About Marriage and Adult-To-Be Plan (Part 1)

Kalo mengutip kata Fatiya : Umur segini emang sedang masanya. Jadi, sah-sah aja dong gue nulis ginian lagi HAHAHA. Yang sebelumnya kurang serius, cenderung segreg malah. Pake bawa-bawa Jongkookie, Yoo Seungho dkk sebagai #husbandgoals. Paragraf pengantar aja malah berita BTS menang award Yaa Lord~ Kan yekali..... Nih kalo mau baca ke-somplak-an gue dalam menulis tentang jodoh. 
Gue dari dulu cuma sok-sokan serius soal ini ditambah imej gue emang bikin orang mikir kalo gue udah siap. In reality, I really never give a deep think about this one. Makanya, sempet kaget pas temen-temen gue yang udah kaya partner-in-crime ujug-ujug serius banget soal ini. Sampe udah survey catering OMG ya ampun elu yak dun, disaat gue masih liat-liat menu restoran di IG lah elu liat-liat menu catering :((

Yaps, I'm 21 now, sedang di periode dimana isi percakapan antara lu dengan temen lu pasti menjurus ke topik yah-you-know-very-well-lah  *re : pernikahan dan meniti jalan hidup* 

Mulai darimana ya?

Oke, kenapa gue pengen nulis soal ini? 

Karena.....pertama, angkatan 2013 SMA gue pecah telor untuk yang kedua kalinya. Tiba-tiba di Path dia  ngepost semacam poster coming soon weddingnya yang akan diselenggarakan pada Agustus. BULAN DEPAN MEEEN BULAN DEPAN! W-O-W
Siapa pemecah telor pertama di angkatan gue? Ada lah pokoknya, dia udah nikah 2015 kemaren sekitaran bulan oktober apa november gitu terus sekarang udah hamil :" Rajin banget ngepost buku parenting sama baju bayi di IG kyaaaa otokhe~

Kedua, tidak lain dan tidak bukan after gue liburan di rumah om gue di Anyer pas lebaran kemaren. Dimana anak om gue a.k.a sepupu cowo gue juga udah nikah sejak 4 tahun yang lalu. Tebak umur dia berapa? Tahun ini 23 a.k.a cuma beda 2 taun sama gue. Doi nikah umur 19, punya anak di umur 20, daaan disaat umurnya ((baru)) 23 anak dia a.k.a ponakan gue udah 3 tahun. Niat gue kesono liburan main air di pantai, tapi malah jadi semacam observasi married life dia HAHAHA.

Setelah mengamati married life sepupu gue (lebih tepatnya, kegiatan sepupu ipar gue sih soalnya doi cewe. Sepupu gue mah ga beda jauh sama waktu dulu, kerjanya main GTA. Cuma kalo sekarang geser jadi maen COC di HP sama sesekali ngisengin anaknya). Nih gue sebutin ya :
- Pagi : sebelum subuh bangun, bantuin tante gue masak dan nyiapin buat buka warung (di rumahnya ada warung gitu deh), nyiapin sarapan, nyuci baju, kalo anaknya udah bangun lanjut mandiin anak + ngasih makan, beberes macem nyapu, rapiin kasur, dll.
- Siang : menjelang makan siang nyuciin piring, masak buat makan siang, nyuci baju (gue ga ngerti sama keluarga yang satu ini, nyalain mesin cuci sering banget), jemur baju, nyuapin anak makan, nemenin anak main ke tetangga
- Malam : nyuciin piring (lagi), nyuciin baju (lagi), nyiapin buat makan malem, sesekali ngeladenin yang beli di warung, ngikutin anaknya kemana pun dia pergi (anak yang satu ini kebanyakan energi soalnya)

Itu sekilas yang gue amatin selama 3 hari 2 malam nginep disana sih. Rasanya simpati banget wkwk + pengen kobam padahal bukan gue yang ngerjain.

Ada lagi nih, selain ngerjain hal-hal ke-rumahtangga-an kaya gitu, tantangan orang menikah lainnya adalah : get along well with your husband/wife's family, soalnya menurut gue menikah itu juga menyatukan 2 keluarga, bukan sekedar 2 individu (setidaknya begitu tradisi di Indonesia). Lain soal kalo elu kawin lari yak.  Kalo elu tidak 'baik' di mata keluarga suami/istri, bisa perang dunia ketiga dan memecah belah persatuan sih. Banyak masalah keluarga berakar dari sana soalnya. Jadi imo, untuk kenal dan menjalin silaturahim sama keluarga suami/istri tuh penting. Menurut gue sepupu ipar gue itu keren banget sih, padahal orangnya kalem-kalem aja ga cerewet talkactive gitu macem tante gue tapi bisa cepet masuk ke keluarga suaminya.
Waktu pertama kali diperkenalkan ke keluarga besar gue di Bogor, dia langsung aja gitu bantu nyuci piring, ngobrol, nanya-nanya, dll. Masih inget tuh gue waktu dia pertama kali ke rumah gue dengan kondisi gue masih setengah kaget kok bisa-bisanya si Bayu nikah kaga ngabarin keluarga di Bogor + masih ga percaya kalo gue udah punya sepupu ipar.

Kan ceritanya gue ke dapur bikinin minum, eh dia tiba-tiba ke dapur juga terus ngomong "Sini aku bantuin bikin", padahal kita berdua kenalan aja belum. Terus waktu ke rumah sodara-sodara yang lain juga dia selalu nanya ini siapa, itu siapa, siapanya Bayu, dll terus dihafalin. I mean, she is showing some effort and I appreciate it.  Terus gue diceritain juga kalo Ramadhan dan Lebaran doi 'sibuk' banget. H-7 lebaran ke Yogyakarta soalnya tante gue a.k.a istri om gue orang sana. Hari H dan H+1 lebaran keluarga Bayu dan om gue silaturahim ke rumah menantunya Bayu, masih di Anyer sih. Terus abis itu baru ke Bogor. Di Bogor juga kan rumah yang dikunjungin ga cuma 1, ada beberapa soalnya keluarga besar gue mayoritas emang di Bogor tapi wilayah tinggalnya beda-beda.

Kalo keluarga lu aja udah pabeulit jeung loba pisan, gimana ditambah keluarga suami/istri lu? pabeulit kuadrat jadinya. Bisa kebayang berapa tempat yang mesti lu datengin tiap lebaran. Belum lagi kalo 2 keluarga besar itu bersatu terus ada yang sunatan lah, aqiqahan, ulang taun, arisan, selamatan haji, nikahan, yasinan, dll, ada berapa banyak event keluarga yang musti lu datengin? Bayangin ginian aja rasanya pengen koprol..... Gue tipikal orang yang kurang suka dengan relationship  'luas' tapi ga 'dalem' soalnya ahaha~ Lebih milih 'sempit' dan 'dalem'. Tapi di organisasi 3 taun ada di bidang eksternal syudududu
Daan sepupu + sepupu ipar gue itu UDAH SIAP melakukan itu semua di usia yang yaa bisa dibilang baru 'launching' ke dalam masyarakat dan masih meraba-raba. Bahkan di usia 19 tahun mungkin lu aja belum tau mau mau dipake apa sisa umur lu kan? Paling jauh juga cuma perencanaan mau kuliah/kerja. Itu gue sih dulu ahaha~

Alasan ketiga, lagi-lagi karena kebanyakan ngeliat 'keluarga muda' :") Kali ini dari sisi sepupu dari bapake.

Jadi, waktu H+2 lebaran, gue ke rumah uwa dari bapake a.k.a kakaknya bapake. Ceritanya, uwa gue ini punya 7 anak dan 6 diantaranya sudah menikah semua. Kalo sama yang ini gue ga kaget soalnya usia gue sama sepupu-sepupu gue ini emang jauh. Yang paling deket sama gue umurnya cuma si anak ke 7 itu yang belum nikah. Suer dah itu rumah ruaaameeee pisan + riweuh banyak bocah-bocah. Ditambah mereka lagi siap-siap mau ke Serang gitu (bapake dan uwa gue orang sana soalnya).

Hmm gimana ya? Ini salah satu keluarga yang patut diapresiasi juga sih. Keenam pasang keluarga itu tuh akur banget dan saling kenal baik satu sama lain. Bisa sampe ledek-ledekan dan becanda gitu pokoknya, ga canggung gitu deh. Biasanya kalo misalnya antara ipar anak pertama sama anak keempat suka awkward gitu kalo si anak pertamanya ga ada kan, nah ini mereka mah engga.

Kayanya gue masih ada reason lain tapi lupa wkwk....kebanyakan pending postingan jadi gini. Ini gue baru mau masuk intisari postingan ini ditulis sebenernya wqwqwq

Kemudian, bagaimana dengan gue. Gue udah siap?
Jawabannya : insya allah.....belum HAHA

Ada beberapa alasan kenapa gue belum siap. Sebenernya secara tersirat juga udah keliatan kan dari penjabaran panjang lebar di atas

1. FYI, gue ini orangnya sangat individualis. Bahkan hasil tes psikotes aja bilang begitu. Gue bukan tipikal cewe suka membantu macem Ran Mouri di Detective Conan. Istilahnya, gue bisa mengurus dan memenuhi kebutuhan diri gue sendiri tapi masih males 'ngurusin' orang lain. Dibanding adek gue yang cewe dengan selisih usia 8 tahun, doi lebih rajin dan lebih cakap ngerjain pekerjaan rumah macem beberes dll, sementara gue cuma kaya mandor dan tim penyemangat aja. Biasanya gue nyadar duluan kalo nasi abis, lantai kotor, cucian numpuk, dll tapi malah memberdayakan kedua adek gue buat beresin HAHAHA. Kalo adek gue udah melas dan ngomel baru gue turun.  Gue juga suka sih beberes gitu, tapi sekalinya beberes tuh yang beberes akbar sampe geser-geser posisi kasur sama lemari. Namun, ini pemandangan langka sodara-sodara HAHA jadi gausah ditungguin lah :(
Istri macem apa kan begitu? Gen ibu rumah tangga gue tuh belum tumbuh samsek, padahal ultimate goal hidup gue kan pengen jadi ibu rumah tangga :( Bisa-bisa gue malah nyuruh suami gue beberes sementara gue ongkang-ongkang kaki sambil nonton drakor...

Jadi, agak sulit bagi gue untuk mengerjakan seluruh pekerjaan rumah tangga dengan kondisi masih demikian. Tapi sekarang sedang berusaha berubah sih.....kemaren yang masak di rumah selama seminggu terakhir ramadhan gue loh~ #bodoamatmir
Doain aja ga kelamaan transformasinya (?) wqwq :"

2. Gue tipe orang yang lebih cepet akrab sama yang usianya lebih muda daripada yang lebih tua. Nah yang gini-gini nih. Bisa dibilang gue gatau gimana cara mengakrabkan diri dengan calon mertua dan keluarga besar suami. Bahas apa gituloh. Taulah ya obrolan basa-basi ala ibu-ibu atau bapak-bapak, but I really can't stand those kind of conversation. Yakali diajak ngomongin BTS..... Gue tuh keliatan jelas kalo ga tertarik sama sesuatu. Kalo misalnya ga nemu orang yang enak diajak ngobrol, pasti jelas banget gue kacangin, jawabnya singkat, dll. Kalo gini pasti diomongin ga sih, dibilang gue judes banget hiks sedih~

3. Gue masih belum ngerti banyak hal terkait membangun keluarga, kaya nyicil rumah caranya gimana gue gatau. Bahkan tabungan gue sekarang masih atas nama bapake belom diganti-ganti. Terus hal-hal kaya bikin KTP/akta tanah, klaim BPJS/ngurus administrasi di RS, cara bedain buah/sayur udah mateng/bagus gimana, cara bedain daging gelonggongan atau bukan gimana, nawar di pasar masih ga tegaan, prosedur melahirkan gimana, ngajuin pinjaman di bank buat bisnis atau hal-hal lain terkait perbankan masih ga ngerti. Terus belum lagi case-case macem gimana kalo ada sales ke rumah nawarinnya maksa (kalo gue sekarang biasanya langsung panggil bapake), kalo air/listrik mati ngapain, kalo tetangga berantem harus gimana, kalo gue mau ngelahirin terus ga ada orang di rumah atau ada maling tapi gue sendirian di rumah karena suami belum pulang kerja gimana (ini kejauhan sih), kalo diperlakukan tidak adil pas bikin KTP, ngurus BPJS, atau apa gitu gue harus gimana, kalo lagi bener-bener keabisan duit tapi gada sodara yang tinggal deket gimana, dll yaa pokoknya hal-hal-yang-keliatannya-remeh-tapi-penting gitu gue masih perlu belajar dan nyobain biar tau gimana.

Jadi, karena masih perlu waktu buat belajar, yang jelas gue belum berani nikah dalam waktu dekat huahaha~

Tapi, gue tau dalam islam mendingan disegerakan soalnya udah kodrat manusia butuh pendamping hidup. Ngomong menikah kan juga soal perencanaan hidup. Gue mau pas umur 30 udah lagi membesarkan anak, bukan baru mau punya anak karena kita ga pernah tau umur manusia. Gue juga gamau misalnya gue udah meninggal duluan padahal anak gue masih kecil misalnya, meskipun kita gatau umur sih, tapi kan itu bentuk antisipasi juga. Kalo misalnya besok ada yang ngelamar gue, sejujurnya sih gue kayanya ga bakal nolak cuma gara-gara alasan di atas, apalagi kalo gue dan keluarga udah sreg sama orangnya. Jadi intinya sih bisa dibilang gue ga buru-buru tapi masang target usia, kalo udah ada ya teruskan #naon

Ngomong-ngomong soal perencanaan hidup, gue bertekad ntar pas masuk kuliah mulai punya tabungan atas nama sendiri terus mulai nabung buat nyicil rumah WQWQWQ :D Kalo pas kuliah masih belum ada yang bisa ditabungin yaa nanti lah pas udah kerja~
Terus mau mulai memaksa diri biar tertarik sama hal-hal berbau ekonomi kaya investasi, saham, dll. Gue mau minta ajarin main saham ah ke temen gue.

Judulnya emang part 1, tapi ga janji ya ada part 2 wakakaka liat ajalah ntar kalo gamales

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Promosi Jurusan

Tips Magang Ala-Ala

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia