Tips Magang Ala-Ala

Saat ini sepertinya mahasiswa semester 6 (seperti saya) sedang sibuk sama yang satu ini : MAGANG

Gue akan menceritakan bagaimana pengalaman magang ala saya. Sejujurnya, jadi banyak merenung dan berpikir tentang kehidupan saking ga ada kerjaannya jadi punya banyak waktu dan sempet-sempetnya merenungi kehidupan. Postingan ini ditulis dengan penuh penyesalan dan beban di hati (?) jadi bagi kalian-kalian yang mungkin membaca postingan ini dan belum mengambil magang, kayanya post gue bisa dijadiin renungan (?) buat kalian dalam memilih dan melaksanakan magang #naon


Awalnya, tempat magang yang kepikiran sama gue itu cuma 1, yaitu Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemenpan RB) yang kata anak-anak semacam 'kandang maung'-nya anak Negara. Justru disitu hal menyenangkannya ga sih HAHA karena gue mau magang yang berkesan dan ga receh gitu dah. Kalo bisa sekalian kaya kuli, siapa tau supervisornya kesian sama gue karena disuruh kerja rodi terus akhirnya dikasih THR deh --> sayangnya hanya menjadi angan-angan.

Awalnya juga gue udah ngajuin minta bikin surat ke Kemenpan RB, tapi setelah dipikir-pikir kayanya gue mager kalo harus berangkat setiap hari pukul 06.00 pagi untuk mengejar sampe daerah Sudirman jam 08.00, ditambah harus tersiksa di KRL baik berangkat maupun pulangnya mengingat penumpang KRL jam segitu kan beringas. Kemudian gue menyesali alasan bodoh dan lemah tersebut setelah mendengar cerita Koko yang magang disana. Sangat sesuai ekspektasi gue, dimana si supervisor udah dateng jam setengah 8, dikasih kerjaan yang jatohnya lu menggunakan apa yang udah elu pelajari, dan supervisornya demen bener ngetes-ngetes gitu dah. @#$%asGHJ6*&$#%$ INGIN BERKATA KASAR  :((

Karena alasan bodoh dan lemah tersebut akhirnya gue memutuskan pengen magang di Bogor aja. Sebenernya gue udah kepengen magang di Bogor sih, mengingat gue selama 6 semester kuliah udah kaya anak durhaka jarang pulang ke rumah dan lebih seneng di asrama karena wifinya kenceng. Kalo gue magang di rumah kan bisa quality time with family gitu maksudnya. Ditambah cita-cita gue yang pengen jadi Walikota Bogor tahun berapa gitu atau istrinya Walikota Bogor juga gapapa, jadi harus lebih mengenal tata pemerintahan Bogor kan #halah. Tapi jadi bimbang pas denger cerita asdos maupun senior yang bilang kalo magang di Pemda mah dijamin gabut. Makanya gue menghapus list magang di Bogor dari daftar lembaga yang mau gue samperin. Eh ternyata rasa mager gue mengalahkan segalanya bahkan idealisme gue HAHAHA hingga akhirnya, here I am, Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kota Bogor yang cuma 50 meter dari SMA gue dulu wakakak~

Dari pengalaman yang miserable ini, gue mempelajari beberapa hal dalam memilih dan melaksanakan magang. Bisa jadi berguna buat siapapun yang belum ngambil magang. Kalo engga, ya gapapa sih. Gue kan pengen nulis aja.

1. Pertama, lu perlu mengkategorikan magang macam apa yang elu pengen. Apakah elu orang yang ga peduli gabut atau engga asalkan tempat magangnya prestisius, apakah elu orang yang ga peduli dimana asalkan magangnya beneran magang, apakah elu orang yang mau magangnya dibayar, apakah elu orang yang nyari tempat magang yang sekalian bisa ngambil data buat skripsi, apakah elu orang yang nyari tempat magang yang deket rumah/kosan, apakah elu yang ga peduli gabut/engga, nyambung ama skripsi/engga, yang penting emang di tempat yang lu pengen aja karena passion, apakah elu orang yang justru mencari tempat magang yang bisa gabut, bahkan apakah elu orang yang ga peduli dimanapun, dengan siapapun, apapun tujuannya, yang penting dapat tempat magang dan berharap bisa segera mengakhiri periode magang ini? 

Gue engga nge-judge preferensi orang, tapi kedelapan tipe kategori magang itu gue temukan di case Adm Negara UI 2013 wakakak. Jadi yaa sabeb lu mau jadi kategori yang mana atau mungkin lu perpaduan antara beberapa kategori. Kalo lu udah tau tipe lu seperti apa, ya kan lebih gampang menargetkan instansinya. Misalnya kalo lu masuk kategori 1 ya berarti lu nyari tempat magang macem Kementerian Keuangan kalo buat anak Negara. KPK juga masuk sih, tapi sayangnya KPK ga buka magang. FYI, KPK adalah lembaga pertama yang gue ubek-ubek info magangnya tapi langsung pupus harapan karena mereka tidak menerima karyawan yang sifatnya ga tetap. Hal ini bahkan dicantumin di FAQ website KPK. Mungkin saking banyaknya yang minat magang disana macem gue makanya sampe dimasukin FAQ biar pada ga nanya mulu wkwk. Atau kalo masuk kategori 2 itu misalnya di Kementerian Luar Negeri. Gue juga ga ngerti kenapa di Kemenlu sibuk bener tapi menurut senior dan para asdos sih yang magang di sana udah kaya kuli. Tapi pertanyaannya adalah, kalo anak magang dikasih kerjaan segitu banyak, kalo ga ada anak magang yang ngerjain siapa? Terus yang aslinya harus ngerjain siapa?

Gue masuk yang mana? Waktu masih idealis pengen Kemenpan, gue masuk kategori 2 dan 6, tapi akhirnya berubah jadi kategori 5.

2. Ini saran buat yang mau kategori 2 : forecasting kira-kira di periode magang lu, di tempat yang elu targetin bakalan sibuk apa atau ada momen apa. Karena dengan tau ini, dijamin bisa menambah kerjaan lu di instansi tersebut.
Contohnya adalah, salah satu temen gue ada yang magang di Walhi. And you know what? Doi nge-path lagi di kantor KPK karena Walhi lagi ngelaporin dugaan kasus batubara gitu (maap lupa saya detilnya). Contoh lainnya, mengingat Badrudin Haiti akan segera pensiun di bulan Juli, otomatis dalam waktu dekat akan ada penunjukan Kapolri baru dong. Kalo kemaren gue jadi milih DPR komisi III, mungkin gue berkesempatan mengunjungi rumahnya Tito Karnavian atau jadi notulensi di sidang fit and proper test doi sebagai Calon Kapolri. SAYANGNYA NGGA JADI :(((

Poin ini sangat gue sesali sih, kenapa ya ga kepikiran dari dulu-dulu. Kebanyakan makalah sih semester kemaren jadinya pikiran gue tersita sama makalah (?) Saking nyeselnya bahkan gue kepikiran liburan semester depan mau magang dengan menerapkan rumus forecasting ini... Sambil skripsian juga mau magang, kalo dibayar tapi #plak

3. Terkadang lebih mudah "masuk" untuk segera dapat kabar diterima atau engga di tempat magang (instansi pemerintah) dengan tidak mengikuti prosedur wakakak. Hal ini dialami oleh temen gue Puput, dengan sedikit polesan hoki juga sih. Normalnya, kalo lu mau magang di Kementerian misalnya, surat permohonan lu kasih ke bagian umum/kepegawaian kementerian tersebut yang di bawah Setjen. Nah entar dioper-oper tuh surat nyari-nyari slot kosong dan itu yang bikin lama. Surat lu ga ilang aja udah hamdalah. Tapi si Puput entah nekat atau terlalu polos langsung ngasihin suratnya ke Ditjen. Jadi dia langsung tembak gitu mau ke bagian apa dan langsung nyamperin bagian yang dia pengen. Hokinya adalah dia langsung ketemu sama atasan di Ditjen tersebut, ngobrol bentar, langsung diiyain aja deh. Sebenernya sebelum ketemu atasannya, harusnya ketemu sekretarisnya dulu di depan ruangan si Dirjen tapii hokinya lagi sekretarisnya lagi ga ada terus si Puput nyelonong aja masuk ruangan dengan kondisi dia gatau kalo itu ruangan Dirjennya. Intinya, kalo lu bisa memotong jalur birokrasi itu lebih bagus sih (?) karena terkadang yang bikin lama yaa itu, kaya orang kepegawaiannya, sekretarisnya, dll. Orang yang megang jabatan atas-atas mah kadang ga terlalu mikirin, nerima ya nerima aja wkwk.

4. Poin keempat ini sekalian curhat sih. Sejak magang disini, gue menyadari kalo gue kuliah se-pathetic itu. I mean, bahkan gue gabisa menjawab kalo ada yang nanya, "Mahasiswi Administrasi Negara kenapa magangnya di Bappeda?"
Sebenernya gue tau kalo jurusan gue mencakup banyak aspek, di semua lembaga sektor publik bisa masuk, tapi gue gabisa menjelaskan hal itu ke orang awam. Daaan gue meyakini, ketika lo gabisa men-deliver apa yang lu pahami, artinya elu belum sepenuhnya paham. Seketika merasa gagal kemaren ambil matkul Administrasi Perkotaan. Awalnya gue rada mesem kenapa nilai Adkot gue segitu, tapi setelah magang di Bappeda gue bersyukur kepada Allah cuma dapet segitu. Soalnya kalo gue dapet bagus tanggung jawabnya berat bro, gue gabisa menjawab dimana batasan perencanaan kota yang menjadi kajian administrasi negara dan planologi. Menurut gue itu malu-maluin sih, karena sebenernya itu basic banget, harusnya pas awal belajar Adkot gue udah tau itu. Tapi gue aja ga inget apakah dosen gue menyampaikan hal itu atau engga......

Intinya, misalnya kalian yang membaca post ini belum magang, mendingan magang di lembaga yang hmm istilahnya yaa lu tau bener mau ngapain disana, apa yang mau lu dapet, dan lu tau aplikasi matkulnya disana. Soalnya kalo kaya gue gini yang menuju Bappeda karena mau tau perencanaan kota Bogor tapi kemudian mengalami kekaburan mana yang bahasan perencanaan kota anak negara dengan anak Planologi tuh pusing bro. Mana Supervisor gue juga alumni SAPPK ITB, kalo gue nanya ke dia soal laporan gue juga dia pasti ujung-ujungnya mengaitkan dengan studi dia lagi, which is ga relevan sama ilmu gue.

Btw, masalah apa aja yang gue renungi selama periode magang, di post berikutnya. Doakan gue ga males bikinnya huftt~

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

Regen Oh Regen