Dalam Rangka BBW 2017 (Part 2)

Maap ini postnya masih dalam rangka BBW. Kalo yang sebelumnya itu post (agak) penting, kalo yang ini post remeh temeh ga penting samsek tapi wajib gue ceritain. Ini membuktikan kepolosan (atau kebegoan) gue yang hakiki dan jelas menjadi alasan gue ga bakal nikah dalam waktu dekat. Gue masih berpotensi ketipu tukang kredit keliling atau kebujuk sales panci #naonmir


Oke jadi kemaren gue berangkat dari rumah (mulai naik angkot) jam setengah 9. Betapa kagetnya ternyata gue menginjakan kaki di ICE pukul 12 siang. MEEEEN 3,5 JAM DARI BOGOR KE SERPONG YAAAK UDAH KAYA KE BANDUNG VIA TOL. PULANG PERGI 7 JAM BISA SAMPE JOGJA LOOH. Padahal itu jalannya lancar kecuali pas ngantri isi multitrip di stasiun Bogor agak lama gegara rame orang-orang entah mau kemana sama nunggu kereta Tanah Abangnya berangkat juga agak lama.

Yang mau gue ceritain itu kejadian pas pulang sih. Jadi gue baru pulang dari sana jam set 4 nunggu shift jaga Dedew kelar jadi kita balik bareng ke Bogor. Terus gue pesen Go-Car tuh pake aplikasi di HP gue. Tulisannya bilang dia menemukan Blue Bird (taksi), jadi kita naiknya naik taksi yang berafiliasi sama Go-Car (demikian pemahaman gue). Masih agak jauh tuh locationnya, tapi gue liat di map udah jalan menuju Gate E (lokasi gue dan dedew). Sambil nunggu ya gue ngunyah sosis bakar dulu deket palang parkir mobil…

Biasanya kan kalo pesen gituan si abangnya bakal ngehubungin ga sih? At least ngabarin nopol ato kalo masih agak jauh minta ditungguin gitu loh. Nah ini gue tungguin kok abangnya ga nelpon/sms sih, gue gada pulsa telpon en sms bisanya ke sesama indosat sementara abangnya bukan indosat. Terus gue liat di layar aplikasi juga adanya nomor apaan gitu bukan kaya plat mobil. Gue gatau aplikasi online lain ditampilin nopol kendarannya/ga soalnya gue cuma pake gojek daan di gojek emang ga ditampilin. Tetiba ada 2 taksi dateng, yang satu ada penumpangnya, terus yang satu lagi kosong. Yang kosong tuh kaya mau menepi tapi susah gegara mobil2 yang mau masuk ke Gate E ICE jadi doi berenti di tengah.

Abis berenti di tengah, gue ama dedew kan di pinggir jalan tuh, kek bingung gitu dah ini taksi yang kita pesen apa bukan sih. Terus si abang taksi yang kosong itu melambai-lambai ke arah gue dan dedew kek nyuruh masuk gitu. Karena doi manggil2 begitu, gue mengartikan doi nyuruh kita jalan aja naiknya di tengah jalan gara2 dia susah mau menepi, gitu loh. Yaudah kita berdua naik. Terus Dewi nanya, “Ini yang gocar kan?” tapi ga dijawab sama abangnya. Tapi terus abangnya nanya “Ke stasiun Rawa Buntu ya?” Naaah karena si abangnya tau tujuan kita yaudah gue menyimpulkan ini bener abang yang kita pesen via gocar. Udah deh jalan…

Setelah kira-kira 15 menit, terus Dewi nanya ke gue “Mir kok itu argonya jalan?”
Terus gue bilang “Biarin aja itu Dew. Ini kata di aplikasinya bayar sesuai tarif yang ada di aplikasi” Yaudah kita abaikanlah itu argo.

Kemudian, sekitar 20 menit udah naik taksi. Tetiba gue dapet telpon :

“Mba ini lokasinya dimana ya? Saya deket bendera”

“Hah?”

“Mba? Ini saya dari gojek yang mba pesen”

*diem. Pandang-pandangan sama dedew terus si dedew ketawa sudah menangkap keadaan sementara gue masih lemot*

“Loh saya ini udah naik blue bird mas”

“Hah udah naik mba?”

“Iya udah naik……”

“Ooh gitu..”

*ditutup sama abangnya*

Abis nutup telpon gue sempet frozen beberapa detik. Dedew masih ketawa, katanya ngetawain ekspresi muka gue pas ngomong di telpon yang awkward. Akhirnya langsung gue tanya abangnya dan benar sekali sodara-sodara, doi taksi biasa 😭

Okee sejak mengetahui kebenaran taksi tersebut, di sepanjang jalan gue mengutuk macet yang bikin nyampenya tambah lama dan argonya makin mahal 😣😤 Goddamnit itu gopay gue ilang 22 ribu + bayar taksi 40 ribu 😢😢😢 Pas keluar dari taksi, gue liat logo taksinya Pusaka 😑😑😑 HASYEMELEEEE KALO LIAT DULU DARI AWAL GA ILANG ITU 40 REBU

Gimana yah, gue kesel sama kebegoan gue setelah mengetahui kalo kita salah naik taksi, jadi mahal kan. Percuma gue belanja buku kurang dari budget tapi ongkosnya jadi membengkak. Tapi di sisi lain gue juga kesian sama abang taksinya. Yah kita ketahui bersama kalo orang-orang macam beliau must be having hard times sejak yang online-online muncul. Kan who knows kalo 40 rebu yang gue dan dedew bayar itu ternyata membuat keluarganya bisa makan enak hari itu atau buat ongkos sekolah anaknya. Ya jadi gue ga kepikiran sampe ekstrim minta turun mumpung argonya masih 20 ribuan. Semoga abang rejekinya dilancarkan, begitu juga dengan rejeki kita berdua 🙇🙏

Dan masih menjadi misteri itu si abangnya kok bisa tau kita berdua mau ke Rawa Buntu padahal kita ga ngomong. Di BSD kan ada stasiun Cisauk sama Serpong juga, malahan dua itu lebih deket tapi dia bisa tau tujuan kita ke Rawa Buntu. Gue sampe berimajinasi liar jangan2 abangnya nyadap pesan gojek gue (?)
#kebanyakannontondramapolisi #tabokaja

Maafkan kebegoan temanmu ini ya dew… Mayan yah setaun ga ketemu, sekalinya ketemu malah ngabodor 😋 Another unforgetable moment with me wkwk

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

Tips Magang Ala-Ala

Promosi Jurusan