Life Path

Anak tingkat akhir kerjanya galau masa depan huft. Makin sering ditanya dosen tentang career path. Terus anak sekelas kaga ada yang nyaut ditanya mau berkarir di sektor publik, privat, pendidikan, informal, dll wkwkwk. Begitu pun gue....

Ketika lu beres skripsian dan wisuda, di satu sisi lu mencapai sesuatu sekaligus memulai sesuatu yang lain. Si "memulai sesuatu yang lain" ini yang lagi gue pikirin. Orang sih bilangnya pikirin skripsi aja dulu, tapi kepala gue gamau mikirin skripsi malah mikirin ini ya gimana kan wkwk. What actually I want to accomplish in life? Well, I still don't really know .__. How pathetic, rite?


Kalo baca tab about writer di blog ini, cita-cita gue adalah "membangun negeri" dan "menjadi jembatan antara si kaya dan si miskin". Even for the sake of those dreams, here I am, studying public administration. Tapi bagi gue itu belum kongkrit gitu loh, gue gatau biar bisa kesana, milestonesnya gimana. Bukan gatau sih, tapi gue bingung harus lewat jalur mana. 

Mendengar celotehan salah satu teman SMA (yang itu-itu doang), gue jadi kepikiran apa yang dia celotehin. He said, "Sebenernya kita harus expert di salah satu skill, apa harus tipe pembelajar yang bisa semua tapi ga dalem? Tau darimana di masa depan yang menunjang karir kita itu yang expert atau yang tipe pembelajar? Kalo sekarang gue udah mengasah banyak skill, misal, bisa corel, bisa bikin web, bisa bahasa jepang, rajin jadi volunteer, dll, tapi ternyata ketika gue diterima kerja di Pertamina gue dituntut untuk menguasai secara dalem ilmu teknik fisika, terus aku kudu piye?". Ga gitu sih redaksinya, tapi intinya gitu hahaha. Dengan gampangnya gue jawab aja : just be flexible.

Tapi sebenernya ga gitu harusnya jawaban gue. Menurut gue, kebingungan itu terjadi ketika lu gatau lu mau ngapain. Bener yha itu segala teori yang gue pelajari di matkul renstra, OD, dll : having goals are important. You should start do anything with goal first in mind. Si temen gue ini mengasah semua skill yang dia punya, belajar ini itu, tidak diimbangin dengan tujuan dia mau ngapain sebenernya kalo dia udah menguasai semua itu.  Kalo dari awal dia sudah punya goal mau apply ke Pertamina misalnya, segala sesuatu yang dilakukan sama temen gue di jaman kuliah harusnya mengarah kesana dong. Kalo dari awal dia sudah menargetkan Pertamina, ya dari jaman kuliah udah nyari tau requirementnya gimana dll, pasti dia bakal fokus juga mendalami teori-teori teknik fisika. Ya pokoknya intinya gitu (?)

Nah, how about me?
Seperti yang gue state di awal, gue aja masih bingung gue mau ngapain haha. Kepikiran tapi belum kongkrit. Sebenernya udah suka gue pikirin career path gue akan seperti apa nantinya, tapi gue belum yakin apakah melalui cara itu cita-cita gue bisa kesampean?
Nih ya, kalo gue mau membangun negeri dan menjadi jembatan antara si kaya dan miskin, dalam pikiran gue, gue harus jadi pemimpin macem walikota, camat, lurah, dll. Karena setelah gue pikir-pikir, menurut gue itu cara paling ampuh. You're part of internal organization, you also have power and authority. Lebih gampang kalo mau menggagas dan mengubah sesuatu. Tapi gue bingung, gue harus mulai dari jadi politisi dengan masuk partai apa lewat birokrasi dengan jadi PNS. Atau jadi akademisi dulu yang nantinya jadi staf ahli? Yah semacam itu kebingungan gue. 

Karena masih abstrak dan ngawang, gue pikir gue harus bikin milestones semacam RKP, RPJM, dan RPJP haha. Let's say jadi walikota itu RPJP, nah berarti mikirin RKP sama RPJMnya nih. So far, RPJM yang kepikiran sama gue adalah, gue mau berkarir di instansi pemerintah pusat dulu sehabis lulus. Ga masalah honorer juga. Yang kepikiran sih di Bappenas atau Kemenpan RB. Tujuannya biar ngerasain kondisi birokrasi yang 'bener' dulu gimana. Ga sepenuhnya bener sih, tapi kalo dibandingin sama pemda yah pusat mah relatif lebih bener kan. Abis itu kalo ada pembukaan CPNS baru daftar buat yang ditempatin di Bogor. Atau kalo ga jadi PNS juga ga masalah, pokoknya abis puas ngerasain di pusat gue mau balik lagi ke daerah. Terus sambil balik ke daerah atau sambil merasakan di pusat ya gue mau ambil S2. Yang kepikiran sama gue sekarang adalah Sekolah Pascasarjana Interdisiplin Kajian Pengembangan Perkotaan di UI hehe. Gue masih kurang info sih, nanti cari-cari dulu. Alasannya karena gue emang tertarik sama pembangunan kota sih. Tapi gatau prefer dalam negeri apa luar negeri, mau cari-cari dulu. Kaitannya ntar kerja di Bappenas, S2 Pengembangan Perkotaan, sama jalan menuju Bogor #1, yah gue juga gatau sih .___.

Nah itu RPJM, RKP ini binguung hamba heu~ 
Di masa tingkat akhir ini, gue mau memanfaatkan waktu yang tersisa dengan melakukan yang pengen gue lakuin tapi belom sempet (selain skripsian). Tapi gatau juga ini yang gue pengen apakah ada hubungannya dengan mencapai goal gue haha. Pertama gue kepikiran harus ambil tes Toefl. Penting nih. Abis itu bikin paspor. Ini udah dari dulu gue kepengen, bahkan udah pernah sampe tahap ngakses web imigrasi tapiii webnya busy waktu itu, terus males nerusin -__- Dan sekarang harganya udah naik syid meen. Terus pengen ikut LKTI yang menang wkwk. Abis itu pengen coba jadi volunteer buat charity project. Pengen juga coba magang yang dibayar tapi gatau mau magang dimana. Maunya sih di Kementerian kek magang matkul kemaren tapi nyarinya yang dibayar gyahahaha~ Gue pengen merasakan punya penghasilan tetap sendiri (meskipun cuma dari magang tapi pasti bangga ga siiih).

Sebenernya balik lagi, ku hanya bisa berencana ga siih. Nanti beneran bakal jadi walikota apa engga ya gatau. Atau Allah menunjukkan cara lain yang mungkin lebih efektif selain jadi walikota? Ya who knows. Mungkin cara lainnya adalah dengan jadi istrinya walikota kan misalnya #halah 
Gapapa sih kalo jalannya beda, as long as tujuannya sama~

Udah mir sekarang kerjain skripsi ae dulu T___T

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Promosi Jurusan

Tips Magang Ala-Ala

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia