Postingan

Menampilkan postingan dari Juni, 2016

Random Post Kesekian

Suka ngga ngerti sama perilaku-perilaku berikut :
Ibu-ibu atau mbak-mbak yang nyabut alisnya sampai botak terus digambar lagi pake pensil alis. What the..... Mending bagus, ini mah keliatan banget boongannya. Ga bisa lah menyaingi ciptaan tuhan *tsaahOrang-orang yang kemana-mana pake headset. Entah beneran lagunya muter atau gaya-gayaan doang. Ga baik sih kemana-mana pake headset. Imo, pake headset kemana-mana dan disaat apapun kaya yang sok autis ga peduli sama dunia terus jadi kurang peka. Padahal kalo mau membuka mata dan telinga sedikit aja, banyak yang bisa diperhatikan dan disadari. Misalnya pas naik KRL.Orang-orang yang ditungguin sama angkot tapi sebenernya gamau naik. Apa susahnya sih bilang engga atau at least menggelengkan kepala? Ngasih sign kalo dia gamau naik gitu loh. Rugi loh penumpang yang udah di angkot, beberapa detik terbuang percuma nungguin orang kek gitu. Tapi sebenernya lebih kasian abang angkotnya sih diPHPin. . . Ibu-ibu yang kalo anaknya rewel dikasih tab. Me…
Gambar
Dapet gambar "menarik" dari Path :

Thanks Ka Maul sudah ngeshare fotonya, berhubung gue jarang baca koran jadi sampai kapanpun kayanya ga bakal tau kalo ada berita gituan HAHAHA~ syedi :((
Yang gue maksud 'menarik' disini adalah, beberapa perda yang dihapus itu (yang di dalem kotak ijo) itu mayoritas Perda yang isinya tentang syariat. Misalnya larangan membuka warung makan di siang hari selama Ramadhan, kewajiban pake jilbab kalo masuk wilayah tertentu, potongan gaji sebesar 2,5 persen (yang ini kayanya buat zakat maksudnya), dll. Apakah ini buntut dari kasus di Serang kemarin?

Rakyat Kecil Mau Protes

Kayanya bakal panjang nih postingan gue. Gue mau menyampaikan kekecewaan gue terhadap salah satu instansi pemerintah. Sebut saja namanya KEMENRISTEKDIKTI #yhasebutmerk

Gue merasa dikecewakan DIKTI karena 2 hal. Satu, beasiswa Bidik Misi yang ga turun-turun. Dua, dana PKM yang juga ga turun-turun. 
Gue (dan mungkin teman-teman lain) sebagai penerima beasiswa BM merasa dirugikan atas beasiswa biaya hidup yang ga turun-turun sebesar 3,6 juta untuk satu semester itu. Epiknya semester ini, turunnya setengah-setengah. So far baru turun 1,8 maret atau april lalu gitu, sisanya belum. Padahal semester 6 udah abis juga kan pffft. Gue gatau sih ini kendala mandeknya di DIKTI apa di UInya. Tapi siapapun yang bertanggungjawab akan hal ini, anda telah mendzalimi ribuan orang yang amat bergantung pada beasiswa BM tau gak….