Indonesia Kini

Okay, where should I start?
 
Hmm belakangan ini baru sadar kalo gue lagi egois banget hiks. Keliatan dari isi tumblr bahasannya skripsi ama drakor mulu pfft. Tapi akhirnya disadarkan oleh beberapa momen dan kejadian. Misalnya gue iseng nonton debat Hillary-Trump terus yah mikir aja ini seriusan mereka berdua calon presiden negara adidaya yang “banyak andil” di urusan yang bahkan bukan urusan negara dia? Salah satu dari mereka bakal jadi presiden US, pasti ngefek sama Indonesia dan gue ga yakin efeknya bakal bagus hmm. Kalo angka golput di US jadi tinggi ya ga heran, gue kalo jadi orang US juga mendingan golput. Terus waktu di debat keberapa gitu ada video yang viral isinya semacam video message dari anak-anak Aleppo buat capres US. Meeen nangis nontonnya ugh, padahal cuma berapa menit. Bersyukur ditakdirkan tinggal di negara yang masih kondusif. Alhamdulillah. 


Momen berikutnya adalah kuliah renstra dan pemreg. Seneng nih gue kuliah gini dosennya banyak cerita yang relevan bukan ngedongeng PPT. Renstra kemaren ngomongin budgeting. Gue disadarkan kalo Indonesia sedang se-ga punya duit itu. Sampe wapres JK bilang Indo harus ngutang untuk bayar utang. Terus dijabarin asumsi makro dan mikro ekonomi Indonesia untuk APBN 2017 yang ternyata defisit bhakk. Terus dosen gue juga mengajak hitung-hitungan kebutuhan BBM dalam negeri per hari dibandingkan kemampuan produksi BBM dalam negeri yang ternyata defisit juga. Jadi Indonesia harus impor BBM TIAP HARINYA sebanyak 800 ribu barel yang harga per barelnya sekitar 45 dolar. Silakan dikalikan lalu dikonversi ke rupiah. Jangan lupa dikali 365 hari untuk tahu berapa trilyun dipake buat impor BBM tiap tahunnya. Jadinya Rp 170.820.000.000.000 tuh gue itung pake kalkulator. 170 trilyun baru dipake buat impor BBM untuk memenuhi kebutuhan BBM DOANG, padahal kebutuhan lainnya masih banyak dan APBN cuma sekitar 2000 trilyun. Sedih ga sih lu 1/10 uang negara dipake impor doang. Dengan kondisi demikian, secara ngga langsung wapres menghimbau buat ngirit. Yah tapi pemda pada ga ngerti, protes anggarannya dipotong. Padahal tiap akhir taun lu juga pada bingung kan mau ngabisin duit sisa buat apa? Mulai deh ngaco ngadain rapat sejauh dan sebagus mungkin tempatnya, bongkar-pasang got padahal ga kenapa-napa juga gotnya, beli-beli yang ga perlu, dll. Sedih ga sih lu di tengah kondisi ekonomi yang tidak bagus gini masih ada yang korupsi, masih ada yang mewah-mewah pake duit negara. Nih manusia-manusia begini harus dimusnahin ga sih. Yang lebih miris masyarakat Indonesia yang masih egois dan ga sadar sama kondisi negaranya (termasuk gue). Pikirannya masih “gue mau beli iphone”, “gue mau jalan ke sencit”, “gue mau nongkrong di starbucks”, “gue mau beli album artis korea”, dll sebagai cita-cita tertinggi. Ga sadar kalo sebenarnya negaranya sedang tidak baik-baik saja loh, hidup lu 10-20 tahun lagi belum terjamin meen tapi yah life’s going as usual like nothing wrong. 

Kalo di matkul pemreg gue disadarkan untuk lebih bersyukur gara-gara ngomongin Sustainable Development Goals. Poin 1 sama 2 nya kan No Poverty sama Zero Hunger, secara ngga langsung ngomongin kemiskinan ga sih. Terus itu targetnya berkurang setengahnya di 2030 tapiii kayanyaaa kok Indonesia masih jauh ya ngurangin setengahnya HAHA :(( Dosen gue mulai ngomongin orang-orang yang bekerja di sector informal sama petani Indonesia yang identic sama kemiskinan. Jadi suka kepikiran sama pedagang keliling yang jual lem korea di stasiun, jual remote, jual kapuk, jual jasa sol sepatu, jual lukisan gede, pedagang jepitan, pedagang makanan kecil, pemulung, dll yang sering gue liat dan cara kerjanya masih konvensional dengan jalan kaki, pake gerobak atau pake sepeda. Suka mikir ga sih lu, mereka sehari dapetnya berapa? Mending keuntungannya buat mereka semua, kalo mereka juga harus nyetor ke produsen karena ga mendatangkan barang jualannya sendiri gimana? Atau harus nyetor untuk pinjem gerobak/sepeda. Belum lagi kalo udah sehari keliling jalan kaki tapi ga ada yang beli macem jualan remote, kapuk, atau lukisan, yang emang ga tentu orang butuhnya kapan. How they still survive? Ngebayanginnya aja udah sedih ga siih. Ditambah fakta kalo masih ada orang yang hidup di bawah 1,25 dolar per hari. Meeeen gue sekali makan di kampus aja 15 ribu, lah ini buat hidup beberapa anggota keluarga dalam sehari :(( 

Setelah melihat fakta ini, gue jadi malu karena suka ngeluh ga punya duit buat beli jilbab yang sebenernya udah punya banyak tapi cuma kepengen ngoleksi warnanya aja hiks :( Se-gapunya duitnya elu Mir, lu masih bisa makan enak 3 kali sehari tanpa harus rebutan or ngalah ga makan sama adek lu supaya adek lu bisa makan. Dengan ini gue berjanji akan lebih banyak jajan di sektor informal, bukan di kafe atau jajan di alfamart supaya duit gue bermanfaatnya buat orang-orang ini, bukan buat orang yang udah tajir yeah~ Gue juga janji ga bakal nawar kemurahan kalo beli di pasar. As long as gue dapet harga yang masuk akal atau gue mampu bayarnya yaudah, sisanya buat infaq aja. Terus yang gini-gini bikin lu determined that you must be someone who has power in the future. So you can do something significant for them, rite? Bukan sekedar beli dagangan, tapi bisa melakukan hal yang lebih mendasar untuk meningkatkan kemampuan ekonomi mereka sebagai konsekuensi negara yang menganut welfare state. Ini salah satu alasan gue mau di jurusan gue saat ini nyahaha~

Peristiwa ke 4 ini kayanya perlu post sendiri wkwk. Berkaitan dengan aksi 4 november.
Gue jujur aja ga begitu paham kondisinya gimana dan detil kronologisnya gimana, jadi gamau banyak komentar. Takut asumtif karena ga based on evidence. Tapi yang jelas, gue merasa aksi membela islam itu diperlukan dan gue setuju, meskipun gue ga ikut demo. Gue takut jadi orang ilang disana haha berhubung massanya banyak dan itu ga mengatasnamakan organisasi/lembaga tertentu. Jadi kebayang lah hecticnya bakal kaya apa. Nanti gue gabisa pulang gimana hmm

Ada yang bilang, “Tuhan udah powerful, ngapain dibela”

Iya, kami tau tuhan udah maha super-duper-mega-powerful kuadrat. Gausah diklaim juga faktanya sudah demikian adanya. Pembelaan ini bukan request tuhan kok, ini wujud kepedulian kami pada agama kami. Ada perintah membela/menegakkan agama kami dalam firman tuhan, tapi itu bukan se-simpel tuhan nyuruh kami untuk membela Dia/agamanya. Menurut gue pembelaan ini sebagai bentuk kecintaan dan ibadah/pengabdian kami pada agama dan tuhan kami. Agama bagi gue bukan sekedar ritual harian, tapi way of life, cara hidup. Gue berhutang pada agama gue, karena gue menjadi diri gue sekarang pun dibentuk oleh nilai-nilai yang diajarkan oleh agama gue, dan gue bersyukur akan hal itu. Intinya, Al Quran itu dari yang gue pahami itu kaya "penyelamat" umat muslim karena Al Quran yang akan memberi syafaat di hari kiamat kalo lu rajin baca, paham, dan mengamalkan. Naah, masa lu gamau menunjukkan keberpihakan lu kepada "penyelamat" lu? Segitu pentingnya meen. Ketika sesuatu yang lu anggap penting dihina, apakah lu merasa fine-fine aja? Apakah lu ga gelisah? Nah itu yang kami rasakan. Apalagi yang menghina itu yang tidak paham segimana ‘sakralnya’ sesuatu yang kami anggap penting itu. 

Bagi gue pribadi, kalimat “Jangan mau diboongin pakai surat al maidah 51” itu ofensif. Misalnya kalimatnya diganti jadi “Jangan mau diboongin pakai duit”, gue menangkap kalo “duit” disitu semacam jadi komoditi yang bisa dimanfaatin buat ngebohongin, kesannya murah gitu pokoknya. Kurang lebih gitu lah kenapa kalimat tersebut gue anggap ofensif.

Kalo ada yang ngomong, “ah itu mah ditunggangi kepentingan politik”

Terserah mau ngomong apaan. Menurut gue emang bisa aja segelintir massa aksi bergerak bukan karena latar belakang di atas, tapi semata-mata ga suka sama oknum. Istilahnya memanfaatkan peristiwa ini untuk menghentikan pencalonan oknum misalnya dan itu susah juga kalo mau dihilangkan supaya massa aksinya murni yang menuntut pemrosesan hukum doang. Emang ga naif lah, dunia ini ga pyur hitam atau pyur putih jadi ada aja orang gajelas memanfaatkan situasi. Gue ga ngerti aja sama orang yang dengan simpelnya percaya informasi yang dia peroleh di medsos. Ini kebiasaan orang ga sih, ketika lu memusuhi atau ga suka sesuatu, lu ga pernah konfirmasi langsung ke pihak yang ga lu suka, tapi tetep ngotot menilai dari posisi lu sekarang yang mungkin ga memahami dari posisi orang yang lu musuhin. Misalnya gue marah sama A karena katanya si A ngatain gue blablabla. Kebanyakan orang, daripada langsung minta penjelasan ke si A apakah si A bener ngatain,  mereka lebih suka konfirmasi ke pihak ketiga, keempat, kelima, sampai jauuuuh banget dan lebih percaya sama pihak-pihak tersebut. Padahal pihak-pihak tersebut bisa aja ngadu gue sama A supaya berantem kan? Sama halnya kalo lu ga suka muslim karena muslim itu jihad-jihad teroris katanya, daripada lu nanya-nanya sama yang bukan muslim atau sama yang ga paham mendingan lu tembak aja langsung ke yang muslim dan emang paham sebenernya jihad itu apa, beneran ga di islam ngajarin teror, dll minta dijelasin. Biar ga salah paham gitu maksudnya.

Standing pointnya adalah, kami menuntut proses hukum dijalankan secara transparan. That's it. Yang bilang oknumnya digantung, dipenggal, dll itumah apaan lah manas-manasin aja. Yang jelas, yang turun aksi itu tujuan awalnya karena latar belakang di atas kok. Siapa sih yang mampu bayar massa aksi segitu banyak? Sejutaan orang men, misalnya dibayar 50 ribu per orang udah 50 milyar. Negara lagi susah, siapa juga yang mau ngeluarin segitu buat bayar orang demo doang...

Sama masalah rusuh dll, gue lebih percaya kata temen-temen yang ikut aksi beneran daripada yang cuma liat di media. Sampe yang di Penjaringan ngerusak Alfamart dibilang bagian dari massa aksi. Titik aksi massa kemarin tuh udah ditentuin di Istana ya, ngapain juga dari istana jauh-jauh ke Jakut? Jelaslah itu bukan bagian dari masa aksi. Suka kocak dah bzzz

Mungkin kalian merasa, “yaelah gitu doang, udah minta maaf ini”.

Gue mau tanya, yang ngomong gitu, apakah kalian ada di posisi kami, yang menganggap agama islam itu ‘sakral’ dan agung? Bukan sesuatu yang bisa dibikin becandaan atau hal-hal sembarangan lainnya. Gue yakin yang ngomong gitu ga merasa apa yang kami rasa, makanya menganggap persoalan ini sepele yang bisa selesai dengan permohonan maaf. Masalahnya yang ngomong gitu pejabat setingkat kepala daerah yang ngomongnya di depan khalayak ramai. Sudah konsekuensi orang yang punya status dan peran sebagai pejabat public harusnya bisa lebih aware sama perilaku dan kata-kata beliau. Berbanding lurus dengan kewenangan beliau yang semakin besar, resiko yang harus dihadapi beliau pun makin besar.

Gue pribadi pun menghindari berbicara hal-hal yang berkaitan dengan agama lain, karena gue takut keceplosan salah ngomong. Gue gatau apakah sesuatu itu pantas dibilang sepele atau engga karena gue ga ngerti dan ga merasakan apa yang dirasakan penganut agama lainnya terhadap agamanya. Makanya mendingan gue diem daripada ngejudge sesuatu tuh sepele/engga

Kalo yang nganggap sepele permasalahan ini adalah nonis, gue masih memaklumi. Kalo yang nganggep sepele muslim, yuk lah kita belajar agama kita lagi lebih dalam.

Tapi dari kejadian ini, gue merasa ini jadi momen introspeksi diri juga buat teman-teman muslim lainnya, terutama terkait dengan hablum minannas kita dengan teman-teman nonis :) Sejujurnya gue ga suka ketika orang menggunakan term “kafir” untuk menyebut teman-teman nonis di ranah publik. I know emang di agama kita diajarin dan the term does exist. Definisi kafir sendiri setau gue sebutan untuk orang-orang yang beda aqidah, jadi orang selain muslim disebut kafir. Dan secara penggunaan emang bener kalo ada orang nonis kami bilang mereka itu kafir. Tapi menurut gue itu term yang digunakan buat ke sesama muslim aja, misalnya waktu membahas terjemahan al quran, di dalam majlis ilmu, lagi pengajian, dll. Ga usah pake term itu di ranah public gitu loh. Karena orang lain nangkepnya kafir itu ofensif, kaya rasis gitu loh.  Setau gue lagi yang namanya dakwah itu harus ‘main cantik’ dan santun. Di islam selama orang kafir itu tidak membahayakan, justru ga boleh dilawan dan harus dijaga. Ketika dulu jaman penaklukan negara-negara oleh islam, yang nonisnya juga dijagain kok bukan dilawan, tetap diberikan hak untuk menganut agama dan menjalankan ibadah agamanya masing-masing. 

Mungkin penyebab kenapa banyak yang sinis sama aksi bela islam ini salah satunya disebabkan sikap muslim sendiri yang belum ‘ramah’ dengan penganut agama lain. Kita ngotot gamau agama kita dilecehin tapi masih suka memperlakukan orang seenaknya cuma gara-gara beda keyakinan, yah salah satunya itu, alih-alih dakwah tapi dakwahnya malah ga santun. Sepengetahuan gue, dakwah itu menyuruh menyampaikan kabar gembira dulu baru ancaman. Jadi, bukan bilang “ga pake jilbab lu, dosa tau”, tapi harusnya “pake jilbab tuh dapet pahala loh, melindungi perempuan, memudahkan kewajiban ayah menjaga anak perempuannya juga”. Orang-orang yang ga main cantik gini nih bukannya makin menegakkan islam justru malah bikin Islam makin dibenci, bahkan oleh penganutnya sendiri. Orang jadi salah kaprah, padahal islam tuh damai dan indah baik untuk pemeluknya maupun bukan pemeluknya loh, suerr ga boong gue. 

Setau gue lagi, di islam ada ukhuwah lain selain ukhuwah Islamiyah, yaitu insaniyah dan wathaniyah (kebangsaan). Jadi dasar kita menjaga hubungan baik dengan yang beda keyakinan karena kita berada di negara (bangsa) yang sama dan kita sebagai sama-sama makhluk (manusia). Mudah-mudahan dengan adanya peristiwa ini kita semakin banyak belajar kalo persatuan itu mahal tapi bukannya ga mungkin kok asal saling memahami dan menghargai. Merdeka!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

SKB (Wawancara) CPNS LAN 2017