Thing That Burdens Me Lately

“Skripsinya udah sampe mana”
“Berarti tahun ini tahun terakhir kan” 
“Wisuda agustus dong”
“Yaa liat nanti aja selesainya kapan hahaha”
“Gue keluar juga belom tau mau ngapain”
“Ih diusahain lah semester ini”
“Amiin semester ini lah”
“Jangan sampe lah”

Hmmm apaya..  gue sangat berterimakasih dan mengapresiasi semangat dan dukungan dari kalian semua. Gue tau maksudnya tuh kalian mau nyemangatin dan menyalurkan energi positif buat gue. Okay okay I know and I’m very thankful for having those people who really care about me. Gue bersyukur masih punya orang-orang yang suka nanya-nanyain kabar gue, entah basa basi atau serius nanya yah pokoknya makasih deh 😚🙇


Sekarang gue ngerti kenapa banyak meme atau saying yang bilang anak yang belom ngambil skripsi gausah ngomongin skripsi sama yang lagi skripsian. Ternyata gitu rasanya… annoying 😂 Apalagi udah sampe bikin atmosfer yang maksa gue wajib lulus semester ini dan amit-amit kalo sampe extend. Bagi sebagian orang mungkin itu positif, but it’s burdensome for me. Masalahnya, gue bukan barisan orang yang amit-amit-lulus-lebih-dari-8-semester. Gue ada di pihak yang ga masalah lulus lebih dari 8 semester as long as it’s your choice and you are fully understand the reason why’d you do it.

Gue banyak belajar banget tentang ini di salah satu organisasi yang pernah gue ikuti. Senior2 gue banyak yang extend tapi pas keluar udah punya bisnis sendiri, udah building startup, udah menang apaan, udah exchange kemana, udah upgrade diri, udah lebih bermanfaat, udah puas melakukan apa yang ingin dia coba lakukan, udah mateng rencana hidupnya, dll. Menurut gue itu lebih “bernilai” daripada lu maksa muluk2 pengen cepet lulus padahal lu aja gatau lu mau ngapain abis lulus. Padahal lu siap sama dunia pasca kampus aja belom. Padahal skill yang lu punya buat nyari kerja aja masih kurang. Satu-satunya alasan yang bisa gue tolerir untuk fenomena itu adalah pengen ga ngebebanin ortu buat bayar kuliah lagi.

Stigma lulus telat = bego menurut gue udah parah banget di Indonesia. Apalagi dalam diri orang generasi dahulu a.k.a ortu lu ato nenek-kakek lu. Padahal lulus kapan itu pilihan ga sih. Lulus telat itu bukan karena bego men, bisa jadi skripsinya sophisticated dan levelnya di atas rata-rata. Atau karena ngerjainnya totalitas dan pengen perfect dapet A. Atau karena skripsi lu emang tentang suatu masalah yang lu pengen pecahin. Atau ya tadi, lu milih nunda karena mau bermanfaat di suatu tempat dulu, mau ngerintis bisnis, mau nyobain ikut lomba-lomba, dll yang sifatnya lu masih bisa manfaatin status aktif mahasiswa. Contoh kalo lu ikut exchange dengan status mahasiswa, kan lu masih bisa dapet dana dari fakultas. Atau to some cases ada juga yaaa yang emang belom mood ato belom ada motivasi skripsian. Atau yang emang super nyantai ngerjainnya gamau diburu-buru daripada stress. Atau belum punya ide mau nulis apaan. It’s okay! Yang mau gue tekankan disini adalah, semua itu pilihan men, gada hubungannya sama lu bego atau engga.

Yang namanya bikin skripsi, lu nentuin sendiri mau tentang apa. Lu ngerjainnya juga sendiri. Dosbing ga sepenuhnya ngarahin. Temen juga ga bakal full siap siaga bantuin lu, lah dia juga pusing sama skripsi dia. Skripsi juga soal kontrol emosi dan manajemen diri. Ada saat dimana lu demot. Ada saat lu kudu pinter ngatur jadwal buat transkripan atau ngatur wawancara sama narsum. Skripsi juga soal strategi dan nguji seberapa “cerdas” lu nanganin masalah.

Ada orang-orang yang bodo amat penelitiannya udah pernah, topiknya jenuh, atau ga urgent-urgent amat as long as gampang ngerjainnya.

Ada juga orang yang pengen skripsi dia tuh mecahin masalah yang udah ada beneran. Dia mau skripsi dia bisa jadi masukan buat pemerintah, misalnya. Jelas ini perlu effort lebih.

Ada yang pengen skripsinya menantang kemampuan dia. Dipake tuh teori yang njelimet. Ini juga jelas butuh effort lebih.

Dengan standar pengerjaan skripsi yang beda-beda, lulus cepet/ga gabisa jadi standar seseorang tuh dibilang pinter/bego. Balik lagi, thesis is all about choice. Tiap individu milih pengen skripsi yang gimana menurut preferensi masing2. Lu kan gabisa ngukur kalo standarnya beda-beda. Beda sama ujian semesteran yang emang setiap individu dapet soal yang sama. Ini ga mutlak jg sih, panjang kalo gue jelasin lagi tp maksud gue adalah ujian semesteran dimana semua orang dapet soal sama lebih bisa dijadiin ukuran untuk mengkategorikan sesuatu karena tiap orang distandarisasi melalui hal yang sama sementara skripsi mah kagaaa~

Yang lulus 3,5 bisa aja dibilang jelas cepet, wong temanya gitu doang. Gue juga bisa cepet kalo gitu doang

Yang lulus lama, bisa jadi tingkat kesulitannya kek tesis. Salah sendiri milih susah.

Who knows?

Tapi gue ga bermaksud bilang semua yang lulus cepet atau tepat waktu skripsinya ga mutu ya. Atau semua yang lulusextend berarti skripsinya waw. Yaa ada aja yang lulus cepet topiknya mewah atau lulus telat skripsinya simpel. What I’m trying to say is, don’t easily label people for their choice.

Nih menurut gue lagi, stigma lulus lama= bego terus lulus cepet = pinter disebabkan juga karena orientasi pendidikan di Indo tuh produksi tenaga kerja ga sih. Lu lulus lama dibilang bego soalnya lu jadi ketunda nyari kerja. Nih di departemen gue kerasa banget mahasiswanya kek gitu cetakannya. Beda kalo gue maen sama anak fakultas lain pertanyaannya tuh laen :

“Skripsinya tentang apa”

“Rencana selesainya kapan”

“Lagi sibuk apanih emangnya”

Iyaa gue tau semua orang butuh kerja buat nyambung hidup, tapi maksud gue adalah pendidikan itu esensinya sebenernya bukan itu kan. Pendidikan bagi gue soal lu bisa meningkatkan kapasitas diri dalam bidang yang lu sukai. Pendidikan itu soal finding what really fits you best and give your all into it. Pendidikan itu juga soal bagaimana lu punya perspektif baru dalam memandang dunia. Indikator kapasitas diri lu meningkat ato gak bukan diukur dari seberapa cepet lu dapet kerja or seberapa bergengsi tempat lu kerja. Kalo gue merasa kapasitas diri gue meningkat atau merasa bisa memandang dunia dengan jadi volunteer Indonesia Mengajar selama setaun pasca lulus, yaudah itu versi gue.

Sama kek skripsi tadi, jalan hidup orang ga ada yang sama jadi jangan ngukur keberhasilan atau kegagalan orang pake ukuran versi lu.

Gue keknya lagi idealis banget pas nulis ini hahaha

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

Promosi Jurusan

B.A.P VS BTS