Mapan....?

Tergelitik menulis ini setelah mendengar curhatan seseorang yang bilang katanya si-cowo-yg-deket-sama-dia-tapi-gamau-dibilang-pacar belom kerja. Si cowo ini maunya kerja langsung di tempat yang bagus gajinya dan sesuai kemauan dia, makanya jadi agak pemilih. Moreover si cowo juga amat ambi (?) untuk cepet kaya (?) supaya bisa melamar. Padahal temen gue ga muluk pengen nikah dan ga keberatan juga kalo si cowo ini merintis karirnya dari bawah. Temen gue nyaranin doi buat magang, volunteer, apakek, dll supaya masa penantian cari kerjanya lebih berfaedah gitu kan ya. Tapi si cowonya gamau.

Percayalah para cowo yang masih terkungkung pemikiran kalo lu harus punya penghasilan dua digit baru bisa nikahin orang, masih banyak cewe di dunia ini yang mindsetnya ga gitu. Jangan terjebak dan menyamaratakan kalo cewe2 tuh maunya sama cowo udah mapan. Contohnya adalah temen gue dan saya sendiri wakakak 😂

Menurut gue, it's fine kalo misalnya ada cowo mau ngelamar meanwhile gaji dia kaga dua digit dan belom punya kepribadian (re : rumah pribadi, mobil pribadi, helikopter pribadi, pulau pribadi, planet pribadi, apapun yg pribadi-pribadi pokoke). Karena gue justru maunya bisa berkontribusi bersama-sama dalam membeli rumah dan segala keperluan lainnya. Gue punya cita2 kuliah ke LN dan travelling around the world tapi gue ga berharap cita2 gue bakal fully funded by my husband melainkan atas upaya gue sendiri because I love the smell of my efforts 😌 Dari sekarang aja gue bermindset kalo gaji gue jg dialokasikan untuk kebutuhan masa depan dan selain diri sendiri. Gue sih bener2 ga mikir "gapapa gaji gue UMR toh nanti suami gue kan harus dua digit". Plis saya tidak semanja dan selemah itu 😑

Daripada gaji dan pekerjaannya sekarang, gue lebih mementingkan visi dan rencana hidup si calon suami. 5,10, 20 tahun lagi dia nargetin apa, dan gimana step-step dia untuk mencapai target itu. Gimana aktualisasi dan tanggung jawab dia sebagai suami dan ayah nantinya. Dia mau bikin keluarga yang gimana. Kalo gue sreg maka gue bersedia full support dia, even from the bottom. Gue bakal jadi reminder dan penyemangat atas visi dan target dia nantinya. Cie gitu 😛

Dan elu para lelaki ga perlu kehilangan harga diri juga kalo misalnya gabisa ngasih kemewahan (?) buat istrinya. Juga kalo cewenya tipe yang independen yang ga terlalu bergantung sama suaminya secara materil. Yaelah. Kadang (bahkan mostly) yg menentukan standar kalo laki2 mau ngelamar cewe harus mapan dulu adalaah orang-orang sekitar. Konstruksi sosial. Padahal cewenya ga masalah, tp lebih mikirin kata orang. Lah lu mau nikah ama sape emangnya 😑

Tapi emang gabisa dipungkiri kalo nikah di indo pengaruh orang selain couple tuh gede banget si. Makanya gue berangan2 nikah di LN wakakak supaya ga pada ganggu itu bisikan-bisikan setan 😌

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tokoh-Tokoh yang Menyebarkan Islam di Indonesia

Regen Oh Regen

Tips Magang Ala-Ala