Dalam Rangka BBW 2017 (Part 1)

Yapp hari ini ku berkunjung ke Big Bad Wolf 2017 di ICE. Gue suka baca tapi ga sampe tahap book-worm sih gyahahaha~ Urutan motivasi gue dateng kesini adalah :
 
1. Mau ketemu dedew yang jadi volunteer
2. Penasaran liat ICE dalemnya kaya apa
3. Nunggu BTS lewat kaan sapa tau ketemu abang Yoongi *optimis sekali*
4. Nyari ensiklopedi + novelnya Anna Shinoda

Dari 4 tujuan di atas jelas sudah motivasi utama saya bukan berburu buku 😂😆 

1. Ketemu dedew ✔ Saking kek kuli itu volunteer kerjanya gue jadi ga nyambung ngobrol ama dia pas pulang 😂
“Udah sore gue jadi bego mir” - Mustikarani, 2017

2. Udah liat ICE ✔ BSD City puanaas gitu yah eww 😧😩 Normally gue bukan orang sensitif sama kotor, debu, polusi, dll tapi tadi kerasa muka gue hina banget gegara dekil kepanasan banyak debu 😢 Mana banyak mobil yaaah gara2 yang mau nonton BTS jadi macet dan polusi. Gue akui emang bagus dalemnya gede pisan itu tapi jalan kesononya gersang aku tak suka

3. Liat BTS lewat ❌ Tadinya gue berniat ke hall tempat BTS buat liat kericuhan (?), tapi jauh yha dari hall BBW, mayan juga jalannya capek. Lagian rupanya gue terlalu konsen nyari buku wkwk ga kepikiran keluar hall BBW buat ngintip. Abis bayar langsung ngaso sebelah foodtruck so good jajan sosis bakar ahahaa~ Dadah abang Yoongi mari bertemu dalam mimpi saja #naon

4. Beli ensiklopedi dan novelnya Anna Shinoda ✔❌ Pada akhirnya gue beli 5 ensiklopedi, 1 buku sirah nabi, dan 2 novel (tapi bukan novelnya Anna) dengan total 188 ribu net. Gue udah sedia budget 250 rebu padahal gyahahaha baguslah ternyata kurang dari budget 👍👍 Itu ensiklopedinya masya allah bikin gelap mataaa bagus-bagus :(( Yang macem terbitan Time, National Geographic, dll gitu cuma 75-85 ribuan heuu kalo di Gramed ga dapet 200. Cuma yang bagus-bagus itu pake bahasa inggris sih hmm adek gue ntar ngamuk kalo pake english. Padahal duit-duit gue yah suka-suka gue ga siiih tapi karena gue qaqa yang pengertian dan baeq hati jadinya gue turutin #ngek

Mantappp daah gimana orang-orang ga pada kalap ituuu sampe pada bawa koper….

Daan gue kagum aja suer ini yang dijual disini buku keren-keren semua. Ga yang kek Gramed gitu sih tapi bukan buku bekas ga laku juga. Banyak kok buku populer macem Divergent series, Hunger Games series, Diary of Wimpy Kids series, dll. Yang impor tuh banyak yang bagus2 dan emang best seller. Kalo yang Indo kebanyakan terbitan Mizan. Beneran ini sesuai tujuannya BBW : menyediakan buku berkualitas tapi murah. Mulia sekali tujuannya~ Makasi loh.

Gue yakin di Indo ada banyak orang yang sebenernya demen baca atau tertarik untuk baca tapi terhalang finansial buat beli buku yang dia suka *termasuk gue* Bukan apa-apa, kadang tuh kaya sayang aja gitu soalnya harga buku cukup mahal kan. Novel-novel Indo yang terkenal atau best seller at least 60 ribuan. Kalo yang terjemahan at least 70 ribuan. Novel impor bisa 100an. Buku-buku tematik kaya agama, politik, sejarah, dll juga sekitar segituan. Ensiklopedi jangan ditanya, yang bagus bisa 100an. Komik aja udah 20 ribu sekarang, lebih mahal dari rokok. Ya jangan heran anak-anak remaja lebih milih ngerokok daripada beli buku ga sih. Lebih milih beli kuota buat sosmed-an dan baca wattpad yang isinya menye-menye daripada beli buku.

Gue pernah baca kata Felix Siaw pas SMA, jangan ragu beli buku soalnya buku tuh inves yang priceless. Bener sih….. Gara-gara ini sejak SMA gue kepikiran ga muluk-muluk pengen gaji 10 juta per bulan kalo udah kerja. Indikator penghasilan harapan gue adalah cukuplah gaji gue bisa dipake beli buku tiap bulannya setelah dikurangi kebutuhan primer, sekunder, tabungan, dan infaq. Tuh simpel kaan gue mah yah calon istri yang ga nyusahin suami #halah

Tapi ya kita realistis aja sama kondisi masyarakat Indo sekarang. Masalahnya ga semua orang penghasilannya bahkan cukup dipake buat kebutuhan primer. Orang lebih mentingin bisa makan daripada dipake beli buku. Orang lebih mentingin punya duit cadangan kalo-kalo besok ada apa-apa daripada beli buku yang emang manfaatnya ga terasa immediately. Dengan harga buku yang segitu, dibanding pendapatan rata-rata masyarakat Indo, ya jelas sih kenapa tingkat literasi Indo rendah. Akhirnya yang beli buku yang dari kalangan mampu-mampu lagi. Mereka tambah pinter, tambah bisa menaikkan taraf hidup. Yang miskin gimana? Beli buku ga mampu, mau tambah pinter susah. Akhirnya mau memperkaya wawasan terhambat dan menaikkan taraf hidup susah juga. Gue tidak bermaksud nyalahin nasib orang, itu gambaran kasar aja. Bisa aja orkay punya duit tapi ga pernah baca karena gamau beli ato orang miskin tapi akalnya jalan dan punya kemauan jadinya bisa baca banyak buku.

Gue ga nyalahin harga bukunya karena gue sangat menghargai karya dan kreativitas orang. Susah meen yang namanya produksi karya dan mengelola ide ato kreativitas. Semacem orang yang jago desain atau buka jasa translator lah, gue berusaha untuk respect sama hasil kerjaan mereka. Gue ngoleksi Tere Liye dan selalu beli yang asli, padahal banyak yang jual bajakan. Tapi kalo biaya produksi bisa dikurangi, misalnya kertasnya pake yang lebih murah gitu yaa bolehlah hahaha~ Gue siap kok baca buku bahannya kertas koran/kertas daur ulang/hvs no problemo wkwkwk. Covernya di print di kertas buffalo doang juga gapapa nyaaahaha nanti gue laminating sendiri biar awet

Hmm gue penasaran kenapa BBW bisa mendatangkan buku bagus dengan harga se-murah itu? Kenapa Kemendikbud ga coba upaya kaya BBW buat bikin harga buku di Gramed se-murah itu tapi dengan tidak merugikan penulisnya? Kalo setaun sekali di tempat tertentu doang kan rugi buat yang lagi gapunya duit pas bazarnya digelar *kaya gue* sama buat yang rumahnya jauh dari lokasi. Ini aja gelarnya di Jabodetabek yang relatif udah lebih ‘melek’ orang-orangnya. Padahal mungkin yang lebih butuh buku bacaan di daerah-daerah pelosok. Kalo available anytime anywhere kan enak~

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Promosi Jurusan

Tips Magang Ala-Ala

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia