Postingan

Menampilkan postingan dari Maret, 2018

Another Seminggu Ke Belakang

1. Dari sudut pandang seorang introvert, cara paling efektif untuk mengenal orang lebih jauh yaitu lewat project yang dikerjain bareng. I can't stand a small talk so this way is more better. Kalo pake cara temenan sama temennya temen yang dikenalin sama temen (?) wah itusi seringnya kenal pas itu doang. Abis itu end ato sekedar sapa-sapaan. Dari project tuh jadi jelas tujuan yg diomongin. Terus nanti di sela-sela barulah ngomongin yang laen. Dari ngerjain projek bareng juga biasanya lu bisa langsung tau karakter orang sampe cara kerjanya. Jauh lebih real daripada cuman ngobrol sekilas bisa pencitraan wakakak πŸ˜‚
Yah pokoknya saya prefer begitu. Ini juga makanya gue merasa cepet banget mingle sama geng Genesis (re : cpns seangkatan di unit saya. Kita punya nama geng (?) soalnya disuruh punya nama sama pak boz 😐) karena dari day 1 aja udah 'dipaksa' bersama melalui projek yang dikasi pak boz. Kesimpulan : gue harus ikut banyak projek yg durasinya cukup lama biar akrab ama or…
"Lah ini mba Mirna? Sampe pangling aku""Tambah cantik ya Mba Mirna. Kayanya lagi bahagia""Mirna mukanya sumringah banget ya""Mba Mirna kaya beda gitu mukanya. Kayanya sedang ada sesuatu"
.
.
.
I SWEAR TO GOD PEOPLE I'M JUST SO SO 😞 KENAPA EMANGNYA MUKA GUEEE πŸ˜₯ NI ORANG ORANG KENAPA DAH KAYA BERKONSPIRASI TANGGAPANNYA SAMA SEMUA
*mikirkeras*

Mapan....?

Tergelitik menulis ini setelah mendengar curhatan seseorang yang bilang katanya si-cowo-yg-deket-sama-dia-tapi-gamau-dibilang-pacar belom kerja. Si cowo ini maunya kerja langsung di tempat yang bagus gajinya dan sesuai kemauan dia, makanya jadi agak pemilih. Moreover si cowo juga amat ambi (?) untuk cepet kaya (?) supaya bisa melamar. Padahal temen gue ga muluk pengen nikah dan ga keberatan juga kalo si cowo ini merintis karirnya dari bawah. Temen gue nyaranin doi buat magang, volunteer, apakek, dll supaya masa penantian cari kerjanya lebih berfaedah gitu kan ya. Tapi si cowonya gamau. Percayalah para cowo yang masih terkungkung pemikiran kalo lu harus punya penghasilan dua digit baru bisa nikahin orang, masih banyak cewe di dunia ini yang mindsetnya ga gitu. Jangan terjebak dan menyamaratakan kalo cewe2 tuh maunya sama cowo udah mapan. Contohnya adalah temen gue dan saya sendiri wakakak πŸ˜‚ Menurut gue, it's fine kalo misalnya ada cowo mau ngelamar meanwhile gaji dia kaga dua digi…

Seminggu Ke Belakang

Seminggu tumblr di blocked gue udah kaya orang sakaw deh gemaz mau posting :(( Terus aku kembali kesiniiii hai long time no see πŸ‘€πŸ‘»
Disini kurang privat sebenernya, pembacanya cukup banyak (?) karena kadang tulisan gue nongol di gugel (terutama yg kokoreaan) jadi gabisa frontal juga nulis disini πŸ˜₯ Identitasku mudah diketahui karena ada page about writer pula 😧Rangkuman curhat seminggu ke belakang : - Ku mulai merasakan gimana kerja sama orang yang standar kerja dan orientasi kerjanya beda sama lu. Ketika lu punya ritme kerja cepet sementara yang lain lambat. Ketika lu eager mau belajar ini itu, yg lain kaya ngehambat "gausaalaah mir capek, nanti aja".Ketika lu tidak terlalu memikirkan besaran gaji (gue mikirnya kapan turun, berapapun izoke as long as cair πŸ˜•), yg lain ngebahas kecilnya gaji mele. Huvt aku pegel mendengar semua itu πŸ˜‘ Nih yang gini nih bahaya bisa bikin lu ketularan negatif - Gue semakin percaya kalo orang pinter yang "beneran" pinter itu pasti …
IM BACK WILL POST MOSTLY TRASH BECAUSE TUMBLR IS BLOCKED HEU :""