Rakyat Kecil Mau Protes

Kayanya bakal panjang nih postingan gue. Gue mau menyampaikan kekecewaan gue terhadap salah satu instansi pemerintah. Sebut saja namanya KEMENRISTEKDIKTI #yhasebutmerk

Gue merasa dikecewakan DIKTI karena 2 hal. Satu, beasiswa Bidik Misi yang ga turun-turun. Dua, dana PKM yang juga ga turun-turun. 

Gue (dan mungkin teman-teman lain) sebagai penerima beasiswa BM merasa dirugikan atas beasiswa biaya hidup yang ga turun-turun sebesar 3,6 juta untuk satu semester itu. Epiknya semester ini, turunnya setengah-setengah. So far baru turun 1,8 maret atau april lalu gitu, sisanya belum. Padahal semester 6 udah abis juga kan pffft. Gue gatau sih ini kendala mandeknya di DIKTI apa di UInya. Tapi siapapun yang bertanggungjawab akan hal ini, anda telah mendzalimi ribuan orang yang amat bergantung pada beasiswa BM tau gak….


Padahal gue ngerjain semua kewajiban yang udah dibebankan kepada gue sebagai penerima, mulai dari jaga IPK di atas 3, ikut organisasi (meskipun yang 2 ini bukan gara-gara dapet beasiswa, yaa gue merasa itu kewajiban dan emang pilihan gue), ikut pelatihannya tiap semester, sampe ngisi laporan pertanggungjawabannya tiap semester tepat waktu. Tapi hak kami untuk dapet biaya hidup kenapa telat mulu? Seingat gue belum pernah tuh biaya hidupnya turun TEPAT WAKTU sesuai periode perkuliahan. Kalo di UI sendiri semester ganjil tuh berjalan mulai September-Januari dan semester genap itu Februari-Juni. Logikanya, kalo semester ganjil harusnya beasiswanya turun bulan September dan bulan Februari untuk semester genap. Pasti turunnya kalo ga Oktober, November, Maret, April. Kan ngajak berantem. . . .  

Denger-denger kendalanya gara-gara ada yang telat ngumpulin LPJ. Sejujurnya ga mungkin itu doang ga sih alesannya? Kalo cuma karena yang telat ngumpulin sih tinggal dibikin 2 gelombang. Tapi ini yang ga telat ngumpulin juga kecipratan telat pencairan dananya. Pasti birokrasi lagi yang rigid kaku blablabla. Gue sebagai yang belajar soal birokrasi, meskipun paham kalo karakter birokrasi emang berbelit-belit dan hirarki banget, tapi ya kesel juga. Kalo tau berbelit-belit, ya urusin masalah pencairan dananya jangan mepet lah. Misalnya harus turun bulan Februari ya dari Desember udah diurus gitu loh. Hasyemele~

Gue pribadi alhamdulillah masih ada bapak yang ngasih duit bulanan, jadi beasiswa tuh sifatnya penunjang aja. Sebenernya lebih butuh yang gratis BOPnya aja, kalo sehari-hari Alhamdulillah masih bisa dipenuhi. Se-engga punya duitnya gue buat makan, tinggal pulang ke rumah naik commuter line dan angkot 2 kali, total ongkosnya 8500 perak. Sampe rumah makan, terus pas mau balik kampus lagi juga dikasih duit (padahal di ATM masih ada). Masalahnya, gimana nasib anak-anak yang benar-benar mengandalkan biaya hidup dari BM? Apalagi yang anak rantau, kalo gapunya duit terus balik kaya gue kan gabisa. Mana dapet ongkos kereta/pesawat 8500 perak? Tega bener dah. Hidup di Depok udah keras, kalo mau frontal itu 600 rebu buat sebulan jauh dari cukup loh Pak,Bu. Kos-kosan aja sekarang average-nya segitu. Terus biaya makan darimana coba? Gue kaget pas temen gue anak UNS bilang di Solo nasi pecel dapet 3000 perak.
.
.
.
 
MEEEN DI DEPOK 3000 PERAK DAPET MAKAN APAAN. Nasi doang palingan ama kuah sop

Gue pernah diutangin sama 2 temen gue sesama anak BM, saking mereka gapunya uang. Bahkan ternyata mereka ngutangnya ga ke gue doang tapi ke beberapa temen lainnya juga. Gue bukannya gamau diutangin atau gimana, tapi kalo sampe memberanikan diri ngutang kemana-mana gitu menggambarkan banget lah segimana butuhnya. Kalo turunnya telat mulu gitu, sekalinya turun jadi ga berasa tau ga. Langsung abis buat bayar utang sana-sini. Terus harus nunggu satu semester lagi (bahkan lebih gara-gara telat). How miserable….

Bukan masalah lu harusnya lebih kreatif mengakali hidup. Anak-Anak BM yang gue kenal bahkan banyak yang udah nyari sampingan buat bisa survive di Depok, lu mau nuntut mereka kreatif segimana lagi? Menurut gue ini juga masalah hak sih. Bener kata dosen gue, orang Indonesia kebanyakan pasrah sama hidup dan gamau memperjuangkan haknya terhadap pemerintah, apalagi kita udah bayar pajak. Misalnya aja yang simple itu hak dapet udara bersih dari rokok. Kebanyakan masih segan negur yang ngerokok, padahal dijamin UUD kalo kita berhak dapet lingkungan yang nyaman. Sama kalo listrik atau air sering mati karena alesan gajelas. Dosen gue sih katanya bahkan nelpon PLN dan PDAM berkali-kali sampe air/listriknya nyala. Lah udah bayar, kenapa sering mati gajelas? Di LN bahkan kalo ada jalan bolong bisa ada demo, padahal belom ada kecelakaan juga gara-gara jalan bolong tapi udah didemo aja. Pernah nonton Abnormal Summit juga, kata si Robin di Perancis tuh sering demo gara-gara warganya banyak nuntut ini itu yang emang hak mereka dan itu juga cara untuk mengingatkan pemerintah supaya pemerintahnya lebih peka sama kebutuhan masyarakat. Kalo masyarakatnya diem-diem aja saat haknya tidak dipenuhi, keenakan pemerintahnya kaya nothing happen, padahal mungkin ada yang jungkir balik setengah mati berjuang untuk survive.
 
DIKTI ngeles ini itu kenapa kitanya doang yang harus memahami? Anda justru harusnya lebih memahami kami sebagai citizen dong, melayani citizen ada di dalam hak dan kewajiban PNS yang 17 dan 15 butir itu kaaan? Gue baru belajar niih jadinya masih anget

Kalo gini kondisinya, rasanya gue mau menghasut calon maba 2016 yang terbuai oleh beasiswa BM wakakakak. Pemerintah kek gencar banget ngiklanin itu dengan segala janji manisnya. MANAAAA SEPIK AE LAU ELAH. Kalo emang berniat meningkatkan angka siswa Indonesia yang melanjutkan pendidikan tinggi, jangan mikirin iklan di awalnya aja. Seriusin juga kelanjutannya pas anaknya udah masuk, diurus yang bener tuh biaya hidup tiap semesternya. Kuliah kan bukan cuma bayar BOP, ada biaya sehari-hari juga. Siapa yang tau kan kalo gara-gara gabisa bayar biaya hidup jadi mutusin buat berenti kuliah aja? Temen gue bahkan pernah bilang, kalo dia tau BM tuh macet-macet gini, mendingan dari awal dia ga daftar BM. Berhubung kalo udah daftar BM gabisa daftar beasiswa mana-mana lagi. Padahal niatnya cuma pengen nyari tambahan yang buat biaya hidupnya, tapi kaya dihambat gitu gara-gara udah nerima BM. Di satu sisi kalo mau daftar beasiswa lain harus mundur dulu dari BM padahal belum tentu juga dapet beasiswa lainnya, di sisi lain kalo BMnya dipertahanin, biaya hidupnya kurang + selalu telat dan peluang dapet beasiswa lain kecil juga.

Kedua, mau ngeluh masalah dana PKM ga cair-cair. Ini gue antara kesel dan pengen ketawa sih. Suka gitu ya, banyak nuntutnya tapi kewajiban susah bener ngelakuinnya :))

Untuk kelompok PKM gue, meskipun kami butuh dana, tapi belum yang terlalu mendesak sih. Kami pake duit sendiri juga baru berapa, gue sendiri baru 61 ribu wkwk. Tapi udah ada kelompok lain yang udah keluar 2 JUTA RUPIAH buat PKM dan itu pake duit mereka sendiri. Kan kesian yaa hmmm pengen makan orang tuh rasanya pasti. Lagi-lagi lama di ngurus SK dan segala macem ah pret kesel gue. Yaa kek tadi BM lagi, kalo merencanakan bakalan ngeluarin dana buat PKM bulan maret, udah diurus dari bulan apakek gitu pffft. Udah tau meureun bulan Maret harusnya ngeluarin dana, ada perencanaan dong pastinya?

DANA TALANGAN MY BUTT, ngurusnya ribet. Udah ngajuin dari kapan tau tapi lama bener cairnya. Suka ngga ngerti gue sama institusi yang satu ini. Makanya susah masuk PIMNAS gara-gara ini kali HAHA. Survey bukan ke finalisnya doang harusnya, survey juga noh ke tetangga yang rajin masuk PIMNAS kalo ngasih talangan nunggu DIKTI mekanismenya gimana.

Sekian protes saya. Semoga dibaca sama yang berwenang..... ngarep aja dulu

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

Regen Oh Regen

Tips Magang Ala-Ala