. EMANGNYA IBU-IBU DI TUKANG SAYUR SUKA GOSIP?

Terakhir, daripada lu galau, gundah, gelisah, gamang, atau apapun itu nanyain nilai rapot gue, ranking parallel gue, peluang snmptn dll, MENDINGAN RAJIN SOLAT DHUHA SAMA INFAQ. Ciusan. Itu lebih ampuh untuk menjawab yang gitu-gitu lu tanyain yang sifatnya gambling. Jangan lupa ada tangan tuhan yang bermain. Kan Dia yang maha kuasa, jadi Dia yang harusnya didekati :)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

Tips Magang Ala-Ala

Promosi Jurusan