Morality

Gue udah janji mau nulis yang penting, tapi mandek. Mandek bukan karena ga ada bahan, tapi karena kebanyakan bahan dan otak gue tidak berhasil membuat pemetaan prioritas. Dimaklumi aja bahasanya rada-rada, lagi ada paper UAS nunggak belom kelar dari kemaren latar belakang 2 halaman ga nambah-nambah jadinya kebawa-bawa. . .

Gue review beberapa tulisan blog dan tumblr gue, kemudian menyadari sesuatu. Belakangan ini tulisan gue self-oriented semua hiks. Indikasi kepekaan sosial mulai menurun. Kaya pernah baca quotes bagus berkaitan dengan kepekaan sosial tapi lupa. Padahal gue kenal tuh yang ngomong siapa, kan muncul di timeline Line tapi gausah isi quotesnya, orang yang ngepost siapa aja lupa. Duh yang diinget jadwal drama korea rilis sih :(

Gue sadar sih jarang banget baca berita kalo ga disuruh atau kalo ga ada triggernya. Selama ini gue mengandalkan broadcast di Whatsapp/Line, petisi Change.org yang masuk ke email, sama dosen yang ngomongin selewat-selewat. KAN GA MUTU BANGET :(( 


Kayanya cocok kalo tema postingan gue kali ini adalah : Moral. Ceilah berat uga. Padahal kalo disuruh mendefinisikan gue juga gatau wqwq. Tapiii kalo lu maksa gue untuk mendefinisikan, menurut gue moral itu hmm semacam kesepakatan mengenai sesuatu yang dinilai baik atau buruk......?
Nah, karena ada kata 'kesepakatan', bisa dibilang kalo moral itu bisa bergeser ga sih? 'Kesepakatan' dipengaruhi oleh orang-orang yang menyatakan kalau mereka sepakat. Kalo orang-orangnya punya perbedaan nilai atau nilai yang dianut berubah, otomatis berpengaruh ke hal-hal yang disepakati itu sendiri kan?

Ini dia yang mau gue bahas. Ngerasa ga sih kalo sepertinya saat ini sedang terjadi fenomena pergeseran moral?

Yaps gue menulis ini karena miris sama kasus Yuyun dan Eno belum lama ini. I have nothing to say unless holy shit! Kalo baca kronologi kasusnya ebuset itumah gada pembelaannya sama sekali. Iyasih setiap tersangka berhak punya pengacara tapiiiii orang kaya gitu udah ga pantes pake pengacara ga sih pfft gausah lah kita ngomongin asas-asas hukum praduga tak bersalah blablabla. 

I mean, kenapa jaman sekarang segampang itu memperkosa sampe membunuh orang gitu loh. Terus modusnya aneh-aneh lagi. Kalo jaman dulu yaa pas gue SD gitu perkosaan emang udah ada, tapi yang ga aneh-aneh gitu loh modus operandinya (yang gue maksud "ga aneh-aneh" disini tidak bermaksud untuk melazimkan perkosaan. Harap dimaklumi karena ga nemu bahasa yang tepat), misalnya emang sepi, di dalem rumah, ya terus ga diapa-apain yang beyond imagination lah. Lah ini siang-siang, di pinggir jalan, banyakan, sambil mabok, terus dibunuh. Apalagi yang pake cangkul segala astagfirullahal adzim ngga paham dah. Ebuset semabok-maboknya elu liat anak SMP doang kok bisa sampe liar begitu. Lu punya kelainan kelebihan hormon testosteron atau gimana? *ini gue ngarang btw* Atau elu punya potensi psikopat?

Terus sekali lagi gue menyayangkan media massa di Indonesia yang kaya ga ada etikanya gitu loh. Foto kaga diburemin, nama korban/tersangka dibeberin (plis mereka masih anak di bawah umur), terus yaa sekalinya ada berita menghebohkan gitu tuh seantero pertelevisian Indonesia ngomongin itu terus. Lama-lama kan gue curigai sebagai pengalihan isu. Tapi yang jelas sih kurang baik menyiarkan berita semua-muanya gitu kaga pake difilter karena bisa menimbulkan replikasi kasus yang sama (ini gue pernah baca gitu deh case di LN). Terus kalo diulang-ulang gitu malah bikin paranoid ga sih karena pembawaan beritanya juga kesannya malah nakut-nakutin. Entah niatnya emang 'pencerdasan' kepada masyarakat atau sekedar ngorek-ngorek pengen tau dan biar dianggap paling update yaa wallahu 'alam sih....

Itu masalah moral pertama. Untuk solusi, hmm emang pendidikan sih paling dasar. Nih jelas ada yang salah dengan pendidikan di Indonesia. Itu yang di bawah umur bukan korban lagi, bahkan pelakunya. Terus perekonomian juga harus dibenerin sih, karena gue meyakini apa kata Rasulullah bahwa kemiskinan itu dekat dengan kekufuran. 

Masalah moral kedua adalah....ini berawal dari timeline gue yang tiba-tiba muncul seseorang yang katanya hits banget di instagram (KATANYA ya, gue bukan naq ig jadinya gatau) mau bikin fanmeeting. Gue nanya tuh ke temen gue emangnya kenapa doi hits banget. Sapa tau hijabers gitu kan lumayan kalo gue follow buat liat-liat kudungan (?). Terus kata temen gue dia selebgram gitu tapi astagfirullah foto-foto yang diupload tuh fenomenal banget. Yang jelas itu memberikan pengaruh negatif dan bisa dibilang ga sesuai adat ketimuran lah, apalagi dia baru lulus SMA (kalo gasalah ya). Tapi, yang gue ga paham adalah, orang kaya gitu yang ngelike banyak terus komennya kaya doi menang penghargaan nobel perdamaian. Kan jadinya gue bertanya-tanya, ini yang sakit jiwa si selebgram, fansnya, atau gue ya?

Terus elu ngamatin juga ga sih kalo anak-anak jaman sekarang (pokoknya yang umurnya masih di bawah gue) tuh kaya apa-apa suka dikaitin sama seks, vulgar, mesum, dll? Coba dah perhatiin obrolannya, kaga ada lucu-lucunya sama sekali. Apa yang mereka anggap lucu yaa seputaran itu. Gue suka bacain komen akun-akun OA kaya Draft SMS, Prestiholic, The Story of Life, dll akun galau lainnya yang kebanyakan di add sama bocah-bocah di bawah 21 tahun itu. Daaan jengjeng, komennya banyak yang begituan. Gue yang udah kepala 2 aja masih suka ngerasa ga pantes ngomongin gituan, lah elu-elu yang KTP belum punya aja kaya ga bersalah samsek.

Yang nyebelin adalah ketika ada yang mengkritik (atau menasihati sih lebih tepatnya, kaya gue gini nih) terus tanggepan orang-orang adalah "ngapain ngurusin idup orang, emang lo udah bener" atau "dasar orang kuno". Plis gue paling benci sama kondisi dimana ketika ada orang mengkritik lo, pembelaan lo hanya dengan hak asasi. Menurut gue itu membuktikan kalo lu ga punya prinsip hidup tau ga, justifikasi atas apa yang elo lakuin dan yakini cuma dari hak asasi. Ada begitu banyak konsep, teori, paradigma, dll di dunia ini jadi tolong pembelaannya yang anti mainstream dikit gitu loh. 

Kalo lu nyuruh orang ngurus hidup masing-masing, ga akan ada tuh agama islam dan agama-agama lainnya sampe ke masyarakat kaya sekarang. Udah aja Nabi Muhammad, Yesus, Buddha, dll simpen masing-masing ajaran yang mereka bawa buat sendiri. Ga bakal ada juga peran negara, ngapain ada negara? Toh negara ada awalnya dari kesepakatan masyarakat yang pengen 'diurusin'. Kalo lu gasuka hidupnya diurusin yaudah gausah protes sesimpel kalo mati lampu, air PDAM mati, harga-harga mahal, wifi lemot, jalan rusak, jalan macet, dll. Kalo saling menasihati harus nunggu gue bener dulu, emang ada standar 'orang bener' tuh segimana? Yang udah haji 10 kali juga belum tentu bisa dibilang orang bener kan

Kenapa gue 'ngurusin' hidup orang-orang kaya gini? Karena eksistensi orang-orang kaya gini membawa dampak ga bener. Semacam, kalo elu hidup dengan perilaku dan keyakinan kaya gitu sendirian aja, ga diumbar, kalem-kalem aja sih ga masalah. Yang jadi masalah adalah ketika diumbar terus dijadiin contoh sama ribuan anak-labil-belum-punya-jati-diri di luar sana. Lu mau brainwash gue dengan ajaran lo sampe Bogor keabisan angkot juga ga bakal mempan, gue sih udah punya prinsip hidup dan pendirian. Nah kalo bocah-bocah polos nan lugu yang hobinya nonton Uttaran sama Anak Jalanan gimana? Anak-anak umur segini yang rentan dipengaruhin tau gakk. Gue punya 2 adek SMP dan kalo sampe adek gue nyontoh orang-orang kaya gini, orang-orang inilah yang bakal gue begal duluan, selain adek gue yang gue iket di tiang listrik juga pastinya gara-gara yang kaya gitu dijadiin contoh.

Intinya, gue kangen masa dimana anak SD tuh berantem, adu omong, ledek-ledekan nama orangtua, dll daripada udah pacaran. Terserah lu mau bilang gue orang konservatif atau gimana, yang jelas masa kecil gue yang dibilang "kuno" itu sangat menyenangkan. Beneran 'anak-anak'~~ 
Anak-anak yang kaya orang dewasa sama sekali bukan hal yang patut dibanggakan. Itu fase hidup broo, harus dilalui satu-satu. Kalo mau dibilang dewasa, bukan cuma soal "gituan" doang. Kedewasaan itu diikuti sifat-sifat seperti mandiri, bertanggungjawab, integritas, solutif, tau mana yang baik dan yang buruk, open minded, berpengetahuan luas, dll. Kalo belum bisa, ngga usah bergaya dewasa :))

Komentar

Jennie595 mengatakan…
GUE SETUJU BGT MIR!
Kayaknya jaman skg susah bgt nemu jokes yg ga ada unsur porn-nya :(

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

Tips Magang Ala-Ala

Promosi Jurusan